PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Jeffrey Dahmer, Kanibal Pembunuh 17 Pria Dengan Cara yang Sangat Liar dan Keji

5 min read

Jeffrey dahmer

Jeffrey Dahmer, Self Portrait of a Killer

Serial “Dahmer” sangat mengerikan. Film dokumenter Jeffrey Dahmer, Self Portrait of a Killer” semakin menambah kengerian dari kisah nyata yang mengerikan ini. Setelah berfokus pada pembunuh berantai Ted Bundy dan John Wayne Gacy, pembuat film dokumenter Amerika Joe Berlinger mencurahkan produksi terbarunya untuk Jeffrey Dahmer.

Yang terakhir, diciptakan oleh Ryan Murphy dan diwujudkan dengan brilian oleh Evan Peters, mengerikan, menyoroti kepribadian kompleks si pembunuh, menjelajahi rombongannya, kehidupan para korbannya, tetapi juga kelalaian polisi yang jelas dalam kasus ini. Titik awal untuk dokumenter tiga bagian ini adalah mengandalkan rekaman Jeffrey Dahmer yang belum pernah dirilis sebelumnya selama percakapan dengan salah satu pengacaranya, Wendy Patrickus.

Efek gaya, tapi kenyataan yang tidak diromantiskan

Dia berbicara panjang lebar atas tiga bagian, menjelaskan bahwa itu adalah kasus pertamanya sebagai pengacara. Di antara banyak saksi lain yang ditanyai: wartawan yang meliput berita tersebut pada saat penangkapan Dahmer pada tahun 1991, pengacaranya yang lain, mereka untuk penuntutan, ahli psikiatri dipanggil untuk memberikan penilaian mereka selama persidangan, tetapi juga kerabat dari beberapa korban.

Jelas, ketegangan dramatis permanen yang dipentaskan dalam seri ini tidak ada dalam film dokumenter – meskipun ada beberapa efek gaya yang kuat – tetapi cerita yang berbeda memberikan sejumlah detail mengerikan tentang kejahatan tersebut. Orang bertanya-tanya mengapa episode tersebut tidak direkomendasikan hanya untuk mereka yang berusia di bawah 16 tahun sedangkan serial tersebut tidak direkomendasikan untuk mereka yang berusia di bawah 18 tahun. Benar, tidak ada gambar kekejaman Dahmer, tetapi deskripsinya tidak kalah mengerikan.

Jeffrey Dahmer mengaku membunuh 17 pemuda. Ditangkap pada Juli 1991, ia kemudian dijatuhi hukuman 957 tahun penjara.
Di antara perbedaan besar antara kedua karya tersebut, ayah Jeffrey Dahmer dan tetangganya Glenda, yang banyak ditampilkan dalam fiksi, muncul sangat sedikit dalam “Potret Diri Pembunuh”. Di sisi lain, pertanyaan tentang kesehatan mental si pembunuh dan perbedaan pendapat dari berbagai spesialis diperdalam di sini.

Melanjutkan dokumenter setelah melihat seri, sudah mencoba, bisa menjadi masokis. Yang pasti, analisis baru atas kasus ini tidak bisa dituduh meromantisasi realitas yang mengerikan. Dan suksesi potret para korban sebagai kesimpulan, dalam kedua kasus, sama mengharukan.

Steven Tuomi 1979
Steven Tuomi dalam buku tahunan 1979 di SMA Ontario. Tuomi dibunuh oleh Jeffrey Dahmer pada tahun 1987. Ontonagon High School 1979 Yearbook, Public domain, via Wikimedia Commons

Jeffrey Dahmer kanibal, seorang jurnalis mengungkapkan alasan mengejutkan mengapa pembunuh berantai memakan korbannya

“Jeffrey Dahmer ingin korbannya menjadi bagian dari dirinya”
“Dia mengatakan kepada saya bahwa dia memutuskan untuk memakan korbannya karena dia ingin mereka menjadi bagian dari dirinya. Dia putus asa, benar-benar sendirian dan sangat malu menjadi homoseksual”, katanya pada Jeffrey Dahmer, yang telah meninggal selama hampir tiga puluh tahun. sekarang. Wartawan itu berhasil mendapatkan pengungkapan ini pada tahun 1993, setelah mempertahankan hubungan profesional dengan pembunuh berantai selama 18 bulan yang panjang.

Baginya, tidak seperti karakter fiksi Hannibal Lecter, yang menikmati rasa(…)

Jeffrey Dahmer HS Yearbook
Foto dari buku tahunan sekolah Jeffrey Dahmer, 1978. English: Revere Senior High School, Public domain, via Wikimedia Commons

Kisah detil dan mengerikan tentang kanibal Milwaukee

Semangat untuk diseksi (membedah) mayat

Dahmer lahir di Milwaukee, Wisconsin pada tahun 1960. Ayahnya adalah seorang ahli kimia dan ibunya adalah seorang telegrafer. Pada usia 8, keluarga pindah ke Ohio. Dari masa remajanya, bocah itu bersemangat membedah hewan mati, mayat yang dia temukan di sekitar rumah masa kecilnya. Setelah menjadi pecandu alkohol, dia meninggalkan Universitas Negeri Ohio tempat dia belajar, kemudian bergabung dengan tentara sebelum dipecat karena keadaan mabuknya yang berulang.

Baca juga: Fetish Seksual | Parafilia (Gangguan Seksual), Nama Klinis dan Contoh

Pada usia 18, Dahmer melakukan pembunuhan pertamanya. Suatu malam di bulan Juni 1978, remaja itu menjemput seorang pria muda yang menumpang dan membawanya pulang dengan ide untuk minum. Setelah beberapa gelas bir, tamu itu memutuskan untuk pergi. Dahmer kemudian mengambil dumbel seberat 5 kg dan memukul bagian belakang kepalanya, lalu mencekiknya. Dia memotong-motong tubuh dan menguburnya di kebun orang tuanya.

Anthony Hughes 1977
Anthony Hughes dalam buku tahunan 1977 Wisconsin School For The Deaf High School. Hughes dibunuh oleh Jeffrey Dahmer pada tahun 1991. Wisconsin School For The Deaf High School 1977 Yearbook, Public domain, via Wikimedia Commons

Nama Korban

NamaUmurTanggal kematian
Stephen Hicks196 Juni 1978
Steven Tuomi2615 September 1987
Jamie Doxtator1416 Januari 1988
Richard Guerrero2524 Maret 1988
Anthony Sears2425 Maret 1989
Eddie Smith3614 Juni 1990
Ricky Beeks2715 Juli 1990
Ernest Miller2222 September 1990
David Thomas2324 September 1990
Curtis Straughter1919 Februari 1991
Errol Lindsey1919 April 1991
Anthony aka Tony Hughes3124 Mei 1991
Konerak Sinthasomphone1427 Mei 1991
Matt Turner2030 Juni 1991
Jeremiah Weinberger235 Juli 1991
Oliver Lacy2312 Juli 1991
Joseph Bradehoft2519 Juli 1991

Semakin banyak pembunuhan keji

Pada tahun 1982, pada usia 22, Dahmer kembali tinggal di Wisconsin, bersama neneknya. Tingkah lakunya yang aneh mulai menggelitik sulungnya. Dia menemukan senjata di bawah tempat tidur cucunya dan bau memuakkan datang dari ruang bawah tanah. Pria itu meyakinkan pada saat itu bahwa itu adalah mayat binatang.

Sembilan tahun setelah kejahatan pertamanya, Dahmer bertemu dengan Steven Tuomi yang dia bunuh di sebuah bar. Pada saat yang sama, ia dikeluarkan dari rumah neneknya dan menemukan sebuah apartemen di Milwaukee, kota masa kecilnya. Keinginannya untuk membunuh meningkat sepuluh kali lipat. Antara 1988 dan 1991, 10 pembunuhan dilakukan oleh tangannya. Modus operasinya selalu sama: dia bertemu pria di bar atau klub malam, membunuh mereka dan dengan kejam menyerang mayat-mayat itu. Dia menyimpan kerangka sebagai suvenir atau memotong kepala untuk disimpan di lemari esnya. Lebih buruk lagi. Untuk mengubah orang-orang ini menjadi zombie, dia menusuk kepala mereka dengan bor listrik dan membakar bagian dalam tengkorak mereka saat mereka masih hidup.

Pada tahun 1991, salah satu korbannya berhasil melarikan diri dan melapor ke polisi. Dia campur tangan di rumah dan menemukan beberapa kepala dan sisa-sisa manusia di lemari es, freezer, kerangka di lemari, dan tiga batang tubuh direndam dalam asam klorida serta tengkorak di laci dapur. Dahmer dijatuhi hukuman pada tahun 1992 hingga 957 tahun penjara atas pembunuhan 17 orang. Yang sekarang disebut “Kanibal Milwaukee” meninggal pada usia 34, dibunuh oleh sesama tahanan.

Siapa yang Membunuh Jeffrey Dahmer?

Kematian Dahmer pada 28 November 1994 – hanya dua tahun setelah hukumannya – Dahmer dipukuli sampai mati oleh Christopher Scarver, sesama narapidana di Lembaga Pemasyarakatan Columbia di Portage, Wisconsin.

Dahmer, 34, telah meninggalkan selnya untuk melakukan pekerjaan pembersihan, dan dia ditemani oleh Scarver dan narapidana lain, Jesse Anderson. Ketiga pria itu dibiarkan tanpa pengawasan di pancuran gimnasium penjara selama kurang lebih 20 menit.

Sekitar pukul 8:10 pagi, Dahmer ditemukan di lantai kamar mandi dengan luka serius di kepala, setelah dipukul dengan batang logam dan kepalanya dibenturkan ke dinding.

Dia dinyatakan meninggal satu jam kemudian di rumah sakit. Anderson dipukuli dengan senjata yang sama dan meninggal dua hari kemudian karena luka-lukanya.

Scarver, yang menjalani hukuman seumur hidup untuk pembunuhan tahun 1990, mengatakan kepada pihak berwenang bahwa dia menyerang pasangan itu dan menyembunyikan batang logam di pakaiannya sebelum pembunuhan.

Setelah mengetahui kematiannya, ibu Dahmer, Joyce, mengatakan kepada pers, “Sekarang apakah semua orang bahagia? Sekarang dia dipukul sampai mati, apakah itu cukup baik untuk semua orang? »

Beberapa keluarga korban Dahmer menanggapi positif berita kematiannya, sementara yang lain percaya dia lolos dari hukuman. Catherine Lacy, ibu dari korban Oliver Lacy, mengatakan: “Cederanya lebih parah sekarang karena dia tidak kesakitan seperti kita.”

Pada tahun 1995, Scarver dijatuhi hukuman dua hukuman seumur hidup tambahan untuk pembunuhan Dahmer dan Anderson.

Lebih dari 20 tahun setelah kejadian itu, Scarver menjelaskan untuk pertama kalinya mengapa dia membunuh Dahmer.

Scarver mengatakan dia meninju Dahmer dengan fatal setelah dia marah oleh si pembunuh, yang dia katakan akan membuat anggota tubuh yang terpenggal dari makanan penjara dan menyiramkan paket kecap pada mereka sebagai darah.

“Dia menempatkan mereka di tempat-tempat di mana orang akan berada,” kata Scarver kepada The New York Post.

“Dia melewati batas dengan beberapa orang – tahanan, staf penjara. Beberapa orang yang berada di penjara bertobat – tetapi dia bukan salah satu dari mereka.

Seri TV, film, dokumenter

Dia tampak begitu baik dan menyenangkan, begitu lembut dan ramah. Orang yang paling baik dan sekaligus pembunuh yang jahat. Ini hanya menunjukkan bahwa Anda tidak pernah tahu siapa yang harus dipercaya!

Ayah adalah seorang ahli kimia yang berarti dia memiliki dasar yang kuat dalam ilmu terapan. Ketertarikan putranya pada anatomi akan membuat sang ayah merasa penasaran, lebih dari sekadar obsesi mengerikan terhadap darah dan nyali. Dia tidak pernah berpaling dari putranya. Sebaliknya, Lionel melakukan yang terbaik untuk memahami dan menjelaskan apa yang telah membentuk Jeff menjadi sesat. Lebih sering, anggota keluarga seorang penjahat terkenal menyangkal atau memohon simpati. Lionel adalah pengecualian yang langka.

Di Netflix

Sinematografi, story telling, soundtrack, akting semuanya luar biasa. Seri ini menangani cerita dan materi yang nyata dengan cara yang cerdas dan berwawasan luas, mengingatkan pada Mindhunter.

DAHMER – Monster: The Jeffrey Dahmer Story | Evan Peters On The Complexity Of Playing Dahmer

Evan Peters membahas partisipasinya di DAHMER – Monster: The Jeffrey Dahmer Story. Penampilannya brilian, tetapi aktor yang memerankan Lionel Dahmer (Richard Jenkins) juga patut mendapat pujian. Adegan di mana dia diberitahu tentang penahanan putranya (episode 1), di mana Anda melihatnya perlahan-lahan jatuh ketika mencoba untuk menahan diri – merinding!

Why Jeffrey Dahmer’s Inmate Killed Him (Mengapa teman narapidana Jeffrey Dahmer membunuhnya?)

Biopik tentang pembunuh berantai terkenal Amerika Jeffrey Dahmer, terjadi di masa lalu dan sekarang. Mengapa teman narapidana Jeffrey Dahmer membunuhnya?

Jeffrey Dahmer | Documentary Mind of a Monster

Bagian di mana mereka mewawancarai Ronald Flowers yang untungnya lolos dari Dahmer sangat memilukan. Dia jelas masih trauma dengan kejadian itu.

Why I Killed Jeffrey Dahmer

Anda tidak bermain-main di penjara dan tertawa sendirian adalah ide yang buruk. Anda tidak pernah tahu kapan Anda berurusan dengan seseorang yang sedang tidak ingin bermain.

The Life & Crimes Of Jeffrey Dahmer (Documentary)

Dokumenter yang SANGAT bagus… Kematian Konerak adalah yang paling menyedihkan dalam video ini…. dia sebenarnya memiliki kesempatan untuk melarikan diri dan bertahan hidup dan wanita yang mencoba membantunya, tetapi semuanya gagal karena polisi jahat gagal dalam pekerjaan paling dasar mereka. Sedih banget.

Petugas polisi yang menghentikannya karena mengemudi yang tidak menentu, bisa mencegah semua ini jika dia menggeledah tas-tas itu di kursi belakang. Tulang-tulang itulah yang tersisa dari korban pertamanya: Steven Hicks. Bertanya-tanya apa yang polisi ini rasakan / rasakan tentang semua ini mengetahui dia bisa menghentikan ini sebelum dimulai.

Sumber bacaan: CleverlySmart, Cosmopolitan, CNN, Biography

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *