Clubhouse App | Bintang Baru di Social Network

Clubhouse App

Kami berjalan dengan gembira dari satu ruang obrolan virtual ke ruang lain dengan menggunakan Clubhouse App, berharap bertemu orang-orang hebat dunia. Jika Anda fasih berbahasa Inggris, Anda mungkin bisa mengobrol dengan bos Facebook Mark Zuckerberg, pembawa acara Oprah Winfrey, atau aktor Jared Leto…

Tapi Anda tetap perlu diundang jika ingin menggunakan Aplikasi Clubhouse. Inilah salah satu alasan ramai di sekitar, saat ini di dunia, jejaring sosial yang menyerupai makan malam VIP: Clubhouse, aplikasi yang hanya didasarkan pada percakapan langsung, untuk diikuti oleh beberapa orang atau masuk sebagai pendengar dan mendengar apa orang lain bicarakan.

Akses saat ini hanya dapat dilakukan melalui sponsor dari pengguna yang sudah terdaftar – setiap pengguna baru menerima dua undangan untuk dibagikan kepada orang-orang di sekitar mereka.

Sistem langganan klasik, umum di sebagian besar jejaring sosial, tampaknya cocok: Anda mengisi daftar teman, mendapatkan pengikut, berlangganan ruang obrolan …

Untuk download Clubhouse App versi iOS dan untuk Android (lewat Google Play)

Sebuah sistem “lebih oligarki daripada demokrasi”

Apakah oligarki? bentuk pemerintahan yang kekuasaan politiknya secara efektif dipegang oleh kelompok elit kecil dari masyarakat, baik dibedakan menurut kekayaan, keluarga, atau militer.

Lambat laun, undangan mulai terkoyak, sehingga beberapa pengguna internet menjualnya kembali dengan harga tinggi di eBay. Saat ini, Clubhouse sangat membebani ekosistem media sosial suara yang masih baru lahir. Pada bulan Januari, perusahaan melewati tanda miliar dolar simbolis yang diinvestasikan. Dari sekitar 1.500 pengguna yang diposting pada Mei 2020, Clubhouse sekarang mengklaim 1,5 juta menurut para pendirinya – angka yang bisa turun, karena China baru saja melarang aplikasi tersebut di wilayahnya.

Pakar teknologi tinggi seperti Elon Musk atau Mark Zuckerberg, tetapi juga aktor seperti Jared Leto dan Ashton Kutcher, baru-baru ini bertemu di ruang obrolan. Cukup untuk menyinari kembali sorotan dan membuat penasaran ingin mencoba bertemu di salon yang tepat di waktu yang tepat.

Di Eropa, aplikasi ini paling populer di Inggris dan Jerman, di mana ia mengklaim sekitar 120.000 dan 93.000 pengguna, masing-masing, menurut situs web AppFigures. Prancis perlahan mengikuti tren ini sejak awal tahun.

Ini semua tentang “suaranya”

Tapi di Clubhouse App, ini semua tentang suara. Tidak ada kiriman, tidak ada pesan, tidak ada foto, tidak ada video, tidak ada tagar: Anda tidak dapat berkomunikasi secara tertulis. Setiap orang bebas membuat ruang obrolan mereka sendiri dan mengatur akses, pribadi atau publik, seperti grup Facebook, untuk memulai percakapan langsung dengan tongkat yang rusak. Atau, tab “Jelajahi” menawarkan pilihan ruangan yang diklasifikasikan menurut tema – humor, politik, perjalanan, musik… – masing-masing dapat menampung hingga 5.000 orang secara bersamaan.

“Ketika Anda ingin berbicara, Anda dapat mengangkat tangan dan meminta administrator ruangan untuk berbicara, yang kemudian membuat Anda ‘naik ke panggung’,” kata Jonathan Noble, 25, pengguna dan pengusaha digital Prancis, yang dibawa ke Clubhouse perjudian dalam beberapa minggu terakhir.

Kemudahan penggunaan dan titik didih dari jaringan yang masih muda membuatnya mudah ditemukan – beberapa pengguna awal mengatakan kepada New York Times pada Mei 2020 bahwa mereka menghabiskan puluhan jam di sana. “Kedengarannya seperti semangat masa-masa awal Facebook atau Twitter,” kata Jonathan Noble. Kita semua seperti anak kecil. Kami benar-benar berbicara dengan orang. Kami membiarkan satu sama lain berbicara, semua orang mendengarkan… Kedengarannya seperti radio gratis. ”

“Banyak orang membandingkan Clubhouse App dengan aplikasi bernama Meerkat, yang memungkinkan video langsung dengan sistem ruang obrolan yang sama,” kata Matt Navarra, konsultan ahli media sosial Inggris, kepada World. Kecuali, Meerkat yang sempat menggemparkan dunia digital di awal 2015 tidak bertahan – khususnya persaingan dari Periscope. “Meerkat sudah mati karena membuat sesuatu yang menarik di live image tidak semudah itu,” kata Matt Navarra. Orang tidak punya apa-apa untuk ditampilkan. Dengan audio, lebih mudah: orang selalu menemukan topik percakapan yang menarik, mereka suka berbicara satu sama lain dan berkomunikasi. ”

Berhubungan dengan orang lain melalui suara, alat yang akrab dan spontan ini, diterima di saat pandemi dan hampir terkekang: diskusi lisan dengan orang asing sekali lagi dimungkinkan. Jonathan Noble menegaskan: “Kami adalah manusia, kami rindu bertemu orang, berinteraksi dengan mereka. Clubhouse, inilah yang saya cari. Ini memungkinkan saya untuk “menjangkau” orang-orang yang telah lama saya ingin jangkau, tetapi tidak mengikuti saya di jaringan lain”.

Mengapa aplikasi tersebut disensor di China?

Lalu apa yang terjadi? “Satu per satu, peserta di ruang obrolan [tempat mereka hadir] berbicara sementara ribuan orang dengan tenang mendengarkan mereka,” The New York Times menceritakan dalam artikelnya tentang subjek tersebut. Seorang pria China mengatakan dia meragukan keberadaan kamp konsentrasi di wilayah Xinjiang. Kemudian seorang wanita Uyghur berbicara, dengan tenang menjelaskan bahwa dia yakin akan keberadaan kamp-kamp ini karena kerabatnya termasuk di antara mereka yang ditahan. Seorang pria dari Taiwan turun tangan untuk mendorong saling pengertian antara kedua belah pihak, sementara yang lain dari Hong Kong memuji wanita Uyghur tersebut atas keberaniannya”.

Sumber bacaan: The New York Times, The Guardian

Sumber foto: Pxhere

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-02-15T14:54:29+07:00 Februari 14th, 2021|Sehat dan Cantik | Kesehatan & Pengobatan|0 Comments

Leave A Comment