Skleritis (Sclera adalah bagian putih dari bola mata), salah satu penyakit mata

4 min read

Skleritis (Sclera adalah bagian putih dari bola mata),salah satu penyakit mata

Skleritis (Sclera adalah bagian putih dari bola mata) penyakit mata

Skleritis adalah peradangan parah dan kadang-kadang nekrosis yang mengancam penglihatan yang melibatkan episklera dalam dan sklera. Gejalanya adalah nyeri sedang hingga berat, mata merah, berair, dan fotofobia.

Skleritis lebih sering terjadi pada wanita berusia antara 30 dan 50 tahun. Kedua mata terkena pada sepertiga kasus. Skleritis dapat dikaitkan dengan rheumatoid arthritis, lupus eritematosus sistemik, atau penyakit autoimun lainnya (disfungsi sistem kekebalan di mana tubuh menyerang jaringannya sendiri). Sekitar setengah dari semua kasus skleritis tidak diketahui penyebabnya. (Lihat juga Gambaran Umum Penyakit Konjungtiva dan Sklera.)

Penyakit sklera terutama adalah peradangan, yang jarang disebabkan oleh infeksi lokal, tetapi oleh penyakit autoimun sistemik (misalnya rematik) atau asam urat, dan lebih jarang oleh penyakit menular (sifilis, borreliosis, herpes zoster). Hal ini terutama berlaku untuk skleritis dalam (berlawanan dengan episkleritis).

Baca juga: Penyakit Mata dan Masalah Mata yang Umum

Pada ikterus (ikterus), scleric terus (menguningnya sklera) terjadi pertama kali bila bilirubin total dalam serum meningkat >2 mg/dl (atau >34 mol/l), kemudian kulit dan membran mukosa juga menjadi kuning. Selain itu, cedera pada sklera memainkan peran penting dalam oftalmologi.

Kunci penting:

  • Skleritis adalah peradangan parah dan terkadang nekrosis yang mengancam penglihatan.
  • Gejalanya meliputi rasa sakit yang dalam; fotofobia dan lakrimasi; dan mata merah fokal atau difus.
  • Diagnosis ditegakkan secara klinis dan dengan pemeriksaan slit lamp.
  • Terkadang tes pencitraan dilakukan untuk mengkonfirmasi diagnosis.
    Pengobatan biasanya dimulai dengan kortikosteroid. Sebagian besar pasien memerlukan kortikosteroid sistemik dan / atau imunosupresan sistemik, yang ditentukan dengan konsultasi oleh ahli reumatologi.
  • Cangkok sklera dapat diindikasikan jika ada risiko perforasi.

Skleritis atau episkleritis?

Episkleritis lebih sering dan sering dikaitkan dengan patologi permukaan okular (blepharitis, kekeringan). Seperti skleritis, episkleritis bisa kental. Penilaian etiologi akan dilakukan jika terjadi episkleritis nodular atau berulang.

Episkleritis adalah peradangan pada selaput permukaan yang mengelilingi bola mata (episklera). Jaringan ini terdiri dari lapisan pembuluh darah antara konjungtiva bulbar dan permukaan sklera. Kondisi ini paling sering ditandai dengan kemerahan episklera sektoral dan unilateral. Konjungtiva tidak menunjukkan kemerahan. Episkleritis jarang menyebabkan sensasi nyeri yang nyata, tetapi dapat menyebabkan ketidaknyamanan pada penderita penyakit tersebut. Kadang-kadang disertai dengan robekan intermiten dan kepekaan yang besar terhadap cahaya. Biasanya, pasien mendekati dokter mata karena kemerahan atau fotofobia yang terus-menerus.

Seringkali ringan, episkleritis cenderung sembuh dengan sendirinya. Selain itu, kondisi ini tidak berdampak pada ketajaman visual. Meresepkan air mata buatan biasanya cukup untuk mengurangi ketidaknyamanan yang dirasakan oleh subjek. Perawatan satu kali dengan steroid topikal juga membantu mempercepat proses penyembuhan.


Gejala skleritis

Gejalanya meliputi: nyeri mata (biasanya nyeri yang dalam) yang sering konstan dan cukup parah hingga mengganggu tidur dan mengurangi nafsu makan. Gejala lain mungkin ada, seperti peningkatan sensitivitas mata, robekan parah, dan fotofobia. Eritema berwarna keunguan terjadi di sebagian mata atau di seluruh mata.

Dalam kasus yang jarang terjadi, peradangan ini cukup parah untuk menyebabkan perforasi bola mata dengan kehilangan mata. Peradangan parah ini disebut skleritis nekrotikans. Orang dengan skleritis nekrotikans sering memiliki beberapa tahun masalah seperti penyakit autoimun (misalnya, rheumatoid arthritis, granulomatosis dengan poliangiitis, periarteritis nodosa, dan polikondritis atrofi kronis) di organ lain.


Diagnosis dan Prognosis Skleritis

Penilaian klinis

Diagnosis penyakit ini adalah klinis dan dibuat dengan pemeriksaan slit lamp. Smear atau biopsi diperlukan untuk memastikan asal skleritis yang menular. USG dan CT mungkin diperlukan untuk skleritis posterior.

Prognosa

Di antara pasien dengan penyakit ini, 14% mengalami penurunan tajam penglihatan pada 1 tahun dan 30% pada 3 tahun. Dalam kasus skleritis nekrotikans yang mendasari dan vaskulitis sistemik, mortalitas mencapai 50% dalam 10 tahun (terutama akibat infark miokard).


Pengobatan skleritis

Obat antiinflamasi nonsteroid cukup untuk kasus dengan penyakit ini yang  ringan. Namun, biasanya terapi kortikosteroid sistemik (misalnya prednison 1 sampai 2 mg/kg BB per oral sekali/hari selama 7 hari, kemudian diturunkan dan dihentikan pada hari ke-10) merupakan pengobatan awal. Jika peradangan berulang, rejimen kortikosteroid oral berkepanjangan, juga dimulai dengan prednison 1 sampai 2 mg / kg oral sekali / hari atau kortikosteroid bolus intravena, seperti metilprednisolon 1000 mg / hari hari IV selama 3 hari, dapat dipertimbangkan.

Dalam kasus respons yang tidak memadai atau intoleransi terhadap terapi kortikosteroid sistemik atau jika pasien memiliki skleritis nekrotikans dan penyakit jaringan ikat, terapi imunosupresif sistemik dengan siklofosfamid atau metotreksat atau mikofenolat mofetil atau agen biologis (mis., rituximab, adalimumab) diindikasikan, tetapi hanya setelah saran dari ahli reumatologi. Cangkok sklera dapat diindikasikan jika ada risiko perforasi.

Bentuk dan perawatan yang berbeda

Pemeriksaan klinis oftalmologis harus menentukan jenisnya, kerusakan terkait (keratitis, dll.) dan menilai dampak visual.

Skleritis anterior nodular: nodul terangkat, terlihat dengan lampu dan lensa pembesar

Dalam prakteknya, pengelolaan skleritis nodular identik dengan skleritis non-nodular anterior.

Skleritis anterior nekrosis
Studi tentang pembuluh memungkinkan untuk mengenalinya: tidak adanya pembuluh darah (oklusi kapiler) terlihat di tengah zona skleritis.

Ini adalah bentuk parah karena potensi dampak visual, frekuensi hubungan dengan penyakit sistemik. Ini membutuhkan pengobatan imunosupresif dalam semua kasus.
Scleromalacia perforans adalah bentuk yang aneh dan langka yang ditandai dengan skleritis nekrotikans ekstensif tanpa inflamasi pada artritis reumatoid progresif lama.

Skleritis posterior

Pasien berkonsultasi untuk peningkatan rasa sakit saat bola mata dimobilisasi. Pemeriksaan fundus mengungkapkan lipatan atau ablasi koroid, ablasi retina eksudatif, edema papiler. Diagnosis akan dikonfirmasi dengan USG, CT scan atau MRI. Tingkat keparahannya terkait dengan kerusakan terkait pada retina dan saraf optik.

Komplikasi

Di antara komplikasi skleritis sebelumnya, dokter dapat mengetahui:
– penipisan sklera yang menyebabkan astigmatisme dan risiko perforasi traumatis;
– di kornea, ulkus kornea infiltrat / penipisan / perifer;
– glaukoma sekunder;
– katarak sekunder:
– pemrosesan, khususnya:
→ pertimbangkan risiko gagal ginjal saat menggunakan obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID);
→ pengobatan terkait dengan terapi kortikosteroid lokal atau umum yang berkepanjangan.


Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini ? untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini ? untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Sumber bacaan: Cleverly SmartHealth LineAmerican Academy of Ophthalmology (AAO)Web MDMedicineNetNational Center for Biotechnology Information (NCBI)

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.