PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Flu Tulang disebabkan oleh Parvovirus B19 | Gejala dan Pengobatan, munculnya bercak-bercak merah pada mulut atau kulit

4 min read

Flu Tulang disebabkan oleh Parvovirus B19

Flu tulang atau dapat juga disebut dan dikenal sebagai penyakit eritema epidemika, atau eritema infectiosum, adalah infeksi virus yang disebabkan oleh parvovirus B19 manusia, virus ini yang hanya menyerang manusia. Umumnya jinak, tertular dengan cara yang sama seperti virus flu. Ini ditandai dengan munculnya ruam, gejala mirip flu, dan nyeri sendi. Pengobatan bertujuan untuk meredakan gejala.

Untuk membedakannya dengan penyakit demam berdarah diperlukan pemeriksaan lebih lanjut karena gejalanya mirip dengan flu tulang

Gejala

Anakmu:

  • pertama memiliki gejala yang mirip dengan pilek (demam, batuk kering, pilek) atau flu (kelelahan, nyeri otot, demam);
  • pipinya sangat merah, seolah-olah dia datang dari luar pada musim dingin atau jika dia telah ditampar;
  • memiliki ruam merah muda seperti renda di lengan dan kakinya dan ini meluas ke ekstremitasnya;
  • mengalami ruam, seringkali gatal, yang terkadang terjadi setelah terpapar panas atau sinar matahari.

Konsultasikan dengan dokter jika anak Anda:

  • mengalami nyeri pada persendian;
  • memiliki suhu yang melebihi 38,9°C (102°F);
  • sudah menderita anemia atau sistem kekebalan yang lemah.

Konsultasikan juga dengan dokter jika Anda sedang hamil dan pernah terpapar anak yang terinfeksi.

Apa itu infeksi parvovirus B19?

Eritema epidemik, atau eritema infectiosum, adalah infeksi virus yang disebabkan oleh parvovirus B19 pada manusia. Infeksi menular yang biasanya ringan ini paling sering terjadi pada akhir musim dingin dan awal musim semi, seringkali dalam wabah yang terbatas secara geografis, di antara anak-anak yang sangat muda, terutama yang berusia 5 hingga 7 tahun.

Meskipun 70% kasus terjadi pada anak-anak antara usia 5 dan 15 tahun, infeksi parvovirus B19 juga dapat menyerang anak-anak dan orang dewasa yang lebih muda. Hadir di mana-mana di dunia, lebih sering diamati di negara beriklim sedang. Tampaknya lebih umum di kalangan anak perempuan.

Infeksi Parvovirus B19 sering disebut sebagai penyakit flu tulang, karena merupakan penyakit yang umumnya menular pada masa kanak-kanak yang ditandai dengan ruam.

Apa yang menyebabkan infeksi parvovirus B19?

Parvovirus B19 berturut-turut disebut SPLV untuk Serum Parvovirus-Like Virus, HPV untuk Parvovirus Manusia dan B19 dari inisial mengidentifikasi kantong darah tempat pertama kali diidentifikasi. Ini adalah virus yang hanya menyerang manusia.

Infeksi Parvovirus B19 dapat ditularkan melalui jalur pernapasan. Itu tertular dengan cara yang sama seperti virus flu, oleh:

  • mendekatkan jari ke mulut setelah menyentuh orang yang terinfeksi;
  • mendekatkan jari ke mulut setelah menyentuh benda yang terkontaminasi oleh orang yang terinfeksi;
  • menghirup tetesan kecil yang mengandung partikel virus yang dibuang ke udara oleh orang yang terinfeksi saat batuk atau bersin.

Infeksi cenderung menyebar dalam rumah tangga yang sama. Selama epidemi, subjek kontak yang tidak kebal terinfeksi pada 50% kasus.

Infeksi Parvovirus B19 juga dapat ditularkan dari ibu ke janin selama kehamilan, melalui plasenta, yang dapat menyebabkan kematian janin atau anemia janin berat dengan edema menyeluruh (anasarca fetalis). Namun, hampir setengah dari wanita hamil kebal dari infeksi sebelumnya.

Terakhir, infeksi ini juga bisa menular melalui darah, terutama saat transfusi darah.

Fifth disease
Anak menunjukkan tanda-tanda eritema infectiosum, juga dikenal sebagai penyakit flu tulang. Andrew Kerr, Public domain, via Wikimedia Commons

Apa saja gejala infeksi Parvovirus B19?

Tanda dan gejala infeksi parvovirus B19 biasanya muncul 4 hingga 14 hari setelah tertular, terkadang lebih lama.

Gejala awal penyakit flu tulang sering dikacaukan dengan gejala penyakit menular lainnya seperti flu biasa. Mereka mengerti :

  • demam rendah;
  • sakit kepala;
  • hidung tersumbat;
  • pilek;
  • sakit perut.

Kemudian muncul beberapa hari kemudian ruam marmer atau terdiri dari papula merah atau kemerahan di pipi. Ruam bisa menyebar ke lengan, badan, dan kemudian ke seluruh tubuh, biasanya tidak termasuk telapak tangan dan telapak tangan. Ruam terjadi pada 75% anak-anak dan 50% orang dewasa. Ini menyebabkan gatal dan ditandai dengan bercak merah dengan garis bergerigi yang terlihat seperti renda, yang diperburuk oleh paparan sinar matahari.

Siapa pun yang terinfeksi parvovirus B19 akan menular selama beberapa hari sebelum munculnya ruam yang khas. Periode penularan berakhir segera setelah terlihat.

Intensitas gejala bervariasi dari orang ke orang. Dalam 50% kasus, infeksi tidak diketahui atau disalahartikan sebagai flu. Umumnya ringan, bisa lebih serius pada beberapa orang, antara lain:

  • anak-anak dengan anemia atau penyakit sel sabit;
  • orang dengan penyakit, seperti AIDS, yang merusak kemampuan sistem kekebalan untuk melawan infeksi;
  • orang dewasa ;
  • wanita hamil.

Pada anak dengan anemia, penyakit sel sabit, atau penyakit yang melemahkan sistem kekebalan tubuh, parvovirus B19 dapat mempengaruhi sumsum tulang dan menyebabkan anemia berat.

Pada orang dewasa, pembengkakan dan nyeri sendi ringan (artritis non-erosif) muncul pada 70% kasus. Manifestasi sendi ini sangat umum terjadi pada wanita. Tangan, pergelangan tangan, pergelangan kaki dan lutut adalah yang paling terpengaruh. Rasa sakit ini hilang dalam 2 atau 3 minggu, tetapi dapat bertahan atau kambuh selama berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan atau bertahun-tahun.

Pada wanita hamil, infeksi primer dapat menyebabkan 10% kasus:

  • aborsi spontan;
  • kematian janin;
  • anasarka janin-plasenta (akumulasi cairan ketuban yang berlebihan di kompartemen ekstravaskular janin dan rongga) yang terjadi selama trimester ke-2 kehamilan;
  • anemia berat;
  • hidrops janin (edema janin).

Risiko kematian janin adalah 2 sampai 6% setelah ibu terinfeksi, dengan risiko maksimum selama paruh pertama kehamilan.

Ruam dan seluruh penyakit biasanya berlangsung 5 sampai 10 hari. Selama beberapa minggu berikutnya, ruam dapat muncul kembali untuk sementara setelah terpapar sinar matahari atau panas, atau jika terjadi demam, aktivitas fisik, atau stres emosional. Pada remaja, nyeri dan pembengkakan sendi ringan dapat bertahan atau kambuh secara intermiten selama berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan.

Pada orang dewasa

Sangat sering terjadi bahwa orang yang terinfeksi tidak menunjukkan gejala atau yang lain, gejalanya dapat dirasakan seperti flu ringan dengan demam, nyeri otot, dan sakit kepala. Setelah dua minggu, ruam kulit dan nyeri sendi dapat terjadi, biasanya bilateral dan simetris. DNA virus ditemukan secara tidak konsisten pada persendian.

Gejalanya lebih berbahaya pada orang yang immunocompromised karena infeksi akan menjadi kronis dan bahkan lebih kuat.

Penyakit ini dapat diperumit oleh anemia akut, yang berasal dari pusat (cacat produksi eritrosit oleh sumsum tulang) tetapi umumnya tetap sedang.

Presentasi yang jarang adalah edema umum, mekanismenya tidak jelas. Dengan tidak adanya keterlibatan jantung atau ginjal, hal itu bisa terjadi akibat hiperpermeabilitas di kapiler.

Parvovirus B19 juga merupakan penyebab beberapa bentuk hepatitis, meskipun perannya agak tidak pasti.

14 month old with Fifth Disease
Penampilan seperti “pipi yang ditampar” khas penyakit flu tulang. Sandyjameslord, CC BY-SA 4.0, via Wikimedia Commons

Bagaimana cara mengobati flu tulang?

Tidak ada vaksin untuk parvovirus B19. Namun, begitu seseorang terinfeksi virus ini, mereka kebal terhadap infeksi di masa depan seumur hidup.

Juga tidak ada pengobatan khusus untuk infeksi parvovirus B19. Pengobatan bertujuan untuk meredakan gejala.

1. Meredakan demam, sakit kepala dan nyeri sendi

Perawatan yang disarankan:

    • parasetamol ;
    • obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) seperti ibuprofen.

2. Pereda gatal jika intens

Solusi yang disarankan:

    • kompres dingin;
    • bubuk oatmeal koloid untuk ditambahkan ke air mandi;
    • krim atau lotion.

3. Rekomendasi Lainnya

Kamu juga harus:

  • minum banyak;
  • kenakan pakaian yang ringan dan lembut;
  • hindari kain kasar;
  • mempromosikan istirahat;
  • hindari panas yang berlebihan atau paparan sinar matahari, yang dapat memperparah atau kambuhnya ruam;
  • jaga agar kuku anak-anak tetap pendek dan bersih dan bahkan kenakan sarung tangan di malam hari untuk mencegah goresan.

Penyakit dari A – Z – Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Solusi, Pencegahan, Saran


Sumber bacaan: CleverlySmart, CDC, KidsHealth, WebMD

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Memahami Prinsip dan Operasi Utama dalam Perbankan Islam: Riba,…

Perbankan Islam mengikuti prinsip-prinsip syariah yang sesuai dengan ajaran Islam. Ini melibatkan larangan terhadap riba (bunga), mempromosikan berbagai bentuk transaksi yang adil, serta mengutamakan...
PinterPandai
2 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *