Crew Dragon (Dragon 2) oleh SpaceX mengambil alih kru Stasiun Luar Angkasa Internasional

Crew Dragon

The Crew Dragon (Dragon 2) adalah kendaraan luar angkasa yang dikembangkan oleh perusahaan SpaceX atas nama badan antariksa Amerika, NASA, yang sejak tahun 2020 telah mengambil alih awak Stasiun Luar Angkasa Internasional. Pesawat luar angkasa itu mampu membawa empat awak astronot di orbit rendah.

Crew Dragon dengan Boeing CST-100 salah satu dari dua kapal yang dikembangkan sebagai tanggapan atas seruan tender program CCDeV yang diluncurkan pada tahun 2010. Tujuan dari yang terakhir ini adalah untuk mengambil alih misi yang disediakan sementara oleh kapal Soyuz Rusia di berikut ini penarikan pesawat ulang-alik Amerika pada tahun 2011.

Baca juga: Planet Seperti Bumi Ditemukan – NASA mengungkapkan planet-planet yang layak huni

Kembalinya Crew Dragon 1 ditunda hingga 1 Mei 2021

NASA dan Space X telah mengumumkan penundaan pengembalian kapsul Crew Dragon 1 ke Bumi dan empat astronotnya, dalam misi di ISS sejak November 2020.

Setelah lebih dari 5 bulan di atas Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS: International Space Station), awak pesawat ruang angkasa Crew Dragon 1 akan kembali ke Bumi pada 1 Mei 2021, pukul 17:36. Waktu Prancis. Pengembalian awalnya dijadwalkan pada 28 April 2021, tetapi ditunda tiga hari karena angin terlalu kencang diumumkan di area pendaratan kapsul. Setelah kepergian orang Amerika Michael Hopkins, Victor J. Glover, Shannon Walker dan Jepang Soichi Noguchi, ISS hanya akan memiliki tujuh anggota, bukan sebelas yang hadir sejak kedatangan kapsul Crew Dragon 2 pada 24 April 2021.

Ringkasan Crew Dragon – Ini adalah desain kapsul

Pada Mei 2014, Musk meluncurkan konsep Naga Kru tujuh kursi selama acara di kantor pusat SpaceX di Hawthorne, California.

Ini adalah desain kapsul – seperti modul perintah Apollo yang membawa astronot ke Bulan.
Dari peluncuran hingga sesaat sebelum masuk kembali, kapsul dipasang ke bagian yang disebut bagasi, yang memiliki panel surya, radiator penghilang panas, ruang untuk kargo, dan sirip untuk memberikan stabilitas selama pembatalan darurat. Bersama-sama, kapsul dan bagasi berdiri setinggi 8,1 m (26,7 kaki), dengan diameter 4 m (13 kaki).

Crew Dragon dilengkapi dengan 16 pendorong Draco yang menggerakkan kendaraan di orbit. Setiap Draco mampu menghasilkan 90 pon gaya di ruang hampa udara.

Baca juga: Perbandingan Ukuran Planet Merkurius, Venus, Bumi dan Mars

Jika terjadi kesalahan saat lepas landas, kapsul tersebut memiliki sistem pelepasan peluncuran (LES) yang terdiri dari delapan mesin SuperDraco yang masing-masing menghasilkan gaya 16.000 pon. LES dengan cepat memisahkan Crew Dragon dari roketnya.

Pengembangan dan pengadaan

Pendiri dan kepala pengembang SpaceX, Elon Musk, mempresentasikan Dragon 2 pada 29 Mei 2014 menggunakan mock-up. Pada bulan September 2014, memilih NASA, Dragon 2 di sebelah CST-100 Starliner oleh Boeing sebagai bagian dari Program Pengembangan Kru Komersial (CCDev; program pengembangan untuk penerbangan luar angkasa berawak komersial) untuk implementasi.

Kontrak tersebut bernilai US$ 2,6 miliar dan termasuk pembangunan pesawat ruang angkasa, beberapa penerbangan uji tak berawak dan penerbangan demonstrasi dengan astronot NASA. Setelah pengujian dan sertifikasi yang berhasil oleh NASA, enam misi berawak ditugaskan. Penerbangan uji pertama dibiayai dalam fase Commercial Crew Transportation Capability (CCtCap) dari program CCDev.

Sebagai bagian dari Layanan Pasokan Komersial 2, NASA juga menugaskan enam penerbangan kargo dengan Cargo Dragon (CRS-21 ke CRS-26).

Pada Februari 2017, SpaceX juga mengumumkan bahwa mereka telah menerima pesanan untuk mengangkut wisatawan luar angkasa mengelilingi bulan dengan Dragon 2. Namun, penerbangan tersebut kemudian ditunda dan dijadwalkan ulang ke Starship.

