Cinta Platonis | Definisi Hubungan Platonis dan Apa Lawannya?

4 min read

Cinta platonis platonik

Cinta Platonis

Apa artinya memiliki hubungan cinta platonis?

Cinta Platonis atau hubungan platonis adalah hubungan emosional dan spiritual khusus antara 2 orang yang mencintai, mengagumi, dan berkomitmen satu sama lain karena mereka memiliki kesamaan minat, nilai, pandangan dunia yang sama, hubungan spiritual yang dalam, atau berbagi nilai dan nilai yang sama. minat. Cinta Platonis adalah non-seksual dan sama sekali tidak memiliki bentuk keterikatan romantis; hanya 2 orang yang saling bersyukur, tertarik pada kemajuan dan pertumbuhan satu sama lain, saling menginspirasi pikiran dan jiwa, saling mengarahkan perhatian pada hal-hal spiritual dan melihatnya sebagai tugas untuk memberikan nasehat, penghiburan, dan dorongan satu sama lain.

Untuk meringkas, hubungan platonis bisa bekerja dengan baik, tapi kita semua adalah manusia yang memiliki keterbatasan. Terkadang, perasaan romantis bisa berkembang, dan itu bisa membuat hubungan semakin sulit. Hubungan platonis sejati, di mana tidak satu pun dari Anda memiliki perasaan seksual atau romantis, cukup langka, dan itu harus dihargai.

Jika Anda memiliki kekhawatiran tentang persahabatan Anda, atau Anda ingin berbicara dengan seseorang tentang perasaan Anda terhadap seseorang, salah satu cara untuk mengatasi masalah tersebut adalah dengan berbicara dengan seorang konselor.

Tidak ada salahnya mencari seorang profesional ketika Anda memiliki masalah dengan teman-teman Anda. Anda dapat mendiskusikan perasaan dan pikiran Anda dengan seorang konselor, dan mereka akan membantu Anda membuat rencana untuk membahas apa yang sedang terjadi.

Konsep Filosofi Cinta Platonis

Cinta Platonis adalah konsepsi filosofis dari hubungan romantis yang berasal dari Renaissance: sebenarnya dikemukakan oleh filsuf humanis Florentin Marsilio Ficino pada abad keenam belas dengan nama Latin “Amor platonicus“.

Ini adalah cinta yang murni, terlepas dari semua sensualitas, dari tipe intelektual, dan tanpa keinginan untuk hubungan seksual menonjol. Ini sering melambangkan kesempurnaan pasangan dua orang, dan juga berlaku untuk cinta “yang paling puitis dan paling kuat” yang bertentangan dengan cinta “vulgar”, yang dimaksudkan untuk reproduksi spesies manusia.

Dalam pengertian ini kami menganggap gerakan Darwinis secara harfiah menentang konsep cinta platonis sebagai lawan cinta humanis; pemikiran ini diilustrasikan oleh kutipan dari Schopenhauer ini: “Semua nafsu, memang, apapun penampilan halus yang dimilikinya, berakar pada naluri seksual, atau bahkan tidak lebih dari naluri seksual yang lebih jelas, ditentukan, terspesialisasi atau, dalam arti kata yang tepat, individual ”.

Baca juga ? Plato (427-348 SM) | Filsuf dari Athena, Yunani

Pertanyaan yang Sering Diajukan (FAQ)

Bisakah hubungan platonis berhasil?

Tentu saja, ya. Hubungan platonis bisa berhasil jika dilakukan dengan cara yang benar. Persahabatan dengan lawan jenis, yang tidak dimediasi oleh keterikatan seksual, bisa sangat bagus, layak, nyata, dan umum. Dua orang dapat berbagi ikatan hubungan emosional dan spiritual khusus tanpa bentuk hasrat atau minat seksual apa pun, hanya rasa saling menghormati yang murni, perhatian yang dalam, dan kesetiaan kepada orang lain. Namun, penting untuk menetapkan batasan untuk hubungan cinta dan persahabatan platonis kita; ini adalah alat paling penting untuk menjaga hubungan cinta platonis yang sehat. Anda perlu menjaga garis persahabatan tetap jelas; ini akan membantu Anda tetap terkendali dan menghormati kebutuhan satu sama lain serta menetapkan batasan.

Bisakah hubungan romantis berubah menjadi platonis?

Ya, hubungan romantis bisa menjadi platonis, karena beberapa faktor atau alasan. Setiap hubungan melewati musim tambalan dan tantangan yang sulit. Beberapa dari masalah ini mudah dipecahkan, terkadang, tampaknya hubungan Anda terus menurun dan sulit untuk mengetahui apakah hubungan Anda sedang mengalami masa sulit atau Anda sedang jatuh cinta pada orang tersebut. Orang-orang yang menjalin hubungan mungkin sampai pada titik di mana mereka tidak lagi merasakan hubungan emosional atau hasrat seksual terhadap orang penting mereka, dan ini dapat membuat cinta dan hubungan romantis mereka secara bertahap menjadi hubungan yang platonis.

Juga, dalam situasi di mana hubungan romantis yang tidak berhasil, individu mungkin memutuskan untuk melanjutkan tetapi tetap berhubungan dan berteman dengan mantan mereka, dan hanya menunjukkan cinta platonis satu sama lain.

Bisakah Anda mencintai seseorang secara platonis?

Seperti yang dikatakan oleh Plato, ada empat jenis cinta: cinta kekeluargaan, yang mencerminkan cara kita mengekspresikan cinta kepada keluarga – orang tua, anak, dan cucu; cinta romantis yang kita ungkapkan kepada pasangan romantis, cinta seksual untuk pasangan seksual, dan berbakti – sekarang biasa disebut platonis, jenis cinta yang kita ungkapkan kepada teman-teman kita. Jenis cinta ini berbeda dalam ekspresi mereka.

Dalam pengertian interpretasi modern yang umum, cinta platonis adalah jenis cinta yang merupakan perasaan atau hubungan kasih sayang non-seksual yang dalam antara dua orang dari lawan jenis. Ini menunjukkan bahwa seorang pria dan seorang wanita dapat menjadi kekasih platonis, yaitu, memiliki perhatian yang mendalam satu sama lain, saling memperhatikan kesejahteraan dan kebahagiaan satu sama lain, menghabiskan waktu dengan satu sama lain, tanpa memiliki perasaan romantis atau seksual dalam bentuk apa pun. terhadap mereka.

Apa itu persahabatan non-platonis?

Sederhananya, persahabatan non-platonis adalah persahabatan yang memiliki komponen romantis atau seksual atau keduanya digabungkan. Tidak seperti cinta platonis yang tidak melibatkan hubungan seksual, cinta non-platonis adalah jenis cinta yang melibatkan pengejaran romansa atau keintiman seksual. Terlepas dari hubungan romantis normal antara seorang wanita dan seorang pria, bentuk umum dari cinta atau persahabatan non-platonis adalah persahabatan dengan manfaat. Di sini, tidak ada komitmen emosional atau keterikatan romantis; tak satu pun dari Anda menginginkan hubungan atau memiliki keterikatan emosional. Mereka tidak berkewajiban untuk berkomitmen, dan kehidupan seks mereka dirahasiakan. Anda hanya bersama untuk mendapatkan keuntungan – menghabiskan waktu bersama (termasuk hari valentine), pergi hiking atau konser bersama, saling membantu, dan berhubungan seks kapan pun Anda mau.

Cinta tak berbalas juga dianggap sebagai bentuk cinta non-platonis. Di sini, salah satu pihak dalam persahabatan memiliki kasih sayang romantis yang dalam dan kuat untuk temannya dan keinginan untuk mengejar romantisme atau keintiman, tetapi orang lain tidak membalas perasaan atau emosi tersebut. Apakah orang lain berbagi perasaan ini atau tidak, ini tidak dapat dianggap sebagai cinta platonis.

Baca juga ? Filosofi dan Filsuf Terkenal dalam Sejarah (Filsafat)

Bisakah pria dan wanita memiliki hubungan platonis?

Selalu ada perdebatan sengit tentang kemungkinan pria dan wanita heteroseksual menjadi ‘hanya teman’. Cinta dan hubungan Platonis, yaitu, hubungan dekat dan non-seksual antara pria dan wanita, bukanlah hal yang mustahil. Pria dan wanita bisa menjadi teman platonis. Baik pekerjaan gender, sekolah, bermain, dan hidup berdampingan bersama dalam kehidupan sehari-hari dan mampu menjadi ‘hanya teman’ dan mempertahankan persahabatan yang baik tanpa ketegangan atau keterikatan seksual apa pun. Namun, perdebatan sering muncul bahwa lebih sering daripada tidak, ada kemungkinan bahwa di bawah cinta yang tampaknya platonis dan jenis cinta dan persahabatan non-fisik yang tidak berbahaya ini hanyalah topeng untuk menutupi dorongan seksual yang mendasarinya dan biasanya, hasrat seksual ditekan. dan tersembunyi di suatu tempat di bawah permukaan.

Banyak yang percaya bahwa peluang – atau peluang yang dirasakan – untuk cinta seksual sering kali selalu bersembunyi di suatu tempat di sudut, hanya menunggu saat yang tepat untuk mendorong percikan api ke dalam tindakan. Beberapa orang merasa pria dan wanita tidak bisa hanya menjadi teman karena mereka percaya bahwa bagian seks entah bagaimana menemukan jalannya. Begitu ketertarikan terjadi pada salah satu atau keduanya, hubungan tidak bisa dan tidak akan bersifat platonis. Meskipun keintiman adalah sifat positif dari persahabatan apa pun, keintiman seksual dapat merusak persahabatan platonis apa pun. Ini, bagaimanapun, tidak mengesampingkan fakta bahwa seorang pria dan seorang wanita dapat menjadi teman platonis dan benar-benar membangun hubungan cinta platonis yang solid dan benar-benar non-seksual, selama hubungan itu didefinisikan dengan baik.

Sumber foto: Pixabay

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Efek Radiasi Sinar Kosmik Pada Makhluk Hidup

Apa saja efek radiasi sinar kosmik pada makhluk hidup? Kehidupan di Bumi dimungkinkan berkat atmosfer dan medan magnet Bumi, pada kenyataannya, tanpa kedua elemen...
PinterPandai
2 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *