Hipersensitif (psikologi) | Jenis dan Karakteristik Orang dengan Hipersensivitas

Hipersensitif (psikologi)

Hipersensitif (psikologi) adalah sensitivitas yang lebih tinggi dari rata-rata, untuk sementara atau selamanya, yang dapat dialami dengan susah payah oleh orang yang bersangkutan atau dianggap “dibesar-besarkan” atau bahkan “ekstrem” oleh orang-orang di sekitarnya.

Pengertian ini mengacu pada temperamen, pada karakteristik individu yang memungkinkan untuk mengidentifikasi rangkaian klinis yang ditentukan pada tahun 1996 oleh Elaine Aron. Penulis meninjau kembali, melalui studi empiris, konsep “kepekaan bawaan” yang diperkenalkan pada tahun 1913 oleh Carl Gustav Jung.

Menurut penelitian berikut, “individu yang sangat sensitif” mewakili antara 10 dan 35% populasi 4. Karakteristik kelompok ini berasal dari reaktivitas yang lebih tinggi terhadap rangsangan yang sama, yang memiliki aspek positif – Jung berbicara “bermanfaat” – dan negatif aspek, seperti kepekaan yang meningkat terhadap rasa takut.

Karakteristik Hipersensitif (psikologi)

Penelitian ilmu saraf menyempurnakan keragaman karakteristik subjek hipersensitif, karakteristik umum tidak memungkinkan untuk menyimpulkan profil homogen di semua hipersensitif. Oleh karena itu, berhati-hatilah untuk menghindari amalgamasi.

Menurut Elaine Aron, rasa malu dan introversi tidak boleh disamakan dengan hipersensitivitas, meskipun ini adalah respons yang mungkin, karena ada orang yang sangat hipersensitif dan terapi dapat mengungkapkan kecenderungan yang ditekan untuk ekstroversi pada beberapa orang. hipersensitif.

Baca juga: Manipulasi Psikologi | Bagaimana Mengetahui Jika Seseorang Memanipulasimu?

Pada beberapa, sensitivitas ini dikaitkan dengan metode tertentu dalam memproses data sensorik. Misalnya, operasi persepsi tertentu yang dikenali sebagai dipengaruhi oleh budaya subjek yang mempersepsikan tampaknya dipersepsi dengan cara yang sama oleh orang-orang yang hipersensitif dari berbagai asal, yang menunjukkan bahwa faktor-faktor sosial yang mengubah persepsi kurang memiliki kendali atas orang yang hipersensitif.

Akhirnya, hipersensitivitas juga dapat bermanifestasi sebagai hipersensitivitas sensorik (dan non-emosional). Kelima indera tersebut kemudian diperburuk, dan perasaannya bisa menyakitkan bagi orang tersebut. Kami berbicara tentang hyperesthesia.

Ada berbagai jenis hipersensitif (psikologi)

1. Hipersensitivitas sensorik

– sentuh; Artinya, sentuhan sederhana dapat mengganggu orang tersebut dan memengaruhi semua indra mereka.
– dengan baunya; artinya, mungkin ada kepekaan yang kuat terhadap bau tertentu.
– kebisingan; artinya, mungkin ada intoleransi terhadap suara tertentu.

2. Hipersensitivitas emosional

Hipersensitivitas ini adalah yang paling sulit untuk dijalani. Beberapa orang menderita dan mungkin mengalami periode depresi. Perasaan dan persepsi meningkat sepuluh kali lipat untuk yang hipersensitif. Dia sangat reseptif terhadap lingkungannya, dia memiliki emosi yang kuat dan ekspresif yang tinggi. Dia sangat cemas dan terkadang hal ini menimbulkan ekses untuk menghindari luapan emosi (perilaku kompulsif, narkoba, seks, alkohol…). Orang yang hipersensitif menghargai kesendirian tetapi umumnya merupakan dukungan yang berharga bagi orang-orang yang dekat dengan mereka. Dia sangat berempati dan penuh perhatian, jadi dia berbagi kegembiraan dan juga penderitaan orang lain.

3. Hipersensitivitas tertunda

Dalam hipersensitivitas ini, emosi yang mungkin kita miliki menggemakan peristiwa masa lalu yang terkubur dan dengan demikian menjerumuskan kita kembali ke dalam semacam depresi.

Di sisi lain, hipersensitif diberkahi dengan kemampuan yang merasakan dan mempersepsikan sebagai orang lain tidak bisa. Lima indera jauh lebih berkembang. Ini juga berkembang dalam hal ini menjadi indra keenam yang merupakan naluri.

Untuk mengelola hipersensitivitas Anda, ada berbagai cara seperti relaksasi, yoga, meditasi untuk mengontrol emosi Anda dan mengambil langkah mundur. Jika ini terlalu sulit untuk ditanggung, konsultasi dengan terapis sangat disarankan.

Karakteristik Orang Hipersensitif

Tidak mudah untuk menargetkan ciri khas orang hipersensitif karena tidak ada dua orang hipersensitif yang sama. Namun, berikut adalah daftar karakteristik yang dapat membantu Anda mengidentifikasi jika Anda hipersensitif.

Anda berempati. Anda peduli tentang orang lain dan peduli tentang kekhawatiran mereka sama seperti Anda juga mengharapkan kebahagiaan mereka.

Anda emosional. Emosi – semuanya! – Anda menjalaninya dengan intens. Anda merasa seperti Anda selalu menggoda dengan hal-hal ekstrem dan hampir tidak pernah melewati perairan yang tenang. Tapi dari luar, Anda tampil sebagai orang yang tenang. Badai sedang terjadi di dalam.

Anda intuitif, tetapi masih suka menganalisis situasi atau masalah sebelum mengambil keputusan.

Anda agak kesepian. Anda menikmati saat-saat kesepian Anda bukan karena Anda tidak menyukai orang lain, tetapi terkadang Anda merasa tidak nyaman dalam semua situasi.

Anda tidak suka terlalu sibuk. Ketika permintaan datang dari segala arah dan hanya sejalan dengan Anda, Anda cenderung panik. Anda merasa seperti berjalan di atas tali dan tidak menyukai perasaan itu. Anda lebih suka melakukan satu hal pada satu waktu dan tidak dibanjiri permintaan.

Anda terganggu oleh suara itu. Suara bising cenderung menyerang Anda, jadi jika bisa, Anda akan bekerja dalam diam dan dengan pintu tertutup.

Anda mudah kewalahan oleh emosi Anda sendiri dan orang lain. Anda adalah spons dan Anda “menangkap” apa yang terjadi di sekitar Anda.

Anda teliti dan bahkan cenderung perfeksionis. Anda peduli dengan detail kecil, tetapi terutama apa pun yang dapat memengaruhi moral atau kesejahteraan orang lain.

Anda tidak mentolerir kesalahan Anda sendiri. Anda keras pada diri sendiri dan cenderung mengulangi apa yang telah Anda lakukan (atau tidak lakukan!). Anda mengkritik diri sendiri dengan keras.

Anda sering merasa cemas atau stres dan merasa sulit untuk mengatasi emosi yang mengganggu, lebih dari kebanyakan orang, aktivitas sehari-hari Anda.

Anda adalah telinga yang baik. Salah satu kualitas terbesar Anda adalah Anda mendengarkan orang lain dengan baik. Anda benar-benar peduli tentang apa yang orang lain bagikan dengan Anda dan itu membuat Anda menjadi orang kepercayaan yang dicari.

Anda tidak suka harus membuat keputusan akhir. Bahkan jika Anda bekerja dengan baik sebagai sebuah tim, Anda bukanlah orang yang akan mengambil keputusan.

Anda mudah kagum. Di depan matahari terbenam, foto teman, lagu, atau momen kecil lainnya, hati Anda terpesona.

Secara emosional, Anda menanggung banyak luka dari pencobaan sebelumnya. Anda membutuhkan waktu lebih lama untuk bangkit kembali.

Anda mudah terganggu oleh suatu pikiran atau ide. Mereka dapat menghabiskan banyak ruang di pikiran Anda dan menghalangi Anda untuk berfungsi secara normal. Anda terkadang irasional dan tanpa disadari memperumit situasi tertentu.

Anda merasa “telanjang”, tanpa cangkang, untuk melindungi diri Anda dari perubahan hidup dan emosi yang Anda alami.

Anda tidak harus memiliki semua karakteristik ini dalam diri Anda untuk menjadi hipersensitif. Dan masing-masing dapat dialami dengan cara yang lebih atau kurang intens. Jelas, artikel ini tidak menggantikan nasihat profesional. Daftar ini dibuat berdasarkan gejala yang dijelaskan oleh penulis Elaine N. Aron, dengan izinnya. Untuk mendapatkan fakta yang benar, yang terbaik adalah menemui psikolog atau mendiskusikannya langsung dengan dokter Anda.

Sources: Cleverly Smart, Health Line,
Ni, Preston. Are You Highly Sensitive? How to Gain Immunity, Peace, and Self-Mastery!. PNCC. (2017)
Ni, Preston. How to Communicate Effectively with Highly Sensitive People. PNCC. (2017)
Aron, E.; Aron, A. Sensory-Processing Sensitivity and its Relation to Introversion and Emotionality. Journal of Personality and Social Psychology. (1997)

Sumber foto: Pixabay

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-04-27T03:37:07+07:00 April 23rd, 2021|Sehat dan Cantik | Kesehatan & Pengobatan|0 Comments

Leave A Comment