PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Aneurisma Aorta: Toraks, Aorta, Thoracoabdominal, Perut

4 min read

Aneurisma Aorta

Aneurisma aorta toraks bisa berakibat fatal jika pecah, tetapi mengetahui faktor risiko, gejala, dan pilihan pengobatan dapat memungkinkan Anda untuk bereaksi dengan cepat jika diperlukan.

Aneurisma aorta atau aortic aneurysm (AA) adalah istilah umum untuk pembesaran tetap (dilatasi) aorta, hingga lebih dari 1,5 kali ukuran normal, dan yang mempengaruhi ketiga lapisan pembuluh darah.

DEFINISI

Aneurisma aorta toraks adalah ketika bagian dari aorta melebar melalui dada. Aorta adalah arteri terbesar dalam tubuh. Itu dimulai dari jantung dan turun di dada ke perut di mana ia membelah untuk mengairi kaki.

Aneurisma aorta toraks dianggap serius. Pelebaran aorta toraks terus meningkat, dan tekanan darah normal dapat menyebabkan rupturnya. Ini menyebabkan rasa sakit yang parah dan pendarahan internal yang masif.

PENYEBAB

Tidak diketahui secara pasti apa yang menyebabkan aneurisma aorta toraks. Kembung bisa disebabkan oleh kelemahan pada dinding aorta pada titik di mana ia melebar.

Beberapa dokter percaya bahwa peradangan ini mungkin disebabkan oleh penyumbatan arteri (disebut juga pengerasan arteri atau aterosklerosis), tetapi juga dapat dikaitkan dengan merokok, obesitas, faktor keturunan, cedera, atau penyakit lain.

GEJALA

Kebanyakan orang yang memiliki aneurisma aorta toraks tidak memiliki gejala. Seringkali, aneurisma tumbuh perlahan dan tidak diperhatikan. Banyak dari mereka tidak pernah mencapai titik puncaknya; yang lain dengan cepat meningkatkan volume.

Saat aneurisma membesar, Anda mungkin mengalami nyeri dada, nyeri punggung bawah, batuk, suara serak, atau kesulitan bernapas. Sebagian besar aneurisma terdeteksi selama pemeriksaan medis rutin, termasuk rontgen yang dilakukan karena alasan lain.

FAKTOR RISIKO

Faktor risiko aneurisma aorta toraks mirip dengan yang berkontribusi terhadap penyumbatan arteri:

merokok atau riwayat merokok;
tekanan darah tinggi;
kolesterol tinggi (hiperkolesterolemia).
Risiko mengembangkan aneurisma aorta toraks meningkat seiring bertambahnya usia. Riwayat keluarga, cedera dada, dan penyakit lain juga bisa menjadi faktor risiko. Beberapa pasien dengan aneurisma aorta toraks juga memiliki aneurisma aorta perut.

DIAGNOSTIK

Jika dokter Anda melihat tanda-tanda aneurisma aorta toraks, mereka mungkin menjadwalkan tes khusus untuk memastikan diagnosis, termasuk melihat dada Anda dengan fluoroskopi, magnetic resonance imaging (MRI), computed tomography (CT scan), ultrasound, dan angiografi.

Gambar yang dihasilkan oleh metode ini membantu dokter Anda melihat ke dalam aorta Anda, pembuluh darah lain, dan organ lain di tubuh Anda untuk memeriksa keberadaan aneurisma dada.

OPSI PENGOBATAN UNTUK ANEURISMA AORTA THORAKS

Diskusikan dengan dokter Anda pilihan pengobatan mana yang terbaik untuk Anda.

PEMANTAUAN YANG CERMAT

Tidak semua aneurisma aorta toraks memerlukan pembedahan. Jika aneurisma Anda kecil, dokter Anda mungkin memutuskan untuk menunggu dan memantau perkembangan aneurisma tersebut. Jika tekanan darah Anda tinggi, dokter Anda mungkin meresepkan obat untuk menurunkannya. Jika Anda merokok, dokter Anda mungkin menyarankan agar Anda mencari bantuan untuk berhenti.

Dokter Anda mungkin juga meminta Anda untuk mengubah pola makan atau kebiasaan olahraga Anda. Jika dokter mengira ada risiko pecahnya aneurisma aorta, mereka mungkin merekomendasikan salah satu dari dua metode perawatan: intervensi bedah terbuka atau perawatan endovaskular.

