Fund Manager dan Jenis Fund Management + Styles

5 min read

Fund manager management

Fund Manager

Manajer investasi atau fund manager adalah seseorang yang pekerjaannya melibatkan investasi uang yang terkandung dalam, misalnya reksa dana, reksa dana, dana pensiun, mutual fund, dll untuk atas nama orang atau organisasi lain. Fund manajer ini sepenuhnya bertanggung jawab atas implementasi strategi dari dana yang diputuskan dan aktivitas perdagangan pada portofolionya.

Apa yang dilakukan fund manager?

Manajer investasi bertanggung jawab untuk menerapkan strategi investasi dana dan mengelola aktivitas perdagangannya. Mereka mengawasi reksa dana atau pensiun, mengelola analis, melakukan penelitian, dan membuat keputusan investasi penting.

Apa saja 5 perusahaan reksa dana (mutual fund) teratas?

5 Reksa Dana Terbesar
Vanguard Total Stock Market Index Fund Admiral Shares (VTSAX)
Dana Indeks Fidelity 500 (FXAIX)
Vanguard Institutional Index Mutual Fund (VINIX)
Cadangan Tunai Pemerintah Fidelity (FDRXX)
Vanguard Federal Money Market Fund (VMFXX)

Manakah Fund manager atau pengelola dana terbaik?

  • Manajer Investasi Terbaik
  • Reksa Dana Aditya Birla Sun Life.
  • Reksa Dana Axis.
  • Reksa Dana Edelweiss.
  • Franklin Templeton Mutual Fund.
  • Reksa Dana HDFC.
  • Reksa Dana HSBC.
  • Reksa Dana IDBI.
  • Reksa Dana IIFL.

Bagaimana seorang fund manager dibayar?

Struktur pendapatan manajer reksa dana biasanya berupa gaji ditambah bonus kinerja. Namun, lebih mungkin daripada tidak, sebagian besar pendapatan manajer investasi berasal dari bonus, bukan gaji pokoknya. Pendapatan tahunan rata-rata pengelola dana juga bervariasi menurut jenis lembaga keuangan.

Apa yang dilakukan fund manager sepanjang hari?

Manajer portofolio melakukan investasi. dan mengelola perdagangan sehari-hari untuk klien dan perusahaan investasi mereka. Para profesional ini menghabiskan banyak waktu selama hari kerja dan harus bekerja di akhir pekan jika diperlukan. Mereka harus memiliki ketertarikan yang menyeluruh pada pasar dan ekonomi.

Bagaimana cara saya menjadi manajer investasi yang sukses?

Apa yang membuat pengelola dana menjadi baik? Kesediaan untuk belajar, dari kesuksesan dan kegagalan Anda sendiri, tetapi juga dari kebijaksanaan orang-orang yang datang sebelum Anda. “Selalu berinvestasi dalam dana Anda sendiri. Ini menunjukkan kepada investor bahwa Anda sejalan dengan mereka dan memfokuskan pikiran”.

Jenis Pengelolaan Dana (Fund Management)

Jenis-jenis Pengelolaan Dana dapat diklasifikasikan menurut jenis Investasi, jenis Klien, atau metode yang digunakan untuk pengelolaan. Berbagai jenis investasi yang dikelola oleh para profesional pengelola dana meliputi:

Reksa dana
Dana perwalian
Dana pensiun
Hedge Fund
Pengelolaan dana ekuitas
Saat mengklasifikasikan pengelolaan dana oleh klien, manajer dana umumnya adalah manajer dana pribadi, manajer dana bisnis, atau manajer dana perusahaan. Manajer dana pribadi biasanya menangani sejumlah kecil dana investasi, dan manajer individu dapat menangani banyak dana sendiri.

Menawarkan layanan manajemen Investasi mencakup pengetahuan luas tentang:

Analisis laporan keuangan
Pembuatan dan Pemeliharaan Portofolio
Alokasi Aset dan Manajemen Berkelanjutan

Tanggung jawab Manajer Investasi (Fund Manager)?

Manajer investasi adalah jantung dari seluruh industri manajemen investasi yang bertanggung jawab untuk menginvestasikan dan mendivestasikan investasi klien. Tanggung jawab fund manager adalah sebagai berikut:

# 1 – Alokasi Aset
Kelas alokasi aset dapat diperdebatkan, tetapi divisi standarnya adalah Obligasi, Saham, Real Estat, dan Komoditas. Jenis aset menunjukkan dinamika pasar dan berbagai efek interaksi, yang mengalokasikan uang di antara berbagai kelas aset yang mengarah ke dampak signifikan pada kinerja reksa dana yang ditargetkan. Aspek ini sangat penting karena ketahanan dana dalam kondisi ekonomi yang menantang akan menentukan efisiensinya dan berapa banyak pengembalian yang dapat dikumpulkannya selama beberapa waktu dalam semua keadaan.

Setiap investasi yang berhasil bergantung pada alokasi aset dan kepemilikan individu untuk mengungguli tolok ukur tertentu seperti obligasi dan indeks saham.

# 2 – Pengembalian Jangka Panjang
Penting untuk mempelajari bukti pengembalian jangka panjang terhadap berbagai aset dan pengembalian periode kepemilikan (pengembalian rata-rata yang diperoleh selama beberapa periode investasi). Misalnya, investasi yang tersebar pada periode jatuh tempo yang sangat lama (lebih dari sepuluh tahun) telah mengamati ekuitas menghasilkan pengembalian yang lebih tinggi daripada obligasi dan obligasi, menghasilkan pengembalian yang lebih besar daripada uang tunai. Ini karena ekuitas lebih berisiko dan tidak stabil daripada obligasi, yang lebih berbahaya daripada uang.

# 3 – Diversifikasi
Seiring dengan alokasi aset, manajer investasi harus mempertimbangkan tingkat diversifikasi, yang berlaku untuk klien di bawah selera risiko mereka. Oleh karena itu, daftar kepemilikan yang direncanakan harus dibuat untuk memutuskan berapa persen dana yang harus diinvestasikan dalam saham atau obligasi tertentu. Diversifikasi yang memadai membutuhkan manajemen korelasi antara pengembalian aset dan kewajiban, masalah internal tentang portofolio, dan korelasi silang antara pengembalian.

Apa itu Gaya Manajemen Dana? Fund Management Styles

Ada berbagai gaya dan pendekatan untuk pengelolaan dana:

# 1 – Gaya Pertumbuhan
Manajer yang menggunakan gaya ini memiliki banyak penekanan pada Penghasilan Perusahaan saat ini dan masa depan. Mereka bahkan bersedia membayar premi pada sekuritas yang memiliki potensi pertumbuhan yang kuat. Saham pertumbuhan umumnya merupakan sapi perah dan diharapkan dijual dengan harga di arah utara.

Manajer pertumbuhan memilih perusahaan yang memiliki daya saing yang kuat di sektornya masing-masing. Tingkat laba ditahan yang tinggi adalah ekspektasi agar skrip semacam itu berhasil karena membuat Neraca perusahaan sangat kuat untuk menarik investor. Hal ini dapat digabungkan dengan pembagian dividen yang terbatas dan hutang yang rendah pada pembukuan, menjadikannya pilihan yang pasti oleh para manajer. Skrip yang merupakan bagian dari gaya seperti itu akan memiliki tingkat perputaran yang relatif tinggi karena sering diperdagangkan dalam jumlah besar. Pengembalian portofolio terdiri dari keuntungan Modal yang dihasilkan dari perdagangan saham.

Gaya tersebut menghasilkan hasil yang menakjubkan ketika pasar sedang bullish, tetapi manajer portofolio perlu menunjukkan bakat dan bakat untuk mencapai tujuan investasi selama spiral ke bawah.

Dana Pertumbuhan – Manajemen Dana

# 2 – Pertumbuhan dengan Harga Yang Wajar
Gaya Pertumbuhan dengan Harga yang Wajar akan menggunakan perpaduan antara Investasi Pertumbuhan dan Nilai untuk membangun portofolio. Portofolio ini biasanya akan mencakup sekuritas dalam jumlah terbatas yang menunjukkan kinerja yang konsisten. Konstituen sektor dari portofolio tersebut dapat sedikit berbeda dari indeks benchmark untuk memanfaatkan prospek pertumbuhan dari sektor-sektor terpilih ini karena kemampuannya dapat dimaksimalkan dalam kondisi tertentu.

GARP- Manajemen Dana 1

# 3 – Gaya Nilai
Manajer yang mengikuti respons seperti itu akan berkembang pesat dalam situasi tawar-menawar dan penawaran. Mereka sedang mencari sekuritas yang dinilai terlalu rendah tentang pengembalian yang diharapkan. Sekuritas bisa diremehkan bahkan karena mereka tidak memiliki preferensi dengan investor karena berbagai alasan.

Manajer umumnya membeli ekuitas dengan harga rendah dan cenderung menahannya sampai mencapai puncaknya, tergantung pada kerangka waktu yang diharapkan, dan karenanya bauran portofolio juga akan tetap stabil. Sistem nilai bekerja pada puncaknya selama situasi bearish, meskipun manajer mengambil keuntungan dalam kondisi pasar bullish. Tujuannya adalah untuk mendapatkan manfaat maksimal sebelum mencapai puncaknya.

Value Fund – Manajemen Dana

# 4 – Gaya Fundamental
Ini adalah gaya dasar dan salah satu gaya paling defensif yang bertujuan untuk mencocokkan pengembalian indeks patokan dengan mereplikasi perincian dan kapitalisasi sektornya. Para manajer akan berusaha keras untuk menambah nilai portofolio yang ada. Gaya seperti itu umumnya diadopsi oleh reksa dana untuk mempertahankan pendekatan yang berhati-hati karena banyak investor ritel dengan investasi terbatas mengharapkan pengembalian yang diperlukan atas investasi mereka secara keseluruhan.

Portofolio yang dikelola menurut gaya ini sangat beragam dan berisi sekuritas dalam jumlah besar. Keuntungan modal dibuat dengan underweighting atau overweighting sekuritas atau sektor tertentu, dengan perbedaannya dipantau secara teratur.

Index Fund – Manajemen Dana

# 5 – Gaya Kuantitatif
Para manajer yang menggunakan gaya seperti itu bergantung pada model berbasis komputer yang melacak tren harga dan profitabilitas untuk mengidentifikasi penawaran sekuritas yang lebih tinggi daripada pengembalian pasar. Hanya data yang diperlukan dan kriteria perlindungan yang objektif yang dipertimbangkan, dan tidak ada analisis kuantitatif dari perusahaan emiten atau sektornya yang dilakukan.

Quant Fund – Manajemen Dana

# 6 – Kontrol Faktor Risiko
Gaya ini umumnya diadopsi untuk mengelola sekuritas pendapatan tetap yang memperhitungkan semua elemen risiko seperti:

Durasi portofolio dibandingkan dengan indeks benchmark
Struktur suku bunga keseluruhan
Rincian simpanan menurut kategori penerbit dan sebagainya
# 7 – Gaya Bawahan
Pemilihan sekuritas didasarkan pada analisis saham individu dengan sedikit penekanan pada signifikansi siklus ekonomi dan pasar. Investor akan memusatkan upaya mereka pada perusahaan tertentu daripada industri atau ekonomi secara keseluruhan. Pendekatannya adalah perusahaan melebihi ekspektasi meskipun sektor atau ekonominya tidak berjalan dengan baik.

Para manajer biasanya menerapkan strategi jangka panjang dengan pendekatan beli dan tahan. Mereka akan memiliki pemahaman lengkap tentang saham individu dan potensi jangka panjang dari skrip dan perusahaan. Para investor akan memanfaatkan volatilitas jangka pendek di pasar untuk memaksimalkan keuntungan mereka. Ini dilakukan dengan cepat masuk dan keluar dari posisi mereka.

# 8 – Investasi Top-Down
Pendekatan investasi ini melibatkan pertimbangan kondisi perekonomian secara keseluruhan dan kemudian memecah lebih lanjut berbagai komponen menjadi detail-detail kecil. Selanjutnya, analis memeriksa sektor industri yang berbeda untuk pemilihan skrip yang diharapkan mengungguli pasar.

Investor akan melihat variabel makroekonomi seperti:

  • PDB (Produk Domestik Bruto)
  • Neraca Perdagangan
  • Defisit Rekening Koran (Current Account Deficit)
  • Inflasi dan Suku Bunga

Berdasarkan variabel tersebut, para manajer akan merelokasi aset moneter untuk mendapatkan capital gain daripada analisis ekstensif dari satu perusahaan atau sektor. Misalnya, jika pertumbuhan ekonomi berjalan baik di Asia Tenggara dibandingkan dengan perkembangan domestik Uni Eropa (Uni Eropa), investor dapat mengalihkan aset secara internasional dengan membeli dana yang diperdagangkan di Bursa yang melacak negara-negara yang ditargetkan di Asia.

Sumber foto: Pixabay

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.