Penggunaan Antibiotik

Penggunaan Antibiotik

Korban dari kesuksesan mereka sendiri, antibiotik terlalu sering dilihat sebagai obat yang menyembuhkan segalanya, dengan segera… tetapi ini tidak selalu benar! Baca penggunaan antibiotik yang baik!

Antibiotik tidak dapat melakukan apa pun terhadap penyakit virus seperti nasofaringitis, influenza, bronkitis akut, atau kebanyakan tonsilitis. Mereka hanya efektif melawan penyakit yang berasal dari bakteri (misalnya: sistitis, pneumonia, angina bakteri dengan RDT positif, sebagian besar infeksi telinga (otitis media), infeksi kulit bakteri yang parah (impetigo) dll.).

Antibiotik tidak secara langsung meredakan gejala. Demam, batuk, sakit kepala, gangguan pencernaan, nyeri otot… Antibiotik tidak dapat melawan gejala-gejala ini… bila infeksinya disebabkan oleh virus. Ada obat-obatan untuk meredakannya, khususnya parasetamol untuk demam dan nyeri otot.
Antibiotik tidak selalu untuk menyembuhkan penyakit lebih cepat.

Dalam kasus penyakit virus yang umum, Anda akan sembuh secara alami dalam 1 hingga 2 minggu, tanpa antibiotik… Tubuh dapat mempertahankan diri dari virus yang sering terjadi di musim dingin, hanya perlu sedikit waktu.

Antibiotik hanya efektif melawan bakteri. Sejak pertama kali digunakan pada pertengahan abad ke-20, mereka telah memungkinkan kemajuan dalam pengobatan penyakit bakteri menular. Tetapi penggunaannya yang masif dan seringkali tidak tepat menimbulkan resistensi.

UNTUK APA ANTIBIOTIK DIGUNAKAN?

Korban dari kesuksesan mereka sendiri, antibiotik terlalu sering dilihat sebagai obat untuk semua, langsung … tapi itu tidak benar.

Antibiotik hanya efektif melawan penyakit yang berasal dari bakteri:
sistitis (infeksi saluran kemih atau penyakit kandung kemih),
radang paru-paru,
bakteri angina dengan Tes Diagnostik Cepat positif mendukung asal bakteri angina,
bakteri meningitis…

Antibiotik tidak dapat melakukan apa pun terhadap penyakit virus seperti nasofaringitis, influenza, bronkitis akut, atau kebanyakan tonsilitis.
Antibiotik tidak secara langsung meredakan gejala. Demam, batuk, sakit kepala, masalah pencernaan, nyeri tubuh … Antibiotik tidak dapat melakukan apa pun terhadap gejala-gejala ini … bila infeksinya disebabkan oleh virus. Ada obat-obatan untuk meredakannya, khususnya parasetamol untuk demam dan nyeri otot.
Antibiotik tidak menyembuhkan infeksi virus lebih cepat. Dengan penyakit virus yang umum, orang tersebut sembuh secara alami dalam 1 hingga 2 minggu, tanpa antibiotik … Tubuh dapat mempertahankan diri dari virus umum ini di musim dingin, hanya perlu sedikit waktu.

BAGAIMANA CARA MENJAGA EFEKTIVITAS ANTIBIOTIK?

Penggunaan antibiotik yang tidak tepat dan terlalu sering salah telah berkontribusi pada perkembangan dan penyebaran bakteri yang menjadi resisten terhadap antibiotik. Resistensi ini berkembang ketika bakteri mengubah dan mengembangkan mekanisme pertahanan, mengurangi atau membatalkan kerja antibiotik yang melawannya.

Resistensi bakteri terhadap antibiotik ini, yang disebut resistensi antibiotik, telah berkembang secara bertahap dan dapat menjadi salah satu penyebab utama kematian di dunia: diperkirakan menyebabkan hampir 12.500 kematian setiap tahun di Prancis. Resistensi ini mempertanyakan kemampuan untuk menyembuhkan bahkan infeksi yang paling umum.

Untuk melawan perkembangan resistensi bakteri dan menjaga keefektifan antibiotik, ada dua tindakan yang penting.

Mencegah infeksi
Ini adalah langkah pertama dalam memerangi resistensi antibiotik. Infeksi yang dihindari: ini adalah antibiotik yang diawetkan!

Untuk mencegah infeksi:

Sering-seringlah mencuci tangan, terutama setelah pergi ke kamar mandi, ketika Anda pulang kerja, sebelum menyiapkan makanan, setelah bersin dan membuang ingus, sebelum dan sesudah merawat seseorang, sebelum dan sesudah merawat hewan Anda;
menyimpan makanan dan menyiapkan makanan dalam kondisi yang sesuai untuk setiap makanan;
hormati vaksinasi wajib dan yang direkomendasikan: vaksinasi melindungi Anda dan orang di sekitar Anda. Penyakit bakteri tertentu dicegah dengan vaksinasi (misalnya, melawan batuk rejan, terhadap kuman tertentu yang menyebabkan pneumonia atau meningitis: pneumococcus, meningococcus, haemophilus influenzae, dll.)

Lebih sedikit infeksi = lebih sedikit antibiotik yang diresepkan = lebih sedikit resistensi bakteri terhadap antibiotik

Penggunaan antibiotik yang lebih baik

Percayai dokter Anda karena dia tahu kapan antibiotik diperlukan dan kapan tidak. Jangan minum antibiotik tanpa resep dan tanpa nasihat medis.

Dokter Anda hanya akan meresepkan antibiotik untuk Anda guna mengatasi infeksi bakteri. Ia memilih antibiotik yang paling efektif melawan bakteri tersebut. Dalam beberapa kasus, diperlukan analisis bakteriologis dengan antibiotikogram.

Saat dokter Anda meresepkan pengobatan dengan antibiotik, pastikan untuk:

Amati dosis, frekuensi asupan dan durasi pengobatan antibiotik yang diresepkan oleh dokter;
jangan gunakan perawatan Anda untuk orang lain. Perawatan secara khusus diresepkan untuk jenis infeksi tertentu dan disesuaikan untuk setiap orang;
mintalah nasihat dokter Anda jika Anda merasa mengalami reaksi buruk terhadap pengobatan Anda (ruam, mual, dll.);
jangan hentikan perawatan Anda sebelum waktunya, bahkan jika kondisi Anda membaik. Anda harus minum antibiotik untuk waktu yang ditentukan;
setelah pengobatan selesai, jangan gunakan kembali antibiotik, meskipun Anda memiliki gejala yang mirip dengan yang Anda alami sebelumnya;
di akhir pengobatan, kembalikan ke apoteker Anda semua kotak terbuka atau tidak terpakai.
Bersama-sama, mari selamatkan antibiotik. Dengan melestarikannya hari ini, kita dapat memperoleh manfaat dari keefektifannya saat kita benar-benar membutuhkannya. Antibiotik: digunakan secara salah, mereka akan menjadi lebih lemah.

Baca juga: Siapa Yang Menemukan Antibiotik? Dia Menyelamatkan Miliaran Nyawa!

PENYAKIT YANG SEMBUH TANPA PENGGUNAAN ANTIBIOTIK

Flu, sakit tenggorokan, bronkitis … beberapa penyakit umum sering kali menjadi subjek antibiotik, meskipun virus pada sebagian besar kasus. Perhatikan penyakit yang sembuh secara alami dalam beberapa hari.

Flu musiman
Influenza musiman berasal dari virus dan merupakan infeksi saluran pernapasan akut yang sangat menular. Epidemi muncul kembali setiap musim gugur dan berlangsung hingga musim semi. Vaksinasi bisa mencegahnya.

Nasofaringitis
Nasofaringitis dimulai dengan demam (seringkali di bawah 39 ° C) dan sakit tenggorokan. Yang terakhir ini sering berlangsung selama 1 sampai 3 hari. Hidung tersumbat dan kemudian mengalir selama dua hingga sepuluh hari. Sekresi awalnya bening kemudian menjadi kental, kuning atau kehijauan. Batuk juga bisa muncul dan berlangsung selama beberapa hari.

Angina virus
Angina paling sering merupakan penyakit ringan. Angina adalah peradangan amandel di bagian belakang tenggorokan. Setiap tahun di Prancis, sekitar 9 juta tonsilitis didiagnosis.

Ada 2 jenis angina: angina virus, yang paling umum, disebabkan oleh virus, dan angina bakteri yang disebabkan oleh bakteri, paling sering disebut “streptokokus”. Mereka membutuhkan perawatan yang berbeda. Hanya angina bakteri, yang dikonfirmasi oleh RDT atau tes diagnostik cepat, yang memerlukan pengobatan antibiotik.

Bronkitis akut
Bronkitis akut adalah peradangan pada bronkus, paling sering disebabkan oleh virus. Ini memanifestasikan dirinya dengan batuk kering kemudian berminyak, demam dan kadang-kadang kesulitan bernapas.

Bronkiolitis
Setiap musim dingin, bronkiolitis menyerang bayi dan balita. Biasanya dimulai dengan pilek atau nasofaringitis sederhana, kemudian batuk dan ketidaknyamanan pernapasan muncul.

Sumber bacaan: CleverlySmart, World Health Organization (WHO)

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-03-23T03:25:45+07:00 Maret 23rd, 2021|Sehat dan Cantik | Kesehatan & Pengobatan|0 Comments

Leave A Comment