PERAWATAN OPERASI TERBUKA

Pembedahan terbuka adalah pengobatan rujukan untuk mengganti bagian arteri tempat aneurisma terbentuk. Ini dilakukan dengan anestesi umum. Seorang ahli bedah pertama membuat sayatan lateral. Kemudian aneurisma diganti dengan prostesis kain yang dijahit pada tempatnya. Pasien biasanya menghabiskan satu malam di unit perawatan intensif dan kemudian tetap dirawat di rumah sakit selama 5 sampai 7 hari.

PERBAIKAN ENDOVASKULAR

Alternatif untuk operasi terbuka adalah perawatan endovaskular. Prostesis endovaskular (prostesis kain dengan bingkai logam) ditempatkan di dalam aneurisma toraks tanpa pembedahan jaringan sekitarnya… Prosedur ini dilakukan dengan anestesi lokal atau umum dan berlangsung dari satu hingga tiga jam. Pasien meninggalkan rumah sakit satu atau dua hari setelah prosedur.

TENTANG PERAWATAN ENDOVASKULAR

Stent seperti “jala” logam kecil yang ditempatkan di dalam aorta Anda. Ini mendukung area yang melemah, memungkinkan Anda untuk kembali ke aktivitas normal.

DEFINISI

Stent adalah tabung kain sintetis dengan struktur pendukung logam (stent). Stent mengecualikan area aorta yang dilemahkan oleh aneurisma untuk mencegah pecahnya.

Stent dirancang sedemikian rupa sehingga dapat ditempatkan di dalam area aorta Anda yang rusak tanpa harus membuka pembuluh darah dan membuang jaringan melalui pembedahan.
Pengikut

MANFAAT DAN RISIKO

Konsultasikan dengan dokter Anda untuk daftar lengkap manfaat, indikasi, tindakan pencegahan, hasil klinis, dan informasi medis penting lainnya terkait terapi endovaskular.

Aortic aneurysm
Diagram aneurisma aorta. Gambar A menunjukkan aorta normal. Gambar B menunjukkan aneurisma aorta toraks (yang terletak di belakang jantung). Gambar C menunjukkan aneurisma aorta perut yang terletak di bawah arteri yang memasok darah ke ginjal. en:National Institutes of Health, Public domain, via Wikimedia Commons

AA dapat diklasifikasikan menurut lokasi anatomisnya

Aneurisma akar aorta (juga disebut aneurisma sinus Valsava)

Mereka langka dan biasanya memiliki asal bawaan. Sebagai aturan umum, mereka berasal dari sinus koroner kanan (≥90% kasus) dan rupturnya mengarah ke ventrikel atau atrium ipsilateral.

Pecahnya rongga perikardial aneurisma sinus kiri merupakan pengecualian.

Aneurisma aorta asenden

Mereka memanjang dari akar pembuluh ke asal arteri brachiocephalic. Mereka adalah subtipe AA kedua yang paling umum, setelah perut.

Etiologi utama mereka adalah arteriosklerosis (kebanyakan didiagnosis pada pasien berusia 60-70 tahun dengan riwayat hipertensi arteri dan merokok), meskipun mereka juga terlihat pada pasien dengan penyakit degeneratif jaringan ikat atau katup aorta bikuspid.

Dalam kasus ini, diagnosis biasanya dibuat pada usia lebih dini dan seringkali sebagai akibat dari deteksi kebetulan dari bising katup aorta. Pembedahan diindikasikan pada orang dengan sindrom Marfan atau bila diameter aneurisma ≥ 55 mm.

Aneurisma lengkung aorta

Lengkungan aorta adalah segmen dari aorta toraks yang memanjang dari pangkal proksimal batang brakiosefalik ke bagian distal pangkal arteri subklavia kiri. Ini adalah zona arteri yang penting, karena cabang aorta yang memasok kepala dan tungkai atas muncul darinya.

Secara anatomi dapat dibagi menjadi lengkungan proksimal, terkait dengan pintu keluar dari batang brachiocephalic dan lengkungan distal yang mencakup pintu keluar dari arteri karotis kiri dan arteri subklavia kiri.

Aneurisma ini terhitung hanya 10% dari aneurisma aorta toraks, tetapi memiliki risiko ruptur yang tinggi. Morfologi lengkung dan interaksi dinamis antara aliran darah dan elastisitas pembuluh merupakan faktor yang mendukung keadaan ini. Mereka cenderung sakular dan – jika pasien tidak menunjukkan gejala – operasi dianjurkan jika diameternya melebihi 55 mm.

Aneurisma Thoracoabdominal

Mereka adalah konsekuensi dari perluasan aneurisma dari aorta desendens ke aorta perut. Mereka dapat mempengaruhi bagian pembuluh antara asal arteri subklavia kiri dan percabangan aorto-iliac. Indikasi untuk intervensi bedah meliputi ruptur, diseksi, kompresi organ yang berdekatan, pertumbuhan lebih dari ≥1 cm/tahun, dan ukuran mutlak >6,5 cm atau >6,0 cm pada pasien dengan kelainan jaringan ikat Tergantung pada karakteristiknya, mereka mungkin memerlukan pembedahan terbuka, endovaskular atau perbaikan hibrida.

Mereka dikelompokkan menjadi lima varian:

I: Dari arteri subklavia kiri ke aorta perut adrenal.
II: Dari bifurkasi subklavia ke aorto-iliac.
III: Dari aorta toraks distal ke percabangan aorto-iliaka.
IV: Terbatas pada aorta perut tepat di bawah diafragma .
V: Dari aorta toraks distal ke asal arteri mesenterika superior dan celiac, tetapi tanpa mempengaruhi arteri ginjal.

Aneurisma perut

Mereka muncul di bagian aorta yang terletak di perut dan merupakan AA yang paling sering. Prevalensinya bervariasi tergantung pada wilayah geografis, jenis kelamin, usia dan kriteria yang digunakan untuk mendefinisikannya; tetapi beberapa studi skrining memperkirakan prevalensi antara 4 dan 7,9% pada pria dan 1,2% pada wanita, dalam rentang 60-80 tahun, dan beberapa meta-analisis memperkirakan bahwa hal itu mempengaruhi 4,8% dari populasi umum. Meskipun memiliki etiopatogenesis yang beragam, etiologi arteriosklerotik adalah yang paling dominan.

Banyak dari mereka terdeteksi selama pemeriksaan terkait dengan jenis patologi lainnya. Pada palpasi, massa berdenyut biasanya terletak di hipokondrium kiri atau daerah epigastrium dapat terlihat. Kepastian diagnosis dan karakteristik terperinci dari AAAs diperoleh melalui USG atau CT scan. AAA dengan diameter lebih besar dari 5 cm memiliki risiko pecah yang tinggi dan harus segera dievaluasi oleh ahli bedah vaskular. Di hadapan aneurisma antara 3 dan 5 cm, perilaku yang diharapkan dapat diadopsi, jika pasien tidak menunjukkan gejala.

Kebanyakan individu dengan AAA juga memiliki vaskulopati perifer. Aneurisma adominal memiliki tipologi yang luas, tetapi 3 lokasi utama dapat disorot:

  • Infrarenal: Aneurisma yang terletak di bawah arteri ginjal.
  • Juxtarenal: Aneurisma yang terletak di bawah dan berdekatan dengan arteri ginjal.
  • Infrarenal: Aneurisma pada atau di atas arteri ginjal dan di bawah arteri mesenterika superior.

Aneurisma Otak, Aorta Perut | Penjelasan, Jenis, Penyebab-Diagnosa, Pencegahan dan Pengobatan


Penyakit dari A – Z – Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Solusi, Pencegahan, Saran


Info: informasi ini disediakan oleh Pinter Pandai dan tidak dimaksudkan untuk menggantikan saran medis dari dokter atau penyedia perawatan kesehatan Anda lainnya. Silakan berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan Anda untuk mendapatkan nasihat tentang kondisi medis.


Sumber bacaan: CleverlySmart, KWCH, CNN

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Memahami Prinsip dan Operasi Utama dalam Perbankan Islam: Riba,…

Perbankan Islam mengikuti prinsip-prinsip syariah yang sesuai dengan ajaran Islam. Ini melibatkan larangan terhadap riba (bunga), mempromosikan berbagai bentuk transaksi yang adil, serta mengutamakan...
PinterPandai
2 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *