Disleksia, Disortografi dan Disgrafia | Gejala, Penyebab, Pengobatan

9 min read

Disleksia, Disortografi dan Disgrafia

Disleksia dan disortografi adalah serangkaian ketidakmampuan belajar membaca dan mengeja yang bertahan lama meskipun kecerdasannya normal, ketajaman visual dan pendengarannya baik, tidak adanya gangguan psikologis, psikiatris atau neurologis yang terbukti pada anak yang berkembang dalam lingkungan sosial budaya yang biasanya merangsang dan mengikuti. sekolah yang normal dan teratur.

Gangguan bahasa secara tertulis mencakup kesulitan belajar pada anak-anak, yang mungkin menyangkut:

  • membaca (disleksia);
  • ejaan dan ekspresi tertulis (disortografi);
  • menulis (disgrafia).

Gangguan belajar menulis ini ditandai dengan penurunan yang signifikan dalam kinerja membaca atau mengeja dibandingkan dengan norma usia (keterlambatan membaca setidaknya 18 bulan dibandingkan dengan usia sebenarnya yang secara klasik diperlukan untuk diagnosis). Kesulitan-kesulitan ini berlangsung lama, dan bukan penundaan sederhana dalam akuisisi.

Sifat gangguan tertentu dalam pemerolehan bahasa tulis biasa disebut “disleksia” dan “disortografi”

Ini adalah gangguan khusus dan signifikan dalam membaca (disleksia) dan / atau dalam menulis dan mengeja (dysorthography).
Gangguan ini muncul dari saat-saat pertama belajar berupa kesulitan dalam menguasai apa yang disebut tahap alfabetik belajar membaca.
Pada tahap berikutnya, gangguan tersebut bermanifestasi sebagai ketidakmampuan untuk menghafal bentuk visual kata-kata dan mengenalinya secara global (tahap ortografi). Ini menghasilkan pembacaan yang umumnya ragu-ragu, melambat, dibumbui dengan kesalahan, yang bagaimanapun membutuhkan banyak usaha. Ejaan, yang biasanya berkembang saat pengenalan kata global menjadi otomatis, terpengaruh.
Gangguan yang terkait dengan disleksia bervariasi dalam intensitas di antara individu. Ini mungkin disertai dengan masalah dengan kalkulus, koordinasi motorik (dan khususnya grafik) atau gangguan perhatian, dengan atau tanpa hiperaktif.
Asosiasi mereka adalah faktor yang memberatkan.

Apa itu disleksia?

Disleksia umumnya merupakan gangguan yang melibatkan belajar membaca. Ini dapat mengambil banyak bentuk. Anak disleksia membingungkan huruf-huruf tertentu, mengalami kesulitan mengartikan kata-kata, atau memiliki memori yang tidak dapat menyimpan kata-kata secara keseluruhan untuk membaca kilat. Proses ini berlangsung secara alami pada tahap-tahap selanjutnya dari belajar membaca. Disleksia mempengaruhi anak laki-laki lebih sering daripada anak perempuan (faktor 3-4 sampai 1).

Ciri-ciri

• Kesulitan mengidentifikasi kata-kata.
• Kesulitan membaca tanpa kesalahan dan lancar.
• Kesulitan memecah kata dalam sebuah kalimat.
• Kelambatan yang berlebihan dalam membaca.
• Kesulitan dalam memahami teks.
• Tulisan lambat dan sulit, terkadang tidak terbaca (disgrafia).
• Banyak kesalahan ejaan, beberapa secara fonetis masuk akal, beberapa menyimpang.
• Kelelahan yang signifikan berhubungan dengan aktivitas membaca dan menulis.

Akibat

• Penyimpanan buku catatan sekolah yang buruk. Seringkali tidak lengkap, tidak terbaca dan tidak dapat dipahami, menyebabkan kesulitan dalam mempelajari pelajaran dan mengerjakan pekerjaan rumah.
• Kesulitan membaca dan menulis mencegah akses alami ke informasi.
• Kurangnya selera membaca dan menulis.
• Kesulitan belajar dalam banyak mata pelajaran: mata pelajaran sastra adalah yang paling terpengaruh, mata pelajaran sains juga dapat terpengaruh oleh kesulitan-kesulitan itu
pemahaman atas pernyataan-pernyataan.
• Masalah dalam memahami makalah ujian tertulis, menghasilkan salinan yang dapat dibaca dan dieja dengan benar, dan waktu yang dihabiskan untuk menulis.
• Hasil akademik tidak sepadan dengan usaha yang dilakukan.
• Sekolah yang lebih sulit dengan risiko mengulang satu tahun, gangguan sekolah atau orientasi pada pelatihan yang kurang ambisius daripada yang berhak diberikan oleh kapasitas intelektualnya.
• Kesulitan mengelola situasi di mana perlu membaca atau menulis (CV, iklan baris, tes pekerjaan, dll.)
• Kelemahan psikologis.
• Penurunan harga diri.

Disleksia dan disortografi: apakah itu?

Disleksia dan disortografi adalah gangguan belajar (DYS) yang mempengaruhi anak-anak dan tidak mempengaruhi titik kecerdasan, maupun keseimbangan psikologis. Mereka dimanifestasikan oleh kesulitan dalam membaca dan menulis. Mereka harus dibedakan dari keterlambatan sementara dalam akuisisi, karena disleksia dan disortografi adalah gangguan yang bertahan lama. Setelah diagnosis dibuat, sayangnya tidak mungkin untuk menyembuhkan disortografi atau disleksia. Untuk mengurangi konsekuensi dari gangguan tersebut, anak tersebut diikuti oleh terapis wicara.


Apa itu disortografi?

Seperti namanya, disortografi adalah gangguan menulis. Ini memanifestasikan dirinya dengan inversi huruf, banyak ejaan, kesalahan tata bahasa dan konjugasi, pemisahan kata yang salah, kekhawatiran tentang membedakan homofoni (pengadilan / pengadilan), dll. Disortografi pada sebagian besar kasus merupakan konsekuensi dari disleksia, meskipun ada kasus yang agak jarang terjadi pada anak-anak dengan disortografi dan yang tidak memiliki masalah membaca.

Perbedaan antara disleksia dan disortografi

Kesimpulannya, disleksia adalah gangguan membaca sedangkan disortografi adalah gangguan menulis. Pada anak disleksia, disortografi hampir selalu dimanifestasikan, kurang lebih parah tergantung pada kasusnya. Diagnosis dibuat melalui penilaian terapi wicara. Anak harus diikuti untuk mengurangi dampak gangguan DYS ini.

Mengapa ini bisa terjadi?

Beberapa hipotesis penjelas telah dibangkitkan dengan beberapa penelitian ilmiah, saat ini dua hipotesis yang paling sering dipertahankan adalah:

– hipotesis fonologis, yang diakui oleh seluruh komunitas ilmiah, yang menurutnya anak-anak disleksia dan / atau disortografi memiliki keterampilan fonologis dan metalinguistik yang jauh lebih rendah daripada mereka yang membaca secara normal. Kapasitas ini (kesadaran fonologis, kefasihan verbal, penamaan cepat, memori verbal, tes metafonologis, dll.) memprediksi tingkat pembelajaran bahasa tertulis.

– hipotesis visuo-perhatian membangkitkan adanya kesulitan dalam memahami gerakan dan informasi yang cepat, gangguan visual kontras, saccades dan fiksasi mata anarkis. Selain itu, perhatian dalam membaca harus difokuskan secara selektif dan berurutan pada setiap kata untuk memungkinkan prosedur identifikasi. Disfungsi perhatian visual akan bertanggung jawab atas distribusi perhatian yang buruk pada urutan kata yang akan diidentifikasi.

Apa gejalanya dan apa akibatnya?

Disleksia selalu dikaitkan dengan kesulitan transkripsi (disortografi). Untuk kejelasan presentasi kami, kami akan menjelaskan secara terpisah berbagai jenis kesalahan, pertama dalam membaca dan kemudian dalam ejaan. Penting untuk melakukan klasifikasi kesalahan yang tepat dan untuk membandingkan kinerja anak dengan standar usia dan / atau kelas, berkat penilaian standar.

1) Gambaran klinis disleksia:

a) Gangguan disleksia dalam decoding
– kesalahan pendengaran: kebingungan antara suara dekat (t / d, k / g, f / v…), penghilangan (tabel -> tabe), penambahan asosiasi konsonan (gerbang -> grebang)…
– kesalahan visual: kebingungan visual antara grafem yang identik tetapi berorientasi berbeda dalam ruang (b / d, p / q, u / n …), kebingungan visual yang berkaitan dengan jumlah atau ketinggian kusen (m / n, h / n . ..), kebingungan antara grafem yang memiliki fitur visual yang sama (f / t, / h, E / F, C / G …), pengenalan kata yang buruk secara keseluruhan dengan substitusi kata yang mirip secara visual (pohon apel / pemadam kebakaran), penghilangan atau substitusi kata-kata alat (determinan, preposisi…)
– kesalahan berurutan yang berkaitan dengan urutan suksesi grafem: pada tingkat suku kata tidak langsung (ul -> lu) atau kompleks (pra -> par), pada tingkat kata (tidur -> tidru, sedih -> sedhi)
– kesalahan visual-attentional: penggantian kata yang dekat secara visual (duduk -> dduuk) atau morfologis (terbang jauh -> terbang menjauh), penghilangan, penambahan, penggantian kata dan kata alat, jeda baris
– kesalahan karena ketidakpatuhan terhadap aturan kontekstual yang mengatur variasi pengucapan grafem tertentu: “g”, “c”, “s”, “y”, “er”
b) Masalah pemahaman bacaan
Dalam bentuk-bentuk disleksia tertentu, akurasi mungkin dihargai tetapi ada kesulitan dalam mengakses makna dari pesan tertulis.

2) Prosedur membaca:

Klasifikasi disleksia didasarkan pada model jalur ganda Coltheart yang mendalilkan adanya dua prosedur pengenalan kata tertulis:
– prosedur fonologis (analitik, cara tidak langsung atau cara perakitan) yang terdiri dari konversi urutan huruf menjadi urutan suara, diikuti oleh operasi fusi fonemik yang memungkinkan pembacaan kata. Saluran ini memungkinkan pembacaan kata-kata yang ditemui untuk pertama kalinya dan non-kata;
– prosedur leksikal (ortografi, rute langsung atau rute pengalamatan) memungkinkan pengenalan visual dari sebuah kata dan pencocokannya dengan bentuk ortografisnya yang disimpan dalam leksikon “internal” kita. Oleh karena itu, rute ini hanya dapat menangani kata-kata yang sudah ditemukan, yang disebut kata-kata “akrab”, yang representasinya telah dihafal sebelumnya.

3) Bentuk klinis:

* disleksia fonologis: gangguan terletak pada tingkat jalur fonologis. Penguasaan aturan konversi grafem-fonem kurang dengan kesalahan jenis: substitusi, kesalahan penjadwalan, leksikalisasi non-kata (“chein” baca “anjing”). Sebaliknya, pembacaan kata-kata biasa dan tidak teratur yang sudah dikenal relatif dipertahankan.
* disleksia permukaan: dengan keterlibatan cara leksikal. Pengenalan kata visual global kurang dan membaca terutama didasarkan pada fonologi: setiap kata diuraikan dengan susah payah, menghasilkan kelambatan yang signifikan. Kami menemukan kesalahan regularisasi untuk kata-kata yang tidak beraturan, misalnya “alat” baca “alat”; di sisi lain, pembacaan kata-kata biasa dan non-kata relatif dipertahankan.
Namun, sebagian besar anak-anak tidak menunjukkan pola murni seperti itu dan memiliki gangguan pada kedua jalur membaca yang berhubungan dengan disleksia campuran.
* Disleksia visuo-attentional: gangguan terletak pada tingkat analisis visual atau sistem pengenalan yang mengarah ke kesalahan visual-attentional, serta melewatkan kata dan baris, pemindaian mata yang buruk, mundur dan kemunduran selama membaca.

Disortografi dikaitkan dengan disleksia perkembangan dengan dua profil yang pada dasarnya sejajar dengan profil disleksia:
– Disortografi fonologis dengan kesulitan dalam menggunakan mediasi fonologis (kesulitan dalam mendikte non-kata sementara penampilan untuk kata-kata yang dikenal relatif dipertahankan – perolehan relatif ejaan biasa – banyak kesalahan tata bahasa)
– Disortografi permukaan dengan ejaan penggunaan yang sangat rendah

4) Gambaran klinis disortografi:

Kesalahan transkripsi dapat diklasifikasikan menjadi 4 kategori:
a) Gangguan transkripsi fonologis yang menunjukkan kesulitan konversi antara fonem yang didengar dan grafem yang ditranskripsi: kesalahan pendengaran dengan substitusi antara suara dekat (tuli / kebingungan suara: menggerutu -> crogne …), dengan asimilasi (mengetahui -> chachant …) atau dengan penggantian kata (path -> path, the -> the …); kesalahan visual (jalur -> chenin …); inversi (tujuh -> langkah …); kesalahan dalam kode fonologis karena ketidakpatuhan terhadap aturan kombinatorial atau karena ketidaktahuan ejaan yang rumit (ill, gn, oi …)
b) Masalah pada tingkat kontrol semantik: kesalahan homofon (a / to, vert / vers …); kesalahan pemotongan (hari berikutnya -> tangan lambat, tidak berani -> hidung …)
c) Gangguan pada tingkat keterampilan morfosintaktik: kebingungan antara kategori tata bahasa (untuk memberi mereka makan -> memberi mereka makan …); kesulitan dalam penggunaan penanda sintaksis, baik pada tataran nominal (jenis kelamin, angka), pada tataran verbal (sufiksasi, pronominal, temporal, modal)
d) Masalah yang berkaitan dengan leksikon ejaan dengan hafalan yang buruk dari ejaan yang digunakan bahkan untuk kata-kata yang akrab dan sering.

Diagnostik

Diagnosis didasarkan pada terapi wicara atau penilaian phoniatric tetapi dalam banyak kasus memerlukan penilaian multidisiplin (neuropediatri, neuropsikologis, psikologis, psikomotor …) untuk mengkonfirmasi spesifisitas gangguan dan mungkin untuk melakukan diagnosis banding: keterlambatan membaca dan mengeja termasuk dalam kerangka keterlambatan global, gangguan psikologis primer… semua kesulitan yang juga harus diperhitungkan.
Penilaian terapi wicara terdiri dari anamnesis dan penilaian menggunakan alat standar yang memungkinkan diagnosis dan klasifikasi klinis. Penilaian akan fokus pada keterampilan bahasa lisan, prasyarat membaca (tes kesadaran fonologis, tes visuo-perhatian, dll.), penilaian membaca dan mengeja serta keterampilan memori dan perhatian.
Eksplorasi tambahan: audiogram, penilaian terapi ortoptik atau okupasi, dll. juga dapat dilakukan tergantung pada gejala yang ditemukan.
Dihadapkan dengan kesulitan yang parah, jalan lain ke Pusat Referensi untuk Gangguan Belajar memungkinkan, melalui evaluasi multidisiplin, untuk memperbaiki diagnosis, untuk menentukan tingkat keparahan, spesifisitas gangguan, untuk mencari defisit terkait dan untuk memandu modalitas rehabilitasi dan perawatan sekolah.

Perawatan

Perawatan hampir secara sistematis melibatkan terapi wicara di praktik pribadi, di rumah sakit atau di tempat khusus… Ini harus sedini dan sesering mungkin, rata-rata dua sesi mingguan, dalam perawatan individu.
Teknik terapi wicara bersifat spesifik dan disesuaikan dengan tipe klinis yang ditujukan untuk memperkuat kapasitas yang dipertahankan dan mengembangkan kapasitas yang kurang.

Kapan harus memperhatikan?

Deteksi dini gangguan ini sangat mendasar, melibatkan tenaga kesehatan (dokter PMI, dokter sekolah, dokter anak, dll) dan staf pengajar.
Untuk ini, tenaga kesehatan dapat menggunakan alat skrining: EVAL MATER (Penilaian di TK – 3-4 tahun) dan BSEDS (Penilaian Kesehatan Perkembangan Pendidikan), ERTLA6 (Tes Identifikasi Gangguan Bahasa dan Pembelajaran pada usia 6 tahun), BREV (Baterai Penilaian Fungsi Kognitif Cepat) ODEDYS (Alat Penyaringan Disleksia).

Tanda-tanda peringatan di TK:

– gangguan bahasa lisan yang persisten (gangguan fonologis, kemiskinan leksikal dan sintaksis, keterlambatan bicara dan / atau bahasa, dll.)
– kesulitan dalam analisis suara, penanganan, penilaian berima …
– gangguan psikomotor (orientasi spatio-temporal yang buruk, grafik yang canggung, penulisan cermin, ketidakstabilan psikomotor …)
– gangguan perhatian dan / atau memori.

Tanda panggilan di primer dan yang lebih baru:

– tidak ada otomatisasi membaca setelah 6 bulan CP
– kegigihan kebingungan, inversi, kelalaian … Terkadang tidak mengenali huruf
– kesulitan dalam menyalin, mengeja
– masalah pemahaman bacaan
– anak gagal sekolah, pandai lisan dan matematika, lamban, melelahkan…
– kesenjangan atau ketidaksesuaian antara kemampuan berpikir anak dengan apa yang diungkapkannya secara tertulis

Bagaimana meningkatkan kehidupan sekolah anak-anak disleksia dan disortografi?

Fasilitas sekolah:

Sebaiknya membuat kewajiban bagi anak-anak disleksia dengan cara yang sama seperti bagi setiap anak cacat:
– memastikan murid, sesering mungkin, sekolah reguler sedekat mungkin dengan rumahnya;
– melibatkan orang tua secara dekat dalam keputusan orientasi anak mereka dan pada semua tahap definisi rencana sekolah pribadi mereka;
– menjamin kelangsungan jalur sekolah yang disesuaikan dengan keterampilan dan kebutuhan siswa;
– menjamin kesempatan yang sama antara calon penyandang cacat dan calon lainnya dengan memberikan dasar hukum untuk penyesuaian kondisi ujian.

Anak-anak penderita disleksia dapat memperoleh manfaat dari pengaturan sekolah baik dalam sekolah sehari-hari mereka dan untuk kelulusan kontrol dan ujian.

Dua jenis tindakan dapat diminta oleh keluarga dari sekolah khusus (jika ada):

Personalized Schooling Project (PPS): ditujukan untuk siswa yang diakui sebagai penyandang disabilitas. Hal ini memungkinkan pelaksanaan pengaturan sekolah (dukungan selama waktu sekolah), pengaturan pendidikan (bantuan sekolah, fotokopi kursus), alokasi peralatan yang sesuai (komputer…) dan mendapatkan lembur pihak ketiga …
– Proyek Penerimaan Individual: sistem internal pendirian yang memungkinkan pengaturan sekolah (dukungan pendidikan ulang selama waktu sekolah, pengaturan pendidikan dimungkinkan dengan persetujuan tim pendidikan, dll.).

Beberapa contoh bantuan yang ditawarkan:

– baca pernyataan dan / atau ulangi untuk memastikan bahwa instruksi dipahami;
– mempromosikan penilaian lisan sesegera mungkin (terutama untuk bahasa asing yang tetap sulit dipelajari untuk penderita disleksia);
– jangan menghukum untuk ejaan
– memberikan penilaian yang dipersonalisasi, tidak ada catatan untuk dikte tetapi sistem penilaian yang memungkinkan dia untuk menilai kemajuannya.
– gunakan latihan lubang, pertanyaan pilihan ganda …
– menyediakan kursus yang difotokopi, berventilasi, disorot, dengan penekanan pada hal-hal penting
– mempromosikan mendengarkan dan mobilisasi perhatian pada isi kursus di kelas
– kurangi jumlah latihan selama pemeriksaan dan untuk pekerjaan rumah
– ajari dia untuk mengatur pekerjaannya, merencanakan…

Kita harus mengenali kesulitan anak, memberinya waktu, menghargainya, memberinya kepercayaan…


Apakah Disgrafia itu?

Disgrafia adalah serangkaian kesulitan yang biasa terlihat di sekolah. Anak itu mengoordinasikan gerakannya dengan buruk, dia malu dalam latihan grafis: dia kesulitan menulis nama depannya, memiliki tulisan tangan yang lambat atau tidak terbaca, enggan menggambar, mewarnai dan tidak tertarik pada pekerjaan manual. Karyanya memberikan kesan terabaikan, karena ia menata halamannya dengan buruk, tulisannya kurang fluiditas. Gangguan nada juga sering dikaitkan dengan disgrafia.

Klasifikasi

Terdapat 3 subtipe disgrafia yang diketahui: disgrafia disleksia, disgrafia motorik, dan disgrafia spasial. Secara umum, sedikit informasi yang tersedia tentang berbagai jenis disgrafia ini. Beberapa anak mungkin mengasosiasikan lebih dari satu subtipe ini.

Disgrafia sering disertai dengan ketidakmampuan belajar lainnya seperti disleksia atau gangguan pemusatan perhatian.

Ada beberapa jenis disgrafia:

  • disgrafia canggung;
  • disgrafia garing, jika tulisannya kaku dan garisnya tegang;
  • disgrafia lunak, jika tulisannya kurang kuat, terutama dengan huruf yang tidak beraturan;
  • disgrafia impulsif, jika anak menulis dengan cepat sehingga merugikan bentuk huruf yang kehilangan semua strukturnya;
    disgrafia lambat dan tepat, di mana, tidak seperti disgrafia impulsif, pasien berhasil menulis dengan benar dengan memberikan upaya yang sangat penting yang melelahkan; tulisan tersebut kemudian diterapkan secara berlebihan dan tepat.

Disgrafia juga dapat memiliki beberapa asal:

  • sikap buruk saat memegang pensil selama masa kanak-kanak, terkadang karena dyspraxia;
  • kesulitan motorik umum (persepsi buruk tentang pola tubuh), masalah lateralitas atau postur tubuh yang buruk;
  • kesulitan dalam mereproduksi huruf, yang diamati secara khusus jika terjadi gangguan visual (kesulitan dalam memposisikan diri dalam ruang);
  • gangguan penglihatan (pada anak-anak itu terutama gangguan koordinasi okulomotor);
  • kram penulis;
  • patologi seperti penyakit Dupuytren atau Parkinson;
    ketidakdewasaan psikologis (kurang percaya diri, masalah keluarga, dll) dengan pembentukan lingkaran setan yang memperlambat atau bahkan mencegah belajar menulis;
  • kadang-kadang disleksia yang umumnya diasosiasikan dengan disortografi (terutama jika anak sedang berusaha mempercepat kecepatan menulisnya);
  • sebuah trauma.

Diagnosis

Untuk mendiagnosis gangguan tersebut, perlu dilakukan penilaian pada ahli terapi wicara. Umumnya, pemeriksaan tambahan juga dilakukan dengan berbagai spesialis: dokter anak, ahli saraf, terapis psikomotor, terapis okupasi…

Perawatan

Perawatannya memang multidisiplin. Ini terutama melibatkan terapis bicara, terapis psikomotor dan terapis okupasi yang bekerja sama untuk mengobati disgrafia. Inti dari perawatan terdiri dari memungkinkan pasien untuk bersantai untuk mencapai kontrol tindakannya. Untuk ini, kami menawarkan: latihan grafis dan / atau permainan yang disesuaikan.

Ini juga merupakan pertanyaan untuk mengerjakan titik lemah lain dari disgrafik:

  • posturnya;
  • keterampilan motorik halus;
  • pakaian penulis (pena, pensil);
  • pembentukan huruf.

Penekanannya adalah pada kualitas tulisan lebih dari pada kuantitasnya, untuk meningkatkan anak dan dengan demikian memotivasi dia.


Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.


Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!


Sumber bacaan: Cleverly Smart, National Center for Biotechnology Information, Understood, Lexercise, Barnsley College

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing



Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.