Energy Vampire (Vampir Psikis) merampas semua energi korbannya

Energy Vampire (Vampir Psikis)

Energy Vampire atau psikis vampir dapat bertindak dalam lingkungan profesional, ramah, romantis atau keluarga. Vampir psikis dapat bertindak dalam lingkungan profesional, ramah, romantis, atau keluarga.

Mereka menyedot energi kita, meminta nasihat dan layanan tetapi tidak memberikan imbalan apa pun. Dalam keluarga, di tempat kerja atau dalam suatu hubungan, “vampir psikis” melelahkan secara psikologis dan emosional. Bagaimana cara hidup bersama mereka? Penjelasan.
Mereka tidak menghisap darah kita tetapi menyedot vitalitas kita. Baik dalam kehidupan profesional maupun pribadi, “vampir psikis” memanfaatkan kita, memonopoli ide-ide kita, menghabiskan kita dengan berbagai permintaan.

Mengapa ini sejajar dengan vampir?

Perbandingan itu tampak relevan bagi saya karena beberapa alasan: dengan vampir psikis seperti vampir “asli”, para korban merasa kelelahan, kehabisan energi. Vampir adalah mitos universal. Vampir psikis juga ditemukan di mana-mana dan kapan saja. Terlebih lagi orang dapat bertanya-tanya apakah kepribadian ini tidak menginspirasi mitos. Akhirnya, vampir psikis tidak tahan diekspos. Saat kami menemukannya, mereka kehilangan semua kekuatan.

Apa ciri-ciri kepribadian yang menonjol dari energy vampire atau vampir psikis?

Kita berbicara tentang “vampir sesekali” ketika seseorang suka menarik perhatian, misalnya dengan berbicara keras di restoran atau di tempat kerja. Ada bentuk vampir yang lebih dalam. Dalam pasangan, sebagai keluarga, vampir menggunakan energi kita untuk keuntungannya. Ini menyesatkan gagasan sentral dalam hubungan manusia: pertukaran. Mengambilnya tanpa pernah memberi kembali.

Tanda peringatan apa yang harus Anda ingat?

Sadarilah bahwa vampir cenayang tidak ingin menyakiti kita. Mereka bahkan memiliki kepentingan untuk melestarikan kita. Oleh karena itu, mereka akan terus berusaha untuk menarik perhatian kita, mendengarkan kita. Mereka meminta kepastian dan banyak hal yang harus dilakukan untuk mereka. Ketika Anda secara sistematis melepaskan kebutuhan dan kesenangan pribadi demi seseorang, Anda harus khawatir.

Mengapa orang-orang ini perlu “mencuri” orang yang mereka cintai?

Beberapa orang tidak suka memberi. Mereka egois. Kasus-kasus ini tetap jarang terjadi. Vampir psikis lebih sering menjadi orang yang sangat bergantung, tidak mampu meremajakan diri secara emosional dan intelektual. Ini mungkin hasil dari masa kanak-kanak di mana orang tua memberi terlalu banyak: mereka tidak belajar otonomi emosional. Akibatnya adalah kurangnya rasa percaya diri. Tetap saja, ini sama sekali bukan alasan untuk menjelek-jelekkan orang lain!

Vampir psikis harus memiliki kepribadian yang menarik agar bisa menyerah kepada mereka …

Memang beberapa dari mereka memiliki kekuatan rayuan yang besar. Mereka menggunakan pesonanya untuk menggoda kami, terutama pada pasangan. Kami semakin curiga terhadap orang-orang ini, yang sering dianggap sebagai orang mesum narsistik.

Mayoritas vampir psikis memainkan kecenderungan alami kita untuk welas asih, kemanusiaan, dan kasih sayang. Lebih dari penggoda hebat, mereka berperilaku seperti anak kecil yang ingin kita asuh.

Apa kepribadian khas dari korban ideal?

Mereka adalah orang-orang yang secara alami memiliki banyak empati, kecenderungan untuk mendapatkan kasih sayang. Mereka pikir mereka bisa memberi hingga tak terbatas. Beberapa bahkan merasa dihargai dengan permintaan yang tak henti-hentinya ini. Mereka merasa penting dalam hubungan “vampir-vampir” ini. Mereka bisa jadi orang-orang yang takut tidak dicintai atau yang merasa terlalu dimanjakan dengan kehidupan, bahwa mereka telah menerima terlalu banyak. Rasa bersalah imajiner ini membuat mereka ingin “memperbaiki” orang lain. Itu memberi makna pada hidup mereka.

Baca juga: Toxic Relationship Adalah Hubungan Beracun Tidak Sehat | Tanda, Ciri, Jalan Keluar, Bantuan dan Apa yang Harus Dilakukan?

Haruskah kita mewaspadai setiap orang untuk menghindari vampir?

Tentu saja tidak! Kita tidak boleh menyimpulkan bahwa kita tidak boleh membantu siapa pun tetapi untuk memberi, kita harus melindungi diri kita sendiri. Beberapa orang termakan tanpa menyadari bahwa hubungan mereka tidak sehat. Untuk menghindari hal ini terjadi, penting untuk mempelajari cara mengatakan berhenti tepat waktu.

Bagaimana cara keluar dari hubungan yang memicu kecemasan dengan vampir psikis?

Menyadari hal ini sudah menjadi langkah pertama. Tentu, kita bisa terus memberi, tapi tidak sebanyak itu. Lebih baik “memberi dosis” apa yang Anda transmisikan dan apa yang Anda simpan untuk diri Anda sendiri. Bagi saya, hal utama yang harus saya perhatikan adalah berbicara dengan orang-orang di sekitar mereka untuk membuat kekuatan vampir cenayang tidak bekerja.

Kita dapat mengungkapkan perasaan kita kepadanya, menjelaskan efek yang ditimbulkan oleh perilakunya, dengan mengingat bahwa dia mungkin akan terus bertahan, dengan menekan di tempat yang menyakitkan: apakah itu kecenderungan kita untuk merasa bersalah, kebutuhan untuk dicintai, hutang kami merasa kami memiliki terhadap dia, dll. Akhirnya, jika istirahat jelas tidak wajib, kita harus membiarkan diri kita sendiri untuk mencapai tujuan ini jika kita tidak dapat lagi melakukan sebaliknya.

Bisakah energy vampire atau psikis vampir mendapatkan kembali otonomi?

Seringkali sulit. Jika kita merasa seperti ini, kita dapat mencoba memahami mengapa kita ada di sana, bagaimana masa kecil kita telah mengkondisikan perilaku kita. Vampirisme ditangani dengan sangat baik dengan psikoterapi. Dimensi analitisnya memungkinkan untuk menyelidiki akar kejahatan untuk mencapai otonomi dan, akhirnya, untuk bebas.

Apa yang harus dilakukan dengan energy vampir ini?

Bagian tersulit adalah menyadari bahwa Anda telah dirusak. Begitu Anda menyadarinya, reaksinya tidak sama tergantung pada hubungan Anda dengan vampir.

Jika itu adalah rekan kerja (yang mengambil kepemilikan atas pekerjaan kita, mencuri ide-ide kita …), lebih baik melaporkannya kepada atasannya dan kepada rekan kerja lainnya. Juga lebih baik untuk menjauh, meskipun itu berarti mengubah posisi.

Jika orang yang Anda cintai terikat dengan Anda, itu lebih sulit karena Anda ingin menghindari perpisahan radikal dan kehilangan orang itu. “Jika menyangkut seorang anak, adalah mungkin untuk mengubahnya dengan membantu memberdayakan dirinya sendiri. Jika sudah menjadi orang tua, Anda harus menjalaninya, Anda tidak akan mendidiknya kembali.”
Secara umum, disarankan untuk menjaga jarak dan mencari penolong lain untuk vampir, sumber energi lain. Idenya adalah tidak mengabdikan seluruh hidup Anda untuk vampir, memberi semakin jarang. Korban juga harus berusaha mengatasi rasa bersalah dan kepercayaan dirinya agar tidak selalu merasa tertekan untuk memberi banyak kepada orang lain.

Sumber bacaan: Cleverly Smart, NBC News, Health Line

Sumber foto: Pixabay

By | 2021-04-19T20:23:16+07:00 April 19th, 2021|Sehat dan Cantik | Kesehatan & Pengobatan|0 Comments

Leave A Comment