Res Gestae Divi Augusti | Surat Wasiat Augustus

Res Gestae

Res Gestae Divi Augusti (Kisah para dewa Augustus) adalah bukti politik Kaisar Romawi pertama, Augustus, di mana ia memberikan penjelasan orang pertama tentang tindakan dan pencapaiannya.

Teks Res Gestae tidak lengkap, karena sebagian hilang, dan sebagian lagi sampai kepada kita dalam bentuk fragmen. Teks tersebut dilengkapi dengan penemuan arkeologi lainnya, dibuat di Ancyra pada tahun 1555, di Antiokhia di Pisidia dan di Sardis.

Teks Res Gestae Divi Augusti, juga dikenal sebagai “Testament of Augustus”, adalah salah satu dokumen paling terkenal di dunia Romawi. Ini menyajikan potret diri politik Augustus dan kisah kelahiran sang prinsip, kisah konstitusi yang tidak pernah ditulis oleh orang Romawi. Secara material berasal dari beberapa sumber epigrafi, Res Gestae masih menjadi subyek revisi editorial.

Ketika Augustus meninggal pada 14 M, Tiberius, yang dia adopsi, menggantikannya. Putra terakhir, Julius Caesar Drusus, yang membacakan keinginannya kepada Senat. Selain warisan pribadi yang dibuat oleh pangeran yang mendukung ahli waris langsungnya dan orang-orang Romawi, teks memerintahkan agar bagian dari politiknya diukir di atas meja perunggu, disimpan di pintu masuk mausoleumnya dan diekspos ke publik. Tiberius tidak puas dengan melaksanakan perintah ayah angkatnya: dia memiliki asli manifesto kekuasaan yang luar biasa ini disalin dan didistribusikan teks di berbagai provinsi kekaisaran.

Dapat dibayangkan bahwa salinan “wasiat” Augustus dengan demikian mencapai banyak wilayah Kekaisaran Romawi, terutama di provinsi-provinsi baru. Tetapi apa pun distribusinya, salinan yang sampai kepada kita hari ini dari teks ini sedikit: yang utama adalah prasasti besar yang menutupi dinding kuil Augustus dan Roma di Ancyra (Ankara saat ini), yang oleh Mommsen disebut “ratu dari prasasti ”; dua fragmen teks lainnya melengkapi prasasti ini, ditemukan di situs kecil di Pisidia kuno, di jantung Anatolia, sementara beberapa baris masih diidentifikasi pada prasasti yang ditemukan di Sardis pada awal abad lalu.

Pernyataan Res Gestae

Kaisar Augustus dipercayakan kepada para Vestals, setahun sebelum kematiannya pada 14 M, tiga gulungan tersegel1 (atau 4 menurut Dion Cassius) berisi:

instruksi tentang bagaimana mengatur pemakaman;

kisah tindakannya (dalam bahasa Latin index rerum gestarum), yang akan diukir di atas meja perunggu untuk ditempatkan di depan mausoleumnya di Roma;

pernyataan situasi seluruh Kekaisaran (breviarium totius imperii), yang menunjukkan kekuatan tentara dan neraca keuangan perbendaharaan publik, perbendaharaan kekaisaran dan royalti.

Gulungan kedua, yang disebut Res gestæ, memang diukir pada dua meja perunggu yang dipasang pada pilar di depan mausoleum Agustus, dan salinannya dibuat serta dipajang di dinding banyak kuil Augustus di seluruh Kekaisaran.

Volume keempat yang banyak didiskusikan mungkin berisi nasihat kepada Senat dan oleh karena itu kepada Tiberius tentang kebijakan dalam dan luar negeri Kekaisaran.

Teks

Gulungan kedua, dengan tepat disebut Res gestæ dan diukir di atas meja perunggu, terdiri dari 35 paragraf yang dapat dikelompokkan menjadi empat bagian, dan lampiran pendek.

Bagian pertama (paragraf 1 sampai 14): menjelaskan karir politik Agustus, honorariumnya, jabatan, jabatan dan penghargaan yang dia pegang atau terima.
Bagian kedua (paragraf 15 hingga 24): mengutip distribusi uang, pembangunan dan pemulihan monumen, kuil, serambi, forum, jalan, dan jembatan. Augustus juga menyebutkan permainan dan pertunjukan yang dia selenggarakan, yang melibatkan total 10.000 gladiator, 3.500 binatang buas, serta pertunjukan pertempuran laut di mana 3.000 orang berpartisipasi.
Bagian ketiga (paragraf 25 hingga 33): menggambarkan pencapaian militernya dan tindakan diplomatiknya yang memperluas Kekaisaran Romawi ke Gaul, Asia dan Afrika, hingga Arab dan Ethiopia.
Bagian keempat (paragraf 34 dan 35): menyoroti asal-usul nama Augustus dan ayah dari tanah air.
Lampiran: ditulis sebagai orang ketiga tidak seperti teks lainnya, mungkin bukan oleh Augustus. Apendiks ini merangkum seluruh teks, mengutip posisi luar biasa Augustus dalam pemerintahan, dan mendaftar berbagai monumen yang ia bangun atau renovasi dengan dana sendiri.

Analisis politik

Berdasarkan sifatnya, Res gestæ tidak objektif, dan cenderung merupakan permintaan maaf prinsip yang dilembagakan oleh Augustus. Mereka fokus pada peristiwa antara pembunuhan Julius Caesar, ayah angkat Augustus, dan kemenangan Actium yang tidak lagi memperebutkan kekuasaan Augustus. Para pembunuh Caesar, Brutus dan Cassius, tidak disebutkan namanya tetapi ditimbulkan oleh parafrase “mereka yang membunuh ayahku”. Pertempuran Filipi hanya disebutkan secara sepintas tetapi tidak pernah disebutkan namanya. Demikian juga, musuh dari Auguste Marc Antoine dan Sextus Pompée, tetap anonim, yang pertama adalah “orang yang saya lawan”, dan yang kedua hanyalah “bajak laut”.

Teks tersebut tidak menyebutkan imperium maius milik Augustus. Sering dikutip, posisi resmi Augustus – “Selanjutnya [dari -27, akhir perang saudara], terlepas dari keunggulan saya atas semuanya, saya tidak memiliki kekuatan yang lebih tinggi daripada rekan-rekan saya yang menjalankan magistrasi yang sama dengan saya” – menggambarkan keinginan yang satu ini untuk menampilkan dirinya sebagai “pemulih” dari republik Romawi kuno, yang pemimpinnya hanya akan menjadi yang pertama di antara yang sederajat (posisi hukum), sedangkan dia berkonsentrasi di tangannya realitas kekuasaan (oleh kekuasaan pengadilan) .

Res gestæ adalah upaya hubungan masyarakat yang unik dari Kaisar Romawi pertama, sementara sifat rezim baru masih eksperimental. Berdasarkan frekuensi para sejarawan kemudian (kuno dan modern) menggunakan Res gestæ untuk mendefinisikan pemerintahan Augustus, dapat disimpulkan bahwa Res gestæ ini sukses nyata dalam hal komunikasi.

Aspek geografis

Paragraf 25 sampai 33 dari Res gestæ juga merupakan dokumen geografis yang memberikan gambaran umum tentang dunia yang diketahui orang Romawi pada awal Kekaisaran dan menegaskan kendali langsung atau tidak langsung mereka atas dunia yang dihuni, orbis terrarum. Tidak kurang dari 55 nama geografis muncul di atasnya, beberapa di antaranya disebutkan untuk pertama kali dalam bahasa Latin:

Empat belas provinsi Romawi: Akhaya, Mesir, Afrika, Asia, Cyrenaica, Galia, Germania, Hispania, Illyria, Makedonia, Narbonnaise, Pisidia, Kilikia, Suriah.
24 orang atau negara yang dianeksasi atau ditaklukkan, atau memiliki raja yang ditunjuk oleh Romawi, atau telah menerima penjelajahan Romawi seperti Ethiopia dan kota Nabata dan Arab Bahagia ke Mariba, atau telah mengirim duta besar ke Augustus seperti India dan Dacia.
9 toponim, termasuk Danube, Rhine, Albis (Elbe, disebutkan untuk pertama kalinya dalam bahasa Latin) dan Tanaïs (Don), Pegunungan Alpen, Lautan, dieksplorasi dari muara Rhine hingga perbatasan Cimbri (diidentifikasi sebagai Jutland), Laut Adriatik dan Tyrrhenian.

Akte Augustus (Res Gestae)

Oleh Augustus

Tertulis 14 A.C.E.

Diterjemahkan oleh Thomas Bushnell, BSG

Salinan di bawah ini dari perbuatan ilahi Augustus, yang dengannya dia menundukkan seluruh bumi yang luas pada pemerintahan orang-orang Romawi, dan uang yang dia belanjakan untuk negara dan orang-orang Romawi, tertulis pada dua pilar perunggu, yang dipasang di Roma.

1. Di tahun kesembilan belas saya, atas inisiatif saya sendiri dan atas biaya sendiri, saya mengumpulkan pasukan yang dengannya saya membebaskan negara, yang ditindas oleh dominasi sebuah faksi. Oleh karena itu, senat mendaftarkan saya dalam urutannya berdasarkan resolusi pujian, ketika Gayus Pansa dan Aulus Hirtius menjadi konsul (43 SM), menugaskan saya sebagai konsul dalam memberikan pendapat, dan memberi saya imperium. Dengan saya sebagai propraetor, itu memerintahkan saya, bersama dengan para konsul, untuk berhati-hati agar tidak ada kerugian yang menimpa negara. Tetapi orang-orang menjadikan saya konsul di tahun yang sama, ketika masing-masing konsul tewas dalam pertempuran, dan mereka menjadikan saya triumvir untuk penyelesaian negara.

2. Saya mengusir orang-orang yang membantai ayah saya ke pengasingan dengan perintah resmi, menghukum kejahatan mereka, dan setelah itu, ketika mereka mengobarkan perang terhadap negara, saya menaklukkan mereka dalam dua pertempuran.

3. Saya sering mengobarkan perang, sipil dan asing, di bumi dan laut, di seluruh dunia luas, dan sebagai pemenang saya menyelamatkan semua warga negara yang meminta pengampunan. Adapun negara asing, yang bisa saya maafkan dengan aman, saya lebih suka melestarikan daripada menghancurkan. Sekitar lima ratus ribu warga Romawi disumpah kepada saya. Saya memimpin lebih dari tiga ratus ribu dari mereka ke dalam koloni dan saya mengembalikan mereka ke kota mereka, setelah gaji mereka diperoleh, dan saya menugaskan mereka semua bidang atau memberi mereka uang untuk dinas militer mereka. Saya menangkap enam ratus kapal selain yang lebih kecil dari triremes.

4. Dua kali saya menang dengan tepuk tangan, dan tiga kali saya menikmati kemenangan kurule dan dua puluh satu kali saya dinobatkan sebagai kaisar. Ketika senat memutuskan lebih banyak kemenangan untuk saya, saya duduk dari mereka semua. Saya menempatkan laurel dari fasces di Capitol, ketika sumpah yang saya ucapkan di setiap perang telah dipenuhi. Karena hal-hal yang berhasil dilakukan oleh saya dan melalui perwira saya, di bawah naungan saya, di bumi dan laut, senat menetapkan lima puluh lima kali bahwa ada pengorbanan kepada dewa-dewa yang abadi. Apalagi ada 890 hari di mana senat memutuskan akan ada pengorbanan. Dalam kemenangan saya, raja dan sembilan anak raja dipimpin di depan kereta saya. Saya telah menjadi konsul tiga belas kali, ketika saya menulis ini, dan saya berada di tahun ketiga puluh tujuh kekuasaan pengadilan (14 A.C.E.).

5. Ketika kediktatoran ditawarkan kepada saya, baik di hadapan saya maupun ketidakhadiran saya, oleh rakyat dan senat, ketika Marcus Marcellus dan Lucius Arruntius menjadi konsul (22 SM), saya tidak menerimanya. Saya tidak menghindari kurator biji-bijian di tengah puncak kekurangan pangan, yang saya atur sedemikian rupa sehingga dalam beberapa hari saya membebaskan seluruh kota dari ketakutan dan bahaya saat ini dengan biaya dan administrasi saya sendiri. Ketika konsulat tahunan dan abadi kembali ditawarkan kepada saya, saya tidak menerimanya.

6. Ketika Marcus Vinicius dan Quintus Lucretius menjadi konsul (19 SM), kemudian ketika Publius Lentulus dan Gnaeus Lentulus (18 SM), dan ketiga ketika Paullus Fabius Maximus dan Quintus Tubero (11 SM), meskipun senat dan orang-orang Romawi setuju bahwa saya sendiri yang dijadikan kurator hukum dan adat istiadat dengan kekuasaan tertinggi, saya tidak menerima tawaran magistracy yang bertentangan dengan adat istiadat nenek moyang. Apa yang kemudian ingin dicapai senat melalui saya, saya lakukan melalui kekuasaan pengadilan, dan lima kali atas kemauan saya sendiri, saya meminta dan menerima dari senat seorang kolega dengan kekuasaan seperti itu.

7. Saya triumvir untuk menetap di negara bagian selama sepuluh tahun terus menerus. Saya adalah anggota senat pertama sampai hari itu saya menulis ini, selama empat puluh tahun. Saya adalah pendeta tinggi, pelantikan, salah satu dari Lima Belas untuk pertunjukan ritus, salah satu dari Tujuh pesta suci, saudara Arvis, sesama Titus, dan Janin.

8. Ketika saya menjadi konsul yang kelima kalinya (29 SM), saya menambah jumlah ningrat atas perintah rakyat dan senat. Saya membaca daftar senat tiga kali, dan di konsulat keenam saya (28 SM) saya membuat sensus orang-orang dengan Marcus Agrippa sebagai kolega saya. Saya melakukan lustrum, setelah selang empat puluh satu tahun, di mana lustrum dihitung 4.063.000 kepala warga negara Romawi. Kemudian lagi, dengan imperium konsuler saya melakukan lustrum sendirian ketika Gayus Censorinus dan Gaius Asinius menjadi konsul (8 SM), di mana lustrum dihitung 4.233.000 kepala warga negara Romawi. Dan ketiga kalinya, dengan konsuler imperium, saya melakukan lustrum dengan anak saya Tiberius Caesar sebagai kolega, ketika Sextus Pompeius dan Sextus Appuleius menjadi konsul (14 A.C.E.), di mana lustrum dihitung sebanyak 4.937.000 kepala warga negara Romawi. Dengan undang-undang baru yang disahkan dengan sponsor saya, saya memulihkan banyak tradisi leluhur, yang sudah tidak digunakan lagi di zaman kita, dan diri saya sendiri Saya menyampaikan preseden tentang banyak hal untuk ditiru di generasi selanjutnya.

9. Senat memutuskan bahwa sumpah dijanjikan untuk kesehatan saya oleh para konsul dan pendeta setiap tahun kelima. Untuk memenuhi sumpah ini, mereka sering merayakan permainan untuk hidup saya; beberapa kali empat perguruan tinggi imam tertinggi, beberapa kali konsul. Juga baik secara pribadi maupun sebagai kota, semua warga dengan suara bulat dan terus menerus berdoa di semua kuil untuk kesehatan saya.

10. Dengan keputusan senat, nama saya dimasukkan dalam Hymne Saliar, dan dikuduskan oleh hukum, baik bahwa saya akan menjadi sakral selamanya, dan bahwa, selama saya masih hidup, kekuasaan pengadilan akan menjadi milik saya. Saya tidak mau menjadi imam besar menggantikan rekan saya yang masih hidup; ketika orang-orang menawari saya imamat yang ayah saya miliki, saya menolaknya. Dan saya menerima imamat itu, setelah beberapa tahun, dengan kematian dia yang telah menempatinya sejak kesempatan terjadinya kekacauan sipil, dengan banyak orang berkumpul dari seluruh Italia untuk pemilihan saya, begitu banyak yang belum pernah ada di Roma sebelumnya, ketika Publius Sulpicius dan Gaius Valgius menjadi konsul (12 SM).

11. Senat menahbiskan altar Keberuntungan Pembawa kembali di depan kuil Kehormatan dan Kebajikan di gerbang Campanian untuk retnaku, di mana ia memerintahkan para pendeta dan perawan Vestal untuk mempersembahkan korban tahunan pada hari ketika aku kembali ke kota dari Syria (ketika Quintus Lucretius dan Marcus Vinicius adalah konsul (19 SM)), dan dinamai hari itu Augustalia menurut nama kognomen saya.

12. Atas kewenangan senat, sebagian dari para praetor dan tribun dari para Pleb, dengan konsul Quintus Lucretius dan para pemimpinnya, dikirim untuk menemui saya di Campania, yang kehormatannya telah ditetapkan untuk siapa pun kecuali saya sampai saat itu. . Ketika saya kembali ke Roma dari Spanyol dan Gaul, setelah berhasil menyelesaikan masalah di provinsi-provinsi tersebut, ketika Tiberius Nero dan Publius Quintilius menjadi konsul (13 SM), senat memilih untuk menahbiskan altar Perdamaian Agustus di bidang Mars untuk saya kembali, di mana itu memerintahkan para hakim dan imam dan perawan Vestal untuk mempersembahkan korban tahunan.

13. Nenek moyang kita ingin Janus Quirinus ditutup ketika seluruh pemerintahan orang Romawi, melalui darat dan laut, perdamaian telah diamankan melalui kemenangan. Meskipun sebelum saya lahir, semuanya telah ditutup dua kali dalam ingatan yang tercatat sejak berdirinya kota, senat tiga kali memilih dalam prinsip saya bahwa itu ditutup.

14. Ketika anak-anak lelaki saya Gayus dan Lucius Caesar, yang kekayaannya dicuri dari saya sebagai pemuda, berusia empat belas tahun, senat dan orang-orang Romawi mengangkat mereka menjadi konsul atas nama kehormatan saya, sehingga mereka akan memasuki magistracy setelah lima tahun, dan Senat memutuskan bahwa pada hari itu ketika mereka dipimpin ke dalam forum, mereka akan dimasukkan ke dalam dewan publik. Selain itu para ksatria Romawi bersama-sama menamai mereka masing-masing pertama dari pemuda itu dan memberi mereka perisai dan tombak.

15. Saya membayar kepada rakyat Romawi, HS 300 per orang atas kehendak ayah saya dan atas nama saya sendiri memberikan HS 400 dari rampasan perang ketika saya menjadi konsul untuk kelima kalinya (29 SM); selanjutnya saya kembali membayar hadiah publik sebesar HS 400 per orang, di konsulat kesepuluh saya (24 SM), dari warisan saya sendiri; dan, ketika konsul untuk kesebelas kalinya (23 SM), dua belas liter biji-bijian yang dibeli secara pribadi diukur; dan pada tahun kedua belas masa kekuasaan pengadilan (12-11 SM) saya memberikan HS 400 per orang untuk ketiga kalinya. Dan hadiah publik saya ini tidak pernah mencapai kurang dari 250.000 orang. Dalam tahun kedelapan belas kekuasaan pengadilan saya, sebagai konsul untuk kedua belas kalinya (5 SM), saya memberikan kepada 320.000 orang kota HS 240 per orang. Dan, ketika konsul yang kelima kalinya (29 SM), saya memberikan dari rampasan perang saya kepada koloni tentara saya masing-masing HS 1000 per orang; sekitar 120.000 laki-laki di koloni menerima hadiah publik yang penuh kemenangan ini. Konsul untuk ketiga belas kalinya (2 SM), saya memberikan HS 240 kepada para Pleb yang kemudian menerima gandum publik; mereka sedikit lebih dari 200.000.

16. Saya membayar uang kota untuk ladang yang telah saya tugaskan untuk tentara di konsulat keempat saya (30 SM) dan kemudian ketika Marcus Crassus dan Gnaeus Lentulus Augur menjadi konsul (14 SM); jumlahnya sekitar HS 600.000.000 yang saya bayarkan untuk perkebunan Italia, dan sekitar HS 260.000.000 yang saya bayarkan untuk ladang provinsi. Saya adalah orang pertama dan sendirian yang melakukan ini di antara semua yang mendirikan koloni militer di Italia atau provinsi-provinsi sesuai dengan ingatan tentang usia saya. Dan setelah itu, ketika Tiberius Nero dan Gnaeus Piso adalah konsul (7 SM), dan juga ketika Gayus Antistius dan Decius Laelius menjadi konsul (6 SM), dan ketika Gayus Calvisius dan Lucius Passienus menjadi konsul (4 SM), dan ketika Lucius Lentulus dan Marcus Messalla adalah konsul (3 SM), dan ketika Lucius Caninius dan Quintus Fabricius adalah konsul (2 SM), saya memberikan hadiah uang tunai kepada tentara yang telah saya pimpin ke kota mereka ketika layanan mereka selesai, dan dalam usaha ini saya menghabiskan sekitar HS 400.000.000.

17. Empat kali saya membantu perbendaharaan senator uang saya, sehingga saya menawarkan HS 150.000.000 kepada mereka yang bertanggung jawab atas perbendaharaan. Dan ketika Marcus Lepidus dan Luciu Arruntius menjadi konsul (6 A.C.E.), saya menawarkan HS 170.000.000 dari warisan saya ke bendahara militer, yang didirikan atas saran saya dan dari mana hadiah diberikan kepada tentara yang telah melayani dua puluh kali atau lebih.

18. Sejak tahun itu ketika Gnaeus dan Publius Lentulus menjadi konsul (18 SM), ketika pajak turun, saya memberikan sumbangan berupa biji-bijian dan uang dari lumbung dan warisan saya, kadang-kadang kepada 100.000 orang, kadang-kadang untuk lebih banyak lagi.

19. Saya membangun gedung senat dan Chalcidicum yang berbatasan dengannya dan kuil Apollo di Palatine dengan serambi, kuil Julius ilahi, Lupercal, serambi di sirkus Flaminian, yang saya izinkan untuk dipanggil dengan nama itu Oktavianus, setelah dia yang sebelumnya membangun di tempat yang sama, kotak negara di sirkus besar, kuil di Capitoline Jupiter Subduer dan Jupiter Thunderer, kuil Quirinus, kuil Minerva dan Ratu Juno dan Jupiter Liberator di Aventine, kuil para Lares di atas jalan suci, kuil para dewa Penates di Velian, kuil Pemuda, dan kuil Bunda Agung di Palatine.

20. Saya membangun kembali Capitol dan teater Pompey, masing-masing bekerja dengan biaya yang sangat besar, tanpa tulisan nama saya. Saya membangun kembali saluran air di banyak tempat yang telah membusuk karena usia, dan saya menggandakan kapasitas saluran air Marcian dengan mengirimkan mata air baru ke salurannya. Saya menyelesaikan Forum Julius dan basilika yang dia bangun di antara kuil Castor dan kuil Saturnus, pekerjaan dimulai dan hampir diselesaikan oleh ayah saya. Ketika basilika yang sama dibakar dengan api, saya memperluas pekarangannya dan saya memulainya di bawah tulisan nama anak-anak saya, dan, jika saya tidak menyelesaikannya hidup-hidup, saya memerintahkannya untuk diselesaikan oleh ahli waris saya. Konsul untuk keenam kalinya (28 SM), saya membangun kembali delapan puluh dua kuil para dewa di kota dengan otoritas senat, tanpa menghilangkan apa pun yang seharusnya dibangun kembali pada waktu itu. Konsul untuk ketujuh kalinya (27 SM), saya membangun kembali jalan Flaminian dari kota ke Ariminum dan semua jembatan kecuali Mulvian dan Minucian.

21. Saya membangun kuil Mars Ultor di tanah pribadi dan forum Augustus dari rampasan perang. Saya membangun teater di kuil Apollo di atas tanah yang sebagian besar dibeli dari pemilik pribadi, dengan nama Marcus Marcellus, menantu saya. Saya menguduskan hadiah dari rampasan perang di Capitol dan di kuil Ilahi Julius, di kuil Apollo, di tempe Vesta, dan di kuil Mars Ultor, yang harganya sekitar HS 100.000.000. Saya mengirim kembali mahkota emas seberat 35.000 ke kota-kota dan koloni Italia, yang telah disumbangkan untuk kemenangan saya, dan kemudian, berapa kali pun saya diangkat menjadi kaisar, saya menolak mahkota emas dari kota-kota dan koloni yang mereka dekrit dengan baik, dan sebelum mereka memutuskannya.

22. Tiga kali saya memberikan pertunjukan gladiator dengan nama saya dan lima kali dengan nama putra dan cucu saya; dalam pertunjukan ini sekitar 10.000 orang bertempur. Dua kali saya melengkapi dengan nama saya, kacamata atlet dikumpulkan dari mana-mana, dan tiga kali dengan nama cucu saya. Saya merayakan pertandingan dengan nama saya empat kali, dan terlebih lagi di tempat hakim lain dua puluh tiga kali. Sebagai master di perguruan tinggi saya merayakan permainan sekuler untuk perguruan tinggi Lima Belas, dengan rekan saya Marcus Agrippa, ketika Gayus Furnius dan Gayus Silanus menjadi konsul (17 SM). Konsul untuk ketiga belas kalinya (2 SM), saya merayakan pertandingan pertama Mas, yang setelah itu pada tahun-tahun berikutnya, dengan keputusan senat dan undang-undang, para konsul harus merayakannya. Dua puluh enam kali, atas nama saya atau nama putra dan cucu saya, saya memberi orang-orang perburuan binatang buas Afrika di sirkus, di tempat terbuka, atau di amfiteater; di dalamnya sekitar 3.500 binatang dibunuh.

23. Saya memberi orang-orang tontonan pertempuran laut, di tempat di seberang Sungai Tiber di mana hutan Kaisar sekarang, dengan tanah digali dengan panjang 1.800 kaki, lebar 1.200, di mana tiga puluh kapal berparuh, biremes atau triremes , tetapi banyak yang lebih kecil, bertempur di antara mereka sendiri; di kapal-kapal ini sekitar 3.000 orang bertempur selain para pendayung.

24. Di kuil-kuil di semua kota di provinsi Asia, sebagai pemenang, aku mengganti ornamen yang dia miliki secara pribadi dengan siapa aku bertempur dalam perang setelah dia merusak kuil-kuil itu. Patung perak saya-berjalan kaki, menunggang kuda, dan berdiri di kereta-didirikan di sekitar delapan puluh kota, yang saya singkirkan sendiri, dan dari uang itu saya menempatkan persembahan emas di kuil Apollo di bawah nama saya dan mereka yang membayar. kehormatan patung bagiku.

25. Saya memulihkan perdamaian di laut dari bajak laut. Dalam perang budak itu saya menyerahkan kepada majikan mereka untuk dikenakan hukuman sekitar 30.000 orang ditangkap, yang telah melarikan diri dari majikan mereka dan mengangkat senjata melawan negara. Seluruh Italia bersumpah setia padaku secara sukarela, dan menuntut saya sebagai pemimpin perang yang saya menangkan di Actium; provinsi Gaul, Spanyol, Afrika, Sisilia, dan Sardinia bersumpah setia yang sama. Dan mereka yang kemudian berjuang di bawah standar saya lebih dari 700 senator, di antaranya 83 menjadi konsul baik sebelum atau sesudah, hingga hari ini ditulis, dan sekitar 170 dijadikan imam.

26. Saya memperluas perbatasan semua provinsi orang Romawi yang negara tetangganya tidak tunduk pada aturan kami. Aku memulihkan perdamaian di provinsi Gaul dan Spanyol, begitu pula Jerman, yang meliputi lautan dari Cadiz hingga muara sungai Elbe. Saya membawa kedamaian ke Pegunungan Alpen dari daerah yang saya dekat Laut Adriatik ke Toscana, tanpa perang yang tidak adil yang dilancarkan terhadap negara mana pun. Aku mengarungi kapal-kapalku di samudra dari muara Rhine ke wilayah timur sampai ke perbatasan Cimbri, di mana tidak ada orang Romawi yang pergi sebelum waktu itu melalui darat atau laut, dan Cimbri dan Charydes dan Semnones dan yang lainnya. Jerman di wilayah yang sama dicari oleh utusan persahabatan saya dan orang-orang Romawi. Atas perintah dan pertolongan saya, dua pasukan dipimpin pada waktu yang hampir bersamaan ke Ethiopia dan ke bagian Arab yang disebut Bahagia, dan pasukan dari setiap bangsa musuh dibantai dalam pertempuran dan banyak kota direbut. Mereka menembus ke Ethiopia sampai ke kota Nabata, yang dekat dengan Meroe; dan ke Arab sampai ke perbatasan Sabaei, terus ke kota Mariba.

27. Saya menambahkan Mesir ke dalam pemerintahan orang Romawi. Ketika Artaxes, raja Armenia Besar, terbunuh, meskipun saya bisa menjadikannya sebuah provinsi, saya lebih suka, dengan teladan para tetua kita, untuk menyerahkan kerajaan itu kepada Tigranes, putra raja Artavasdes, dan cucu Raja Tigranes, melalui Tiberius Nero, yang saat itu adalah anak tiri saya. Dan bangsa yang sama, setelah memberontak dan memberontak, dan ditundukkan melalui putraku Gayus, aku diserahkan untuk diperintah oleh Raja Ariobarzanes putra Artabazus, Raja Media, dan setelah kematiannya, kepada putranya Artavasdes; dan ketika dia terbunuh, saya mengirim Tigranes, yang berasal dari klan kerajaan Armenia, ke dalam aturan itu. Aku menemukan kembali semua provinsi yang terletak di seberang Laut Adriatik di timur dan Kirene, dengan raja-raja sekarang menguasai sebagian besar provinsi itu, dan Sisilia dan Sardina, yang telah diduduki sebelumnya dalam perang budak.

28. Saya mendirikan koloni tentara di Afrika, Sisilia, Makedonia, masing-masing Spanyol, Yunani, Asia, Siria, Galia Narbonia, dan Pisidia, dan lebih jauh lagi memiliki dua puluh delapan koloni didirikan di Italia di bawah kekuasaan saya, yang sangat padat dan padat sementara Saya tinggal.

29. Saya menemukan kembali dari Spanyol, Gaul, dan Dalmatia banyak standar militer yang hilang melalui pemimpin lain, setelah mengalahkan musuh. Saya memaksa Parthia untuk mengembalikan rampasan dan standar tiga tentara Romawi kepada saya, dan sebagai pemohon untuk mencari persahabatan dengan orang-orang Romawi. Selanjutnya standar tersebut saya tempatkan di cagar alam kuil Mars Ultor.

30. Adapun suku-suku Pannonia, sebelum prinsipku tidak ada tentara orang Romawi yang memasuki tanah mereka. Ketika mereka ditaklukkan melalui Tiberius Nero, yang saat itu adalah anak tiri dan utusan saya, saya menundukkan mereka pada pemerintahan orang Romawi dan memperluas perbatasan Illyricum ke tepi sungai Danube. Di sisi dekatnya, tentara Dacia ditaklukkan dan dikalahkan di bawah naungan saya, dan kemudian pasukan saya, dipimpin menyeberangi Sungai Donau, memaksa suku-suku Dacia untuk memegang kekuasaan orang Romawi.

31. Utusan dari raja-raja India sering dikirim kepada saya, yang sebelumnya tidak pernah terlihat oleh pemimpin Romawi mana pun. The Bastarnae, Scythians, dan Sarmatians, yang berada di sisi sungai ini Don dan raja-raja yang lebih jauh, raja-raja Albania, dari Iberia, dan Media, mencari persahabatan kami melalui utusan.

32. Kepada saya dikirimi permohonan oleh raja-raja: dari Parthia, Tiridates dan kemudian Phrates putra raja Phrates, dari Media, Artavasdes, dari Adiabeni, Artaxares, dari Inggris, Dumnobellaunus dan Tincommius, dari Sugambri, Maelo, dari yang Marcomanian Suebi (…) (-) rus. Raja Phrates dari Parthia, putra Orodes, mengirim semua putra dan cucunya ke Italia kepadaku, meskipun tidak dikalahkan dalam perang, tetapi mencari persahabatan kami melalui janji anak-anaknya. Dan dalam prinsip saya banyak orang lain mengalami iman orang Romawi, yang sebelumnya tidak ada kedutaan atau pertukaran persahabatan dengan orang Romawi.

33. Bangsa-bangsa Partia dan Media menerima dari saya raja-raja pertama dari bangsa-bangsa yang mereka cari oleh utusan: Parthia, Vonones putra raja Phrates, cucu raja Orodes, Media, Ariobarzanes, putra raja Artavasdes, cucu dari raja Aiobarzanes.

34. Di konsulat saya yang keenam dan ketujuh (28-27 SM), setelah memadamkan perang saudara, setelah memperoleh semua hal dengan persetujuan universal, saya menyerahkan negara dari kekuasaan saya kepada dominasi senat dan rakyat Romawi. Dan untuk pahala saya ini, keputusan senat, saya dipanggil Augustus dan pintu-pintu kuil saya didandani publik dengan pohon salam dan mahkota sipil dipasang di atas pintu saya dan perisai emas ditempatkan di gedung senat Julian, dan tulisan perisai itu memberi kesaksian tentang kebajikan , belas kasihan, keadilan, dan kesalehan, yang senat dan rakyat Romawi memberikannya kepada saya. Setelah waktu itu, saya melebihi semua pengaruhnya, tetapi saya tidak memiliki kekuatan yang lebih besar daripada orang lain yang menjadi rekan kerja saya di setiap pengadilan.

35. Ketika saya mengelola konsulat saya yang ketiga belas (2 SM), senat dan ordo Berkuda dan orang-orang Romawi semua memanggil saya bapak negara, dan memilih bahwa hal yang sama akan tertulis di ruang depan kuil saya, di gedung senat Julian, dan di forum Augustus di bawah chario yang telah ditempatkan di sana untuk saya berdasarkan keputusan senat. Ketika saya menulis ini, saya berumur tujuh puluh enam tahun.

Lampiran

Ditulis setelah kematian Augustus.

1. Semua pengeluaran yang dia berikan baik untuk perbendaharaan atau ke Pleb Romawi atau kepada tentara yang dibebaskan: HS 2.400.000.000.

2. Karya-karya yang dibangunnya: kuil Mars, Jupiter Subduer dan Thunderer, Apollo, divine Julius, Minerva, Queen Juno, Jupiter Liberator, of the Lares, para dewa Penates, of Youth, dan Bunda Agung, Lupercal, boks negara bagian di sirkus, gedung senat dengan Chalcidicum, forum Augustus, basilika Julian, teater Marcellus, serambi Oktavianus, dan hutan kaisar di seberang Tiber.

3. Dia membangun kembali Capitol dan kuil suci yang berjumlah delapan puluh dua, teater Pompey, saluran air, dan jalan Flaminian.

4. Jumlah yang dihabiskan untuk tontonan teater dan permainan kegembiraan dan atlet serta perburuan dan tiruan pertempuran laut dan uang yang diberikan kepada koloni, kota, dan kota yang hancur akibat gempa bumi dan kebakaran atau per orang kepada teman dan senator, yang ia angkat ke peringkat senat: tak terhitung banyaknya.

Sumber bacaan: Cleverly Smart, Livius, The University of Chicago

Sumber foto: Aerial Photographic Archive for Archaeology in the Middle East / Flickr

Penjelasan foto: Ankara – Monumentum Ancyranum (Prasasti Res Gestae). Ankara – Kuil Roma dan Augustus.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-07-12T21:51:46+07:00 Juli 12th, 2021|Geografi & Sejarah|0 Comments

Leave A Comment