Baca juga: Peta NASA Menunjukkan Seperti Apa Antartika Tanpa Es

Teknologi dan fitur khusus

Pesawat luar angkasa terdiri dari kapsul berawak dan modul layanan yang disebut bagasi. Kapsul memiliki pelindung panas dan mampu kembali ke bumi. Semua sistem utama, serta pendorong manuver, diintegrasikan ke dalam kapsul. Batangnya memiliki struktur yang jauh lebih sederhana daripada pesawat luar angkasa lain seperti Soyuz atau Apollo.

Dia memakai, antara lain. permukaan stabilisasi aerodinamis untuk lepas landas dibatalkan, sel surya dan dapat menampung muatan tambahan yang tidak memerlukan kondisi atmosfer. Batangnya dipisahkan sebelum masuk kembali dan kemudian dibakar.

Baca juga: ISS (International Space Station) | Segala sesuatu yang selalu ingin Anda ketahui tentang Stasiun Luar Angkasa Internasional

Kokpit dan panduan operator

Komandan dan pilot dapat mengontrol kapsul melalui panel kontrol layar sentuh, yang berisi dua layar untuk keluaran data dan panel kontrol serta joystick untuk kontrol penerbangan dan, sebagai tambahan, sebagai cadangan untuk mengoperasikan variabel kontrol yang vital dan relevan dengan keselamatan, tombol dan kontrol putar.

Kemampuan docking

Jika Dragon 1 masih membutuhkan lengan gripper untuk merapat dengan ISS, Dragon 2 berlabuh ke ISS secara otomatis atau, jika perlu, dikendalikan oleh pilot. Dragon 2 menggunakan adaptor kopling yang kompatibel dengan Standar Sistem Docking Internasional (IDSS).

Perisai panas

Perisai panas di bagian bawah kapsul, yang mencegah pesawat ruang angkasa terbakar saat memasuki atmosfer, terdiri dari pengembangan lebih lanjut perisai panas PICA-X (Phenolic Impregnated Carbon Ablator), yang dikembangkan SpaceX untuk Naga 1 dan memproduksi sendiri.

Prosedur pendaratan dan penyelamatan darurat

Pesawat ruang angkasa harus dibangun sedemikian rupa sehingga memungkinkan “untuk mendarat di mana saja di negara ini dengan ketepatan helikopter”. Untuk tujuan ini, delapan yang disebut superdraco terintegrasi -Triebwerke ke dalam kapsul. Delapan mesin ini juga harus berfungsi sebagai sistem penyelamatan peluncuran selama misi berawak dan dengan demikian menggantikan roket penyelamat klasik. Parasut yang masih ada hanya boleh dibuka dalam keadaan darurat. Pesawat luar angkasa harus mendarat dengan empat kaki pendukung, yang – seperti bagian bawah pesawat ulang-alik – diperpanjang melalui lubang di pelindung panas. SuperDracos harus mengambil alih pengereman sesaat sebelum mendarat.

Namun, rencana untuk mendarat di darat dibatalkan. Sebagai gantinya, kapsul Naga direm dengan parasut dan kemudian disiram. Mesin tetap di atas Crew Dragon sebagai sistem penyelamatan peluncuran dan tidak digunakan untuk pengereman; di Cargo Dragon mereka tidak tersedia. Kaki pendukung dihilangkan di kedua varian.

Dapat digunakan kembali

Dengan Cargo Dragon 2 (Crew Dragon), direncanakan hingga lima penerbangan per kapsul ruang angkasa – dua lebih banyak dibandingkan dengan Dragon 1, yang digunakan maksimal tiga kali. Saat ISS Shuttle Flight SpaceX kru-2 yang diluncurkan pada 23 April 2021 merupakan yang pertama kali menggunakan kapsul Naga-awak. Itu sudah digunakan dalam misi SpX-DM2 pada tahun 2020.

Sources: Cleverly Smart, Space XBBC

Sumber foto: Wikimedia Commons

Penjelasan foto: dalam ilustrasi ini, pesawat luar angkasa SpaceX Crew Dragon mendekati Stasiun Luar Angkasa Internasional untuk berlabuh. NASA bermitra dengan Boeing dan SpaceX untuk membangun generasi baru pesawat ruang angkasa yang dinilai manusia yang mampu membawa astronot ke stasiun tersebut dan memperluas peluang penelitian di orbit. Uji penerbangan Demo-1 SpaceX yang akan datang adalah bagian dari kontrak Kemampuan Transportasi Kru Komersial NASA dengan tujuan mengembalikan kemampuan peluncuran penerbangan luar angkasa manusia ke Amerika Serikat.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-04-29T22:02:47+07:00 April 29th, 2021|IPA|0 Comments

Leave A Comment