PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Psikologi dalam Pengambilan Keputusan: Heuristik Kualitatif (Heuristik psikologis)

4 min read

Heuristik psikologi

Heuristik Aspek psikologis untuk heuristik kualitatif

Heuristik psikologis adalah proses dimana manusia menggunakan jalan pintas mental untuk mengambil keputusan. Setiap hari, kita dibanjiri dengan keputusan yang harus diambil: besar atau kecil, sederhana atau kompleks, politik, pribadi, profesional… Beberapa pilihan tidak menghadirkan kesulitan apa pun, sementara pilihan lainnya sulit dan memerlukan refleksi dalam beberapa tahap untuk mengambil keputusan. . pilihan bagus.

Dalam pengambilan keputusan, heuristik kualitatif seringkali dipandu oleh pengalaman dan penilaian subjektif. Bagaimana pikiran kita memproses informasi secara psikologis dalam konteks ini.

Memahami bagaimana orang mencapainya termasuk dalam bidang psikologi kognitif. Beberapa faktor mempengaruhi pengambilan keputusan. Faktor-faktor ini adalah pengalaman hidup kita, bias kognitif dan heuristik, perbedaan usia dan individu, keyakinan pada relevansi pribadi, dan bahkan waktu! Di sini kita akan fokus pada heuristik, jalan pintas mental yang kita gunakan setiap hari.

Heuristik kualitatif

Heuristik kualitatif adalah ilmu sosial dan metodologi psikologi yang dirancang oleh Gerhard Kleining. Ini berkaitan dengan “pengembangan dan penerapan metode penemuan dalam bentuk berbasis aturan”. Ia memahami proses penelitian sebagai dialog antara peneliti dan objek penelitian, dengan ciri aktif dan reseptif, eksperimen dan observasi sebagai metode dasar, dan strategi penelitian maksimalisasi/minimalkan, pengujian batas dan adaptasi.

Hal ini didasarkan pada dan membedakan dirinya dari heuristik sehari-hari yang spontan dan sepihak melalui sistematikanya. Berbeda dengan metodologi hermeneutika, metodologi ini bertujuan untuk menemukan sesuatu yang baru dan bukan pada penafsiran baru atas apa yang sudah diketahui.

Ini tidak terkait dengan tugas-tugas “tertutup” yang terdefinisi dengan baik seperti heuristik ilmu komputer dan ekonomi. Ini menggabungkan dan mengoptimalkan metode penemuan dari heuristik ilmiah-empiris dan filosofis serta metode heuristik dari psikologi dan sosiologi dan dapat digunakan untuk penelitian dalam penelitian sosial kualitatif dan psikologi kualitatif.

Baca juga: Hipersensitif (psikologi) | Jenis dan Karakteristik Orang dengan Hipersensivitas

Dalam aspek Psikologis, umumnya adalah:

Memperhatikan masalah (pertanyaan, konteks: data, kendala, aktor, seluk beluk)

  • Inkubasi, mencari solusi, terkadang perenungan yang sangat lama; metode pemecahan masalah di sini dapat mengidentifikasi kondisi-kondisi yang perlu dipenuhi.
  • Pencerahan (atau menemukan solusi)
  • Penjelasannya, sampai ke detailnya
  • Logika yang cepat dan intuitif terkadang cukup bermanfaat

Bagaimana orang mengambil keputusan ketika waktu terbatas, informasi tidak dapat diandalkan, dan masa depan tidak pasti? Di dunia kita yang penuh dengan ketidakpastian dan kejutan, heuristik sangat diperlukan dan seringkali lebih akurat daripada metode penghitungan yang lebih logis. Kami menggunakannya setiap hari!

Bertentangan dengan kepercayaan yang dianut secara luas, pemecahan masalah yang rumit tidak selalu membutuhkan perhitungan yang rumit. Memang benar, lebih sedikit bisa lebih banyak. Pintasan ini mengabaikan beberapa informasi yang diberikan, dan lebih sedikit informasi, penghitungan, dan waktu dapat meningkatkan keakuratan beberapa pilihan.

Tujuan heuristik Psikologis?

Temukan solusi yang memuaskan. Berbeda dengan sistem algoritmik, heuristik tidak berusaha mencari solusi terbaik, melainkan mencari solusi yang cukup baik.

Jalan pintas mental ini berfokus pada situasi di mana orang perlu bertindak cepat, probabilitas atau manfaatnya tidak diketahui, dan banyak tujuan serta masalah yang tidak jelas menghalangi logika atau teori probabilitas untuk menemukan solusi optimal. Dalam pandangan ini, pikiran terlihat seperti perangkat adaptif dengan berbagai pintasan yang disesuaikan dengan kelas masalah tertentu.

Manipulasi Psikologi | Bagaimana Mengetahui Jika Seseorang Memanipulasimu?

Bagaimana pikiran kita memproses informasi secara psikologis dalam konteks ini?

Dalam pengambilan keputusan sehari-hari, faktor psikologis memainkan peran penting. Bagaimana pikiran kita dipengaruhi oleh pengalaman, emosi, dan kesadaran diri?

  1. Pengalaman Pribadi dan Perspektif: Pengalaman masa lalu sering membentuk cara kita melihat dunia. Bagaimana pengalaman pribadi memengaruhi perspektif dan keputusan kita?
  2. Emosi dalam Keputusan: Emosi, seperti kegembiraan atau ketakutan, dapat memainkan peran besar dalam penilaian informasi. Bagaimana perasaan kita memengaruhi keputusan kita?
  3. Bias Kognitif dalam Pikiran Kita: Ada kecenderungan untuk memiliki pandangan yang tidak obyektif. Temukan beberapa bias kognitif umum dan bagaimana kita dapat mengatasinya.
  4. Kesadaran Diri untuk Keputusan yang Lebih Baik: Kesadaran diri tentang proses berpikir kita dapat membantu menghindari jebakan heuristik. Bagaimana kita dapat lebih tahu tentang cara kita membuat keputusan?
  5. Strategi Sederhana untuk Keputusan yang Optimal: Tanpa harus menyertakan kata “heuristik,” strategi sederhana seperti kesadaran diri, mengatasi bias, dan mengelola emosi dapat membantu meningkatkan kualitas keputusan.

Dengan memahami bagaimana psikologi memainkan peran dalam pengambilan keputusan, kita dapat mengembangkan strategi sederhana untuk membuat keputusan yang lebih baik.

Dengan memahami bagaimana pikiran kita merespons heuristik kualitatif, kita dapat mengambil langkah-langkah untuk membuat keputusan yang lebih baik dalam berbagai situasi.

Otak Manusia: Cara Kerjanya dan Cara Meningkatkan Fungsi Kognitif Anda

Metodologi Psikologi Heuristik (metode penelitian)

Semua metode ilmiah merupakan bentuk konfrontasi antara subjek (peneliti) dan objek (objek penelitian).

Terdapat 4 atauran

Metodologi heuristik dicirikan oleh empat aturan yang lebih tepat menentukan hubungan subjek-objek antara orang yang diteliti dan objek penelitian:

1. Keterbukaan peneliti

Dia harus bersedia mengubah prasangkanya tentang subjek jika tidak sesuai dengan data. Hipotesis yang telah ditentukan sebelumnya tidak diuji seperti dalam penelitian deduktif-nomologis, tetapi strukturnya dieksplorasi.

2. Keterbukaan objek penelitian

Berbeda dengan penelitian deduktif-nomologis yang objek penelitiannya ditentukan di awal, dalam penelitian heuristik dianggap bersifat sementara, karena tujuannya adalah untuk menemukan sesuatu yang baru. Subyek penelitian dapat berubah seiring berjalannya penelitian.

3. Variasi struktural maksimum dari perspektif dalam pengumpulan data:

Objek harus dilihat dari posisi yang berbeda untuk menangkap karakteristik esensialnya. Masuk akal untuk memvariasikan sebanyak mungkin faktor yang diduga mempengaruhi objek atau eksplorasinya. Selain faktor spesifik subjek – sering kali hanya ditemukan selama proses penelitian – faktor ini mencakup metode penelitian, subjek yang diperiksa (misalnya jenis kelamin, usia, status sosial, kepribadian), pertanyaan penelitian, dan mungkin juga peneliti itu sendiri.

4. Analisis persamaan

Analisis data harus diselaraskan sedemikian rupa sehingga kesamaan seperti analogi atau struktur yang dinegasikan dari perspektif yang berbeda dapat diidentifikasi. Tujuannya adalah untuk menemukan struktur umum untuk semua data yang ditentukan. Abstraksi membantu mencapai penggabungan ini.

Hipersensitif (psikologi) | Jenis dan Karakteristik Orang dengan Hipersensivitas

Heuristik penilaian

Heuristik penilaian, sebuah konsep yang sering digunakan dalam bidang kognisi sosial, adalah operasi mental otomatis, intuitif, dan cepat yang dapat bersifat statistik atau non-statistik.

Jalan pintas kognitif ini digunakan oleh individu untuk menyederhanakan operasi mental mereka guna memenuhi tuntutan lingkungan.

Misalnya, orang cenderung memperkirakan waktu yang dibutuhkan untuk mendapatkan pekerjaan berdasarkan seberapa mudah mereka memikirkan individu yang baru saja dipekerjakan, bukan waktu pencarian rata-rata dalam populasi. Heuristik dapat muncul setiap hari dan karena kebiasaan dalam pengambilan keputusan, penilaian, estimasi probabilitas, dan prediksi nilai.

Heuristik Psikologis diterapkan di banyak bidang lain, termasuk pemasaran, kesehatan masyarakat, politik, dan keadilan.

Heuristik memungkinkan individu menghemat waktu karena dengan menggunakannya, mereka tidak memperhitungkan seluruh kompleksitas informasi yang relevan dengan situasi. Namun terkadang hal tersebut menimbulkan bias dan kesalahan dalam pengambilan keputusan.

Yang paling berkembang dalam literatur adalah keterwakilan, ketersediaan, penahan dan penyesuaian. Yang terakhir ini disorot oleh Amos Tversky dan Daniel Kahneman pada tahun 1974. Namun, interpretasi yang dihasilkan dari heuristik menurut Tversky dan Kahneman tidak diterima dengan suara bulat oleh komunitas ilmiah. Memang, menurut mereka, heuristik menghasilkan penalaran yang berkualitas, sedangkan bagi penulis lain, heuristik menghasilkan refleksi yang buruk.

Heuristik pengakuan

Heuristik pengenalan dalam psikologi kognitif adalah istilah prinsip pengenalan, telah digunakan sebagai model dalam psikologi penilaian dan pengambilan keputusan dan sebagai heuristik dalam kecerdasan buatan.

Sumber bacaan: CleverlySmart, Psychology Today, BetterHelp

Sumber foto: TheDigitalArtist via Pixabay

Kemarahan dan Pengertian Psikologi

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Memahami Prinsip dan Operasi Utama dalam Perbankan Islam: Riba,…

Perbankan Islam mengikuti prinsip-prinsip syariah yang sesuai dengan ajaran Islam. Ini melibatkan larangan terhadap riba (bunga), mempromosikan berbagai bentuk transaksi yang adil, serta mengutamakan...
PinterPandai
2 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *