Bahaya Residu Pestisida Pada Makanan | Dalam buah-buahan, sayuran dan beberapa aspek kesehatan

3 min read

Bahaya Residu Pestisida Pada Makanan | Dalam buah-buahan, sayuran dan beberapa aspek kesehatan

Bahaya Residu Pestisida Pada Makanan

Pestisida digunakan untuk melindungi tanaman dari serangga, gulma, jamur dan hama lainnya. Pestisida berpotensi beracun bagi manusia dan dapat memiliki efek kesehatan kronis dan akut, tergantung pada tingkatan dan rute terhadap paparan. Apakah Anda pernah bertanya tentang bahaya residu pestisida pada makanan?

Baca juga: Contoh Pestisida Penyebab Kanker

Pestisida mewakili sekelompok besar zat yang berbeda (lebih dari 1000 molekul) dalam kaitannya dengan struktur kimianya, cara kerjanya dan targetnya: organoklorin, organofosfat, karbamat, tiokarbamat, piretroid… Dalam populasi umum, makanan adalah yang utama. sumber paparan pestisida sedangkan pada petani (paparan kerja), yang paling penting adalah jalur kulit. Pada anak kecil, konsumsi oral non-makanan (debu, perilaku eksplorasi dan lisan anak-anak …) tidak dapat diabaikan (INSERM 2013). Residu pestisida berpotensi menimbulkan risiko kesehatan dari konsumsi.


Residu pestisida dalam urin atau darah?

Sebuah penelitian yang dilakukan di Amerika Serikat menemukan residu pestisida dalam urin, darah, jaringan lemak, organ tertentu dan bahkan ASI (CDC 2019). Setelah menyerap pestisida, itu didistribusikan ke seluruh tubuh melalui darah dan cairan usus. Hal ini kemudian dimetabolisme terutama oleh enzim detoksifikasi di hati dan kemudian dihilangkan melalui feses dan urin (dan keringat, air liur, ASI dalam minoritas). Mendeteksi kadar pestisida dalam urin atau darah seseorang berarti mekanisme detoksifikasi bekerja dengan baik dan tidak selalu berarti bahwa hal ini akan berdampak pada kesehatan. Misalnya, 20% glifosat dilepaskan dalam urin. Studi tentang berbagai tingkat paparan dan hubungannya dengan terjadinya kondisi kronis diperlukan untuk menentukan apakah tingkat tertentu menyebabkan efek kesehatan.

Pestisida dirancang untuk mengendalikan hama dengan mengganggu fungsi vital atau reproduksi melalui sinyal saraf / hormonal atau pembelahan sel atau sintesis protein misalnya. Ini memiliki berbagai tingkat toksisitas terhadap organisme lain yang tidak ditargetkan. Pestisida ini memiliki sifat toksik pada reproduksi, pada genotoksisitas/karsinogenisitas, pengganggu endokrin (Mostafalou 2013, INSERM 2013). Efek samping jangka panjang pada paparan rendah dan dosis kronis dicurigai dan dipelajari. Inilah sebabnya mengapa otoritas kesehatan berusaha membatasi residu pestisida sebanyak mungkin.


Kaitan antara residu pestisida dan masalah kesehatan?

Penafian (disclaimer): bagian ini jauh dari lengkap (kami ingin menghindari menulis 300 halaman…). International Cancer Research Center (IARC) mengevaluasi dan mengklasifikasikan lindane dan pentachlorophenol sebagai karsinogenik pada Oktober 2016.

“Klasifikasi ini mencerminkan kekuatan bukti ilmiah bahwa suatu agen menyebabkan kanker pada manusia, tetapi tidak mencerminkan kekuatan efek agen tersebut terhadap risiko berkembangnya kanker. Jenis paparan, besarnya risiko, siapa yang mungkin berisiko, dan jenis kanker yang terkait dengan agen yang terlibat bisa sangat berbeda untuk agen yang berbeda. Oleh karena itu, perbandingan dalam kategori yang sama dapat menyesatkan”.


Kesulitan metodologis dalam mempelajari paparan pestisida

Karena toksisitas pestisida, tidak mungkin untuk melakukan studi intervensi (uji coba terkontrol secara acak) di mana efek pestisida terhadap kesehatan diuji pada manusia secara terpisah. Oleh karena itu, penilaian risiko kesehatan didasarkan pada studi pada model seluler (in vitro) dan hewan (in vivo) serta studi observasional pada manusia pada waktu t (studi cross-sectional) atau selama beberapa tahun (studi longitudinal = kohort prospektif).

Studi epidemiologi pada pekerja pertanian: contoh kohort AHS

Sebagian besar penelitian pada manusia telah dilakukan pada pekerja pertanian (AHS, studi Agrican) yang secara apriori jauh lebih terpapar pestisida daripada populasi umum. Saya akan menyajikan hasil utama dari kohort American Agricultural Health Study (AHS) pada 50.000 petani, yang dimulai pada tahun 1993:

Para petani memiliki lebih sedikit penyakit daripada penduduk lainnya. Ini mungkin karena mereka cenderung tidak merokok dan lebih aktif secara fisik = faktor risiko penyakit kronis.
Petani memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker tertentu, termasuk kanker prostat dengan penggunaan berat metil bromida. Pendimethalin dan dieldrin, chlorimuron-ethyl, diazinon dan parathion, dapat meningkatkan risiko kanker paru-paru dibandingkan dengan orang yang tidak terpajan (Weichenthal et al. 2010). Sarung tangan penting. Penggunaan sarung tangan tahan bahan kimia dapat mengurangi paparan pestisida hingga 50 hingga 80%
Rotenone dan paraquat terkait dengan peningkatan penggunaan dalam mengembangkan penyakit Parkinson
Asma alergi pada pria dan wanita dapat dikaitkan dengan penggunaan insektisida organofosfat tertentu
Paparan pestisida yang tinggi secara tidak sengaja dapat memengaruhi kesehatan di kemudian hari
Risiko diabetes dan penyakit tiroid dapat meningkat bagi pengguna bahan kimia organoklorin tertentu


Konsumsi buah dan sayur, manfaat kesehatan yang nyata!!

Mengkonsumsi buah dan sayur sangat penting untuk kesehatan. Manfaat yang diberikan makanan ini jauh lebih besar daripada risiko yang terkait dengan rendahnya jumlah residu pestisida yang mungkin dikandungnya. Ketakutan tentang penggunaan pestisida seharusnya tidak membuat Anda makan lebih sedikit buah atau sayuran. Akhirnya, setengah dari sampel makanan seringkali bebas dari pestisida yang dapat diukur atau terdeteksi. Lebih dari 95% dari mereka berada dalam batas peraturan. Studi tentang paparan pestisida melalui makanan menunjukkan bahwa paparan seringkali lebih rendah dari ambang batas toksikologi dan risiko kesehatannya tetap rendah.


Kiat untuk mengurangi paparan bahaya residu pestisida pada makanan

Cuci buah dan sayuran dengan baik sebelum dikonsumsi untuk mengurangi jumlah pestisida di permukaannya (atau bahkan mengupasnya jika memungkinkan).
Diversifikasi konsumsi buah dan sayuran Anda karena berbagai pestisida yang mungkin ada dalam makanan ini dalam jumlah yang bervariasi.
Konsumsi produk organik yang rata-rata mengandung residu lebih sedikit (EFSA 2017). Namun, pestisida “alami” tertentu diizinkan dalam produk organik (lihat Lampiran II Peraturan (EC) No 889/2008) seperti kaolin, deltametrin dalam kasus tertentu, piretrin dari Chrysanthenum cinenariaefolium, Sulfur, dll.)
Tindakan pencegahan sederhana ini dapat mengurangi paparan Anda terhadap pestisida tertentu sambil meningkatkan konsumsi buah dan sayuran, faktor pelindung bagi banyak patologi kronis (kanker, obesitas, dll.) (WCRF). Buah dan sayuran merupakan makanan rendah kalori, sumber vitamin, mineral dan antioksidan.


Sumber bacaan: Cleverly Smart, AHS Agricultural Health Study

Sumber foto: Pxfuel

Sources : Mostafalou S, Abdollahi M. Pesticides and human chronic diseases: evidences, mechanisms, and perspectives. Toxicol App/ Pharmacol 2013 Apr 15;268(2):157-77.

Department of Health and Human Services, Center of Disease Control and Prevention, Fourth National Report on Human Exposure to Environmental Chemicals Updated Tables, January 2019, Volume One

EFSA (European Food Safety Authority), 2018. The 2016 European Union reporton pesticide residues in food. EFSA Journal 2018;16(7):5348, 139 pp

EFSA PPR Panel. Scientific Opinion of the PPR Panel on the follow-up of thefindings of the External Scientific Report‘Literature review of epidemiological studieslinking exposure to pesticides and health effects’. EFSA Journal 2017;15(10):5007, 101 pp

ANSES. Étude de l’alimentation totale française 2 (EAT 2) Tome 2. Résidus de pesticides, additifs, acrylamide, hydrocarbures aromatiques polycycliques. Juin 2011 https://www.anses.fr/fr/system/files/PASER2006sa0361Ra2.pdf

Yu-Han Chiu et al. Association Between Pesticide Residue Intake From Consumption of Fruits and Vegetables and Pregnancy Outcomes Among Women Undergoing Infertility Treatment With Assisted Reproductive Technology. JAMA Intern Med. 2018 Jan; 178(1): 17–26

Nougadère, A.,et al. Leblanc, J.-C. (2012). Total diet study on pesticide residues in France: Levels in food as consumed and chronic dietary risk to consumers. Environment International, 45, 135–150.doi:10.1016/j.envint.2012.02.001

DGCCRF. Contrôle des résidus de pesticides dans les denrées végétales. Mars 2017 https://www.economie.gouv.fr/dgccrf/controle-des-residus-pesticides-dans-denrees-vegetales#N3

Weichenthal et al. A Review of Pesticide Exposure and Cancer Incidence in the Agricultural Health Study Cohort. Environ Health Perspect. 2010 Aug; 118(8): 1117–1125.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Efek Radiasi Sinar Kosmik Pada Makhluk Hidup

Apa saja efek radiasi sinar kosmik pada makhluk hidup? Kehidupan di Bumi dimungkinkan berkat atmosfer dan medan magnet Bumi, pada kenyataannya, tanpa kedua elemen...
PinterPandai
2 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *