CBD Oil / Kanabidiol | Cannabidiol (CBD) | Pola Konsumsi, Terapi dan Efek Samping

CBD Oil / Cannabidiol (CBD)

Cannabidiol (CBD) atau CBD oil adalah cannabinoid yang ditemukan di ganja. CBD adalah phytocannabinoid bisiklik yang sangat lipofilik.

Secara medis CBD Oil / Kanabidiol, ini digunakan untuk mengobati kejang, peradangan, kecemasan, dan mual, serta untuk menghambat pertumbuhan sel kanker. Ini juga memiliki potensi medis yang kuat dalam meredakan gejala distonia dan mengobati epilepsi, skizofrenia, fobia sosial, dan gangguan spektrum autisme.

Pola konsumsi

Cannabidiol yang dijual sejak 2018 di toko-toko dan situs online telah menghasilkan pasar baru dan berbagai cara mengonsumsinya telah muncul:

Minyak CBD atau CBD oil:

Minyak CBD dibuat dengan mengekstraksi molekul dari tanaman ganja dengan mengencerkannya dalam minyak pembawa seperti minyak kelapa, minyak zaitun, atau minyak rami. Ini tersedia dalam bentuk botol dengan pipet, mengingatkan pada tetesan pada konsentrasi yang berbeda (dari rata-rata 5% hingga 20%). Munculnya CBD di seluruh dunia telah menghasilkan permintaan yang besar untuk produk ini. Dianjurkan untuk tetap berhati-hati tentang keterlacakan dan pembuatan oli dan untuk memilih perusahaan tempat seseorang ingin mendapatkan produk ini.

Bunga kering:

Bunga kering mirip dengan yang ditemukan di pasar gelap untuk ganja tetapi hanya mengandung tingkat legal THC 0,2%. Mereka dimaksudkan untuk dimasukkan ke dalam zat berlemak (seperti susu atau minyak). Tingkat CBD bervariasi dari 3% hingga 8-9% tergantung pada profil. Produsen menambahkan terpene untuk memberi bunga ini berbagai rasa.

Kristal CBD:

Kristal adalah ekstraksi CO2 untuk mengisolasi molekul dari sisa cannabinoid. Mereka digunakan untuk membuat produk CBD terkonsentrasi.

Apakah CBD Legal?

CBD Oil / Kanabidiol tidak legal di Indonesia.

Phytocannabinoids lain ditemukan di rami

Rami merupakan istilah umum yang digunakan untuk varietas tanaman ganja dan produk-produknya yang melibuti serat, minyak, dan biji.

THC atau Tetrahydrocannabinol
CBC atau Cannabichromen;
CBL atau Cannabicyclol;
CBV atau Cannabivarol;
CBN atau Cannabinol;
THCV atau Tetrahydrocannabivarin;
CBDV atau Cannabidivarin;
CBCV atau Cannabichromevarin;
CBGV atau Cannabigerovarin;
CBG atau Cannabigerol.

Efek terapi CBD pada kesehatan

Pedagang CBD mempromosikan molekul yang diekstraksi rami dengan banyak cara, tetapi penting untuk merasionalisasi dan mengambil manfaat yang diucapkan ini dengan hati-hati. Seperti yang ditunjukkan Drogues Info Service: “Masih terlalu sedikit studi klinis untuk menilai efek cannabidiol pada manusia, sebagian besar studi telah dilakukan pada hewan. Oleh karena itu, hasilnya harus dilihat dengan hati-hati.”

Efek menenangkan dari CBD memberinya tindakan anxiolytic ringan, sehingga berguna dalam memerangi gangguan kecemasan;

Mengkonsumsi cannabinoid mungkin memiliki efek mengurangi mual dan muntah. Pada tahun 2010, sebuah studi menunjukkan bahwa Sativex®, obat yang mengandung level THC sebanyak CBD, yang diberikan sebagai tambahan terapi anti-muntah standar membantu mengurangi mual dan muntah yang terkait dengan kemoterapi. Namun, ini adalah satu-satunya studi dan tidak diketahui apakah CBD saja dapat memberikan efek ini;

Efek menguntungkan terhadap bentuk epilepsi tertentu (sindrom Lennox-Gastaut dan sindrom Dravet) juga telah diamati dengan obat Epidiolex® yang diindikasikan dalam kasus ini;

Beberapa studi menunjukkan bahwa mengkonsumsi cannabidiol dapat meningkatkan kualitas hidup orang dengan penyakit Parkinson;

Pada 2017, sebuah studi yang dilakukan pada hewan dan manusia menunjukkan bahwa kelompok relawan dengan skizofrenia yang menerima dosis CBD memiliki lebih sedikit halusinasi dan fase delusi daripada kelompok yang menggunakan plasebo, menunjukkan efek antipsikotik;

Mengenai manfaat pada kecemasan dan gangguan tidur, Drogues Info Service percaya bahwa “studi tersebut saling bertentangan”.

Apa efek sampingnya?

Mengenai efek samping, di sini juga, data resmi yang dilakukan selain pada hewan atau In Vitro masih kurang. Pada tahun 2017, sebuah penelitian dari jurnal Cannabis and Cannabinoid Research melaporkan bahwa sebagai bagian dari pengobatan epilepsi dan gangguan psikotik, mengonsumsi CBD dapat menyebabkan kelelahan, diare, dan penurunan berat badan serta nafsu makan.

Sumber bacaan: Harvard, NCBI

Sumber foto: Pixabay

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-07-12T21:51:49+07:00 Juli 7th, 2021|Sehat dan Cantik | Kesehatan & Pengobatan|0 Comments

Leave A Comment