Life Cycle Management | Manajemen Siklus Hidup (LCM) | Langkah, Alat, Faktor dan Contoh

Life Cycle Management

Manajemen siklus hidup produk (atau Life Cycle Management) adalah semua proses, teknologi, perangkat lunak dan metode yang diterapkan untuk mengelola siklus hidup produk dengan benar untuk meningkatkan kinerja keberlanjutan mereka.

Pengurangan waktu ke pasar untuk produk baru, pengurangan biaya desain, keunggulan kualitas, menuntut perusahaan untuk memperoleh keunggulan kompetitif dalam pengelolaan siklus hidup suatu produk industri.

Dalam konteks ini, integrasi pelanggan, pemasok, atau mitra dalam rantai nilai menjadi faktor kunci sukses perusahaan.
Sebuah produk menghasilkan banyak informasi selama berbagai fase pengembangan dan pemasarannya (siklus hidupnya): definisi, desain, manufaktur, dan pemeliharaan.

Beberapa produk mendapat manfaat dari tahap kematangan yang lebih lama, yang lain, beberapa produk bahkan tampak tetap matang tanpa batas tanpa mengalami penurunan. Hal ini terjadi pada beberapa merek besar seperti Nutella atau Coca Cola yang telah memiliki produk matang selama beberapa dekade sekarang.

Sistem manajemen siklus hidup produk (LCM) memusatkan semua data ini dalam ruang bersama dan aman yang menjamin keterlacakan data yang dipertukarkan selama proyek berlangsung. Ini memungkinkan semua pemangku kepentingan dalam pengembangan produk untuk berkomunikasi dan berkolaborasi: kantor desain, subkontraktor, co-kontraktor, departemen pemasaran, dll.

Bergantung pada jenis produk, tahapan yang berbeda dapat berupa:

  • spesifikasi untuk produk dan / atau layanan terkait;
  • metode pembuatan dan metode pemasaran terkait;
  • cara distribusi manufaktur;
  • metode penyimpanan perantara yang mungkin;
  • cara distribusi (kecepatan dan biaya menjadi dua elemen penting);
  • layanan yang diberikan kepada pelanggan akhir terkait dengan harapan mereka;
  • perubahan apa pun pada produk (pembaruan, peningkatan, dll.);
    akhir masa pakai produk dan kemungkinan penggantiannya.

Apa itu Manajemen Siklus Hidup di Farmasi?

Manajemen siklus hidup farmasi (LCM) adalah proses mengelola seluruh siklus hidup produk termasuk penelitian, desain dan pembuatan, layanan dan pembuangannya.

Perusahaan berisiko kehilangan hingga 90% pendapatan dari beberapa produk terbesar mereka karena persaingan generik dan biosimilar.

Langkah-langkah dalam Manajemen Siklus Hidup (Life Cycle Management)

LCM menawarkan visibilitas yang lebih luas ke dalam proses pengembangan. Karena prosesnya terintegrasi penuh, Anda tahu di mana Anda berada dan apa yang masih harus dilakukan, berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk setiap tugas, tes apa yang telah dilakukan, dan banyak lagi.

Tata Kelola
Tata kelola menggambarkan keputusan yang dibuat tentang aplikasi. Saat Anda memulai proses pembuatan aplikasi, Anda mulai dengan ide asli, tetapi Anda juga perlu mempertimbangkan bagaimana aplikasi tersebut melayani tujuan dan kebutuhan bisnis.

Dari analisis ini, ikuti persyaratan yang berlaku untuk aplikasi baru, yang harus ditentukan dan diterima di tahap tata kelola.

Tata kelola aplikasi juga mencakup pengelolaan sumber daya, data dan keamanan, serta akses pengguna.

Standarisasi proses ini membantu mengotomatiskan tata kelola dan, sebagai hasilnya, mempercepat distribusi aplikasi.

Pengembangan
Ketika persyaratan telah ditetapkan dan diterima untuk aplikasi atau pembaruan, pengembangan dapat dimulai. Tim yang mengikuti metode agile untuk pengembangan dapat membangun dan menerapkan aplikasi atau pembaruan sekali atau beberapa kali sehari.

Desain, pembuatan, pengujian, dan penerapan aplikasi dapat dianggap sebagai tahapan tahap pengembangan.

Tes
Setelah dikembangkan, aplikasi harus diuji dan bug diperbaiki sebelum masuk ke produksi.

Fase pengujian harus dilakukan bersamaan dengan pengembangan. Masukan harus diberikan kembali ke tim pengembangan secara berkelanjutan.

Integrasi berkelanjutan harus disertakan dalam proses pengembangan untuk menghindari konflik antara pembaruan yang sering dilakukan ini.

Tujuan dari tahap pengujian adalah untuk memastikan bahwa aplikasi memenuhi persyaratan yang diajukan oleh tata kelola dan beroperasi sebagaimana dimaksud sebelum tersedia untuk pengguna.

Operasi dan pemeliharaan
Setelah pengujian dan bug yang teridentifikasi telah diselesaikan, aplikasi dapat diterapkan.

Fase operasi dan pemeliharaan memperluas pendekatan LCM ke seluruh siklus hidup aplikasi. Memang, operasi tidak berhenti saat aplikasi di-deploy. Operasi pemeliharaan dan pembaruan rutin harus dipertimbangkan.

Penarikan aplikasi atau layanan juga harus dianggap sebagai operasi pemeliharaan. Oleh karena itu, disarankan untuk menentukan kapan aplikasi tidak lagi didukung atau kapan versi baru akan tersedia.

5 TAHAP SIKLUS HIDUP PRODUK

Apa 5 tahap siklus hidup produk? Siklus hidup suatu produk mengikuti 5 tahap berikut:

Prototipe
Produk sedang dalam pengembangan, dalam masa kehamilan, biayanya penting dan profitabilitas produk adalah nol. Selama tahap ini produk merupakan kerugian bagi perusahaan.

Meluncurkan
Produk tiba di pasar, biaya promosi dan produksi produk tidak memungkinkan untuk menguntungkan.

Pertumbuhan
Pada titik ini dalam siklus hidupnya, produk menjadi menguntungkan bagi bisnis melalui skala ekonomi. Produk mulai memperoleh pangsa pasar, tujuannya adalah untuk mempertahankan tahap pertumbuhan ini selama mungkin, khususnya dengan bermain pada elemen bauran pemasaran.

Kematangan
Produk tidak lagi berkembang, tidak mendapatkan atau kehilangan pangsa pasar. Profitabilitas kuat tetapi stagnan. Biaya produksi rendah karena prosesnya dikendalikan. Namun, sangat penting untuk terus mempromosikan produk, yang biayanya tidak dapat dikurangi, karena ini menjamin umur panjang produk ini.
Pada tahap siklus hidup produk ini, perusahaan memiliki kepentingan untuk berinvestasi pada produk baru dengan menyuntikkan keuntungan yang terkait dengan profitabilitas produk yang matang ke dalam inovasi.

Menurun
Produk berada di akhir masa pakainya, pangsa pasar dan profitabilitasnya menurun. Penurunan ini merupakan tanda hilangnya minat konsumen terhadap produk ini atau datangnya produk pengganti untuk memonopoli pasar produk yang menua.

FAKTOR YANG MEMPENGARUHI SIKLUS HIDUP SEBUAH PRODUK

Ada banyak sekali elemen yang dapat mempengaruhi siklus hidup suatu produk. Namun demikian, menurut teori “difusi inovasi”, di atas ketiga faktor tersebut menentukan siklus hidup produk, yaitu kecepatan adopsi, tingkat pertumbuhannya, serta penurunannya di pasar.

3 faktor yang menentukan siklus hidup suatu produk adalah:

  • Diferensiasi produk. Karakteristik, harga, distribusi dan saluran promosinya (4 Ps dari bauran pemasaran).
  • Harapan dan kebiasaan konsumen.

Ukuran grup profil pelanggan tipikal yang ditargetkan oleh produk. Semakin banyak kelompok pelanggan (juga disebut segmen) yang menjadi target produk, semakin banyak, secara teoritis, manfaat dari skala ekonomi. Namun, hal tersebut membutuhkan ketelitian yang tinggi dalam segmentasi pasarnya dan dalam pengembangan bauran pemasaran.
Oleh karena itu, pendekatan bauran pemasaran sangat menentukan dalam siklus hidup suatu produk karena ia mendefinisikan diferensiasi produk berkat 4 P (sekarang diperluas menjadi 7 P dengan digitalisasi pasar). Riset pasar juga memengaruhi siklus hidup suatu produk, karena riset pasar adalah kunci untuk mengidentifikasi ekspektasi pelanggan dan pola konsumsi.

Akhirnya, sangat penting untuk mengembangkan pendekatan strategis yang tepat karena selama proses inilah perusahaan mengidentifikasi segmen pasar (profil tipikal) dan menentukan penargetannya (segmen yang ingin dijual penawarannya).

EVOLUSI KURVA TREN YANG BERBEDA dalam Life Cycle Management

Tidak semua siklus hidup produk mengikuti kurva semudah yang dijelaskan di bagian sebelumnya. Beberapa siklus kehidupan mengalami perubahan yang kacau dan tidak terduga.

Ada kurva dalam jumlah tak terbatas untuk mewakili siklus hidup berbeda yang mungkin dialami suatu produk, berikut adalah 5 contoh:

Urutan siklus hidup ganda. Siklus hidup produk sedang mengalami tren, minat pasar terhadap produk ini bervariasi.

Siklus “Pertumbuhan – penurunan – stabilisasi”. Produk hanya mengalami sedikit penurunan sebelum distabilkan dan mencapai kecepatan penuh.

Siklus “Bounce”. Minat pasar terus menerus tetapi muncul secara sporadis.

Mode. Produk mengalami pertumbuhan yang cepat dan penurunan yang relatif lambat. Oleh karena itu, profitabilitas cepat dan kerugian pasarnya selama tahap penurunan cukup dapat diprediksi.
product-life-cycle-mode

Gadget. Produk tumbuh sekuat penurunannya. Kehadirannya di pasar dalam waktu singkat tetapi dengan cepat menangkap banyak pangsa pasar, hanya untuk kehilangannya dengan cepat.

Sumber bacaan: Cleverly Smart

Sumber foto: Wikimedia Commons

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-02-20T16:29:46+07:00 Februari 19th, 2021|Business Marketing|0 Comments

Leave A Comment