PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Toksoplasmosis (Toksoplasma) | Gejala, penyebab, pengobatan dan pencegahan

6 min read

Toksoplasmosis adalah penyakit menular yang umum

Toksoplasmosis adalah penyakit menular yang disebabkan oleh parasit yang ditularkan hewan ke manusia. Ini adalah penyakit umum yang jarang dikenali, karena kebanyakan orang yang terinfeksi tidak menunjukkan tanda atau gejala. Biasanya ditularkan ke manusia oleh hewan peliharaan, terutama kucing, atau dengan menelan daging yang kurang matang.

Ini adalah penyakit ringan bagi kebanyakan orang, tetapi terkadang dapat menyebabkan gejala mirip flu tertentu.

Penyakit ini dapat berbahaya bagi orang dengan daya tahan tubuh yang lemah atau bagi ibu hamil, karena dapat mempengaruhi perkembangan janin (toksoplasmosis bawaan).

Meskipun toksoplasmosis tidak dapat tertular dari orang dewasa atau anak yang terinfeksi, penyakit ini dapat tertular:

  • kontak dengan kotoran kucing yang mengandung parasit. Misalnya, jika parasit menyentuh tangan, lalu mulut saat berkebun atau membersihkan kotak pasir;
  • dengan menelan air atau daging yang terkontaminasi (paling sering domba, babi atau binatang buruan). Melalui kontak dengan pisau, papan atau peralatan dapur yang telah menyentuh daging mentah;
  • dengan konsumsi buah-buahan, sayuran atau produk tertentu yang tidak dipasteurisasi;
    sangat jarang, selama transplantasi organ atau transfusi darah.

Komplikasi toksoplasmosis

Pada orang yang daya tahan tubuhnya melemah, terutama pada kasus AIDS/HIV, toksoplasmosis dapat menyebabkan kejang atau ensefalitis (infeksi parah pada sistem saraf) yang dapat berakibat fatal.

Wanita yang tertular toksoplasmosis sesaat sebelum atau selama kehamilannya memiliki risiko 30% menularkan bayinya, bahkan jika mereka tidak memiliki gejala penyakit tersebut. Bayi lebih mungkin terkena infeksi jika ibu baru terinfeksi selama trimester ketiga dibandingkan jika ibu terinfeksi selama trimester pertama.

Infeksi pada awal kehamilan dapat menyebabkan keguguran. Apalagi, konsekuensi serius bagi bayi lebih jarang terjadi pada trimester ketiga.

Beberapa dari mereka mungkin berkembang:

  • kejang;
  • pembesaran hati dan limpa yang tidak normal (hepato/splenomegali);
  • penyakit kuning (menguningnya kulit dan bagian putih mata yang disebabkan oleh kelainan dalam pembuangan bilirubin oleh hati);
  • infeksi mata yang parah (toksoplasmosis okular).
  • Pada sebagian besar kasus, anak yang terinfeksi selama kehamilan tidak menunjukkan gejala saat lahir dan selama tahun pertama kehidupan.
    • Mereka yang tidak diobati dapat mengembangkan gejala penyakit ini pada masa remaja atau dewasa muda:
      • kehilangan penglihatan atau pendengaran;
      • keterbelakangan mental;
      • infeksi mata yang parah.

Bagaimana Anda bisa terkontaminasi parasit toksoplasmosis?

Sebelum mencemari manusia, parasit (Toxoplasma gondii) menyerang hewan (disebut “inang”):

  • Pada herbivora dan omnivora (babi, sapi, domba, kambing, dll.) serta pada burung, parasit hadir dalam bentuk tidak aktif (kista). Oleh karena itu, hewan-hewan ini adalah inang perantara yang tidak menunjukkan gejala.
  • Di sisi lain, manusia dapat mengembangkan toksoplasmosis jika mereka menelan kista yang terkandung dalam daging yang terkontaminasi yang kurang matang dari hewan tersebut (terutama babi, sapi). Kurang matang tidak membunuh kista.
    Parasit (Toxoplasma gondii) juga dapat ditularkan ke kucing dan kucing lain yang disebut “inang definitif”: parasit ini mengambil bentuk aktif (oocyst). Hewan-hewan ini menghilangkan parasit (ookista) di kotorannya dan dengan demikian dapat mencemari manusia.
  • Sumber pencemaran tersebut adalah :
    • kontak langsung dengan kucing atau kotak kotorannya. Hanya kucing yang berburu makanan yang dapat membawa parasit tersebut. Seekor kucing apartemen perkotaan, yang diberi makan makanan industri tidak menimbulkan bahaya kontaminasi pada manusia,
    • tanah atau air sungai yang tercemar kotoran,
    • buah dan sayuran mentah yang kotor dan tidak dicuci dengan baik…
  • Parasit tersebut mampu melewati penghalang plasenta ketika seorang wanita hamil menderita toksoplasmosis selama kehamilannya. Ini kemudian mencemari janin.
    Parasit tidak ditularkan dari orang ke orang. Oleh karena itu toksoplasmosis tidak menular.

Gejala toxoplasmosis

Masa inkubasi toksoplasmosis kurang dipahami. Diperkirakan berlangsung antara lima hingga sepuluh hari setelah terkontaminasi oleh parasit.

Di lebih dari 80% kasus, toksoplasmosis tidak diketahui.

Jika tidak, berbagai gejala muncul:

  • demam sedang (di bawah 38°C);
  • adanya kelenjar getah bening (terutama di leher dan di dasar tengkorak);
  • ruam kulit (jerawat merah muda kecil) di seluruh tubuh;
  • kelelahan yang sering berkepanjangan (beberapa minggu atau bulan);
    sakit kepala ;
  • nyeri pada persendian dan otot.

Keterlibatan okular yang didapat (korioretinitis) dengan kecenderungan untuk kambuh kadang-kadang diamati pada toksoplasmosis yang didapat di luar negeri (Amerika Latin, Afrika) dan disebabkan oleh parasit yang lebih ganas.

Setelah sakit, parasit toksoplasmosis tetap ada di dalam tubuh (terutama di jaringan saraf dan otot) selama bertahun-tahun. Namun, itu tidak menimbulkan gejala karena sistem kekebalan tubuh orang yang terinfeksi menyimpannya dalam bentuk tidak aktif.

GEJALA TOXOPLASMOSIS PADA ORANG YANG TERTEKAN IMMUNO

Orang dengan gangguan kekebalan mengalami penurunan pertahanan kekebalan: ini adalah orang dengan HIV, yang telah menjalani transplantasi sel induk darah atau transplantasi organ, atau menjalani pengobatan dengan kemoterapi atau imunosupresan.

Toksoplasmosis terjadi setelah infeksi pertama, tetapi pengaktifan kembali toksoplasmosis lama diamati pada pasien yang menderita penurunan kekebalan yang signifikan, parasit dapat menjadi ganas lagi setelah beberapa tahun.

Komplikasi utama toksoplasmosis yang diamati adalah kerusakan otak berupa abses, dengan gejala spesifik:

  • demam tinggi (di atas 38°C);
  • sakit kepala parah dan terus-menerus;
  • kejang epilepsi;
  • kesulitan dalam melakukan gerakan tertentu, bahkan kelumpuhan pada bagian tubuh tertentu (jika Toxoplasma gondii mempengaruhi area otak yang melakukan gerakan tak-terkendali).

Komplikasi lain yang sering diamati adalah korioretinitis (peradangan yang mempengaruhi dua bagian mata, koroid dan retina). Kondisi ini dapat dimanifestasikan oleh beberapa gejala:

  • penurunan ketajaman visual;
  • kesan “lalat” terbang di depan mata;
  • kemerahan pada mata.
  • Parasit terkadang menyerang organ lain (paru-paru, dll.).

TOXOPLASMOSIS KONGENITAL

Toksoplasmosis selama kehamilan
Toksoplasmosis kongenital adalah infeksi janin oleh parasit Toxoplasma gondii yang ditularkan oleh ibu. Ini mengasumsikan bahwa ibu memiliki kontak dengan parasit selama kehamilannya dan bahwa dia tidak kebal terhadap penyakit ini (yaitu tidak pernah kontak dengan parasit sebelum dia hamil).

80% toksoplasmosis selama kehamilan tidak menimbulkan gejala pada wanita hamil dan diagnosis dibuat selama skrining serologis. Kontaminasi dini oleh parasit terjadi selama kehamilan, semakin serius toksoplasmosis kongenital.

Komplikasi utama yang ditemukan pada janin adalah korioretinitis. Ini adalah peradangan koroid yang terkait dengan kerusakan retina. Kadang-kadang muncul setelah kelahiran anak, atau bahkan selama masa remaja atau dewasa. Ini mungkin bertanggung jawab atas gangguan penglihatan.

Toksoplasmosis kongenital dapat menyebabkan komplikasi serius lainnya jika terjadi kontaminasi awal selama kehamilan: kematian dalam kandungan, persalinan prematur, gejala sisa neurologis (perkembangan otak abnormal, retardasi psikomotor, dll.)

Toksoplasmosis kongenital dapat bersifat laten (90% kasus): bayi baru lahir tidak memiliki gejala tetapi tes biologisnya menunjukkan bahwa ia telah melakukan kontak dengan parasit tersebut. Perawatan dini membatasi kemungkinan evolusi sekunder menuju bentuk mata atau neurologis yang tertunda. Namun, keterlibatan okular sekunder mungkin terjadi sepanjang hidup, sekitar 25% kasus. Tindak lanjut klinis setahun sekali dilanjutkan sampai dewasa, dengan kontrol fundus.

Diagnosis

Diagnosis toksoplasmosis pada subjek imunokompeten, termasuk wanita hamil

Indikasi untuk diagnosis biologis toksoplasmosis pada subjek imunokompeten adalah sebagai berikut: wanita hamil (skrining sistematis), subjek yang diduga menderita toksoplasmosis okular, dan pasien yang menunjukkan gejala nonspesifik, khususnya jika yang terakhir parah.

Pada indikasi tersebut, diagnosis biologis toksoplasmosis terdiri dari:

  • pencarian antibodi serum anti-Toxoplasma dari isotipe IgG dan IgM, biasanya dilakukan dengan teknik imunoanalisis (imunoenzimatik, chemiluminescence, dll.);
  • iterasi yang dapat mengikuti pencarian pertama ini dalam situasi berikut dan menurut metode berikut:
  • adanya hasil IgM dan/atau IgG yang meragukan, yang memerlukan konfirmasi dengan teknik yang berbeda (tes pewarna, IFI, imunoblot, atau ISAGA) dan dari ahli laboratorium toksoplasmosis,
    kecurigaan infeksi toksoplasma akut, yang memerlukan studi tentang kinetika IgG dengan satu atau dua iterasi dari pencarian awal dengan jarak dua atau tiga minggu; sampel berturut-turut untuk dititrasi selama seri yang sama, dengan teknik imunoanalitik yang sama,
  • perpanjangan tindak lanjut bulanan dengan mencari IgG dan IgM dua sampai empat minggu setelah melahirkan, yang akan dilakukan pada ibu seronegatif selama kehamilan;
    tes pengukuran aviditas anti-Toxoplasma IgG sampai saat infeksi dengan adanya kecurigaan infeksi baru (adanya IgM, dikonfirmasi dengan teknik kedua, dan IgG anti-Toxoplasma) pada wanita wanita hamil dan subjek bergejala, tes ini hanya memungkinkan untuk mengecualikan infeksi baru-baru ini dengan adanya aviditas tinggi.
  • Dalam konteks diagnosis toksoplasmosis pada subjek imunokompeten ini, pencarian serum antibodi anti-Toxoplasma dari isotipe IgA dan IgE tidak relevan.

Diagnosis toksoplasmosis kongenital sebelum dan sesudah kelahiran

Diagnosis ini terdiri dari:

pencarian DNA Toxoplasma dengan amplifikasi gen (PCR) pada cairan ketuban, menentukan elemen-elemen berikut:

  • amniosentesis untuk penelitian ini hanya boleh dilakukan setelah setidaknya 16-18 minggu kehamilan, dan tidak kurang dari empat minggu sejak manifestasi dugaan infeksi ibu akut,
    pelaporan hasil bersifat kualitatif dan menetapkan bahwa hasil PND negatif tidak sepenuhnya mengecualikan kemungkinan toksoplasmosis kongenital;
  • pencarian DNA Toxoplasma dengan amplifikasi gen (PCR) dalam darah tali pusat, darah tepi bayi baru lahir, cairan ketuban dan plasenta, menetapkan bahwa hasil positif pada plasenta harus dikonfirmasi dengan tes diagnostik postnatal lain yang positif untuk menegakkan diagnosis toksoplasmosis bawaan;
  • pencarian antibodi serum anti Toxoplasma pada bayi baru lahir dan anak di bawah usia satu tahun, sebagai berikut:
  • mencari IgM dan/atau IgA spesifik pada darah tali pusat atau darah tepi antara D0 dan D3 kehidupan, dengan teknik imunoanalisis, diperiksa setelah 10-15 hari kehidupan jika hasil pencarian pertama positif,
  • mencari neosintesis IgG dan/atau IgM dalam darah tali pusat atau darah tepi anak dengan membandingkan profil ibu-anak dalam imunoblot atau ELIFA, antara D0 dan D3, pada D15 dan D30 (maka M2 +/- M3 jika diagnosis tetap belum ditentukan pada D30),
  • pemantauan kadar IgG serum spesifik anak, diukur antara D0 dan D3, pada D15 dan D30 kemudian setiap bulan sampai hilangnya antibodi untuk menegaskan tidak adanya infeksi bawaan.
  • Mengingat kompleksitas dalam menafsirkan tes tertentu, dan untuk memastikan kesinambungan antara diagnosis sebelum dan sesudah kelahiran, pemeriksaan diagnosis biologis toksoplasmosis kongenital sebelum dan sesudah kelahiran harus dilakukan oleh laboratorium ahli toksoplasmosis yang bekerja dalam jaringan dan berkonsultasi dengan dokter.

Diagnosis toksoplasmosis okular

Indikasi untuk diagnosis laboratorium toksoplasmosis okular adalah: subyek toksoplasmosis-seropositif dengan lesi okular atipikal, ekspresi penyakit yang fulminan, diagnosis banding yang tidak pasti dengan penyebab lain dari retinochoroiditis, dan respon lambat terhadap pengobatan tantangan anti-toxoplasma.

Diagnosis ini terdiri dari tes-tes berikut, yang pelaksanaan dan interpretasinya menjadi tanggung jawab laboratorium ahli toksoplasmosis:

  • deteksi DNA Toxoplasma dengan amplifikasi gen (PCR) dalam cairan mata;
  • deteksi produksi IgG lokal dengan membandingkan beban kekebalan dari sampel cairan serum-okular berpasangan;
  • deteksi produksi IgG dan/atau IgA lokal dengan membandingkan profil imunologi imunoblot dari sampel cairan serum-okular berpasangan.

Untuk semua konteks klinis toksoplasma (dalam ruang lingkup penilaian ini):

  • teknik inokulasi sampel biologis tikus hanya menarik dalam kasus pasien bergejala yang dicurigai
  • adanya galur hipervirulen, untuk tujuan pengetikan dan adaptasi perawatan;
  • Kultur sel Toxoplasma tidak lagi diminati.

Sejauh menyangkut tempat kinerja, pemeriksaan diagnostik toksoplasmosis dilakukan baik oleh laboratorium “polivalen” atau “garis depan”, atau oleh laboratorium “ahli” toksoplasmosis. Pembedaan ini didasarkan pada teknis tertentu dari pemeriksaan tersebut dan/atau kompleksitas situasi klinis. Laboratorium ahli terutama ditentukan oleh penguasaan teknik yang tidak biasa atau manual, kemampuannya untuk menangani file yang rumit, dan integrasinya ke dalam jaringan refleksi dan kolaborasi dengan berbagai dokter dan laboratorium ahli lainnya.

Pencegahan Toksoplasmosis

Rekomendasi:

– Cuci tangan Anda sampai bersih, terutama setelah menangani daging mentah, sayuran mentah yang kotor dengan kotoran atau berkebun dan sebelum makan
– Kenakan sarung tangan untuk berkebun atau untuk kontak apa pun dengan tanah
– Apakah kotak kotoran kucing dicuci setiap hari dengan air mendidih oleh orang lain atau memakai sarung tangan
– Masak semua jenis daging secara menyeluruh (termasuk unggas dan hewan buruan)
– Saat menyiapkan makanan, cuci sayuran dan tanaman aromatik dengan banyak air, terutama jika berbahan tanah dan dimakan mentah
– Cuci peralatan dapur dan permukaan kerja dengan banyak air yang bersih.

Jika makan di luar rumah, ibu hamil harus makan daging yang dimasak dengan baik dan “menghindari sayuran mentah” dengan “lebih memilih sayuran yang dimasak”.

Membekukan makanan asal hewan pada suhu -18°C (-0,4°F) adalah salah satu tindakan tambahan yang penting. Adapun tindakan pencegahan menyangkut makanan yang tidak dianjurkan untuk dikonsumsi, yaitu susu kambing mentah, daging yang diasinkan, diasinkan atau diasap, dan moluska mentah (minyak, remis, dll.).


Info: informasi ini disediakan oleh Pinter Pandai dan tidak dimaksudkan untuk menggantikan saran medis dari dokter atau penyedia perawatan kesehatan Anda lainnya. Silakan berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan Anda untuk mendapatkan nasihat tentang kondisi medis.


Sumber bacaan: CleverlySmart, CDC, Wikipedia, NHS UK, Cleveland Clinic, State Government of Victoria – Australia, European Centre for Disease Prevention and Control (ECDC)

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Memahami Prinsip dan Operasi Utama dalam Perbankan Islam: Riba,…

Perbankan Islam mengikuti prinsip-prinsip syariah yang sesuai dengan ajaran Islam. Ini melibatkan larangan terhadap riba (bunga), mempromosikan berbagai bentuk transaksi yang adil, serta mengutamakan...
PinterPandai
2 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *