Kebotakan Semua Teknik Untuk Mengatasinya

6 min read

Kebotakan Semua Teknik Untuk Mengatasinya

Kebotakan

Kebotakan ini mungkin kasusnya untuk Anda: kepala Anda perlahan tapi pasti kehilangan rambutnya, dan rambut Anda menjadi semakin langka… Bagi mereka yang terlalu repot, terdapat banyak solusi.
Tidak ada yang abnormal tentang fenomena ini, biasanya merupakan “kebotakan androgenetik”, sangat umum terjadi pada pria setelah 50 tahun. Pada beberapa orang, rambut rontok bahkan dimulai lebih awal, terkadang sebelum usia 20 tahun. “Androgenetic alopecia adalah peningkatan dari proses fisiologis alami, yang bermanifestasi lebih awal dari biasanya.”

Namun, jika semakin kompleks, kebotakan bisa diobati. Dari perawatan alami hingga transplantasi hingga obat-obatan, solusinya sangat banyak.

Pasar untuk “pengobatan alami”

Baik itu melalui “resep nenek” yang diturunkan dari generasi ke generasi, losion rambut buatan rumah, atau rangkaian suplemen makanan, nutrisi tertentu diakui karena khasiatnya yang bermanfaat bagi rambut. Biji gandum, millet, teh hijau, ragi pembuat bir, minyak jarak, minyak esensial cedarwood, tetapi juga protein, vitamin dan mineral, dengan demikian terkenal dapat meningkatkan aliran darah, mempercepat siklus rambut, atau bahkan memperkuat rambut, membuatnya lebih padat. penampilan. Oleh karena itu, pasar yang sangat menguntungkan telah diatur untuk memerangi kebotakan: tawarannya menjanjikan, aksesnya mudah dan tidak memerlukan resep medis, dan risikonya hampir tidak ada. Namun sementara produk ini mendapatkan banyak pengikut, Profesor Boehncke tetap memperingatkan tentang ketidakefektifannya pada alopesia androgenetik: “Menurut definisi, ini tidak terkait dengan defisit tetapi dengan fenomena alam. Anda dapat menemukan apa saja di Internet, tetapi suplemen ini tidak standar dan tidak ada penelitian terkontrol yang menunjukkan keefektifannya pada jenis kebotakan ini “.

Obat-obatan, dalam kasus apa?

Sejak 1990-an, beberapa larutan obat telah dikembangkan. Diantaranya, Finasteride, yang tentunya tetap menjadi salah satu obat yang paling banyak diresepkan. Awalnya digunakan untuk mengobati hiperplasia prostat jinak, kemudian diformulasikan untuk melawan kebotakan. Dengan menghambat aksi enzim yang bertanggung jawab untuk mengubah testosteron menjadi DHT, hormon yang bertanggung jawab atas kerontokan rambut, secara efektif memperlambat proses tersebut, bukan tanpa risiko efek samping (lihat kotak). Sederhananya, ini mengubah sinyal hormonal untuk memerintahkan folikel untuk terus memproduksi rambut. Di atas kertas, Finasteride dapat memulai kembali produksi folikel rambut yang tidak aktif dan menumbuhkan kembali rambut bahkan setelah menghilang.

Baca juga: Vitamin Penumbuh Rambut dan Nutrisi Terbaik untuk Pertumbuhan beserta Ketebalan Rambut

Tapi Profesor Boehncke marah: “Kita tidak bisa melakukan keajaiban. Saya selalu memperingatkan pasien saya bahwa perawatan umumnya tidak memungkinkan rambut tumbuh kembali ke tempat semula, tetapi hanya memperlambat proses fisiologis kerontokan rambut yang tak terhindarkan, memungkinkan situasi menjadi stabil selama beberapa tahun. ”

Oleh karena itu, tindakan menguntungkan belum final: jika obat dihentikan, rambut rontok segera kembali.

Oleh karena itu, spesialis lebih memilih untuk mengarahkan solusi lain: “Tentu saja, Finasteride adalah solusi obat yang paling efektif, tetapi ketika pasien ingin mengobati kebotakan androgenetik, saya lebih suka menawarkan solusi lokal, menyebabkan lebih sedikit efek samping, seperti Minoxidil”.

Tidak seperti Finasteride, Minoxidil hadir dalam bentuk lotion yang dioleskan langsung ke kulit kepala setiap hari. Awalnya dikembangkan untuk mengobati tekanan darah tinggi, ini menyebabkan vasodilatasi pembuluh darah, yang mendorong aktivitas folikel rambut. Beberapa efek sampingnya (iritasi lokal, eksim, penurunan tekanan darah, dll.) Tetap cukup ringan dan berhenti saat pengobatan dihentikan.

Dan transplantasi?

Solusi lain bagi mereka yang tidak bisa mengatasi kebotakan: transplantasi. Kami sekarang bahkan berbicara tentang “cangkok mikro” karena rambut pasien tidak lagi ditanam kembali secara berkelompok tetapi secara individual, di area yang botak. Untuk melakukan ini, cangkok folikel dikeluarkan dari area oksipital – di belakang kepala – dengan eksisi. “Ini adalah area yang tidak terpengaruh oleh kebotakan pada kebanyakan pria,” jelas Dr Michael Mühlstädt, kepala Unit Bedah Dermato di HUG. “Prosedurnya dilakukan dengan bius lokal. Masih ada bekas luka kecil, tapi akan disembunyikan oleh rambut. ”

Dalam jangka pendek, hasil cangkok mikro sangat mencengangkan. Tetapi dokter kulit memperingatkan: “Sangat penting bahwa orang yang melakukan transplantasi memiliki keahlian teknis yang baik dan bahwa ia juga mampu memprediksi evolusi kebotakan dan memposisikan cangkok agar penampilannya tetap alami, jika tidak, risikonya adalah untuk berakhir dengan area cangkok yang diisolasi dari rambut lain yang pada akhirnya akan hilang. ”

Selain micrografting, beberapa klinik khusus memuji teknik PRP (platelet rich plasma), yang melibatkan penyuntikan plasma darah ke kulit kepala dengan janji memperlambat rambut rontok dan menstimulasi pertumbuhan kembali. Teknik yang agak mahal, seperti transplantasi, dapat memerlukan beberapa sesi dan beberapa ratus franc tergantung pada tingkat keparahan kebotakan.

Perhatikan juga bahwa tidak ada obat atau perawatan bedah yang diganti dalam kasus alopecia androgenetik “alami”, masalah tersebut dianggap murni kosmetik.

Kemudian masih ada alternatif murah dan tanpa efek samping: menerima penuaan yang tak terhindarkan dari tubuh (dan rambut), mengabaikan tekanan sosial dan stereotip laki-laki yang ideal. Bruce Willis, Seal atau Zinédine Zidane telah berhasil… kenapa tidak Anda?

Finasteride: hati-hati terhadap efek samping obat kebotakan

Finasteride (juga dikenal dengan nama dagangnya PROPECIA®), diresepkan secara luas karena efektivitasnya yang menonjol pada kerontokan rambut, baru-baru ini menjadi subyek pertempuran hukum, terutama di Kanada di mana asosiasi korban menyerukan penarikannya dari pasar. Mereka mempertanyakan keseriusan dampak buruk pada kesehatan seksual dan psikologis. Seperti Théo muda (dihubungi melalui asosiasi Prancis AVFIN), yang merinci dampak yang menjadi korbannya: “Tiba-tiba, seolah-olah tubuh saya mati. Di satu sisi, seksualitas saya, dengan hilangnya keinginan, ketidakberdayaan total, mempengaruhi alat kelamin. Dari sudut pandang mental juga, dengan hilangnya motivasi dan kepribadian, ketidakmampuan untuk berkonsentrasi, kabut mental yang menyiksa, keinginan untuk bunuh diri… ”Dihubungi tentang efek samping PROPECIA®, laboratorium Merck Sharp & Dohme, produsen obat dan pemiliknya paten tersebut, memberi tahu kami bahwa ia “secara proaktif berkomunikasi dengan otoritas kesehatan dan penyedia layanan untuk segera menyediakan informasi lengkap tentang semua obat (nya)”. Selebaran untuk PROPECIA® 1 mg, yang diperbarui secara teratur, memperingatkan kemungkinan efek yang tidak diinginkan: disfungsi ereksi, penurunan libido, kelainan ejakulasi, atau bahkan pembengkakan payudara.

Efek – terutama gangguan seksual – yang dapat bertahan selama beberapa tahun setelah menghentikan pengobatan. “Ini adalah paradoks obat ini: harus digunakan cukup dini agar efektif, tetapi efeknya dapat berdampak jangka panjang pada kehidupan seks dan moral pria pada khususnya,” jelas Prof. Boehncke. Merupakan tanggung jawab kami sebagai dokter untuk menawarkan solusi yang tepat berdasarkan kasus per kasus, untuk menginformasikan tentang risiko dan menyarankan agar pengobatan dihentikan pada efek samping pertama”.

Bisakah kita melawan kebotakan?

Bagi sebagian pria, rambut rontok sangat memengaruhi semangat mereka. Selain tidak bisa menyisir dan menyisir rambut, mereka kesulitan menjalani kebotakan dan takut daya tarik seks mereka akan terpengaruh.
Tapi mungkinkah memperlambat rambut rontok dan rambut rontok? Bisakah kita melawan kebotakan atau apakah itu tak terhindarkan?

Klasifikasi Kebotakan Hamilton Norwood

Alopesia androgenetik, biasa disebut kebotakan, menyerang pria dan wanita. Hal ini ditandai dengan rambut rontok secara bertahap, biasanya dimulai dengan dahi, “teluk” atau bagian atas kepala. Ini terkait dengan kelebihan hormon pria, androgen, dan berkembang secara bertahap. Inilah klasifikasi Hamilton:

Tahap 1: Rambut tumbuh normal.
Tahap 2: timbulnya kebotakan di bagian depan kulit kepala.
Tahap 3: jurang melebar
Tahap 4: untuk beberapa kebotakan naik ke ujung tengkorak (puncak), untuk yang lain rambut mulai keluar secara massal dan mencapai kaki depan.
Tahap 5: kebotakan sudah jelas dan ada lebih banyak area tanpa rambut daripada area dengan rambut.
Tahap 6: Bagian atas tengkorak benar-benar halus, hanya bagian samping kepala yang masih memiliki rambut. Kebotakan memberi tampilan tonsur;
Tahap 7: Kebotakan terbentuk secara permanen dan hampir tidak ada rambut yang tersisa kecuali ubun-ubun yang rendah.

Rawat kulit kepala Anda
Jika Anda baru memulai alopecia, ada beberapa tindakan pencegahan yang dapat Anda lakukan untuk membatasi kerontokan rambut. Yang pertama adalah menggunakan sampo ringan yang lembut di kulit kepala.

Dianjurkan juga untuk melakukan pijatan kepala untuk merangsang kulit kepala.

Ingatlah bahwa sampo rambut rontok tidak membantu. Paling-paling, mereka dapat membantu dalam pengobatan seborrhea dan psoriasis, tetapi tidak akan berhasil melawan kebotakan.

Memenuhi kebutuhan mineral

Kesehatan rambut juga penting. Jadi, telah diamati bahwa diet yang terlalu berlemak akan meningkatkan kebotakan.

Sebaliknya, diet seimbang akan memenuhi kebutuhan zat besi, tembaga, seng, silikon dan vitamin. Selain itu, gaya hidup sehat jelas dianjurkan.

Untuk mengimbangi kekurangan mineral, suplemen makanan tertentu dapat memperkuat rambut dan memperlambat kerontokan rambut. Obat ini dijual bebas, tersedia di apotek.

Obat kebotakan

Obat-obatan tertentu mungkin direkomendasikan tetapi agar efektif, tidak perlu melewati tahap 5.

Losion rambut berbahan dasar minoxidil memperlambat kerontokan rambut dan merangsang pertumbuhan rambut. Hasilnya tidak selalu ada tapi bisa muncul setelah 4 sampai 6 bulan.

Tablet finasterida bekerja dengan cara menghambat enzim yang mengubah testosteron menjadi dihidrotestosteron (DHT), suatu bentuk hormon yang dapat menyebabkan aktivitas folikel rambut terhenti karena rangsangan berlebihan. Properti utama mereka adalah memperlambat kerontokan rambut.

Bedah dan tato
Sangat mahal dan memakan waktu, pembedahan melibatkan penanaman sel punca dari potongan rambut sehat ke kulit kepala.

Teknik lainnya adalah membuat tato kulit kepala Anda untuk memberikan efek kepala yang dicukur.

Jika mungkin untuk mengobati kebotakan, pertanyaan tentang nilai perang melawan alopecia androgenetik harus ditanyakan. Apakah kebotakan identik dengan hilangnya kejantanan atau kecantikan? Bisakah Anda hidup dengan baik di kulit Anda sendiri tanpa rambut di kepala Anda? Bergantung pada jawabannya, Anda dapat memilih untuk melawan… atau menerimanya!

Sumber bacaan: Cleverly Smart, Health Guide

Sumber foto: Wikimedia Commons

Penjelasan foto: gambarnya menunjukkan dua pola utama sistem klasifikasi pola kebotakan pria yang rumit dari Dr. O’Tar Norwood. Sistem ini didasarkan pada skala Hamilton dan sering disebut dengan skala Norwood-Hamilton.
I: Kecil atau tidak ada resesi pada garis rambut.

II: Segitiga, seringkali simetris, area resesi di garis rambut frontotemporal.

III: Rambut rontok kecil cukup untuk dianggap sebagai kebotakan menurut Norwood. Ada resesi dalam yang simetris di pelipis yang jarang ditutupi oleh rambut atau botak.

Simpul III: Rambut rontok sebagian besar dari atas kepala (simpul) dengan resesi terbatas dari garis rambut frontotemporal yang tidak melebihi resesi yang terlihat pada III.

IV: Resesi frontotemporal yang lebih parah daripada di III dan ada rambut yang jarang atau tidak ada rambut di verteks. Dua area rambut rontok dipisahkan oleh pita rambut yang cukup lebat yang membentang di atas. Pita ini terhubung dengan pinggiran rambut yang sepenuhnya di sisi kulit kepala.

V: Area rambut rontok verteks terpisah dari area frontotemporal tetapi kurang berbeda. Pita rambut yang jarang melintasi mahkota lebih sempit dan daerah verteks serta bagian depan rambut rontok lebih besar.

VI: Pangkal rambut yang melintasi ubun-ubun telah hilang dan hanya tersisa sedikit rambut. Area frontotemporal dan verteks bergabung bersama dan tingkat kerontokan rambut lebih besar.

VII: Bentuk rambut rontok yang paling parah dan hanya tersisa sedikit rambut berbentuk tapal kuda di samping dan belakang kulit kepala. Rambut yang tersisa biasanya halus dan tidak lebat.

Varian A:

IIA: Garis rambut berada di anterior bidang koronal 2 cm di anterior meatus auditorius eksterna.

IIIA: Garis rambut telah mundur ke titik antara batas IIA dan tingkat meatus auditorius eksternal.

IVA: Garis rambut telah surut melewati meatus auditorius eksterna tetapi belum mencapai puncak.

VA: Area rambut rontok termasuk verteks. Rambut rontok yang lebih parah dari VA tidak dapat dibedakan dari Tipe VI atau VII.

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.