Istana Raja Korea | Istana Gyeongbok di Seoul (Korea Selatan) | Sejarah dan Cara ke Sana

6 min read

Istana Raja Korea | Istana Gyeongbok di Seoul (Korea Selatan) | Sejarah dan Cara ke Sana

Istana Raja Korea

Gyeongbok adalah istana Raja Korea yang terletak di utara Seoul di Korea Selatan. Pertama kali dibangun pada tahun 1394 dan kemudian dibangun kembali pada tahun 1867, ini adalah istana utama dari lima istana besar yang dibangun selama dinasti Joseon. Nama istana, Gyeongbokgung, berarti “Istana Kebahagiaan yang Luar Biasa”. Gerbang utamanya adalah Gerbang Gwanghwamun.

Hampir sepenuhnya dihancurkan oleh pemerintah Jepang pada awal abad ke-20, seluruh istana secara bertahap kembali ke bentuk aslinya.

Pada tahun 2015, situs tersebut memiliki 510 alat pemadam kebakaran serta 230 kamera pengintai yang tersebar di 432.703 meter persegi istana.

Sejarah Gyeongbok Istana Raja Korea

Istana ini dibangun pada tahun 1394 oleh Raja Taejo, pendiri dan raja pertama dinasti Joseon. Nama Gyeongbokgung diberikan oleh Jeong Do-jeon, seorang menteri pemerintahan yang berpengaruh. Istana Gyeongbokgung terus diperluas pada masa pemerintahan Raja Taejong serta Raja Sejong yang Agung. Sayangnya, sebagian besar istana dihancurkan oleh api selama invasi Jepang tahun 1592–1598. Setelah semua istana di ibu kota dihancurkan oleh Jepang, Changdeokgung, sebuah istana sekunder, dibangun kembali dan berfungsi sebagai istana utama. Gyeongbokgung terbengkalai selama 250 tahun, kemudian akhirnya dibangun kembali pada tahun 1868 atas perintah Pangeran Bupati (Prince Regent).

500 bangunan dibangun di atas tanah seluas lebih dari 40 hektar dan merupakan kota kecil. Kedua kalinya Gyeongbokgung dihancurkan secara besar-besaran adalah selama pendudukan Jepang (1910-1945). 80% dari bangunan yang dipugar telah dibongkar, Gerbang Gwanghwamun telah disingkirkan, dan sebuah gedung pemerintah Jepang yang besar dibangun di seberang area istana utama. Upaya untuk sepenuhnya mengembalikan Istana Gyeongbokgung ke masa kejayaannya telah berlangsung sejak tahun 1990. Gedung pemerintah kolonial telah dihancurkan, dan Gerbang Heungnyemun telah dikembalikan ke keadaan semula.

Royal Quarters dan Istana Timur untuk Putra Mahkota juga telah dikembalikan ke keadaan semula. Pada akhir tahun 2009, diperkirakan sekitar 40% dari struktur yang ada sebelum pendudukan Jepang di Korea telah dipugar atau dibangun kembali.
Proyek restorasi oleh pemerintah Korea Selatan direncanakan setidaknya selama 20 tahun.

Kebakaran 1553

Pada bulan September tahun ke-8 Raja Myeongjong (1553), terjadi kebakaran besar di Gangnyeongjeon, hanya menyisakan Sajeongjeon, Geunjeongjeon, Gyeonghoeru, Hamwonjeon, dan Cheongyeonru. Hiasan, pakaian, dan kuda raja dan ratu dibakar.

Rekonstruksi dimulai pada musim semi 1554, kurang dari setahun setelah kebakaran, dan selesai pada September tahun itu.

Dikatakan tenaga kerja yang dikerahkan saat ini adalah 2.200 rekan kerja dan 1.500 buruh. Ada sebuah lukisan berjudul ‘Peta Istana Hanyang’ yang menggambarkan Istana Gyeongbokgung yang dibangun pada tahun ke-15 pemerintahan Raja Myeongjong, tetapi dihancurkan selama Perang Imjin.

Perang Imjin

1592 leluhur ketika itu terjadi selama invasi pengungsi Jepang, sekarang menghilangkan jejak dokumen dan Novi menjarah Istana, Istana Changdeok, Changgyeonggung untuk para pengungsi dan membakar istana sehingga ada kontroversi tentang hal itu.

Invasi Jepang ke Korea terjadi antara tahun 1592 dan 1598. Konflik ini mengadu Korea dari dinasti Chosn melawan Kekaisaran Cina di Jepang. Hal itu disebabkan oleh keinginan Bupati Toyotomi Hideyoshi untuk menaklukkan Cina. Perang ini menyebabkan krisis keuangan dalam Dinasti Ming.

Ryu Seong-ryong Dalam buku Seoaejip, ada catatan bahwa “istana kosong yang tersisa setelah keluarga kerajaan dan birokrat melarikan diri lebih awal dan bahkan sebelum musuh Jepang memasuki ibukota, Hanseong, orang-orang menyerbu istana, membakar dokumen budak, dan menjarah. harta karun.” Anda dapat melihatnya, tetapi ini bukan kisah saksi, tetapi sesuatu yang telah didengar. Pada tanggal 20 April, tahun Gyesa (1593), setelah pasukan gabungan dinasti Joseon dan Ming merebut kembali Hanseong, Seongryong Yoo menyaksikan langsung istana yang terbakar. Itu setelah runtuh.

Namun, pada bulan Mei 1592, ketika tentara Jepang memasuki Hanseong, Buku Harian Joseon Jedaku, seorang panglima perang, mencatat secara rinci rincian perjalanan langsung militer Jepang ke Gyeongbokgung setelah memasuki Hanseong. Dapat dilihat bahwa ukiran dari isi rekaman tersebut adalah sebagai berikut. “Ada rahim (Gyeongbokgung) menghadap ke selatan di kaki Buksan, dan dikelilingi oleh batu di semua sisi. Ada seseorang di setiap 5 langkah, ada sudut di setiap 10 langkah, dan atapnya tinggi. Saya membuat parit, dan parit mengalir dari barat ke timur. Ada jembatan batu di depan, dihiasi pagar batu berukir bunga teratai. Ada empat singa batu di kiri dan kanan dermaga untuk menjaga jembatan… Dapat dilihat bahwa selama Perang Imjin, Istana Gyeongbokgung dihancurkan oleh pertempuran berulang antara pasukan Jepang dan Cho-Ming.

Setelah Hwando, rumah tua Daegun Wolsan (Istana Gyeongungung setelah tahun ke-3 Raja Gwanghaegun, sekarang bagian dari Istana Deoksugung) digunakan untuk sementara, dan sebagian besar raja berikutnya melakukan urusan pemerintahan di Istana Changdeokgung.


Mengunjungi dan Menuju Gyeongbok (Istana Raja Korea)

Jika ada satu tempat utama yang harus dikunjungi di Korea Selatan dan Seoul, itu adalah Istana Gyeongbokgung.

Ini sedikit seperti Grand Palace di Bangkok atau Istana Versailles di Prancis, untuk membandingkan pentingnya. Dan jika ada lima istana megah di Seoul, yang merupakan bagian dari kunjungan klasik ke ibu kota, Istana Gyeongbokgung adalah yang terbesar dan terpenting di negara ini.

Konstruksi dimulai pada tahun 1395, pada awal Dinasti Joseon (era paling berpengaruh di Korea) untuk menampung keluarga kerajaan. Pendiriannya mewujudkan perubahan ibu kota, yang sebelumnya adalah kota Kaesong, 50 km utara Seoul dan sekarang menjadi bagian dari Korea Utara. Lokasinya kemudian dianggap diberkati oleh para dewa, duduk di antara Gunung Bugaksan dan Gunung Namsan di seberangnya. Inilah sebabnya mengapa namanya berarti “Istana yang sangat diberkati oleh surga”.

Menuju ke Istana Gyeongbokgung

Sangat mudah untuk mencapai Istana, yang terakhir berada di jantung kota Seoul, di ujung Gwanghwamun Square, semacam Champs-Élysées lokal.

Alamat: 161, Sajik-ro, Jongno-gu, Seoul

Menggunakan kereta bawah tanah (MRT atau Subway)

Cara tercepat dan paling efisien untuk berkeliling Seoul. Mengingat pentingnya situs ini, jelas ada pintu keluar metro di dekatnya, yang hanya membutuhkan beberapa menit berjalan kaki.

Jalur 3, Stasiun Gyeongbokgung (Kompleks Pemerintah-Seoul), pintu keluar 5
Jalur 5, Stasiun Gwanghwamun, pintu keluar 2

Klarifikasi kecil: situs ini buka di malam hari pada malam-malam tertentu dalam setahun (lihat di bawah). Karena pintu keluar metro n ° 5 dari jalur 3 ditutup pada waktu-waktu ini, Anda harus mengambil jalan keluar n° 4 sebagai gantinya.

Jika Anda keluar di Stasiun Gwanghwamun, Anda akan mengikuti Gwanghwamun Square sejauh 400 m, sebuah gang di tengah jalan megah yang menghadap ke istana. Anda akan memiliki istana di depan Anda dengan di tengah alun-alun, patung Raja Sejong, penguasa penting abad ke-15. Jika Anda berbalik, Anda akan melihat alas dengan patung berdiri Laksamana Yi Sun Shin, seorang pahlawan perang sejati, yang dikenal sebagai ahli strategi yang baik, berkat armada kapal perangnya (jauh sebelum kemunculan modern kapal perang ini) disebut “perahu penyu”.

Dengan bus

Karena lokasinya yang sentral mungkin ada beberapa lalu lintas. Seperti yang dikatakan sebelumnya, metro adalah cara terbaik untuk mencapai Istana Gyeongbokgung. Namun, dari Bandara Incheon atau di luar Seoul, bus bisa menjadi cara yang nyaman untuk sampai ke sana. Dari Bandara Incheon, naik bus #6011.

Jam buka dan harga tiket masuk ke Istana Gyeongbokgung

Jam buka: Gyeongbokgung tutup setiap hari Selasa.

Hati-hati, karena jamnya sesuai dengan musim (dibandingkan dengan matahari terbenam nanti di musim panas):

Musim Semi (Maret hingga Mei): 09.00 – 18.00 (kunjungan terakhir pukul 17.00)
Musim Panas (Juni hingga Agustus): 09.00 – 18.30 (kunjungan terakhir 17.30)
Musim Gugur (September dan Oktober): 9 pagi – 6 sore (masuk terakhir jam 5 sore)
Musim Dingin (November hingga Februari): 09.00 – 17.00 (kunjungan terakhir pukul 16.00)

Jam buka khusus (malam)

Konkretnya, situs dibuka di malam hari, memungkinkan untuk menemukan istana dengan lampu malam, dan umumnya lebih tenang. Itu berlangsung pada minggu ke-3 dan ke-4 bulan April hingga Oktober, dengan waktu sebagai berikut:

April dan Mei: 19:00 – 21:30
Juni dan Juli: 19:30 – 10 malam
September dan Oktober: 19:00 – 21:30

Harga tiket masuk

Harga Tiket masuk ke Istana Kerajaan

Harga tiket masuk ₩ 10.000. Pass ini termasuk tiket masuk ke 4 istana utama berikut + Kuil Jongmyo (dengan harga masing-masing jika diambil tanpa pass):

  • Istana Gyeongbokgung (₩3.000)
  • Istana Deoksugung (₩1.000)
  • Istana Changgyeonggung (₩1.000)
  • Istana Changdeokgung dan Taman Rahasia (masing-masing ₩3.000 dan ₩5.000)
  • Kuil Jongmyo (₩1.000)

Tur berpemandu (guided tours)

Ada kemungkinan bergabung dengan tur berpemandu, gratis, dalam bahasa Inggris, pada waktu-waktu berikut: 11 pagi, 13:30, dan 15:30

Berguna jika Anda ingin memahami lingkungan Anda, tetapi ini memiliki kelemahan berada dalam kelompok (yang dapat mencakup 50 orang). Kunjungan dalam kasus ini biasanya berlangsung maksimal 1 jam hingga 1 jam.

Jika Anda tertarik dengan tur berpemandu, perhatikan bahwa di lokasi biasanya Anda hanya akan menemukan dalam bahasa Inggris.


Tempat lain untuk dilihat di Istana Raja Korea

Gwanghwamun adalah gerbang utama di selatan Istana Gyeongbok

Nama aslinya adalah Nammun, tetapi diubah menjadi Gwanghwamun pada masa pemerintahan Raja Sejong. Nama itu diubah menjadi Gwanghwamun, yang berarti “kebajikan besar raja menerangi seluruh negeri.” Dibangun pada tahun 1395, sepasang patung Haitai terletak di kedua sisi di depan Gwanghwamun, sebuah paviliun dua lantai, tetapi untuk sementara dipindahkan selama pekerjaan restorasi Gwanghwamun.

Gwanghwamun adalah gerbang utama di selatan Istana Gyeongbok
Gwanghwamun adalah gerbang utama di selatan Istana Gyeongbok. Sumber dan kredit foto: PinterPandai / Wikimedia Commons

Ada total tiga gerbang di Gwanghwamun, gerbang tengah untuk raja dan gerbang kiri dan kanan lainnya untuk para pelayan. Di langit-langit Gwanghwamun, ada lukisan Zhujak dan naga dan kura-kura. Pada tahun 2010, pekerjaan restorasi selesai dan dibuka untuk umum pada Hari Pembebasan pada tanggal 15 Agustus 2010.

Gerbang Geunjeongmun dan Koridor Istana Gyeongbokgung

Geunjeongmun (勤政門) adalah gerbang utama Geunjeongjeon, aula utama, dan memiliki struktur tingkat menengah dengan tiga pintu depan dan satu pintu samping di kiri dan kanan. Ini ditetapkan sebagai Harta No. 812. Gerbang Geunjeongmun dan Haenggak dibangun kembali bersama dengan Aula Geunjeongjeon pada tahun ke-4 Raja Gojong (1867). Pada masa penjajahan Jepang, kolom kiri dan kanan diubah menjadi koridor, mengarah ke masa sekarang.

Gerbang Geunjeongmun dan Koridor Istana Gyeongbokgung
Gerbang Geunjeongmun dan Koridor Istana Gyeongbokgung. Sumber foto: PinterPandai / CC-BY-SA-4.0 Wikimedia Commons

Ketika raja tidak keluar dari istana, gerbang biasanya ditutup. Sebaliknya, ketika pejabat memasuki istana, mereka menggunakan Ilhwamun dan Wolhwamun di kiri dan kanan. Birokrat munban, artinya, masuk melalui Ilhwamun di timur, dan birokrat Muban, yang artinya bulan, masuk melalui Wolhwamun di barat.

Upacara Pergantian Penjaga

Tempat terjadinya: di halaman dalam di belakang gerbang utama Gwanghwamun (광화문).
Kapan: pergantian penjaga dilakukan dua kali sehari (kecuali hari Selasa), pada pukul 10 pagi dan 2 siang (berlangsung sekitar 20 menit).

Korea Selatan sangat serius dalam menjaga budaya dan warisannya. Di Seoul, aturan berpakaian dan prosedurnya mengingatkan pada era Dinasti Joseon, tetapi ini bukanlah penjaga yang “asli”. Mereka adalah aktor yang sejak 1996 membiarkan “rekonstruksi” ini dengan seragam tradisional dan senjata di tangan. Semuanya diatur dengan musik tradisional yang dimainkan di latar belakang.

Upacara pergantian penjaga pertama kali dilembagakan pada tahun 1469 selama pemerintahan (singkat) Raja Yejong, ketika penjaga siang berganti dengan mereka yang bertugas malam.

Pengawal Kerajaan Dinasti Joseon secara definisi bertanggung jawab untuk menjaga serta berpatroli di istana kerajaan dan gerbang kota. Panglima penjaga gerbang, yang disebut Sumunjang, adalah pemimpin militer yang memimpin penjaga kerajaan ini.

Penjaga yang bertugas di depan pintu

Tempat terjadinya: di depan gerbang utama Gwanghwamun (sisi luar).
Kapan: penjaga hadir dua kali sehari (kecuali hari Selasa), pada pukul 11:00 dan 13:00 (selama kurang lebih 10 menit).
Jika Anda melewatkan upacara pergantian penjaga, masih ada kemungkinan melihat penjaga ditempatkan di depan pintu, dua kali sehari juga. Ini adalah kesempatan untuk tetap melihat kostum berwarna-warni, meskipun pengalamannya lebih singkat dan kurang menawan.

Parade istana kerajaan

Tempat terjadinya: Gyeonghoeru → Gangnyeongjeon → Sajeongjeon → Gyeonghoeru.
Kapan: setiap hari dari April hingga Juni lalu dari September hingga November.
Upacara pemeragaan lain yang dapat Anda hadiri adalah kawasan pejalan kaki Palais-Royal. Parade harian ini menampilkan ritual pagi Raja dan Ratu saat mereka berjalan melewati istana. Namun, saya belum melihat jadwal apa pun jadi saya tidak tahu jam berapa hari itu dilakukan …


Sumber bacaan: Cleverly Smart, Visit Seoul, AFAR Magazine, OnedayKorea Travel Blog

Sumber foto: 이상곤 / Wikimedia Commons

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.