Virus Korona – Pengertian, Gejala, Tanda Gejala, Pencegahan dan Pengobatan

Virus Korona

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), virus korona adalah keluarga virus yang menyebabkan penyakit mulai dari flu biasa hingga penyakit yang lebih parah seperti sindrom pernapasan Timur Tengah (MERS) dan sindrom pernapasan akut (SARS). Virus ini ditularkan antara hewan dan manusia.

Semua yang perlu Anda ketahui tentang gejala dan risiko tentang Virus Korona. Virus korona adalah sekelompok virus yang menyebabkan penyakit pada mamalia dan burung yang meliputi diare pada sapi dan babi, dan penyakit pernapasan atas pada ayam. Virus ini ditularkan antara hewan dan manusia. SARS, misalnya, diyakini telah ditularkan dari kucing luwak ke manusia, sementara MERS melakukan perjalanan dari sejenis unta ke manusia.

Tanda gejala virus korona

Tanda-tanda umum infeksi termasuk gejala pernapasan, demam, batuk, sesak napas dan kesulitan bernafas. Pada kasus yang lebih parah, infeksi dapat menyebabkan pneumonia, sindrom pernapasan akut, gagal ginjal, dan bahkan kematian.

Baca juga 👉 Hewan Corona – Virus Corona Berasal Dari Hewan Apa?

Seberapa berbahaya coronavirus?

Di antara infeksi yang menimbulkan kekhawatiran adalah Middle East Respiratory Syndrome, yang disebabkan oleh jenis coronavirus, yang muncul pada tahun 2012. Infeksi virus MERS dapat menyebabkan demam, batuk dan sesak napas, dan sangat berbahaya pada orang tua atau orang dengan kekebalan tubuh yang lemah. sistem atau penyakit lainnya.

Masa inkubasi virus korona

Masa inkubasi virus corona masih belum diketahui. Beberapa sumber mengatakan itu bisa antara 10 hingga 14 hari.

Cara mencegah agar tidak terkena virus korona

Rekomendasi standar untuk mencegah penyebaran infeksi termasuk mencuci tangan secara teratur, menutupi mulut dan hidung ketika batuk dan bersin, memasak daging dan telur dengan saksama. Hindari kontak dekat dengan siapa pun yang menunjukkan gejala penyakit pernapasan seperti batuk dan bersin.

Baca juga 👉 Pembersih tangan : Cara membuat pembersih tangan – Resep Hand Sanitizer

Pencegahan umum

Saat ini tidak ada vaksin untuk melindungi orang dari MERS. Tetapi para ilmuwan sedang berupaya mengembangkannya.

Anda dapat membantu mengurangi risiko terkena penyakit pernapasan:
  • Sering-seringlah mencuci tangan dengan sabun dan air selama 20 detik, dan bantu anak kecil melakukan hal yang sama. Jika sabun dan air tidak tersedia, gunakan pembersih tangan berbahan dasar alkohol.
  • Tutupi hidung dan mulut Anda dengan tisu saat Anda batuk atau bersin, lalu buang tisu ke tempat sampah.
  • Hindari menyentuh mata, hidung, dan mulut Anda dengan tangan yang tidak dicuci.
  • Hindari kontak pribadi, seperti berciuman atau berbagi cangkir atau peralatan makan, dengan orang sakit.
  • Bersihkan dan disinfeksi permukaan dan benda yang sering disentuh, seperti gagang pintu.

Pengobatan

Tidak ada pengobatan antivirus khusus yang direkomendasikan untuk infeksi MERS-CoV (Middle East respiratory syndrome-related coronavirus = Koronavirus terkait sindrom pernapasan Timur Tengah). Individu dengan MERS sering menerima perawatan medis untuk membantu meringankan gejala. Untuk kasus yang parah, perawatan saat ini termasuk perawatan untuk mendukung fungsi organ vital.
 

 

Apa virus korona pada manusia?

Coronavirus adalah jenis virus yang biasanya mempengaruhi saluran pernapasan mamalia, termasuk manusia. Mereka terkait dengan pilek, pneumonia, dan sindrom pernafasan akut yang parah (SARS) dan juga dapat mempengaruhi usus.

Pada manusia, virus menyebabkan infeksi pernafasan, yang seringkali ringan, tetapi dalam kasus yang jarang berpotensi mematikan. Tidak ada vaksin atau obat antivirus yang disetujui untuk pencegahan atau pengobatan sementara ini.

Apakah virus korona menular?

Kebanyakan orang akan terinfeksi dengan setidaknya satu coronavirus dalam hidup mereka. Dikatakan bahwa kemampuan bermutasi dari coronavirus adalah apa yang membuatnya sangat menular. Untuk mencegah penularan, pastikan untuk tetap di rumah dan beristirahat sambil mengalami gejala dan hindari kontak dekat dengan orang lain.

Bagaimana coronavirus ditularkan?

Transmisi virus korona. MERS-CoV, seperti coronavirus lainnya, kemungkinan menyebar dari sekresi pernapasan orang yang terinfeksi, seperti melalui batuk. Orang yang terinfeksi telah menyebarkan MERS-CoV kepada orang lain di tempat perawatan kesehatan, seperti rumah sakit.

MERS-CoV, seperti coronavirus lainnya, kemungkinan menyebar dari sekresi pernapasan orang yang terinfeksi, seperti melalui batuk. Namun, kami tidak sepenuhnya memahami cara penyebarannya.

MERS-CoV telah menyebar dari orang sakit ke orang lain melalui kontak dekat, seperti merawat atau hidup dengan orang yang terinfeksi. Orang yang terinfeksi telah menyebarkan MERS-CoV kepada orang lain di tempat perawatan kesehatan, seperti rumah sakit. Para peneliti yang mempelajari MERS belum melihat penyebaran MERS-CoV yang sedang berlangsung di masyarakat.

Semua kasus yang dilaporkan telah dikaitkan dengan negara-negara di dan dekat Semenanjung Arab. Sebagian besar orang yang terinfeksi tinggal di Semenanjung Arab atau baru-baru ini melakukan perjalanan dari Semenanjung Arab sebelum mereka jatuh sakit. Beberapa orang mendapatkan MERS setelah melakukan kontak dekat dengan orang yang terinfeksi yang baru saja bepergian dari Semenanjung Arab. Wabah MERS terbesar yang diketahui di luar Semenanjung Arab terjadi di Republik Korea pada tahun 2015 dan dikaitkan dengan seorang pelancong yang kembali dari Semenanjung Arab.

Apakah coronavirus menyebabkan kematian?

Infeksi manusia dengan coronavirus syndrome pernafasan akut yang parah (SARS-CoV) menghasilkan morbiditas dan mortalitas yang substansial, dengan kematian terutama disebabkan oleh kegagalan pernapasan. Sementara paru-paru adalah tempat utama infeksi, otak juga terinfeksi pada beberapa pasien.

Sejarah Virus korona

Berikut adalah sejarah Virus Korona dari pertamakalinya ditemukan sampai sekarank

Penemuan pertama kali virus korona

Coronavirus ditemukan pada 1960-an; yang paling awal ditemukan adalah virus bronkitis infeksi pada ayam dan 2 virus dari rongga hidung pasien manusia dengan flu biasa yang kemudian dinamai human coronavirus 229E dan human coronavirus OC43.

Anggota keluarga ini sejak itu telah diidentifikasi, termasuk SARS-CoV pada 2003, HCoV NL63 pada 2004, HKU1 pada 2005, MERS-CoV pada 2012, dan 2019-nCoV pada 2019; sebagian besar dari ini telah terlibat dalam infeksi saluran pernapasan yang serius, meskipun jarang.

Ditemukan jenis virus korona baru: Novel Coronavirus (2019-nCoV) pada 31 Desember 2019

Pada 31 Desember 2019, jenis virus corona baru, 2019-nCoV, dilaporkan di Wuhan, Cina. Pada 24 Januari 2020, 25 kematian telah dilaporkan dan 547 kasus dikonfirmasi. Strain Wuhan telah diidentifikasi sebagai strain baru / baru dari β CoV dari grup 2B dengan ~ 70% kesamaan genetik dengan SARS-CoV, strain baru telah dinamai 2019-nCoV oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Virus itu diduga berasal dari ular, tetapi banyak peneliti terkemuka tidak setuju dengan kesimpulan ini.

7 Januari 2020 virus Novel Korona

Satu minggu kemudian, pada 7 Januari, otoritas Cina mengkonfirmasi bahwa mereka telah mengidentifikasi virus baru. Virus baru adalah coronavirus, yang merupakan keluarga virus yang meliputi flu biasa, dan virus seperti SARS dan MERS. Virus baru ini untuk sementara bernama “2019-nCoV.”

WHO telah bekerja dengan otoritas Cina dan pakar global sejak kami diberitahu, untuk mempelajari lebih lanjut tentang virus, bagaimana hal itu mempengaruhi orang-orang yang sakit dengan itu, bagaimana mereka dapat dirawat, dan apa yang dapat dilakukan oleh negara-negara untuk merespons.
 

Virus Korona

Partikel MERS Virus Korona.
Mikrograf elektron pemindaian warna yang ditingkatkan dari sel-sel Vero E6 yang terinfeksi coronavirus sindrom pernafasan Timur Tengah (MERS-CoV) Gambar diambil dan ditingkatkan warna di Fasilitas Penelitian Terpadu NIAID di Ft. Detrick, Maryland. Kredit: NIAID/Flickr

 

Apa itu Virus Korona Wuhan?

Virus Wuhan milik keluarga virus yang dikenal sebagai coronavirus. Virus-virus ini, dinamai dengan paku seperti mahkota di permukaannya, kebanyakan menginfeksi kelelawar, babi dan mamalia kecil. Tetapi mereka bermutasi dengan mudah dan dapat melompat dari hewan ke manusia, dan dari satu manusia ke manusia lainnya.

Daftar virus korona pada hewan peliharaan

  • Infectious bronchitis virus (IBV) menyebabkan avian bronchitis infeksi.
  • Porcine coronavirus (ditularkan gastroenteritis coronavirus babi, TGEV).
  • Bovine coronavirus (BCV), bertanggung jawab atas enteritis parah pada betis muda.
  • Feline coronavirus (FCoV) menyebabkan enteritis ringan pada kucing dan juga peritonitis infeksi Feline yang parah (varian lain dari virus yang sama).
    dua jenis canine coronavirus (CCoV) (satu menyebabkan enteritis, yang lainnya ditemukan pada penyakit pernapasan).
  • Turkey coronavirus (TCV) menyebabkan enteritis pada kalkun.
  • Ferret enteric coronavirus menyebabkan enteritis catarrhal epizootik pada musang.
  • Virus corona sistemik ferret menyebabkan sindrom sistemik mirip FIP pada musang.
  • Coronavirus anjing pantropik.
  • Coronavirus enterik kelinci menyebabkan penyakit gastrointestinal akut dan diare pada kelinci muda Eropa. Angka kematian tinggi.
    Penyakit hewan baru lainnya, virus diare diare epidemi (PED atau PEDV), telah muncul di seluruh dunia. Kepentingan ekonomisnya belum jelas, tetapi menunjukkan angka kematian yang tinggi pada anak babi.

Bagaimana Anda mendapatkan coronavirus?

Kadang-kadang, tetapi tidak sering, virus corona dapat menginfeksi hewan dan manusia. Sebagian besar virus korona menyebar dengan cara yang sama dengan virus penyebab flu lainnya, melalui orang yang terinfeksi batuk dan bersin, dengan menyentuh tangan atau wajah orang yang terinfeksi, atau dengan menyentuh hal-hal seperti gagang pintu yang disentuh oleh orang yang terinfeksi.

 

Bacaan Lainnya

 

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

 

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

 

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

 
Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.
 


By | 2020-05-09T20:58:01+07:00 Januari 16th, 2020|IPA, Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment