Antibiotik dan Alkohol | Bolehkah Anda minum alkohol saat minum antibiotik?

2 min read

Antibiotik dan Alkohol | Bolehkah Anda minum alkohol saat minum antibiotik?

Bisakah Anda minum alkohol saat minum antibiotik?
Pertanyaan besar tentang antibiotik dan alkohol ini muncul di setiap minuman beralkohol atau malam hari saat Anda menjalani perawatan antibiotik: dapatkah Anda minum alkohol? Meskipun jawabannya dalam banyak kasus adalah “ya”, beberapa obat menyembunyikan kejutan yang tidak menyenangkan. Zat apa yang tidak boleh dicampur dengan alkohol?

Bisakah Anda minum segelas alkohol saat minum antibiotik? Dalam beberapa kasus, ya. Berlawanan dengan mitos populer, alkohol tidak meniadakan efek obat, tetapi dapat menimbulkan konsekuensi yang tidak menyenangkan. Itu semua tergantung pada seberapa banyak alkohol yang Anda minum dan jenis antibiotiknya.

Mayoritas antibiotik, terutama amoksisilin, tidak berinteraksi dengan alkohol. Selain itu, produk ini tidak memiliki peringatan khusus di kotaknya. Meskipun konsumsi minuman beralkohol tidak terlalu dianjurkan, risiko interaksi serius rendah, lapor The New York Times.

Namun, beberapa antibiotik menyebabkan reaksi yang tidak menyenangkan bila dicampur dengan alkohol. Jadi, metronidazole, tinidazole, trimethoprim dan sulfamethoxazole, beberapa sefalosporin tidak boleh dicampur dengan alkohol, dengan risiko menyebabkan sakit kepala, tekanan darah rendah, palpitasi, mual, nyeri, berkeringat, hot flashes dan kemerahan. Hindari mengonsumsi minuman beralkohol hingga dua hari setelah menghentikan pengobatan.

Baca juga: Siapa Yang Menemukan Antibiotik? Dia Menyelamatkan Miliaran Nyawa!

Mari mundur selangkah untuk lebih memahami tentang antibiotik dan alkohol. Pada tahun 1880, produsen di industri karet mulai menggunakan bahan kimia yang disebut disulfiram untuk mempercepat proses pembuatannya. Tak lama kemudian, para pekerja jatuh sakit parah setelah minum alkohol. Alhasil, pada 1940-an, para dokter menguji zat aktif dalam disulfiram untuk mengobati kecanduan alkohol. Obat tersebut sekarang dipasarkan dengan merek Antabuse di Amerika Serikat, dan Espéral di Prancis.

Jangan menyabotasi pengobatan Anda!

Ketika antibiotik metronidazol pertama kali dijual di Amerika Serikat pada 1960-an, dokter mengamati jenis gejala tidak menyenangkan yang sama pada pasien yang minum alkohol. Obat ini sendiri disebut-sebut sebagai pengobatan untuk alkoholisme. Saat ini, ini tetap menjadi pengobatan penting untuk mengobati infeksi saluran cerna dan beberapa penyakit ginekologi dan penyakit menular seksual. Ini aman dan efektif, tetapi tidak boleh dicampur dengan alkohol.

Meskipun ini adalah beberapa pengecualian, aturan umumnya adalah hati-hati. Alkohol dapat mengiritasi dinding perut yang sudah melemah dan menyebabkan efek samping pada sistem pencernaan, seperti mual, muntah, dan diare. Hasilnya: pertahanan kekebalan tubuh melemah. Namun, jika Anda menggunakan antibiotik, tubuh Anda perlu diperkuat, bukan dilemahkan. Anda berisiko “menyabotase” pengobatan dan memperlambat pemulihan Anda.

Selain antibiotik, alkohol juga dapat berinteraksi dengan banyak obat. Aturan emas yang perlu diingat: selalu bicarakan dengan dokter atau apoteker jika Anda ingin mengonsumsi alkohol selama perawatan.

Antibiotik dan Alkohol: Apa Efeknya?

Antibiotik dan Alkohol: Apa Resikonya? Apakah alkohol dan obat campuran dikaitkan dengan peningkatan efek samping? Bertentangan dengan apa yang mungkin Anda pikirkan, alkohol tidak mengurangi efek antibiotik. Namun, banyak efek samping, yang termasuk dalam efek “anti-penyalahgunaan”, yang mungkin terjadi. Kami berbicara tentang:

  • penurunan tekanan darah;
  • jantung berdebar;
  • sakit kepala
  • mual;
  • efek pencernaan yang tidak menyenangkan: sakit perut, diare…
  • hot flashes dengan kemerahan di wajah.

Campuran antibiotik / bir dapat menghasilkan efek samping yang sama seperti alkohol kuat. Tidak peduli alkohol jenis apa. Itu semua tergantung pada kuantitas (unit alkohol).

Pencampuran dapat memengaruhi penghapusan alkohol atau antibiotik oleh tubuh, yang akan mengalami kesulitan untuk memecah keduanya pada saat yang bersamaan. Obat tersebut kemudian dapat menumpuk di dalam darah dalam proporsi yang tidak diinginkan. Jika, misalnya, obat yang diminum memiliki efek mengencerkan darah (antikoagulan) dan alkohol membuat pembuangannya lebih kompleks, risiko perdarahan atau bahkan perdarahan akan meningkat. Alkohol secara signifikan meningkatkan efek samping obat.

Penggunaan obat-obatan / antibiotik juga dapat meningkatkan efek alkohol.

Sumber bacaan: Cleverly Smart, American Society for Microbiology, HealthLine, PubMed, NHS UK, Pfizer

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.