Fluvoxamine Obat Antidepresan dan Penelitian untuk Covid

1 min read

Fluvoxamine

Fluvoxamine

Fluvoxamine adalah obat antidepresan yang meningkatkan ketersediaan serotonin yang membawa pesan kimiawi di otak. Kadar serotonin yang rendah memang terkait dengan keadaan depresi.

Efek sampingnya adalah: sembelit, sakit kepala, gelisah, iritasi, masalah seksual, mulut kering, masalah tidur dan risiko bunuh diri di awal pengobatan dengan mengangkat hambatan psikomotorik.

Obat-obatan, termasuk alkohol, kopi dan tembakau, tidak boleh dikonsumsi saat minum obat ini dan resepnya tidak dianjurkan untuk wanita hamil dan orang muda di bawah usia delapan belas tahun.

Itu juga dapat menyebabkan serangan manik yang mengarah ke perilaku agresif dan kekerasan. Dosisnya harus diresepkan oleh dokter.

Jika terdapat disfungsi seksual (hasrat seksual hipoaktif, anorgasmia, gangguan gairah, dll.) Sebelum timbulnya keadaan depresi, penggunaan fluvoxamine harus sangat dihindari.

Efek penggandanya dari efek kafein pada tubuh manusia akan menjadi sekitar 5 dan dapat menyebabkan gangguan serius hingga serangan jantung, karena ia merupakan penghambat sitokrom P450-1A2 yang kuat yang mengoksidasi kafein untuk membuatnya tidak aktif. Fluvoxamine juga menghambat subunit CYP450 berikut: 2C9, 2D6, 2B6, 2C19 dan 3A4. Jadi ada banyak interaksi dengan obat-obatan. Hati-hati gunakan obat-obatan seperti diazepam, clonazepam, NSAID dan beberapa anti-diabetes dengan yang satu ini. Kombinasi dengan olanzapine, imipramine, haloperidol, clomipramine dan tamoxifen merupakan kontraindikasi kuat (meningkat dengan faktor 2 sampai 4 pada konsentrasi plasma mereka).

Fluvoxamine mungkin memiliki efek sedatif (sangat sederhana) karena adanya senyawa halogen trifluoro pada cincin aromatik.

COVID-19: Uji coba antidepresan fluvoxamine setelah hasil yang menjanjikan

Para peneliti di Institut Penelitian Pusat Kesehatan Universitas McGill (RI-MUHC) di Quebec meluncurkan uji coba terkontrol plasebo secara acak untuk memastikan keefektifan antidepresan fluvoxamine (Luvox, Floxyfral) dalam memperlambat perkembangan gejala COVID-19.

Obat tersebut, sebuah pernyataan dari para peneliti melaporkan, telah terbukti efektif dalam mengurangi kerusakan paru-paru pada penelitian hewan dan dalam percobaan kecil pada manusia yang dikendalikan plasebo.

Baca juga: Oximeter | Berapa Tingkat Oksigen Normal Anda?

Uji coba ini terbuka untuk orang dewasa yang tidak dirawat di rumah sakit yang telah dites positif SARS-CoV-2, yang memiliki gejala COVID-19 hingga 6 hari, dan yang memiliki faktor risiko kemunduran klinis. Terkait dengan usia mereka (40 tahun atau lebih), untuk ras atau etnis mereka (Afrika-Kanada, Hispanik atau pribumi) atau kondisi medis (seperti asma, tekanan darah tinggi, kelebihan berat badan atau diabetes). Pendaftaran dilakukan di stopcovid2.idtrials.com.

Sumber bacaan: CBS News, Clinicaltrials.gov, Washington University School of Medicine in St. Louis, Science News

Sumber foto: Wikimedia Commons

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz |Matematika|IPA | Geografi & Sejarah|Info Unik|Lainnya | Business & Marketing

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.