Vaksin COVID19 Dosis tunggal oleh Johnson & Johnson

1 min read

Vaksin COVID19 Dosis tunggal oleh Johnson & Johnson

Vaksin COVID19 Dosis tunggal oleh Johnson & Johnson

Produk grup Amerika menunjukkan perlindungan yang baik terhadap bentuk parah dan tahan terhadap varian Afrika Selatan, menurut hasil uji klinis yang belum dirinci atau dianalisis oleh pihak ketiga. Baca lebih lanjut: Vaksin COVID19 Dosis tunggal. Apakah berhasil?

Vaksin COVID19 Dosis tunggal

Vaksin COVID19 dosis tunggal, mudah disimpan, efektif dan aman, yang juga tahan terhadap berbagai varian: perusahaan raksasa Amerika Johnson & Johnson (J & J) mengumumkan, Jumat, 29 Januari 2021, bahwa pada akhir fase 3 dipimpin oleh divisi farmasi Janssen, kini ia memiliki “solusi sederhana dan praktis untuk jumlah terbesar, yang mampu memberikan dampak maksimum untuk mengakhiri pandemi Covid 19”.

Untuk kesempatan tersebut, kelompok tersebut menyelenggarakan konferensi pers telepon bersama, bersama dua eksekutifnya, kepala National Institutes of Health (NIH) Francis Collins, dan penasihat Presiden Amerika Serikat, Joe Biden, dan rekannya. pendahulunya, Donald Trump, Anthony Fauci. Sebuah panel yang sepadan dengan taruhannya.

Baca juga: Novavax | Coronavirus: apa yang kita ketahui tentang vaksin Novavax

Sejak awal Janssen mengambil rute berbeda

Tidak berkaitan dengan teknologi yang dipilih: vaksin vektor virusnya milik keluarga yang sama dengan yang dimiliki oleh AstraZeneca atau Sputnik V Rusia.

Ini melibatkan memasukkan fragmen SARS-CoV-2 RNA ke dalam adenovirus yang tidak aktif, kemudian menyuntikkan seluruhnya untuk membiarkannya sel manusia memproduksi antigen yang akan memicu respon imun anti-Covid-19. Sebaliknya, di mana semua pesaingnya merasa mereka membutuhkan dua suntikan untuk memastikan kekebalan yang kuat dan tahan lama, J&J bertaruh pada satu suntikan.

Uji coba fase 3 telah diterbitkan (vaksin dosis tunggal COVID19)

Taruhan menang, setidaknya tampaknya. Belum ada data dari uji coba fase 3 yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah. Namun siaran pers dan informasi yang diberikan selama pertukaran publik oleh areopagus ilmiah Amerika melukiskan gambaran yang cukup meyakinkan. Para peneliti mengaku tidak menemukan efek samping yang signifikan.

Tidak ada alergi yang serius, tidak ada reaksi yang tidak terduga. “Sedikit rasa sakit di tempat suntikan, sedikit kelelahan untuk beberapa orang, tidak ada sama sekali untuk sebagian besar orang,” diringkas Mathai Mammen, direktur penelitian dan pengembangan di Janssen.

Grup tersebut telah berjanji untuk mengirimkan 100 juta dosis yang dikirim ke Amerika Serikat sebelum akhir Juni 2021, sekitar 200 juta dosis ke Uni Eropa sebelum akhir tahun, dengan pengiriman pertama pada bulan April, dan sekitar 200 juta dosis untuk dikembangkan. negara, dengan pengiriman pertama dimulai setelah Juni.

Seperti vaksin dari Pfizer dan Moderna, vaksin dari “J&J” memberikan instruksi genetik ke sel-sel dalam tubuh manusia untuk membuat protein spesifik untuk virus corona, yang pada gilirannya membantu melatih sistem kekebalan untuk merespons secara tepat terhadap hal yang nyata. virus. Tetapi vaksin Johnson & Johnson dapat disimpan pada suhu lemari es daripada di dalam freezer, sehingga mudah untuk didistribusikan.

Sumber: Euronews

Sumber foto (logo): Wikimedia Commons

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.