Orang Hutan (Orang utan) | Mamalia arboreal terbesar (Sumatera, Kalimantan dan Tapanuli)

Orang Hutan atau Orang Utan adalah malia arboreal terbesar (yang hidup di pohon)

Orang Hutan merupakan mamalia arboreal (yang hidup pada pohon) terbesar. Nama “orang hutan” atau “urang utan” (tidak baku) berasal dari bahasa Indonesia dan Melayu, yang secara harfiah berarti “manusia hutan”. Kera besar ini telah mengambil tempat tinggal di puncak pohon dan tanpa lelah menjelajahi kanopi untuk mencari buah, daun, dan serangga.

Ada tiga spesies: Sumatera, Kalimantan dan Batang Toru (Tapanuli), endemik hutan di Sumatera Utara, yang diidentifikasi secara resmi pada tahun 2017. Di ketiga spesies tersebut, sebagian besar jantan lebih besar daripada betina dan mengembangkan wajah yang besarnya seperti piring (disk) seiring bertambahnya usia.

Wajah orang hutan jantan (dari kiri) Kalimantan, Sumatra dan Tapanuli

Wajah orangutan jantan (dari kiri) Kalimantan, Sumatra dan Tapanuli. Sumber foto: Eric Kilby, Aiwok, Tim Laman / Wikimedia Commons

HABITAT & DISTRIBUSI
Rimba Malaysia (bagian utara pulau Kalimantan) dan pulau Sumatera Indonesia di Asia Tenggara.

BERAT TINGGI
Jantan dapat mengukur tinggi hingga 1,40m dan lebar sayap 2m untuk berat lebih dari 90kg, dan betina mencapai 1,15m untuk berat hingga 50kg.

REPRODUKSI
Setelah kawin dan hamil 9 bulan, betina melahirkan satu bayi yang akan dia asuh dan didik selama beberapa tahun (dari 6 hingga 10 tahun!), Orangutan menjadi salah satu hewan yang paling banyak dihabiskan si kecil. waktu bersama ibunya. Kelahiran jarang terjadi karena jaraknya sangat jauh.

UMUR PANJANG
25 sampai 35 tahun.

DIET
Omnivora: buah-buahan, tanaman, madu, telur, serangga, kadal dan burung.

STATUS KONSERVASI
Status Konservasi di Alam Liar: Sangat Terancam Punah

Wajah betina (dari kiri) Orangutan Kalimantan, Sumatera dan Tapanuli

Wajah betina (dari kiri) Orangutan Kalimantan, Sumatera dan Tapanuli. Sumber foto: Bernard DUPONTGreg HumeTim Laman / Wikimedia Commons

Sebagian besar hutan asli mereka menghilang demi monokultur kelapa sawit. Meskipun dilindungi, ia juga diburu atau dijual sebagai hewan peliharaan. Hanya 54.000 orangutan Kalimantan yang diyakini masih hidup di alam liar, hanya di bawah 14.000 individu untuk spesies Sumatera dan hanya 800 orangutan Tapanuli, spesies ketiga yang secara resmi diidentifikasi di satu hutan Sumatera pada tahun 2017.


3 Jenis Utama Orang Hutan

Orang Hutan adalah kera pohon besar dari keluarga hominid. Damai, cerdas dan pengamat yang tajam dari lingkungannya, penduduk asli bahkan mengatakan tentang dia bahwa dia tidak berbicara karena dia terlalu bijaksana untuk itu. Ada tiga spesies: orangutan Sumatera, orangutan Kalimantan dan orangutan Batang Toru, endemik hutan di Sumatera Utara, yang secara resmi diidentifikasi pada tahun 2017.

1. Orang Hutan Kalimantan

Orang utan Kalimantan (Pongo pygmaeus) adalah kera besar. Bersama dengan orangutan sumatera dan orangutan tapanuli yang dideskripsikan pada tahun 2017, membentuk genus orangutan. Ini endemik Kalimantan (pulau itu setengah milik Malaysia dan setengahnya lagi milik Indonesia).

Orangutan Kalimantan berbagi dengan kerabat mereka di Sumatera sebuah fisik yang disesuaikan dengan cara hidup yang tinggal di pohon: lengan sangat panjang, tangan berbentuk kait, ibu jari pendek dan terletak dekat dengan pergelangan tangan, kaki pendek dan fleksibel dan kaki tangan -Suka. Namun, mereka sedikit lebih kuat dan lebih berat daripada orangutan sumatera. Perbedaan lebih lanjut terletak pada bulu yang lebih panjang, yang lebih gelap dan berwarna lebih coklat, dan pada tonjolan pipi, terutama pada jantan yang lebih tua: Ini tumbuh ke luar dan hampir tidak berbulu. Selain itu, janggut biasanya lebih pendek dan kantong tenggorokan lebih besar pada pria yang lebih tua. Dengan berat hingga 90 kilogram, jantan secara signifikan lebih berat daripada betina, yang dapat mencapai hingga 50 kilogram (110 lbs).

Orangutan Kalimantan adalah penghuni hutan diurnal; ketika mereka tidur mereka membangun sarang dari daun yang biasanya hanya digunakan sekali. Mereka perlahan memanjat dengan keempat anggota badan atau berayun di dahan. Laki-laki khususnya juga melakukan perampokan di tanah – jauh lebih banyak daripada kerabat mereka di Sumatera, yang bisa jadi karena kurangnya harimau di Kalimantan.

Mereka kebanyakan ditemukan sendiri dan lebih soliter dibandingkan orangutan sumatera. Jantan dan betina mencoba membangun wilayah tetap, tetapi hewan yang lebih muda khususnya menghabiskan hidup mereka sebagai “pejalan kaki” yang terus-menerus berkeliaran tanpa wilayah. Mereka menggunakan alat jauh lebih jarang daripada kerabat mereka di Sumatera.

Orangutan Kalimantan adalah herbivora yang memakan buah-buahan, tetapi juga daun, pucuk muda, dan kulit pohon.

2. Orang Hutan sumatera

Orangutan sumatera (Pongo abelii) adalah kera besar. Bersama dengan orangutan Kalimantan dan orangutan Tapanuli yang dideskripsikan pada tahun 2017, membentuk genus orangutan. Mereka tinggal di bagian barat laut pulau Sumatera (Indonesia).

Orangutan Sumatera mendapatkan nama ilmiahnya setelah naturalis dan ahli botani Inggris Clarke Abel.

Orangutan sumatera berbeda dari kerabatnya di Kalimantan, antara lain dalam hal bulu, yang biasanya lebih terang dan berwarna lebih kemerahan dan memiliki bentuk yang sedikit lebih halus dan lebih ringan. Tonjolan pipi, terutama pada laki-laki yang lebih tua, agak lebih kecil, mereka terletak lebih rata di kepala dan sering ditutupi dengan rambut putih. Jenggot yang dikenakan oleh kedua jenis kelamin biasanya sedikit lebih panjang, sedangkan kantong tenggorokan pria dewasa lebih kecil. Dengan orangutan Kalimantan, mereka berbagi fisik yang telah disesuaikan dengan cara hidup yang tinggal di pohon: lengan sangat panjang, tangan berbentuk kait, ibu jari pendek dan terletak dekat dengan pergelangan tangan, kaki pendek dan sangat fleksibel dan kakinya seperti tangan.

Orangutan sumatera merupakan penghuni hutan diurnal, ketika tidur mereka membangun sarang daun yang biasanya hanya digunakan sekali. Mereka perlahan memanjat dengan keempat anggota badan atau berayun di dahan. Berbeda dengan kerabatnya di Kalimantan, mereka jarang turun ke tanah, diduga karena ancaman predator utama mereka, harimau sumatera.

Mereka sebagian besar dapat ditemukan sendirian, tetapi tidak menjalani cara hidup yang sangat menyendiri. Laki-laki dan perempuan mencoba untuk membangun wilayah tetap, dengan wilayah laki-laki tumpang tindih dengan beberapa perempuan. Mereka lebih sosial daripada orangutan Kalimantan, terkadang dua betina bergabung selama beberapa hari untuk mencari makan. Ada pengamatan kelompok yang lebih besar dari jenis ini dan juga asosiasi sementara jantan dengan betina dan anak-anak mereka. Hewan yang lebih muda khususnya tidak dapat membangun wilayah, tetapi menghabiskan hidup mereka sebagai “pejalan kaki” yang terus-menerus berkeliaran tanpa wilayah.

Mungkin karena gaya hidup mereka yang lebih sosial, mereka lebih sering menggunakan alat daripada kerabat mereka di Kalimantan. Hewan telah terlihat menggunakan tongkat kayu untuk menggali, berkelahi, atau mencakar diri mereka sendiri. Mereka melindungi diri dari hujan dan terik matahari dengan daun besar yang mereka pegang di atas kepala mereka.

Orangutan sumatera sebagian besar adalah herbivora yang memakan buah-buahan (seperti buah ara), tetapi juga daun, pucuk muda, dan kulit pohon. Namun, lebih banyak daripada orangutan Kalimantan, mereka juga mengonsumsi serangga dan makanan duniawi lainnya. Misalnya, ada bukti penjarahan dan konsumsi kukang sunda.

3. Orangutan Tapanuli (Batang Toru)

Orangutan Tapanuli (Pongo tapanuliensis) adalah kera besar. Bersama dengan orangutan sumatera dan orangutan Kalimantan, ia membentuk genus orangutan. Secara fenotip, ia berbeda dengan orangutan sumatera lainnya terutama dari bentuk kepalanya. Spesies ini hidup dalam kisaran terbatas yang mencakup kawasan hutan di selatan Danau Toba di pulau Sumatera. Awalnya populasi di sana ditugaskan untuk orangutan sumatera, tetapi sebuah studi dari tahun 2017 memberikan status spesiesnya sendiri.

Orangutan Tapanuli lebih mirip orangutan Sumatera (Pongo abelii) daripada orangutan Kalimantan (Pongo pygmaeus) dalam bentuk tubuh dan bulu berwarna coklat kayu manis. Rambut orangutan sumatera lebih frizzy dibandingkan dengan rambut orangutan sumatera yang sangat longgar. Laki-laki yang dominan memiliki janggut mencolok dan tulang pipi rata ditutupi dengan rambut berbulu halus. Pada jantan yang lebih tua, tonjolan pipi lebih mirip dengan orangutan Kalimantan. Berbeda dengan yang terakhir, orangutan Tapanuli betina juga memiliki janggut.

Orang Hutan Tapanuli jantan (kiri) dan betina (kanan)

Orang Hutan Tapanuli jantan (kiri) dan betina (kanan). Sumber foto: Morphobank / Wikimedia Commons

Perbedaan lebih lanjut dapat ditemukan terutama pada fitur tengkorak. Secara keseluruhan, tengkoraknya lebih kecil dari orangutan lainnya. Itu jatuh dari mimbar ketinggian yang lebih rendah. Selanjutnya, kaninus atas lebih lebar, deretan atas gigi seri lebih sempit dan langit-langit lebih sempit pada tingkat molar pertama. Pada rahang bawah, simfisis dan cabang asendens dibuat lebih pendek. Dibandingkan dengan orangutan sumatera, jendela mata lebih sempit, lubang oksipital juga lebih kecil dan gigi seri bawah lebih dekat. Selain fitur anatomi, ada juga penyimpangan perilaku. Panggilan jantan mencapai frekuensi yang lebih tinggi yaitu 800 Hz dibandingkan dengan orangutan sumatera dan dengan durasi lebih dari 111 detik lebih lama dibandingkan dengan orangutan Kalimantan.

Orangutan Tapanuli adalah endemik di bagian utara pulau Sumatera, Indonesia. Di sana ia datang di hutan Batang Toru di perbatasan kabupaten administratif Tapanuli Seletan, Tapanuli Tengah dan Tapanuli Utara di provinsi Sumatera Utara sebelumnya. Hutan Batang Toru membentuk kawasan hutan tertutup yang hanya ditebang oleh Sungai Batang Toru dan lembah samping. Ini memanjang di atas ketinggian 150 hingga 1800 m (492 hingga 5905 kaki), dalam beberapa kasus lereng yang sangat curam berlaku. Famili tumbuhan yang dominan adalah tumbuhan sapot, tumbuhan murad dan famili Laurel. Seluruh jangkauan orangutan Tapanuli di kawasan hutan diperkirakan km² di area sekitar 1.000 (386 mil²). Hewan-hewan ini terbatas pada pegunungan rendah hingga sedang-tinggi dari 300 hingga 1300 m (984 hingga 4265 kaki) di atas permukaan laut. Populasinya tidak boleh melebihi 800 individu, perkiraan dari tahun 2012 mencapai total 550 hewan dengan kepadatan 0,23 individu per kilometer persegi.

Kepadatan individu tertinggi dicapai di hutan hujan primer, tetapi hewan juga terjadi di tepi hutan dan di hutan yang bercampur dengan area pertanian. Awalnya, spesies mungkin juga terjadi lebih jauh ke selatan dan barat.

Namun, pengamatan lebih bersifat anekdot. Batas selatan persebaran orangutan sumatera adalah sekitar 100 km (62 mil) lebih jauh ke utara.

Dibandingkan dengan orangutan Sumatera, orangutan Tapanuli rata-rata hidup di daerah pegunungan yang lebih tinggi dengan suhu rata-rata tahunan yang lebih dingin dan curah hujan tahunan yang lebih rendah. Ia hidup di hutan yang tumbuh di batuan beku muda. Di dalamnya, ia memakan sejumlah tanaman yang belum ditemukan di populasi orangutan lainnya. Ini termasuk Agathis borneensis dari keluarga Araucaria, Gymnostoma sumatranum dari keluarga Casuarina dan berbagai irisan batu seperti Dacrycarpus imbricatus, Dacrydium beccarii dan Podocarpus neriifolius. Tumbuhan yang disebutkan dikonsumsi oleh hewan di sekitar 22% dari semua pengamatan. Akibatnya, pola makan orangutan Tapanuli sangat berbeda dengan kerabatnya.

Sumber bacaan: Cleverly Smart, World Wild Fund (WWF), National Geographic, Nature, San Diego Zoo Wildlife Alliance

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-09-12T05:29:18+07:00 September 12th, 2021|IPA|0 Comments

Leave A Comment