Manipulasi Psikologi | Bagaimana Mengetahui Jika Seseorang Memanipulasimu?

6 min read

Manipulasi psikologi

Manipulasi Psikologi

Manipulasi mental atau manipulasi psikologis – dalam psikologi – metode yang sengaja diterapkan dengan tujuan mengendalikan atau mempengaruhi pemikiran, pilihan, tindakan seseorang, melalui hubungan kekuasaan atau pengaruh. Metode yang digunakan mendistorsi atau mengarahkan persepsi tentang realitas lawan bicara dengan menggunakan khususnya hubungan rayuan, sugesti, bujukan, penyerahan yang tidak disengaja atau disetujui.

Meskipun manipulasi pikiran mengingatkan pada pemujaan atau pencucian otak, hal itu berperan dalam hubungan sehari-hari dan memengaruhi individu dan orang banyak. Dia bahkan dapat memiliki persepsi positif dalam kasus rayuan romantis.

Namun, itu tetap kurang diketahui meskipun banyak eksperimen dilakukan dan konsep dikembangkan (pengaruh sosial, rekayasa sosial, penyerahan sukarela, dominasi, propaganda, pelecehan moral, dll.).

Bagaimana Mengetahui Jika Seseorang Memanipulasi Anda

Manipulator ada di mana-mana, dan internet meningkatkan risiko untuk menemukannya. Anda mungkin pernah melihat satu, satu atau lebih, dan Anda bertanya-tanya apakah Anda sedang dimanipulasi. Anda mungkin akan menemukan beberapa dalam hidup Anda, mereka paling sering menginginkan uang Anda atau ingin Anda membantu mereka. Berikut cara membukanya!

Sanjungan yang berlebihan

Seseorang yang manipulatif mungkin menghujani Anda dengan pujian dan pujian secara berlebihan, seringkali dengan cara yang tidak tulus atau berlebihan. Mereka menggunakan sanjungan untuk mendapatkan kepercayaan Anda dan membuat Anda lebih mudah menerima taktik manipulatif mereka.
Contoh: Seorang rekan kerja terus-menerus memuji pekerjaan dan kemampuan Anda, tetapi kemudian Anda mengetahui bahwa mereka mencoba membuat Anda melakukan tugas tambahan untuk mereka.

Pemerasan Emosional

Manipulator sering menggunakan pemerasan emosional untuk memanipulasi tindakan atau keputusan Anda dengan memanfaatkan perasaan bersalah, takut, atau kewajiban Anda.
Contoh: Seorang pasangan mengancam untuk mengakhiri hubungan jika Anda tidak menuruti tuntutannya atau menyerah pada kendalinya.

Mendistorsi Kebenaran

Individu yang manipulatif mungkin memelintir atau mendistorsi fakta untuk melayani agenda mereka sendiri, sehingga menyulitkan Anda untuk membedakan kebenaran.
Contoh: Seorang teman meremehkan peran mereka sendiri dalam suatu konflik dan melimpahkan kesalahan sepenuhnya kepada Anda, membuat Anda mempertanyakan versi peristiwa Anda.

Memainkan Korban

Manipulator sering menggambarkan diri mereka sebagai korban untuk mendapatkan simpati dan memanipulasi perilaku Anda. Mereka membuat Anda merasa bertanggung jawab atas ketidakbahagiaan atau keadaan sulit mereka.
Contoh: Seorang anggota keluarga secara konsisten menggunakan kesulitan masa lalu mereka untuk membuat Anda bersalah memenuhi permintaan mereka atau memberikan dukungan keuangan.

Informasi Penahanan

Orang yang manipulatif mungkin dengan sengaja menahan informasi penting atau memberi Anda detail yang tidak lengkap untuk mengontrol narasi dan membatasi pilihan Anda.
Contoh: Seorang kolega dengan sengaja mengabaikan detail penting tentang suatu proyek untuk memastikan Anda membuat keputusan yang selaras dengan kepentingan pribadi mereka.

