Teratoma | Tumor yang dapat berisi seperti rambut, otot dan gigi

Teratoma

Teratoma adalah tumor yang dapat bersifat jinak atau ganas (kanker) dan dapat berisi berbagai jenis jaringan, seperti rambut, otot dan tulang dan gigi.

Banyak orang mengira bahwa ini terjadi karena black magic (santet). Padahal ini merupakan sebuah tumor.

Tumor ini dikatakan germinal karena berkembang dari sel germinal primordial (sel yang menghasilkan gamet: spermatozoa pada pria dan ovum pada wanita).

Teratoma intrakranial dapat juga menghasilkan rambut dan gigi di otak. Mereka sering tampaknya berhubungan dengan aktivitas hormonal kelenjar (misalnya kelenjar pineal).

Dua bentuk yang paling umum adalah:

  • Pada ovarium pada wanita;
  • Pada testis pada pria.

Mereka juga dapat berkembang di area tubuh lainnya. Secara khusus kita dapat membedakan:

  • sacrococcygeal (antara vertebra lumbar dan tulang ekor);
  • serebral, yang terutama terjadi di epifisis (kelenjar pineal);
  • mediastinum, (daerah dada yang terletak di antara dua paru-paru);
  • jantung, dll.

Diagnosis

Diagnosis teratoma biasanya didasarkan pada pencitraan medis (X-ray, ultrasound, scan tulang, MRI, dan CT). Namun, ada pengecualian tergantung pada lokasi dan perkembangannya.

Tes darah untuk penanda tumor dapat, misalnya, dilakukan dalam kasus-kasus tertentu.

Biopsi untuk melihat apakah teratoma bersifat kanker.

Gejala

Beberapa teratoma mungkin tidak ada gejala, sementara yang lain akan menyebabkan ketidaknyamanan yang luar biasa. Gejala mereka tidak hanya bergantung pada bentuknya tetapi juga pada jenisnya.

Paragraf di bawah ini memberikan beberapa contoh tetapi tidak mencakup semua bentuk teratoma.

  • sacrococcygeal (antara vertebra lumbalis dan tulang ekor);
  • serebral (otak), yang terutama terjadi di epifisis (kelenjar pineal);
  • mediastinum, atau teratoma mediastinum (daerah dada yang terletak di antara dua paru-paru).

Klasifikasi dan jenis teratoma

Teratoma bisa sangat berbeda. Beberapa jinak sementara yang lain ganas (kanker).

Tiga jenis teratoma didefinisikan:

  • dewasa / matur yang merupakan tumor jinak yang terdiri dari jaringan yang berdiferensiasi baik;
  • imatur yaitu tumor ganas (kanker) yang terdiri dari jaringan imatur yang masih menyerupai jaringan embrionik;
  • monodermal atau khusus yang merupakan bentuk langka yang mungkin jinak atau ganas.

Teratoma dengan transformasi ganas (kanker)

Dalam kasus yang jarang terjadi, jenis matur atau imatur dapat mengalami transformasi maligna. Teratoma dengan transformasi maligna dalam pengertian konvensional mewakili unit yang dibatasi dengan baik yang namanya mengacu pada transformasi maligna dari komponen teratoma somatik dalam tumor sel germinal non-seminoma menjadi histologi yang tidak dapat dibedakan dari keganasan somatik. Contoh jenis sel yang diubah secara histologis ini termasuk:

Penyebab

Penyakit ini ditandai dengan perkembangan jaringan abnormal. Asal usul perkembangan abnormal ini belum dapat dipastikan.

Orang yang terkena teratoma

Teratoma mewakili 2 sampai 4% tumor pada anak-anak dan dewasa muda. Mereka mewakili 5 sampai 10% dari tumor testis. Pada wanita, teratoma kistik dewasa menyumbang 20% ​​tumor ovarium pada orang dewasa dan 50% tumor ovarium pada anak-anak. Teratoma otak menyumbang 1 sampai 2% dari tumor otak dan 11% dari tumor anak. Didiagnosis sebelum lahir, teratoma sacrococcygeal dapat mempengaruhi hingga 1 dari 35.000 bayi baru lahir.

Baca juga:

Kemungkinan pembengkakan

Beberapa teratoma dapat bermanifestasi sebagai pembengkakan pada daerah yang terkena. Misalnya, peningkatan volume testis dapat diamati pada teratoma testis.

Tanda-tanda terkait lainnya

Selain kemungkinan pembengkakan di lokasi tertentu, teratoma dapat menyebabkan gejala lain seperti:

  • sakit perut pada teratoma ovarium;
  • ketidaknyamanan pernapasan ketika tumor ini terlokalisasi di mediastinum;
  • gangguan kemih atau sembelit ketika teratoma terlokalisasi di daerah tulang ekor;
  • sakit kepala, muntah dan gangguan penglihatan bila teratoma terletak di otak.

Resiko komplikasi

Kehadirannya dapat menimbulkan risiko komplikasi. Pada wanita, teratoma ovarium dapat menyebabkan beberapa komplikasi seperti:

  • torsi adneksa yang sesuai dengan rotasi ovarium dan tuba fallopi;
  • infeksi kista;
  • kista yang pecah.

Perawatan

Penatalaksanaan yang utama adalah pembedahan. Operasi ini melibatkan pengangkatan tumor tersebut. Dalam beberapa kasus, operasi dilengkapi dengan kemoterapi. Ini bergantung pada bahan kimia untuk menghancurkan sel-sel yang sakit.

Baca juga: Obat Kemoterapi | Daftar obat yang digunakan dalam kemoterapi

Teratoma ovarium dengan rambut dan gigi

Teratoma ovarium dengan rambut dan gigi. Sumber foto: Herecomesdoc / Wikimedia Commons

Pencegahan

Mekanisme yang terlibat dalam pengembangan teratoma belum sepenuhnya dipahami dan itulah sebabnya tidak ada pencegahan secara khusus.


Teratoma pada tempat lainnya di tubuh dan karakteristiknya

Teratoma Sacrococcygeal

Tumor yang terlokalisasi di sacrococcygeal adalah teratoma kistik jinak janin yang mempengaruhi daerah sacrococcygeal (antara vertebra lumbar dan tulang ekor):

Ini didiagnosis selama kehidupan janin, selama USG kebidanan.
Ini dapat dikaitkan dengan spina bifida (perkembangan tulang belakang yang tidak lengkap).

Di daerah sacrococcygeal mempengaruhi 1 dari 35.000 sampai 40.000 kelahiran, dan 75% dari janin yang terkena adalah perempuan.
Ini paling sering merupakan tumor jinak, yang berkembang di sekitar daerah panggul, baik di luar tubuh atau di dalam perut.

Ini bisa sangat besar (hingga setengah berat bayi), menyebabkan kompresi organ perut (saluran pencernaan, ginjal). Sangat vaskularisasi, dapat menyebabkan gangguan peredaran darah saat lahir dan memerlukan pembedahan sejak lahir.

Penemuan jenis sacrococcygeal selama kehamilan menyebabkan pemantauan ultrasonografi mingguan dan persalinan biasanya dijadwalkan dengan operasi caesar.

Komplikasi utama pada janin tidak sistematis, tetapi serius:

  • hidramnion (kelebihan cairan ketuban);
  • hidrops fetalis (edema umum janin);
  • pendarahan di dalam teratoma;
  • kematian janin dalam kandungan.

Satu-satunya pengobatan yang mungkin adalah operasi, dilakukan segera setelah lahir. Bedah rekonstruksi pantat seringkali diperlukan setelah operasi untuk mengangkat tumor. Risiko kekambuhan diperkirakan rata-rata 10%.

Teratoma otak

Jenis ini paling sering berkembang di epifisis (atau kelenjar pineal), tetapi juga dapat terletak di sumsum tulang belakang, dasar otak, atau di dekat kelenjar pituitari. Pada otak, terdapat sekitar 1 sampai 2% dari tumor otak tetapi 11% dari tumor masa kanak-kanak.

Jika tumor ini terlokalisasi di otak; hal ini bertanggung jawab atas gejala sebagai berikut:

  • hipertensi intrakranial;
  • gangguan gerakan mata (gangguan okulomotor);
  • gangguan endokrin;
  • gangguan sensorik atau motorik;
  • tanda-tanda psikiatri.

Diagnosis tumor yang terlokalisasi di serebral (otak) didasarkan pada pencitraan (MRI, magnetic resonance imaging) dan tes darah untuk penanda tumor.

Pengobatannya didasarkan pada pembedahan untuk mengangkat tumor, dengan prognosis yang baik (60 sampai 100% kelangsungan hidup setelah 5 tahun). Sakit kepala, gangguan gerakan mata, atau bahkan sindrom depresi dapat bertahan setelah operasi. Radioterapi dapat dipertimbangkan selain operasi.

Teratoma serviks

Merupakan tumor yang sangat langka pada bayi baru lahir. Teratoma serviks adalah teratoma campuran, menghubungkan struktur matang dan belum matang:

Ini diposisikan baik secara lateral setinggi leher, atau secara aksial setinggi faring.

Hal ini paling sering terdeteksi selama USG kebidanan. MRI (magnetic resonance imaging) dan / atau CT scan dapat mengkonfirmasi diagnosis.
Tumor besar dapat menyebabkan kompresi saluran udara (terutama trakea), yang dapat menyebabkan gangguan pernapasan pada bayi baru lahir saat lahir.

Perawatan didasarkan pada perawatan anak saat lahir (penggunaan operasi caesar, pengelolaan potensi gangguan pernapasan) dan pembedahan segera setelah lahir. Kemoterapi dapat menyertai operasi jika ada residu tumor setelah operasi.

Teratoma orbita

Teratoma orbital adalah tumor langka, jenis matang atau belum matang, mempengaruhi anak-anak sejak lahir. Hal ini menyebabkan:

  • distensi kelopak mata yang signifikan;
  • exophthalmos (penonjolan mata) atau bahkan hilangnya bola mata;
    penurunan ketajaman visual;
  • kelumpuhan okulomotor (ketidakmampuan untuk menggerakkan mata).

Jenis penyakit ini berkembang sangat cepat, ukurannya bisa sebesar jeruk keprok, dan mengancam nyawa anak. Perawatan didasarkan pada pembedahan, yang harus dilakukan sesegera mungkin setelah lahir. Risiko kekambuhan sangat rendah.

Mediastinum (bagian dada yang terletak di antara tulang dada dan tulang belakang serta di antara paru-paru)

Teratoma mediastinum bisa jinak, ganas, atau campuran. Teratoma ganas mediastinum adalah tumor ganas langka yang sangat progresif, terutama menyerang pria muda.

Tumor yang terlokalisasi di mediastinum jinak adalah teratoma multi-jaringan matang atau kista dermoid jaringan tunggal.

Penyakit ini menyebabkan kompresi organ yang terletak di mediastinum, menyebabkan gejala yang mengungkapkan tumor:

  • paru-paru, trakea dan dua bronkus utama;
  • jantung;
  • kerongkongan.

Diagnosis pada mediastinum dibuat dengan adanya kalsifikasi pada x-ray. Satu-satunya pengobatan yang mungkin adalah operasi untuk mengangkat tumor.

Hanya analisis tumor setelah operasi yang dapat menentukan dengan pasti apakah tumor itu jinak atau ganas.

Jantung

Adalah tumor dengan struktur kompleks, sangat jarang, biasanya sangat serius, menyerang anak-anak di bawah usia 1 tahun. Teratoma jantung dapat ditemukan:

  • paling sering di perikardium, dekat akar aorta atau arteri pulmonalis;
  • lebih jarang, di dalam jantung dekat dinding atrium atau ventrikel.

Teratoma jantung adalah tumor besar (2 sampai 15 cm), biasanya belum matang. Diagnosis sering dibuat dengan USG obstetrik yang menunjukkan tumor dan kadang-kadang efusi perikardium (infiltrasi cairan abnormal).

Risiko utamanya adalah:

  • pada janin, hidrops foetoplasenta (edema umum janin) atau kematian dalam rahim;
  • pada bayi baru lahir, gangguan pernapasan, sianosis dan/atau gagal jantung.

Perawatan didasarkan pada pembedahan, yang sangat rumit untuk penyakit ini; yang terletak di dalam jantung. Setelah operasi, prognosisnya sangat baik untuk anak.

Retroperitoneal (rongga perut atau abdomen yang terletak di belakang membran yang melapisi rongga perut)

Tumor yang terlokalisasi di retroperitoneal dapat jinak atau ganas dan dapat mempengaruhi orang dewasa dan sangat jarang, bayi baru lahir dan anak-anak, dengan temuan selama USG kebidanan:

  • Tumor ini tumbuh di dalam peritoneum (di perut).
  • Peningkatan ukuran tumor secara bertahap akhirnya menyebabkan kompresi organ di dekatnya.
  • Pada orang dewasa, gejala yang disebabkan oleh fenomena kompresi ini sering menjadi penyebab diagnosis. Diagnosis dikonfirmasi dengan tes pencitraan (USG, CT scan dan MRI).

Operasi pengangkatan tumor adalah satu-satunya pengobatan yang mungkin dan harus dilakukan sebelum tumor menjadi terlalu besar.

Gigi, kulit dan rambut yang tumbuh dewasa, bagian dari teratoma kistik matang 7x4 cm dari ovarium kiri yang diekstraksi dengan reseksi laparotomi.

Gigi, kulit dan rambut yang tumbuh dewasa, bagian dari teratoma kistik matang 7×4 cm dari ovarium kiri yang diekstraksi dengan reseksi laparotomi. Sumber foto: Billie Owens / Wikimedia Commons

Sumber bacaan: Cleverly SmartHealthline, Cancer.org

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-09-10T13:16:15+07:00 September 9th, 2021|Sehat dan Cantik | Kesehatan & Pengobatan|0 Comments

Leave A Comment