fbpx

Istana Raja Bangkok (Grand Palace)

Istana Raja Bangkok

Istana Raja (Thai: พระบรมมหาราชวังPhra Borom Maha Ratcha Wang) adalah kompleks bangunan istana di Bangkok, Thailand. Istana Raja Bangkok ini berfungsi sebagai kediaman resmi Raja-raja Thailand dari abad ke-18 dan seterusnya. Istana ini mulai dibangun pada tahun 1782, pada masa pemerintahan Raja Rama I, ketika ia memindahkan ibu kota kerajaan menyeberang sungai dari Thonburi ke Bangkok. Istana ini telah diperluas beberapa kali dan bangunan-bangunan tambahan telah dibangun seiring waktu perkembangannya. Meskipun tetap bergelar Istana Raja, Raja Thailand yang sekarang, Raja Bhumibol Adulyadej tidak berdiam di istana ini, dia tinggal di Istana Chitralada.

 

Dengan perintah kerajaannya, sebuah istana dibangun untuk melayani tidak hanya sebagai tempat tinggalnya tetapi juga sebagai tempat kantor administratif. Kompleks kerajaan telah dikenal sejak itu sebagai The Grand Palace. Dua bangunan paling awal yang didirikan di dalam kompleks adalah Dusit Haha Prasat Throne Hall, dan Phra Maha Monthian.

 

Jam Buka Istana Raja Bangkok (Grand Palace)

Jam: 8:30 pagi – 3:30 sore setiap hari.

Biaya masuk gratis untuk orang Thailand dan 500 Baht untuk orang asing.

Alamat: 1 Na Phra Lan Rd, Khwaeng Phra Borom Maha Ratchawang, Khet Phra Nakhon, Krung Thep Maha Nakhon 10200, Thailand.

 

Istana raja Bangkok Chakri Maha Prasat

Chakri Maha Prasat di Istana Raja Bangkok (Grand Palace), selesai pada tahun 1882. Sumber foto: Wikimedia Commons

 

Sejarah Istana Raja Bangkok

  • Ketika Raja Buddha Yodfa Chulaloke (Rama I) memutuskan untuk memindahkan ibu kota Siam dari Thonburi di bagian barat Bangkok ke tepi Timur sungai Chao Phraya, ia menghendaki sebuah istana yang agung dan megah sebagai kediaman raja sekaligus pusat pemerintahan. Akan tetapi kawasan yang dipilih raja saat itu dihuni oleh pedagang China, maka sang raja segera memerintahkan pengosongan lahan dan memindahkan para pedagang China ke daerah Yaowarat.

  • Pembangunan menara kencana (menara emas) dimulai pada 6 April 1782. Semula istana hanya terdiri dari beberapa bangunan kayu yang dilindung pagar benteng tinggi pada keempat sisinya. Benteng ini berukuran panjang 1.500 meter dangan kawasan tertutup seluas 218.400 meter persegi. Segera raja memerintahkan pembangunan Kuil Buddha Zamrud (Wat Phra Kaew), sebagai kuil pribadi keluarga raja sekaligus kuil kerajaan. Setelah istana rampung, sang raja menggelar upacara penobatan pada 1785.

  • Rancang bangun Istana Raja dengan cermat mengikuti pola istana di Ayutthaya. Denah kompleks istana berbentuk persegi panjang dengan sisi barat menghadap sungai, sedangkan kuil kerajaan terletak di sisi timur. Semua bangunan menghadap ke utara. Istana ini sendiri terbagi atas tiga bagian: kawasan luar, kawasan tengah, dan kawasan dalam.

  • Istana ini dijadikan pusat pemerintahan Rattanakosin dan istana kerajaan sejak awal era wangsa Chakri hingga pemerintahan Raja Chulalongkorn (Rama V) yang lebih memilih untuk tinggal di istana Dusit, akan tetapi tetap menjadikan Istana Raja sebagai istana utama dan pusat pemerintahan. Kebiasaan ini diikuti oleh putra-putranya, (Rama VI danRama VII) yang lebih memilih tinggal di istana mereka sendiri. Raja Ananda Mahidol (Rama VIII) pindah ke istana ini sepenuhnya sekembalinya dari luar negeri pada tahun 1945. Akan tetapi sejak kematiannya yang misterius di salah satu bangunan di istana ini, penerusnya sekaligus adiknya, Raja Bhumibol Adulyadej (Rama IX), memutuskan untuk pindah ke Istana Chitralada.

  • Meski kini tidak lagi dihuni oleh raja, tiap tahun istana ini masih digunakan sebagai tempat menggelar upacara dan ritual kerajaan. Upacara yang digelar di istana ini antara lain; penobatan, pemakaman, pernikahan, dan jamuan kerajaan. Di dalam kompleks istana ini juga terdapat kantor pemerintahan, seperti Kantor Sekretaris Pribadi Raja dan Institut Kerajaan Thailand.

 

Bagian Penting Istana Raja Bangkok

  • Wat Phra Kaew, kuil tempat bersemayam arca Buddha Zamrud
  • Dusit Phra
  • Balairung Chakri Mahaprasad, bangunan yang dipengaruhi gaya Renaisans Italia

 

Istana raja bangkok grand palace

Pemandangan Istana Raja dilihat dari sungai Chao Phraya. Sumber foto: Warawut Srisopark / Wikimedia Commons

Cara Pergi ke Istana Raja Bangkok (Grand Palace)

Grand Palace (Istana Raja di Bangkok) berada di tepi sungai; Wat Pho (yang merumahkan Budha Berbaring paling terkenal) berada tepat di belakangnya, dan Wat Arun (Kuil Fajar) berada di seberang sungai dari Wat Pho.

 1. Dari Sukhumvit, Sathorn, Silom, Siam, Ploenchit, Phayathai, Victory Monument dan area lainnya di jalur skytrain BTS:

Naik BTS dari stasiun terdekat Anda ke stasiun Saphan Taksin. Anda mungkin perlu berganti kereta di Siam tergantung dari mana Anda berasal. Di Saphan Taksin, pergilah ke dermaga Sathorn di bawah stasiun, yang juga dikenal sebagai dermaga Tengah. Jangan membeli tiket 150 baht untuk perahu wisata di meja (Jika Anda tertarik dengan komentar on-board dalam bahasa Inggris untuk menunjukkan tengara dan tempat menarik, maka Anda dapat mempertimbangkan untuk membeli tiket perjalanan tunggal 40 baht dari perahu wisata Chao Phraya di counter ini). Perahu wisata memiliki antrean terpisah yang ditandai dengan panah biru.

Untuk perahu lokal, naiklah Boat Ekspres Chao Phraya dari kiri Anda (mungkin ramai saat jam sibuk). Ambil perahu tanpa bendera, bendera oranye, atau bendera hijau. Anda membayar ongkos di atas kapal ke penjual tiket, katakan padanya “Tha Chang” (dermaga N9). Tarifnya 13 atau 15 baht tergantung di kapal. Turun di Tha Chang (dermaga N9), dan berjalan keluar dari area dermaga sampai Anda melihat dinding putih tinggi. Ikuti ke kiri dan kemudian ke kanan, sehingga Sanam Luang (ruang terbuka hijau besar) berada di sebelah kiri Anda dan dinding istana di sebelah kanan Anda. Berjalan sekitar 200 meter sampai Anda tiba di pintu masuk utama.

Anda mungkin didekati oleh seorang pria (atau wanita) yang sopan dan berbusana baik, bahkan dalam beberapa jenis seragam (seperti mengenakan T hitam dengan polisi turis ditandai), menasihati Anda bahwa istana ditutup untuk beberapa acara khusus atau masuk istana bebas setelah jam, dan menawarkan untuk membawa Anda ke kuil lain, atau di tur tuktuk murah,. JANGAN memercayai mereka saat mereka keluar untuk menipu Anda.

Wat Pho berada tepat di belakang Grand Palace, jadi Anda harus kembali ke jalan masuk, dan berkeliling blok untuk memasuki Wat Pho. Setelah mengunjungi Wat Pho, Anda mungkin memiliki waktu untuk mengunjungi Wat Arun. Dari pintu masuk Wat Pho, Anda dapat berjalan kaki ke dermaga Tha Tien di mana Anda dapat menyeberangi sungai dengan feri untuk 3 Baht untuk melihat Wat Arun.

2. Dari Jalan Khao San dan Phra Athit, Anda dapat menaiki perahu ekspres Chao Phraya yang datang dari kanan Anda di Tha Phra Athit (dermaga N13) dan turun di dermaga Tha Chang (dermaga N9).

Itu juga mungkin untuk berjalan dari daerah itu ke Grand Palace melewati Sanam Luang dalam waktu sekitar 30 menit.

3. Dari area lain (kecuali di tepi sungai), taksi sering merupakan pilihan terbaik.

 

 

Tempat Wisata Lainnya Dan Yang Harus Dikunjungi Di Indonesia Dan Luar Negeri

Segala sesuatu yang ada di daerah tujuan wisata yang merupakan daya tarik agar orang-orang mau datang berkunjung ke tempat tersebut. Panduan ini akan membuat Anda untuk tidak melewatkan tempat penting dan memberikan pengalaman wisata Anda ke tempat-tempat yang hebat!

Klik disini untuk melihat tempat-tempat lainnya, seperti di Bali, Jogja, Paris, Tokyo, Tibet, Bogor dan masih banyak lagi.

 

Bacaan Lainnya

 

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

 

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: The Grand PalaceTrip AdvisorBTS

                      

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2018-10-14T14:22:53+00:00 Oktober 14th, 2018|Geografi & Sejarah|0 Comments

Leave A Comment