Menciptakan Rasa Ketergantungan

Manipulator berusaha untuk menciptakan ketergantungan pada mereka, membuat Anda lebih sulit untuk melepaskan diri dari pengaruh mereka. Mereka mungkin merusak kepercayaan diri Anda dan meyakinkan Anda bahwa Anda tidak dapat berhasil atau membuat keputusan tanpa bimbingan mereka.
Contoh: Seorang penyelia secara konsisten menolak ide dan masukan Anda, membuat Anda percaya bahwa Anda tidak mampu membuat keputusan penting tanpa arahan mereka.

Mengisolasi Anda dari Orang Lain

Manipulator sering kali mencoba mengisolasi Anda dari teman, keluarga, atau jaringan pendukung lainnya, karena akan lebih mudah untuk mengontrol dan memanipulasi Anda saat Anda kekurangan perspektif dari luar.

Ripple Effect | Efek Riak: Bagaimana Tindakan Kecil Dapat Menciptakan Dampak Besar

Penting untuk diketahui

Ketahui perbedaan antara pengaruh, manipulasi, dan persuasi

Menjadi berpengaruh berarti mengarahkan perilaku dan pilihan seseorang ke arah yang Anda pilih. Ini bisa berupa persuasi, seperti membujuk seorang teman bahwa mereka sedang dimanipulasi dan bahwa Anda perlu mengajukan keluhan, misalnya (Anda berdua menang).
Ini juga bisa menjadi manipulasi ketika seorang “teman” memanipulasi Anda untuk mendapatkan uang atau layanan dari Anda (dia menang, Anda kalah).

Belajar mengenali manipulator

Ada tiga jenis manipulator:

  • “Sesekali” adalah Anda dan saya, itu terjadi pada kita semua, dari waktu ke waktu, paling sering secara tidak sadar memanipulasi orang lain untuk mendapatkan apa yang kita inginkan. Ini bisa berupa diskon di sofa atau bantuan dari tetangga.
  • “Profesional” adalah orang yang akan memanipulasi pekerjaannya dan menggunakan semua jenis teknik pada Anda (ada ratusan di antaranya).
  • “Manipulasi tidak sehat”, kategori terakhir, bahkan bisa menjadi patologis dan dalam hal ini Anda perlu mengelilingi diri Anda dengan seorang profesional. Dia mungkin mengejar Anda untuk kesenangan (ini sesat) atau karena segala sesuatu harus berputar di sekelilingnya untuk merugikan orang lain (ini narsistik). Pastikan untuk menjauh secara fisik dari dua kategori terakhir.

Tanyakan pada diri Anda sendiri siapa yang diuntungkan dari manipulasi tersebut

Pertanyaan yang tidak berbahaya ini sangat efektif. Jika Anda ragu tentang sifat hubungan yang Anda miliki dengan seseorang yang Anda kenal, tanyakan pada diri sendiri siapa yang diuntungkan dari hubungan tersebut? Apakah Anda melihat pertukaran uang yang tidak normal? Layanan selalu diberikan ke arah yang sama? Jika kedua belah pihak menikmati hubungan tersebut, maka semuanya akan baik-baik saja. Di sisi lain, jika Anda kalah dan yang lain menang, itu adalah manipulasi.

Waspadai bias konfirmasi

Bias konfirmasi adalah kecenderungan alami yang kita semua miliki. Saat pertama kali bertemu seseorang, sebagian dari diri Anda memutuskan untuk menyukainya atau tidak. Dari pilihan ini, Anda melihat semua tindakannya melalui filter pertama ini “Saya suka / saya tidak suka”. Jika Anda suka, Anda cenderung menonjolkan sisi baiknya dan mengabaikan bagian buruknya. Sebaliknya, jika Anda tidak menyukai orang tersebut, Anda cenderung lebih memperhatikan sisi buruknya dan menyangkal sisi baiknya.
Dalam kasus manipulasi, si manipulator sangat berhati-hati karena Anda menyukainya sejak saat pertama sampai “ada di koran kecil Anda” dan bahwa Anda melupakan tingkah lakunya yang curang.

Minta pendapat beberapa orang terdekat

Salah satu tantangannya adalah mundur selangkah. Jika Anda ragu, diskusikan situasinya dengan teman atau kerabat dan tanyakan pendapat mereka. Mereka tidak, atau kurang, tunduk pada bias konfirmasi daripada Anda, dan akan lebih berpegang pada fakta daripada Anda. Karena jarak fisik yang mereka miliki, mereka memiliki lebih banyak perspektif daripada Anda.

Catatan: Jika Anda memiliki keraguan untuk diri sendiri atau seseorang yang Anda kenal, saya mengundang Anda untuk menghubungi profesional kesehatan atau layanan negara (gendarmerie, situs pemerintah).

Hubungan dengan manipulator adalah hubungan yang merugikan kita

Seorang manipulator membuat kita menderita karena dia membuat kabel sensitif kita bergetar.

Seorang manipulator menggunakan kita, menggunakan 4 hukum sosial.

1. Manipulasi adalah seseorang yang mengambil banyak dari kita dan memberi kita sedikit.
2. Hubungan kita dengannya menghabiskan banyak biaya: uang, waktu, energi, emosi yang tidak menyenangkan.
3. Sebaliknya, hubungan kita menguntungkannya: kesuksesan profesional atau finansial, misalnya.
4. Jadi perhatikan hubungan Anda : Lihat manfaatnya untuk Anda, dan berapa biayanya bagi Anda. Kemudian lihat apa yang dibawanya, dan berapa biayanya.

Apakah hubungannya adil? Apakah itu membawa begitu banyak bagi semua orang? Dalam uang, waktu, energi atau kebahagiaan?

Ini adalah cara yang baik untuk mengenali seorang manipulator.

Berikut adalah 4 hukum sosial yang “terukir” dalam diri kita:

  • Kepercayaan: Saya harus bisa mempercayai orang lain, dan orang lain harus bisa mempercayai saya.
  • Timbal balik: Saya harus memberi sebanyak yang saya dapat.
  • Kolaborasi: Saya harus membantu orang lain, dan saya harus bisa mengandalkan orang lain. Kita harus bertindak bersama untuk mencapai tujuan kita.
  • Empati: Saya harus bisa memahami perasaan orang lain. Untuk itu saya harus menempatkan diri pada posisi mereka.

Apa yang Harus Dilakukan Jika Seseorang Memanipulasi Anda?

Jika Anda mencurigai seseorang memanipulasi Anda, penting untuk mengambil langkah proaktif untuk melindungi diri sendiri dan menjaga kesehatan Anda. Berikut adalah beberapa saran tentang apa yang harus dilakukan jika Anda berada dalam situasi manipulatif, beserta contohnya:

Percaya dengan nalurimu

Akui dan percayai firasat Anda ketika Anda merasakan ada sesuatu yang salah atau manipulatif dalam suatu hubungan atau interaksi. Intuisi Anda bisa menjadi panduan yang berharga.
Contoh: Anda memiliki perasaan yang mengganggu bahwa teman Anda memanipulasi Anda untuk selalu meminjamkan uang kepada mereka, meskipun mereka tidak pernah membayar Anda kembali.

Mendidik Diri Sendiri

Pelajari tentang taktik dan strategi manipulasi untuk mengenali dan memahaminya dengan lebih baik. Pengetahuan ini dapat membantu Anda mengidentifikasi perilaku manipulatif dan memberdayakan Anda untuk merespons secara efektif.
Contoh: Dengan membaca buku atau artikel tentang manipulasi, Anda akan mengetahui taktik umum dan mendapatkan wawasan tentang cara melindungi diri sendiri.

Tetapkan Batas

Tetapkan batasan yang jelas untuk diri Anda sendiri dan komunikasikan dengan tegas. Bersikaplah tegas pada apa yang membuat Anda nyaman dan apa yang tidak ingin Anda toleransi.
Contoh: Anda memberi tahu pasangan romantis Anda bahwa Anda mengharapkan mereka menghormati ruang pribadi Anda dan tidak melanggar privasi Anda tanpa izin.

Berlatih Merawat Diri

Prioritaskan aktivitas perawatan diri yang meningkatkan kesejahteraan, harga diri, dan ketahanan emosional Anda. Merawat diri sendiri memperkuat kemampuan Anda untuk mengenali dan merespons manipulasi.
Contoh: Terlibat dalam aktivitas seperti olahraga, meditasi, atau menghabiskan waktu dengan teman yang suportif membantu Anda menjaga keseimbangan emosi dan kepercayaan diri.

Mencari Dukungan

Hubungi teman, keluarga, atau profesional tepercaya untuk mendapatkan dukungan dan bimbingan. Berbagi kekhawatiran Anda dengan orang lain dapat memberikan wawasan yang berharga dan membantu Anda mendapatkan perspektif tentang situasi tersebut.
Contoh: Anda curhat kepada teman dekat tentang kecurigaan Anda terhadap manipulasi dan meminta masukan dan nasihat mereka.

Pertahankan “Kemerdekaan” dan “Kebebasanmu”

Kembangkan dan pertahankan kemandirian Anda, baik secara emosional maupun finansial. Hal ini mengurangi potensi kontrol dan pengaruh manipulator terhadap Anda.
Contoh: Anda memastikan bahwa Anda memiliki rekening bank dan sumber daya keuangan sendiri yang terpisah dari mitra yang telah menunjukkan tanda-tanda manipulasi keuangan.

Berlatih Ketegasan

Kembangkan dan latih keterampilan ketegasan untuk mengekspresikan kebutuhan, pendapat, dan batasan Anda dengan jelas dan hormat. Berdiri sendiri tanpa mengalah pada tekanan manipulatif.
Contoh: Anda dengan tenang dan percaya diri mengungkapkan ketidaksetujuan Anda dengan permintaan manipulatif rekan kerja, dengan tegas menyatakan posisi Anda sendiri.

Pertimbangkan Jarak atau Melepaskan Diri

Dalam kasus ekstrim di mana manipulasi terus berlanjut dan menimbulkan ancaman signifikan bagi kesejahteraan Anda, Anda mungkin perlu mempertimbangkan untuk membuat jarak atau bahkan melepaskan diri sepenuhnya dari hubungan tersebut.
Contoh: Setelah menyadari bahwa anggota keluarga secara konsisten memanipulasi dan melecehkan Anda secara emosional, Anda memilih untuk membatasi kontak atau memutuskan hubungan dengan mereka demi kesehatan mental Anda sendiri.

Ingat, setiap situasi unik, dan penting untuk menilai keadaan Anda dan membuat keputusan yang memprioritaskan kesejahteraan Anda. Jika Anda merasa kewalahan atau tidak yakin tentang bagaimana melanjutkan, mencari bimbingan profesional dari terapis atau konselor dapat memberikan dukungan yang berharga dalam menavigasi manipulasi.

Sumber bacaan: Cleverly Smart, American Psychological AssociationNational Library of Medicine

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Sumber foto: Pixabay

Seperti Apa Psikopat Itu Sebenarnya?

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Operasi Piring Terbang di Brazil (Operacao Prato), investigasi misteri…

Mengungkap Misteri: Kebenaran Dibalik Operasi UFO di Brasil (Operasi Piring Terbang) Menyelami inti dari salah satu operasi militer Brasil yang paling menarik dengan Investigasi...
PinterPandai
2 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *