Saturn V meluncurkan Apollo 11, Mendaratkan manusia di Bulan

Saturn V meluncurkan Apollo 11, mendaratkan manusia di Bulan

Saturn V, yang dikenal sebagai Saturn 5, adalah roket luar angkasa super berat yang dikembangkan pada tahun 1960 oleh badan antariksa AS, NASA, untuk program bulan Apollo. Digunakan antara tahun 1967 dan 1973, ia ditempatkan di orbit Bumi, tanpa kegagalan, di pesawat luar angkasa yang menempatkan astronot Amerika di bulan.

Roket Saturn V yang sangat besar terbang dari Cape Canaveral dan membawa tiga orang ke bulan. Misi Apollo 11 dimulai…

Cape Canaveral, Rabu, 16 Juli, 9:32 waktu setempat (15:32 waktu Prancis). Misi Apollo 11 siap untuk diberangkatkan. Roket Saturn V berada di landasan peluncuran Pad 39-A. Ini benar-benar raksasa, dengan ketinggian lebih dari 110 meter (lebih dari dua kali lipat Ariane 6). Di atasnya, kapsul berbentuk kerucut kecil di dalamnya terdapat tiga orang, Neil Armstrong, Buzz Aldrin dan Michael Collins.

Jauh dari roket, di Kennedy Space Center, hampir satu juta orang telah menunggu di sana selama berjam-jam. Di planet ini, jumlah penonton yang diskors dari radio atau televisi diperkirakan hampir 600 juta. Belum pernah ada peristiwa yang mengumpulkan begitu banyak saksi.

Suara kolosal terdengar saat lima mesin Rocketdyne F1 melepaskan daya dorong 680 ton masing-masing. Tanah beresonansi dengan gelombang seismik yang merambat hingga delapan kilometer. Perlahan, roket seberat 3.000 ton itu naik di tengah awan besar yang terutama terbentuk oleh kondensasi air. Mesin kemudian mengkonsumsi 1.800 kilogram oksigen cair dan 1.700 kilogram minyak tanah setiap detik.

Saat roket menjauh dari tanah, massanya menjadi lebih ringan dan percepatan meningkat. Ini dengan cepat menjadi besar. Dua menit setelah lepas landas, Saturn V hanyalah titik kecil di atas jalan setapak putih yang tinggi, lebih dari 50 kilometer di atas permukaan laut. Sekarang seluruh planet mengetahuinya: Manusia sedang dalam perjalanan ke Bulan.

Dalam perjalanan ke bulan

Dua setengah menit setelah lepas landas, dua ribu ton bahan bakar yang terkandung pada tahap pertama telah menguap dan silinder besar setinggi 42 meter dan berdiameter 10 meter itu jatuh. Lima mesin J-2 (juga menandatangani Rocketdyne) menyala. Para astronot kemudian menjalani percepatan 4,5 g (karena itu beratnya empat setengah kali beratnya). Tahap kedua (tinggi 24,8 meter) mempertahankan akselerasi ini selama lima setengah menit dan memastikan jalan keluar dari atmosfer. Misi singkatnya berakhir, dia pada gilirannya melepaskan dirinya sendiri. Ketiga pria itu kemudian berada di luar angkasa.

Dengan mesin J-2 yang unik, tahap ketiga, setinggi hampir 18 meter, terus berakselerasi dan ditempatkan di orbit, pada ketinggian 190 kilometer. Mesin mati. Gravitasi bumi diimbangi oleh gaya sentrifugal, tanpa bobot (atau bobot, atau, untuk puritan, gayaberat mikro) berkuasa di kapsul. Waktu untuk melakukan beberapa pemeriksaan, beberapa penyesuaian, untuk memutuskan pasokan oksigen ke pakaian antariksa dan untuk bernapas sedikit, pesawat ruang angkasa melakukan lebih dari dua putaran Bumi, pada kecepatan 8 km / detik dalam hubungannya dengan itu.

Semuanya baik-baik saja. Selama orbit ketiga, pada pukul 12:16, mesin J-2 dinyalakan kembali (kemungkinan yang tidak jelas untuk mesin roket) dan pesawat ruang angkasa berakselerasi keluar dari orbit. Melebihi 11 km / s. Pada kecepatan ini dan pada jarak (rendah) dari Bumi ini, proyektil lepas dari tarikan Bumi. Tahap ketiga mati dan pesawat ruang angkasa sekarang berputar sekitar 40.000 km / jam menuju Bulan (tidak seperti roket Profesor Calculus yang terus berakselerasi pada 1 g, atau hampir 10 m / s lebih setiap detik).

Para kru kemudian memerintahkan pelepasan panel pelindung yang menyembunyikan LM (Lunar Module) yang disebut Eagle. Pesawat berkaki empat, yang dimaksudkan untuk mendarat di Bulan, berada di antara lantai tiga dan bagian atas roket, yaitu modul servis (silinder dengan mesin) dan kapsul berbentuk kerucut (modul kontrol). LM berada di tempat yang salah. Sekarang Anda harus membawanya ke tempat yang seharusnya, hidung ke hidung dengan kapsul. Michael Collins sedang bergerak. Modul servis dilepas dan berputar dengan sendirinya untuk membawa ujung kapsul menghadap ke bagian atas LM. Sedikit dorongan dari motor penggerak dan kedua mesin cocok satu sama lain.

Tahap ketiga sekarang dapat dibuang, pada pukul 12:47, dan motor pengontrol sikap kecil mendorongnya menjauh dari sisa pesawat. Kereta luar angkasa sekarang memiliki konfigurasi terakhirnya, LM (sisi Bumi) yang terpasang ke modul kontrol, yang terintegrasi dengan modul layanan (sisi Bulan). Kunci udara antara LM dan kapsul terbuka, para astronot dapat bergerak di antara dua kapal. Mereka kemudian berada 800 kilometer dari permukaan planet kita. Mereka hanya memiliki 350.000 kilometer lagi…

PELUNCUR ROKET SATURN V

Peluncur Saturn 5 lengkap dengan pesawat ruang angkasa Apollo dan menara lontar LES di bagian atas memiliki tinggi 110,6 m (363 kaki atau 4318 inci), diameter 10,1 m di pangkalan dan massa hampir 3 juta kg saat peluncuran (2.822.171 kg untuk Apollo 8 dan 2.961.860 kg untuk Apollo 17) atau 12 Boeing 747. Peluncur tersebut mampu menempatkan 118.000 kg di orbit Bumi atau 47.000 kg ke arah bulan. Lima mesin F1-nya pada tahap pertama mengembangkan daya dorong 3.451.838 kg (sedikit kurang untuk Apollo 8, 3.401.942 kg) menciptakan gelombang seismik yang terasa sekitar 8 km. Tahap kedua adalah satu-satunya di kategorinya yang menggunakan penggerak hidrogen.

Hampir 100.000 pekerja mengerjakan pengembangan, pengujian, dan perakitan setiap peluncur. Program tersebut membutuhkan pembangunan gedung terbesar di dunia untuk konstruksi, pengujian, perakitan dan transportasi komponen peluncur serta muatannya, CSM LM Apollo.

KARAKTERISTIK

Program Saturn 5 adalah proyek terbesar yang pernah ditangani Amerika Serikat. Total biaya ini mewakili produksi 15 peluncur senilai $ 7 miliar hingga tahun 1970.

Saturnu 5 tingginya 110 m dan beratnya hampir 3.000 ton. Tahap pertama, S1C, panjang 42 m dengan diameter 10 m, didukung oleh lima mesin F1 dengan daya dorong 3.750 ton. Ini membakar 770.300 liter minyak tanah dan 1.204.000 liter oksigen dalam 2 menit 30 detik (150 detik).

Tahap kedua, S2, didukung oleh lima mesin J2 dengan total daya dorong 500 ton. Ia mengukur diameter 10 m dan mengkonsumsi 10.400 liter hidrogen cair dan 3.320 liter oksigen cair dalam 6 menit penerbangan.

Tahap ketiga S4B berukuran diameter 7,6 m dengan panjang 17,6 m. Inter-stage yang frustokonik memungkinkan untuk bergerak dari diameter 10 m menjadi 7 m. Saat kosong, beratnya 170 ton dan membawa 132 ton bahan bakar (LH2 dan LOX). Didukung oleh mesin J2 tunggal, ia membakar selama hampir 3 menit untuk meluncur ke orbit Bumi dan 5 menit untuk injeksi ke bulan.

Otak elektronik, IU terletak di bagian atas S4B. Dengan berat 2.200 kg, ia mengontrol peluncur dari peluncuran hingga injeksi bulan.

Pesawat luar angkasa yang sebenarnya terdiri dari modul bulan, LM disimpan dalam struktur frustokonis di lantai tiga, dan CSM Apollo dengan kabin dan tiga astronot. Menara Penyelamat LES menyelesaikannya. Tingginya 24 m.

Pada akhir tahun 1962, setelah keputusan menggunakan LOR untuk mencapai bulan, konfigurasi akhir Saturn 5 dibekukan. Pusat Marshall mengawasi semuanya dengan NASA. Boeing Cie, divisi luar angkasa dari North American Aviation dan Douglas Aircraft Cie menangani tahap pertama, kedua, dan ketiga dari peluncur tersebut. Mesinnya dikembangkan oleh Rocketdyne. Pusat Marshall juga memastikan pengembangan UI, yang disubkontrakkan ke IBM. Semua fasilitas untuk produksi, perakitan, pengujian, dan peluncuran disiapkan pada akhir tahun 1962. Untuk mengantisipasi pekerjaan besar yang akan dilakukan, tiga lokasi dibuat: Kennedy Center di Florida dengan kompleks penembakan terbesar di Amerika Serikat. Dunia, pusat Michoud di New Orleans untuk pembangunan lantai dan pusat MTF di St Louis untuk uji tembak di tanah.

Saturn 5 adalah anggota keluarga terbaru. Itu adalah roket terbesar di dunia. Sebuah bobot yang mengimbangi 19 Boeing 707 (3.038.500 kg), tinggi 110 m, muatan 113.000 hingga 118.000 kg, yaitu 80 kabin Merkurius di orbit Bumi dan 47.000 kg menuju bulan. 15 roket akan dibangun dan 13 akan diluncurkan dari tahun 1967 hingga 1973. Untuk ini ditambahkan semua model panggung dan model 500 F yang dimaksudkan untuk pengujian instalasi darat di KSC. Saat ini, berbagai salinan dipajang di Florida, di KSC, di Houston di Johnson Center dan di Huntsville di Marshall Center. Setiap Saturn 5 berharga US$ 185 juta, atau US$ 2,5 miliar secara keseluruhan. Mengisi Saturn 5 membutuhkan 56 mobil tangki untuk bahan bakar.

Sumber bacaan: Cleverly Smart,

Sumber foto: NASA

Penjelasan foto: Moon Bound – Apollo 11 Liftoff. Apollo 11 Saturn V lepas landas dengan astronot Neil A. Armstrong, Michael Collins dan Edwin E. Aldrin Jr. pada jam 9:32 EDT 16 Juli 1969, dari Kompleks Peluncuran Kennedy 39A.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-06-28T10:12:48+07:00 April 30th, 2021|IPA|0 Comments

Leave A Comment