Malcolm X (1925 -1965): dari Malcolm Little ke Malek El Shabazz

Malcolm X (1925 -1965)

Anak Michigan yang malang, dari keluarga sederhana yang menjadi martir oleh Ku Klux Klan, penjahat muda yang dipenjara selama beberapa tahun kemudian menjadi ikon pembebasan orang kulit hitam, Malcolm X memiliki beberapa nama, beberapa nyawa, dan pidatonya yang penuh amarah terus memancing perdebatan yang meriah.

Seorang anak miskin di Michigan, dari keluarga sederhana yang menderita kekerasan dari Ku Klux Klan, Malcolm Little mengalami kesengsaraan, duka, ketakutan, penghinaan.

Setelah pembunuhan ayahnya dan pengasingan di sebuah institusi psikiatri ibunya, Malcolm terjebak dalam ghetto di malam hari. Tangan kecil dunia bawah, dia dijatuhi hukuman sepuluh tahun penjara. Selama dipenjara, dia masuk Islam dan membaca dengan penuh semangat.

Setelah dibebaskan, ia menjadi juru bicara yang sangat karismatik untuk Nation of Islam, sebuah organisasi keagamaan, minoritas dalam komunitas kulit hitam, yang menganjurkan separatisme radikal dan membantai “setan kulit putih” dengan mengumumkan Kiamat.

Setelah haji ke Mekah dan penganut Islam yang lebih ortodoks, Malcolm X memutuskan hubungan dengan Nation of Islam untuk aktivisme yang lebih aktif secara politik. Dari rapat hingga rapat di mana kata kerjanya membuat pendengarnya marah, dia memperbaiki posisinya.

Afrika adalah inti pemikirannya, Afrika, tanah asal, ruang geografis, tetapi juga entitas budaya dan spiritual, Afrika sebagai perekat identitas dan kebanggaan untuk dipulihkan.

Malcolm X the Imprecator bukanlah orang yang suka berkompromi. Pidatonya yang marah membantai baik kaum integrasi kulit putih maupun hitam yang berjuang untuk Gerakan Hak Sipil, di bawah naungan Martin Luther King, musuh politik besarnya yang dipanggil olehnya Paman Tom.

Perjalanannya yang berkali-kali membawanya bertemu dengan para pemimpin negara-negara dekolonisasi. Dia kemudian menuliskan perjuangannya dalam perspektif revolusi dunia anti-imperialis dari orang-orang yang tertindas oleh penjajahan.

Dia dianggap sebagai pendahulu Pan-Africanisme. Pemikiran politiknya, yang menjadi lebih konkret dan terbuka kepada dunia, dihentikan mati oleh peluru para pembunuhnya pada 21 Februari 1965.

Putri-putri Malcolm X menyerukan agar penyelidikan pembunuhannya dibuka kembali

Sebuah surat yang ditulis oleh mantan perwira polisi, sekarang sudah meninggal, menuduh polisi New York dan FBI terlibat dalam pembunuhan aktivis Afrika-Amerika pada tahun 1965.

Putri dari aktivis Afrika-Amerika Malcolm X telah menyerukan agar penyelidikan pembunuhannya dibuka kembali sehubungan dengan kesaksian baru yang melibatkan polisi New York dan FBI. Dihubungi oleh AFP pada Minggu (21 Februari), juru bicara jaksa wilayah Manhattan mengatakan “peninjauan” atas kasus itu “sedang dalam proses.”

Sebuah konferensi pers diberikan oleh surat yang ditulis oleh mantan perwira polisi New York yang sekarang sudah meninggal yang menuduh penegak hukum, Kepolisian New York dan FBI terlibat dalam pembunuhan tersebut.

Sumber bacaan: Reuters, Cleverly Smart

Sumber foto: Oleh Marion S. Trikosko / emijrp / Store norske leksikon
Lisensi: Jatuh di tempat terbuka (Domain publik)

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-02-23T22:44:06+07:00 Februari 23rd, 2021|Geografi & Sejarah|0 Comments

Leave A Comment