Listeriosis (Listeria) | Kondisi Penyakit, Penyebab, Gejala dan Perawatannya

Listeriosis (Listeria)

Listeriosis adalah infeksi bawaan makanan yang serius yang disebabkan oleh bakteri Listeria monocytogenes. Ini menyebabkan sepsis atau infeksi pada sistem saraf pusat. Pada wanita hamil, dapat menyebabkan aborsi, persalinan prematur, atau infeksi neonatal yang parah.

Apa konsekuensi keracunan makanan yang disebabkan oleh Listeria monocytogenes?
Listeria dapat menyebabkan listeriosis, penyakit serius namun langka yang dalam beberapa kasus dapat menyebabkan infeksi otak dan bahkan kematian. Orang tua, bayi baru lahir, wanita hamil, dan orang dengan sistem kekebalan yang lemah lebih mungkin terkena listeriosis.

Penyebab

Agen infeksius yang bertanggung jawab atas listeriosis adalah bakteri Listeria monocytogenes. Karena sifatnya yang ada di mana-mana (terdapat di air, tanah, tumbuhan) dan karakteristik fisikokimianya, bakteri ini memiliki kemampuan untuk menjajah lokasi pembuatan makanan. Akibatnya, itu adalah penyebab infeksi bawaan makanan, epidemi jika terjadi penyebaran makanan yang terkontaminasi secara luas.

Gejala dan pengobatan

Tanda-tanda klinis infeksi:

Pada orang dewasa, penyakit ini menyebabkan infeksi pada darah (sepsis), atau bahkan sistem saraf pusat, yang kemudian bermanifestasi terutama sebagai meningoensefalitis (artinya infeksi meninges dan otak). Masa inkubasi berkisar dari beberapa hari hingga dua bulan; lebih lama pada bentuk ibu (1 bulan) dibandingkan pada bentuk septikemia atau neurologis (beberapa hari).

Pada wanita hamil, infeksi biasanya tidak berbahaya bagi ibu: bisa tidak diketahui, berbentuk kontraksi, atau jarang berkurang hingga mencapai puncak demam. Sebaliknya, bayi baru lahir yang terinfeksi menunjukkan infeksi yang parah, seringkali diperburuk oleh prematuritas, yang dapat menggabungkan sepsis, paru, neurologis, dan terkadang infeksi kulit. Ada pengobatan antibiotik, semakin efektif semakin cepat diberikan. Namun, perjalanannya bisa berakibat fatal meski dengan pengobatan yang tepat dan dini.

Pengobatan listeriosis

Pengobatan infeksi Listeria melibatkan antibiotik; itu semua menjadi lebih efektif bila diberikan lebih awal.

Dalam pengetahuan terkini, tidak ada bukti yang mendukung penerapan sistematis profilaksis antibiotik (pengobatan dengan antibiotik setelah terpapar risiko kontaminasi oleh Listeria) dengan tidak adanya tanda klinis yang sugestif. Listeriosis pada orang yang telah mengonsumsi produk yang terkontaminasi.

Epidemiologi

Bakteri Listeria monocytogenes dideskripsikan untuk pertama kalinya pada 1920-an, tetapi baru ditemukan makanan yang berasal dari infeksi pada manusia, selama epidemi di Kanada pada 1981, listeriosis dianggap sebagai masalah kesehatan masyarakat yang nyata. Di Prancis, itu telah menjadi penyakit yang wajib diketahui sejak 1998.

Listeriosis terjadi sebagai kasus sporadis, yang dapat ditambah kasus berkerumun dan bahkan epidemi. Di daratan Prancis, pada 2015, hampir 350 kasus listeriosis teridentifikasi. Angka ini secara signifikan lebih tinggi dibandingkan tahun 2005. Ada sekitar 750 kasus pada tahun 1992, termasuk 279 kasus epidemi yang terkait dengan konsumsi lidah babi dengan jelly. Oleh karena itu, jumlah kasus sporadis telah menurun tajam selama 10 tahun terakhir, dan proporsi relatif bentuk materno-neonatal yang paling banyak menurun. Peningkatan kembali jumlah kasus yang diamati sejak 2006-2007, terutama menyangkut infeksi darah yang terjadi pada subjek lanjut usia dan penyebabnya masih belum diketahui hingga saat ini. Antara Desember 2017 dan Juli 2018, epidemi paling serius yang dilaporkan hingga saat ini terjadi di Afrika Selatan, dengan lebih dari 1.000 pasien terinfeksi, lebih dari 40% di antaranya adalah bayi baru lahir. Sumber pencemaran yang diidentifikasi adalah jenis sosis yang banyak dikonsumsi di negeri ini.

Penularan

Cara infeksi yang paling umum pada manusia adalah dengan menelan makanan yang terkontaminasi Listeria monocytogenes. Bakteri tersebut sensitif terhadap panas, tetapi masih bisa berkembang biak pada suhu 4 ° C (suhu lemari es). Kontaminasi makanan oleh Listeria monocytogenes oleh karena itu disukai oleh perpanjangan rantai dingin (gudang pendingin industri, lemari es rumah tangga). Listeria monocytogenes tidak mengubah rasa makanan, tidak seperti kebanyakan patogen bawaan makanan lainnya, menjelaskan kemungkinan konsumsi berulang dan dalam jumlah besar bakteri ini.

Makanan yang paling sering terkontaminasi Listeria monocytogenes adalah daging matang (lidah, kepala), produk daging, biji kecambah dingin, produk susu segar (keju lunak dan susu mentah) dan makanan olahan

Pencegahan dan bagaimana mengurangi risiko infeksi listeriosis?

Makanan harus disimpan pada suhu di atas atau di bawah zona suhu berbahaya (yaitu 4 ° C hingga 60 ° C atau 40 ° F hingga 140 ° F). Setel suhu lemari es ke 4 ° C (40 ° F) atau kurang. Makanan harus segera disimpan di lemari es.
Masak daging mentah dengan baik, seperti daging sapi, domba, babi, atau unggas.
Cuci sayuran dan buah mentah sebelum dikonsumsi.
Hindari susu yang tidak dipasteurisasi (mentah) atau makanan yang terbuat dari susu yang tidak dipasteurisasi (mentah).
Pisahkan daging mentah dari sayuran, makanan yang dimasak dan makanan siap makan, yang mungkin termasuk menggunakan talenan yang berbeda untuk daging mentah dan makanan siap makan.
Cuci tangan sebelum dan sesudah menyiapkan makanan dan setelah menangani hewan.
Bersihkan semua peralatan, talenan, dan permukaan kerja dengan air yang sedikit memutih.
Carilah “terbaik sebelum” atau tanggal kedaluwarsa pada makanan.
Jika memungkinkan, jangan membeli makanan lebih dari yang Anda butuhkan untuk satu atau dua hari.

Selain rekomendasi sebelumnya, berikut adalah panduan untuk mengurangi risiko bakteri Listeria bagi mereka yang berisiko terbesar seperti wanita hamil, lansia, dan mereka yang sistem kekebalannya lemah.


Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini 👉 untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini 👉 untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.


Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-02-27T16:04:54+07:00 Februari 25th, 2021|Sehat dan Cantik | Kesehatan & Pengobatan|0 Comments

Leave A Comment