PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati! === PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Terapi Target untuk Kanker | Jenis, Menerima pengobatan, Efek samping

7 min read

Terapi target untuk kanker

Terapi Target untuk Kanker

Terapi bertarget (Targeted Therapy) atau terapi target untuk kanker menggunakan obat-obatan untuk menargetkan molekul tertentu, seperti protein, di permukaan atau di dalam sel kanker. Terapi bertarget juga disebut terapi penargetan molekuler. Ini dikelola dan diberikan untuk:

  • memperlambat pertumbuhan kanker;
  • menghancurkan sel kanker;
  • meringankan gejala yang disebabkan oleh kanker.

Ada berbagai jenis obat yang ditargetkan. Masing-masing bertindak berbeda tergantung pada molekul (gen atau protein) yang ditargetkan oleh obat tersebut. Perawatan dipilih sesuai dengan jenis molekul yang diproduksi oleh tumor. Beberapa obat terapi target untuk kanker menargetkan protein spesifik dalam sel kanker yang tidak ditemukan dalam sel normal. Obat bertarget lainnya menargetkan protein bermutasi atau gen bermutasi dalam sel kanker. Hal ini memungkinkan dokter untuk menyesuaikan pengobatan kanker untuk setiap orang. Terapi bertarget adalah bagian penting dari pengobatan yang dipersonalisasi, atau presisi, yang menggunakan informasi tentang gen dan protein seseorang untuk mencegah, mendiagnosis, dan mengobati kanker.

https://www.pinterpandai.com/penanda-tumor-tes-tumor-marker-dari-darah-untuk-diteksi-kanker/

Bagaimana terapi bertarget bekerja?

Terapi yang ditargetkan menargetkan molekul yang mengirimkan sinyal ke sel kanker yang memberitahu mereka untuk tumbuh atau membelah. Dengan menargetkan molekul-molekul ini, obat memblokir sinyalnya dan menghentikan pertumbuhan dan penyebaran sel kanker sambil sesedikit mungkin merusak sel normal.

Terapi yang ditargetkan hanya efektif jika sel kanker membawa target genetik atau protein yang coba diblokir oleh obat tersebut. Inilah sebabnya mengapa itu tidak diberikan kepada setiap orang dengan kanker. Mereka yang menerima terapi target pertama-tama harus melakukan tes khusus untuk mengetahui apakah tumor mereka memiliki target tersebut.

Tetapi meskipun target tertentu ada pada seseorang, tidak berarti terapi yang ditargetkan akan efektif. Ini mungkin karena protein atau gen yang ditargetkan oleh pengobatan hanya sebagian yang bertanggung jawab atas pertumbuhan tumor. Terapi target seringkali tidak menyembuhkan kanker dengan sendirinya, tetapi bisa sangat membantu bila dikombinasikan dengan jenis pengobatan kanker lainnya seperti pembedahan, kemoterapi, dan terapi radiasi.

Jenis terapi yang ditargetkan

Perawatan yang paling ditargetkan adalah antibodi monoklonal atau obat molekul kecil. Antibodi monoklonal berikatan dengan protein atau gen pada permukaan sel. Mereka besar dan tidak mudah masuk ke dalam sel. Obat molekul kecil adalah di antara banyak jenis obat target lain yang bukan merupakan antibodi monoklonal. Obat ini terdiri dari molekul yang lebih kecil dari antibodi. Obat dengan molekul kecil mudah masuk ke dalam sel. Mereka mengikat protein di dalam sel dan memblokir tindakan mereka. Inhibitor tirosin kinase serta inhibitor proteasome adalah contoh obat molekul kecil.

Obat-obatan yang ditargetkan juga dikelompokkan berdasarkan protein yang mereka targetkan atau cara kerjanya. Beberapa obat yang ditargetkan milik lebih dari satu kelompok.

1. Antibodi monoklonal

Antibodi monoklonal adalah varian protein dalam sistem kekebalan yang disebut antibodi yang dirancang di laboratorium. Antibodi monoklonal memblokir target di permukaan luar sel kanker. Targetnya seringkali adalah jenis protein lain. Mereka melakukan ini dengan mengenali protein dan menempelkan dirinya padanya, mencegahnya melakukan tugasnya. Antibodi monoklonal juga dapat membantu obat kemoterapi dan radiasi masuk dan menghancurkan sel kanker. Mereka melakukan ini dengan menempelkan protein pada permukaan sel untuk memungkinkan obat kemoterapi atau radiasi diserap oleh sel kanker. Antibodi monoklonal biasanya diberikan melalui suntikan ke pembuluh darah (intravena).

Beberapa jenis antibodi monoklonal juga digunakan sebagai imunoterapi, karena memicu sistem kekebalan untuk menyerang dan menghancurkan sel kanker. Antibodi monoklonal mudah dikenali karena namanya selalu diakhiri dengan “mab”. Antibodi monoklonal berikut sering digunakan untuk mengobati kanker.

Trastuzumab (Herceptin)

Ini menargetkan tumor yang mengandung banyak protein HER2, yang dikenal sebagai tumor positif HER2. Terlalu banyak protein HER2 yang dihasilkan saat terjadi mutasi pada gen ErbB2 (HER2), menyebabkannya membuat terlalu banyak salinan dirinya sendiri. Trastuzumab digunakan untuk mengobati kanker HER2 positif, termasuk kanker payudara, lambung, dan kerongkongan.

Bevacizumab (Avastin)

Ini mengikat protein reseptor faktor pertumbuhan endotel vaskular (VEGF) yang ditemukan pada sel kanker. Ini digunakan untuk mengobati kanker yang menghasilkan banyak protein reseptor VEGF, termasuk kanker serviks dan ovarium serta kanker kolorektal.

Rituximab (Rituxan)

Ini mengikat protein CD20 yang ditemukan pada sel B. Ini paling sering digunakan untuk mengobati jenis limfoma non-Hodgkin dengan jumlah sel B abnormal yang tinggi.

Cetuximab (Erbitux)

Ini mengikat protein reseptor faktor pertumbuhan epidermal (R-EGF) yang ditemukan pada sel kanker. Ini digunakan untuk mengobati kanker yang menghasilkan banyak protein R-EGF, termasuk kanker kolorektal dan beberapa jenis kanker kepala dan leher.

2. Penghambat tirosin kinase

Tirosin kinase adalah komponen protein yang bertindak sebagai saklar on-off sel. Ini adalah enzim yang memainkan peran penting dalam pertumbuhan dan pembelahan sel. Penghambat tirosin kinase mencegah enzim ini mengirimkan sinyal yang memberi tahu sel kanker untuk tumbuh. Obat ini juga disebut inhibitor transduksi sinyal.

Berikut ini adalah contoh inhibitor tirosin kinase.

Imatinib (Gleevec) menargetkan tirosin kinase yang menyebabkan kanker tumbuh tak terkendali. Imatinib paling sering digunakan untuk mengobati jenis leukemia tertentu yang membawa kromosom Philadelphia.

Gefitinib (Iressa) bekerja pada sel kanker yang membawa protein epidermal growth factor receptor (R-EGF). Ini menargetkan protein tirosin kinase. Kadang-kadang digunakan untuk mengobati kanker paru-paru non-sel kecil, tetapi juga telah diuji efektivitasnya pada jenis kanker lain yang memiliki protein R-EGF tinggi.

3. Penginduksi apoptosis

Proses alami kematian sel adalah serangkaian peristiwa terprogram yang disebut apoptosis. Pada beberapa sel kanker, sinyal yang memberitahu mereka untuk mulai menghancurkan diri sendiri adalah salah. Penginduksi apoptosis membantu memulihkan sinyal-sinyal yang memberi tahu sel kanker untuk mati. Obat ini mengganggu protein tertentu, atau enzim, yang membantu sel tumbuh dan bertahan hidup. Penginduksi apoptosis juga dapat mempermudah penghancuran sel kanker dengan kemoterapi.

Berikut adalah beberapa contoh penginduksi apoptosis.

Bortezomib (Velcade) adalah penghambat proteasome. Ini memblokir sekelompok protein (proteasom) yang diperlukan untuk perkembangan sel kanker. Menghambat fungsi proteasom dapat membantu sel kanker mati.

Oblimersen (Genasense) adalah obat antisense. Ini memblokir produksi protein yang dikenal sebagai Bcl-2, yang membantu sel kanker bertahan hidup dan dapat menyebabkan resistensi terhadap obat kanker. Memblokir aktivitas Bcl-2 dapat membuat sel kanker lebih sensitif terhadap obat kanker.

Olaparib (Lynparza) adalah penghambat poli (ADP-ribosa) polimerase (PARP). PARP adalah enzim yang membantu memperbaiki kerusakan DNA. Penghambat PARP memblokir PARP sehingga sel kanker tidak dapat memperbaiki DNA mereka, yang menyebabkan kematiannya.

4. Penghambat angiogenesis

Angiogenesis adalah pembentukan pembuluh darah baru. Tumor harus membuat pembuluh darah baru tumbuh, jadi obat antiangiogenik mencoba memotong tumor suplai darah dengan mencegahnya membentuk pembuluh darah baru. Berikut adalah beberapa contoh penghambat angiogenesis.

Bevacizumab (Avastin) berikatan dengan protein reseptor faktor pertumbuhan endotel vaskular (VEGF) yang ditemukan pada sel kanker. Ini memblokir VEGF dan membantu mengobati kanker yang menghasilkan banyak protein reseptor VEGF. Bevacizumab juga merupakan jenis antibodi monoklonal.

Sunitinib (Sutent) memblokir VEGF yang menyebabkan pembuluh darah terbentuk. Itu juga mengikat protein reseptor VEGF yang ditemukan pada sel kanker. Sunitinib juga merupakan jenis penghambat tirosin kinase yang mencegah pertumbuhan sel kanker.

Thalidomide (Thalomid) mengganggu sinyal di dalam sel kanker yang menyebabkan pembuluh darah baru terbentuk. Ini paling sering digunakan untuk mengobati multiple myeloma.

5. Penghambat MTOR

Penghambat MTOR memblokir target mamalia rapamycin (mTOR). MTOR adalah protein yang mengontrol pertumbuhan dan pembelahan sel. Pada beberapa jenis kanker, mTOR tidak bekerja dengan baik sehingga menyebabkan sel kanker tumbuh dan membelah diri secara tidak terkendali. Penghambat MTOR memblokir aksi mTOR, yang dapat menghentikan pertumbuhan beberapa jenis kanker. Penghambat MTOR digunakan untuk mengobati kanker ginjal dan beberapa tumor neuroendokrin. Contohnya adalah temsirolimus (Torisel) dan everolimus (Afinitor).

6. Terapi hormon

Obat hormonal adalah jenis obat yang ditargetkan. Mereka memblokir hormon seperti estrogen, progesteron, dan testosteron agar tidak mengikat reseptor yang membantu sel kanker tumbuh.

Cari tahu lebih lanjut tentang terapi hormon.

Terapi Hormon: Apa Artinya, Cara Kerjanya, dan Penggunaannya dalam Pengobatan Medis

7. Bakteri tumoricidal

Strategi terapeutik berdasarkan bakteri tumoricidal (atau bakteri karsinolitik) adalah terapi bertarget yang telah dikenal sejak lama untuk beberapa orang, dan sebagian besar masih eksperimental. Ketika bakteri jenis ini dimasukkan ke dalam tubuh, mereka bermigrasi ke jaringan kanker dan mulai tumbuh, kemudian menggunakan mekanismenya masing-masing untuk menghancurkan tumor padat. Setiap spesies bakteri menggunakan proses yang berbeda untuk menghilangkan tumor.

Bakteri tumoricidal umum termasuk Salmonella, Clostridium, Bifidobacterium, Listeria, dan Streptococcus. Penelitian pertama tentang jenis bakteri ini disorot pada tahun 1813 ketika para ilmuwan mengamati bahwa pasien dengan gangren gas, infeksi yang disebabkan oleh bakteri Clostridium, dapat menyebabkan regresi tumor.

Strain Salmonella yang direkayasa secara genetik (TAPET-CD) telah menyelesaikan uji klinis Fase 1 untuk pasien dengan kanker metastatik stadium 4. Vaksin kanker berdasarkan Listeria saat ini sedang diproduksi dan menjalani banyak klinik uji coba. Uji coba fase I strain Clostridium yang disebut Clostridium novyi (C. novyi-NT) untuk pasien dengan tumor refraktori pengobatan atau tumor yang tidak merespons pengobatan saat ini sedang berlangsung.

Proses dan penerimaan pengobatan terapi target untuk kanker

Terapi yang ditargetkan dapat diberikan dengan berbagai cara: sebagai pil atau kapsul yang Anda telan (melalui mulut) atau melalui jarum yang dimasukkan ke dalam pembuluh darah (intravena).

Beberapa obat yang ditargetkan hanya dapat diberikan di rumah sakit. Lainnya bisa dibawa pulang. Terapi yang ditargetkan berlangsung sesuai dengan jadwal yang ditetapkan, atau protokol, yang ditentukan oleh kondisi Anda. Setiap sesi biasanya terdiri dari periode perawatan yang diikuti dengan periode pemulihan.

Kadang-kadang, hanya terapi target yang diberikan, namun seringkali digunakan dalam kombinasi dengan jenis terapi lain seperti kemoterapi, terapi radiasi, atau keduanya.

Efek samping dari terapi yang ditargetkan

Terlepas dari perawatannya, efek samping dapat terjadi. Efek samping dari terapi bertarget cenderung ringan dan hilang begitu tubuh terbiasa dengan obatnya. Terapi yang ditargetkan menyerang sel kanker dan membatasi kerusakan pada sel sehat, sehingga efek samping biasanya lebih sedikit dan tidak separah kemoterapi dan terapi radiasi. Jika beberapa efek samping serius, dokter Anda mungkin menghentikan pengobatan untuk sementara atau menyesuaikan dosisnya. Efek samping dari terapi bertarget terutama bergantung pada hal-hal berikut:

  • jenis obat, kombinasi obat atau kombinasi pengobatan
  • dosis
  • metode pemberian (melalui mulut atau ke pembuluh darah misalnya)
  • kesehatan Anda secara keseluruhan

Efek samping dari terapi bertarget mungkin termasuk yang berikut:

Masalah kulit dan kuku

Beberapa jenis obat yang ditargetkan dapat menyebabkan masalah kulit selama pengobatan dan beberapa waktu setelahnya. Kulit bisa menjadi merah, gatal, kering, dan mulai mengelupas atau pecah-pecah. Anda mungkin juga mengalami ruam atau jerawat. Area di sekitar tempat suntikan bisa membengkak atau memerah. Tak lama setelah penyuntikan, terkadang timbul ruam di sekitar tempat penyuntikan.

Kuku juga dapat mengalami perubahan akibat terapi yang ditargetkan. Kulit di sekitar kuku bisa membengkak dan memerah, dan retakan atau luka terbuka bisa muncul.

Ketika terapi radiasi diberikan bersamaan dengan terapi target, masalah kulit cenderung lebih serius.

Tim kesehatan Anda mungkin menawarkan losion, krim, atau obat lain untuk meredakan masalah kulit. Penting untuk melindungi kulit Anda dari sinar matahari selama terapi yang ditargetkan, karena paparan sinar matahari dapat memperburuk masalah kulit.

Peningkatan tekanan darah

Beberapa obat yang ditargetkan dapat menyebabkan tekanan darah tinggi (hipertensi). Tekanan darah dinilai secara teratur selama perawatan. Terkadang dosis obat dapat diubah untuk mengatasi masalah tekanan darah atau obat untuk menurunkan tekanan darah diberikan sambil melanjutkan terapi yang ditargetkan.

Tekanan Darah Normal – Berapa Ukuran Tekanan Darah Normal? 120 – 80

Pendarahan atau pembekuan darah

Penghambat angiogenesis dapat menyebabkan perdarahan di lambung atau usus. Tanda-tanda pendarahan antara lain muntah darah atau sesuatu yang terlihat seperti bubuk kopi. Anda mungkin juga memiliki darah di tinja Anda.

Penghambat angiogenesis juga dapat menyebabkan pembekuan darah. Ini adalah efek samping yang jarang tetapi serius. Pembentukan bekuan darah di salah satu kaki disebut deep vein thrombosis (DVT). Dalam kasus yang lebih parah, bekuan darah dapat pecah dan berpindah ke paru-paru (emboli paru, atau PE). Ini dapat menyebabkan sesak napas, batuk berdarah, kadar oksigen darah rendah, atau gagal jantung dalam beberapa kasus.

Obat-obatan dosis rendah yang mengencerkan darah dapat diberikan untuk membantu mengurangi risiko penggumpalan darah. Beri tahu tim kesehatan Anda segera jika Anda mengalami kemerahan, bengkak, nyeri atau kram di betis, sesak napas, batuk berdarah, atau darah di tinja.

Penyembuhan luka yang buruk

Obat yang ditargetkan dapat memperlambat penyembuhan luka dan meningkatkan risiko komplikasi luka lainnya, seperti infeksi. Obat-obatan yang ditargetkan terkait dengan penyembuhan luka yang buruk, seperti penghambat angiogenesis, sering dihentikan sebelum operasi dijadwalkan.

https://www.pinterpandai.com/mengenal-memahami-penyakit-kanker/

Laporkan efek samping dari pemberian terapi target untuk kanker

Pastikan untuk menyebutkan efek samping Anda kepada tim perawatan kesehatan. Tim Anda ada untuk Anda. Efek samping dapat terjadi kapan saja selama, segera setelah, atau beberapa hari atau bahkan beberapa minggu setelah terapi bertarget. Terkadang efek samping dapat muncul berbulan-bulan atau bertahun-tahun setelah terapi yang ditargetkan. Sebagian besar hilang dengan sendirinya atau dapat diobati, tetapi beberapa mungkin bertahan lama atau permanen.

Sumber bacaan: CleverlySmart, The University of Texas MD Anderson Cancer CenterNational Cancer Instituteat the National Institutes of HealthAmerican Society of Clinical Oncology (ASCO)National Library of MedicineImperial College Healthcare NHS TrustVerena Staedtke, Nicholas J. Roberts, Ren-Yuan Bai et Shibin Zhou« Clostridium novyi-NT in cancer therapy »Genes & Diseasesvol. 3, no 2,‎ p. 144–152 (ISSN 2352-4820PMID 30258882PMCID 6150096DOI 10.1016/j.gendis.2016.01.003résumé [archive]).

Sumber foto: Simon Caulton / Wikimedia Commons (CC BY-SA 4.0)

Radioterapi | Terapi Radiasi untuk Kanker | Bagaimana Cara Bekerjanya?

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati! === PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Operasi Piring Terbang di Brazil (Operacao Prato), investigasi misteri…

Mengungkap Misteri: Kebenaran Dibalik Operasi UFO di Brasil (Operasi Piring Terbang) Menyelami inti dari salah satu operasi militer Brasil yang paling menarik dengan Investigasi...
PinterPandai
2 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *