Kapal Selam | Sejarah dan Daftar kecelakaan kapal selam sejak tahun 2000

Kapal Selam

Kapal selam adalah kapal selam yang bergerak dalam tiga dimensi, di permukaan dan di bawah air. Diciptakan pertama kali pada 1624 oleh Cornelis Drebbel

Kapal selam adalah kapal selam yang mampu bergerak di permukaan dan di bawah air; sehingga dibedakan dari perahu dan kapal lain yang hanya bergerak di permukaan, dan dari batiskaf yang bergerak terutama di sepanjang sumbu vertikal.

Kebanyakan kapal selam adalah kapal perang. Penggunaan kapal selam sipil terutama menyangkut penelitian oseanografi dan eksploitasi minyak; penggunaannya untuk pariwisata atau tujuan transportasi komersial masih bersifat anekdot. Dihadapkan dengan masalah tidak adanya pasokan udara eksternal selama perendaman, dia melihat inovasi pendorong tertentu diterapkan meskipun harganya mahal; misalnya tenaga penggerak nuklir.

Jenis penggerak baru ini telah memungkinkan kemajuan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam daya dan energi yang tersedia, tetapi mereka menghambat kemampuan siluman mereka. Isu-isu lain yang sangat penting membuat bidang ini sangat terspesialisasi, seperti penerimaan informasi visual yang hampir nol (dalam fase-fase operasi militer yang terpisah) dan pertukaran informasi yang sangat terbatas dengan komando atasan eksternal.

Penggunaan dan deskripsi kapal selam

Untuk keperluan sipil dan militer, umumnya berfungsi sebagai kapal perang atau digunakan untuk penelitian oseanografi dan eksploitasi minyak. Yang pertama ditemukan oleh Cornelius Drebbel, seorang fisikawan Belanda. Itu diuji pada 1620 di Thames atas permintaan Raja James I.

Kapal selam terdiri dari lambung bagian dalam yang kuat tempat personel ditempatkan. Kulit terluar mempromosikan hidrodinamika, artinya gerakannya di dalam air. Di antara dua lambung ini, ballast, purges, dan adjuster berpartisipasi dalam aksi perendaman kapal.

Prinsip operasi kapal selam

Kapal selam itu mematuhi dua prinsip utama: Archimedes dan Pascal. Menurut Archimedes, mesin itu mengapung dan naik. Menurut Pascal, dia menyelam dan tetap terendam. Berat totalnya menentukan volume pemberatnya.

Saat mengapung, pembersihan kapal selam ditutup. Ballastnya sebagian besar diisi dengan udara. Regulator menghitung ketinggian air yang diperlukan untuk mencetak daya dorong Archimedes. Ketika kapal selam menyelam ke dalam air, prinsip Pascal diterapkan: pembersihan tetap terbuka, balast terisi, kapal selam tenggelam. Saat benar-benar berada di bawah air, ballast terisi penuh dengan air. Cangkang bagian dalam, terbuat dari baja dan berbentuk silinder, mendukung tekanan ini.

Baca juga: Kapal Induk – Daftar Negara yang memiliki Kapal Induk di Dunia

Tingkat elastisitasnya sangat penting: ia harus dapat kembali ke bentuk awalnya. Ketebalannya dihitung berdasarkan perendaman maksimum yang diharapkan. Untuk ketebalan 10 mm, kami mendapatkan perendaman 100 m. Di depan dan di belakang, kotak pelat mengatur keseimbangan longitudinal. Penggerak bermotor dan baling-baling menggerakkan kapal selam ke depan.

Daftar kecelakaan kapal selam sejak tahun 2000

2000

Ledakan Kursk

Pada Agustus 2000, kapal selam kelas Oscar II Rusia Kursk tenggelam di Laut Barents ketika kebocoran peroksida uji tinggi di ruang torpedo depan menyebabkan ledakan hulu ledak torpedo, yang pada gilirannya memicu ledakan sekitar setengah lusin. hulu ledak lainnya sekitar dua menit kemudian. Ledakan kedua ini setara dengan sekitar 3–7 ton TNT dan cukup besar untuk dicatat pada seismograf di seluruh Eropa Utara. Ledakan dan banjir oleh air laut bertekanan tinggi menewaskan mayoritas dari 118 pelaut kapal itu. Dua puluh tiga orang selamat di buritan kapal selam, tetapi meskipun ada upaya penyelamatan internasional, mereka meninggal beberapa hari kemudian karena ledakan api atau mati lemas karena kekurangan oksigen. Angkatan Laut Rusia dikritik keras di negara asalnya oleh anggota keluarga dari awak yang meninggal karena tidak segera menerima bantuan internasional.

2001

Tabrakan Ehime Maru dan USS Greeneville

Pada tanggal 9 Februari 2001, kapal selam Amerika USS Greeneville secara tidak sengaja menabrak dan menenggelamkan kapal pelatihan perikanan sekolah menengah Jepang, Ehime-Maru, menewaskan sembilan dari tiga puluh lima orang Jepang di dalamnya, termasuk empat siswa, 10 mil (16 km) di lepas pantai. dari Oahu. Tabrakan terjadi saat anggota masyarakat berada di kapal selam mengamati latihan permukaan darurat.

Sebuah penyelidikan angkatan laut menemukan bahwa kecelakaan itu adalah hasil dari penyapuan sonar yang dilakukan dengan buruk, pencarian periskop yang tidak efektif oleh kapten kapal tersebut, Komandan Scott Waddle, komunikasi yang buruk di antara kru dan gangguan yang disebabkan oleh kehadiran 16 tamu sipil di atas kapal tersebut.

Angkatan Laut dan komando Greeneville telah dikritik karena tidak segera berusaha membantu Jepang di Ehime Maru yang selamat dari tabrakan awal. Kondisi cuaca menghasilkan gelombang setinggi 8 sampai 12 kaki (2,4 sampai 3,7 m) dan kondisi permukaan sebagian kapal selam mencegah pembukaan palka dek. Ini dikutip sebagai alasan kapten kapal tersebut memilih untuk berdiri dan tetap di dekatnya. Sementara Penjaga Pantai AS langsung menanggapi, para penyintas terpaksa secara otomatis mengerahkan rakit penyelamat dari Ehime Maru.

2002

Banjir dan kebakaran besar USS Dolphin

Pada Mei 2002, kapal selam penelitian Angkatan Laut AS USS Dolphin mengalami banjir dan kebakaran hebat di lepas pantai San Diego, California. Kapal ditinggalkan oleh awak dan personel sipil Angkatan Laut, yang diselamatkan oleh kapal angkatan laut terdekat. Tidak ada yang terluka parah. Meski rusak parah, kapal itu ditarik kembali ke San Diego untuk diperbaiki.

Tabrakan USS Oklahoma City dengan kapal tanker

Pada 13 November 2002, USS Oklahoma City bertabrakan dengan kapal tanker gas alam cair Leif Hoegh Norman Lady, sebelah timur Selat Gibraltar. Tidak ada seorang pun di kedua kapal yang terluka, dan tidak ada kebocoran minyak dari tangki bahan bakar dan tidak ada ancaman terhadap lingkungan, tetapi kapal tersebut mengalami kerusakan pada area periskop dan layarnya, dan ditempatkan di La Maddalena, Sardinia, untuk diperbaiki. Komandannya, Komandan Richard Pemilih, dibebastugaskan pada tanggal 30 November. Seorang perwira lain dan dua anggota awak tamtama juga didisiplinkan karena melalaikan tugas.

HMS Trafalgar

Pada November 2002, kapal selam kelas Trafalgar Angkatan Laut Kerajaan, HMS Trafalgar, kandas di dekat Skye, menyebabkan kerusakan lambung senilai £ 5 juta dan melukai tiga pelaut. Itu berjalan 50 meter (160 kaki) di bawah permukaan dengan kecepatan lebih dari 14 knot (26 km / jam) ketika Letnan-Komandan Tim Green, seorang siswa di Kursus Komando Kapal Selam, memerintahkan perubahan jalur yang membawanya ke bebatuan di Fladda -chain, sebuah pulau kecil tapi terpetakan dengan baik.

Sebuah laporan yang dikeluarkan pada Mei 2008 menyatakan bahwa kertas kalkir (digunakan untuk melindungi grafik navigasi) telah mengaburkan data penting selama latihan. Selain itu, petugas yang bertanggung jawab atas latihan tersebut belum melacak posisi kapal selam dengan menggunakan semua peralatan yang tersedia. Komandan Robert Fancy dan Ian McGhie diadili di pengadilan dan ditegur atas insiden tersebut

2003

HMAS Dechaineux banjir

Pada 12 Februari 2003, HMAS Dechaineux, kapal selam kelas Collins dari Royal Australian Navy (RAN) beroperasi di dekat kedalaman penyelaman maksimum yang aman di lepas pantai Australia Barat ketika pipa air laut meledak. Air laut bertekanan tinggi membanjiri ruang mesin bagian bawah sebelum selang ditutup. Diperkirakan bahwa jika aliran masuk berlanjut selama dua puluh detik lagi, berat air akan mencegah Dechaineux kembali ke permukaan. Angkatan Laut menarik kembali semua kapal selam kelas Collins ke pangkalan HMAS Stirling setelah peristiwa yang berpotensi bencana ini, dan setelah insinyur angkatan laut tidak dapat menemukan kekurangan pada pipa yang dapat menyebabkan ledakan, mereka memerintahkan kedalaman aman maksimum kapal selam ini dikurangi.

Kecelakaan Ming 361

Pada Mei 2003, China mengumumkan bahwa seluruh awak kapal (70 orang) aboa telah tewas kapal selam kelas Ming 361 karena kerusakan mekanis. Kecelakaan itu terjadi di lepas pantai provinsi Liaoning di timur laut Cina. Kapal itu ditemukan dan ditarik ke pelabuhan tak dikenal, di mana penyebab kecelakaan itu diidentifikasi. Ketika baterai hampir habis, kapal selam muncul ke permukaan dengan lubang ventilasi untuk oksigen, yang banyak dikonsumsi oleh mesin diesel pengisi daya. Pada saat yang sama, gelombang laut melonjak, dan air laut mulai mengalir ke lubang ventilasi yang secara otomatis menutup untuk mencegah banjir. Tidak ada satu perangkat pun di kapal tersebut untuk mendeteksi tingkat oksigen yang rendah dan awaknya mati lemas karena mesin diesel mengkonsumsi semua oksigen yang ada di dalam kapal selam. Akibatnya, Panglima dan Komisaris Politik Angkatan Laut Tentara Pembebasan Rakyat diberhentikan dari dinas, serta Panglima, Komisaris Politik dan Kepala Staf Armada Utara.

K-159 tenggelam

Pada Agustus 2003, kapal selam kelas November Rusia K-159 tenggelam di Laut Barents. Kapal ini telah dinonaktifkan, dan dia ditarik untuk dibuang. Dari sepuluh awak kerangkanya yang terdiri dari sepuluh pelaut, sembilan tewas.

Kandasnya USS Hartford

Pada 25 Oktober 2003, kapal selam kelas Los Angeles Amerika USS Hartford kandas di pelabuhan La Maddalena, Sardinia, di Laut Mediterania. Landasan ini menyebabkan kerusakan Hartford senilai sekitar sembilan juta dolar.

2004

Api HMCS Chicoutimi

Pada tanggal 5 Oktober 2004, kapal selam Kanada HMCS Chicoutimi mengalami dua kali kebakaran setelah meninggalkan pelabuhan Faslane menuju pelabuhan Halifax. Seorang perwira, Letnan Angkatan Laut Kanada (Angkatan Laut) Chris Saunders, meninggal keesokan harinya ketika dia diterbangkan dengan helikopter ke sebuah rumah sakit di Irlandia. Penyelidik Pasukan Kanada menyimpulkan bahwa isolasi yang buruk dari beberapa kabel listrik menyebabkan kebakaran. Papan penyelidikan berikut menemukan bahwa kebakaran tersebut disebabkan oleh serangkaian kejadian yang menyebabkan percikan listrik pada sambungan kabel akibat penetrasi air laut pada sambungan tersebut.

2005

Tabrakan USS San Francisco dengan medan bawah laut

Pada tanggal 8 Januari 2005, kapal selam kelas Los Angeles USS San Francisco, saat sedang berjalan dan tenggelam, bertabrakan dengan gunung bawah laut sekitar 350 mil (560 km) selatan Guam di Kepulauan Marianas. Salah satu pelautnya, Machinist mate 2nd Class (MM2 (SS)) Joseph Allen Ashley, dari Akron, Ohio, meninggal akibat luka yang dideritanya dalam tabrakan tersebut. Ini terjadi ketika San Francisco dalam perjalanan berkecepatan tinggi mengunjungi Brisbane, Australia.

Tambahan 97 pelaut terluka dalam kecelakaan ini, termasuk dua dengan bahu terkilir. Tabrakan dengan gunung bawah laut itu begitu parah sehingga San Francisco hampir tenggelam. Kisah dari tempat kejadian terkait perjuangan putus asa untuk mendapatkan daya apung positif setelah tangki pemberat ke depan telah pecah. Beberapa situs berita menyatakan bahwa kapal itu menabrak “gunung laut yang belum dipetakan” dengan kecepatan tinggi. Kapten kapal tersebut, Komandan Kevin Mooney, kemudian dibebastugaskan setelah penyelidikan mengungkapkan bahwa dia telah menggunakan metode perencanaan pelayaran laut yang tidak memadai.

Kapal selam USS San Francisco SSN-711 Apra

040604-N-4658L-001 Santa Rita, Guam – Kapal selam serang USS San Francisco (SSN 711) dikawal oleh dua kapal tunda pelabuhan kembali ke Pelabuhan Apra, Guam, setelah penyebaran lima bulan. San Francisco akan bergabung dengan Komandan, Submarine Squadron 15 (COMSUBRON Fifteen), yang merupakan satu-satunya skuadron kapal selam Angkatan Laut dan ditempatkan di wilayah AS di Guam.
Tanggal: 4 Juni 2004. Suùber foto: Wikimedia Commons

San Francisco mengalami perlambatan kecepatan dari lebih dari 25 knot (46 km / jam) menjadi macet, menyebabkan bagian dari haluannya runtuh (termasuk sistem sonar) dan segala sesuatu yang tidak terikat terbang ke depan di dalam perahu. San Francisco kembali ke markasnya di Guam, tempat perbaikan darurat dilakukan. Selanjutnya, dia pergi ke Galangan Kapal Angkatan Laut Puget Sound untuk perbaikan yang lebih permanen. Bagian haluan San Francisco diganti dengan kapal saudara perempuannya, USS Honolulu, yang telah dihapus dari layanan karena aus dan robek selama bertahun-tahun. Penggantian haluan San Francisco ini berhasil, dan kapal kembali aktif di Armada Pasifik, yang berbasis di San Diego.

AS-28 darurat

Pada tanggal 5 Agustus 2005, kendaraan penyelamat selam dalam kelas Priz Rusia AS-28, saat beroperasi di lepas pantai Semenanjung Kamchatka, terjerat dalam jaring ikan, atau mungkin oleh kabel milik rakitan antena bawah air, di kedalaman. 190 meter (600 kaki). Tidak dapat membebaskan dirinya sendiri, kapal itu terjebak dengan pasokan udara yang semakin menipis.

Setelah upaya multi-nasional, tim Angkatan Laut Kerajaan menggunakan Scorpio ROV mampu membebaskan kapal selam dari belitan, memungkinkannya kembali ke permukaan. Ketujuh awak berhasil diselamatkan dengan selamat.

Tabrakan USS Philadelphia dengan MV Yasa Aysen

Pada tanggal 5 September 2005, USS Philadelphia berada di Teluk Persia sekitar 30 mil laut (60 km) timur laut Bahrain ketika dia bertabrakan dengan kapal dagang Turki MV Yasa Aysen. Tidak ada cedera yang dilaporkan di kedua kapal. Kerusakan kapal tersebut digambarkan sebagai “dangkal”. Kapal Turki mengalami kerusakan ringan pada lambungnya tepat di atas garis airnya, tetapi Penjaga Pantai Amerika Serikat memeriksa kapal tersebut dan menemukannya masih layak laut. Komandan Philadelphia, Komandan Steven M. Oxholm, dibebaskan dari komandonya setelah tabrakan ini.

2006

Penembakan Daniil Moskovsky

Pada tanggal 6 September 2006, kapal selam kelas Victor III Rusia Daniil Moskovsky mengalami kebakaran yang mengakibatkan kematian dua awaknya (seorang perwira dan seorang pelaut). Pada saat kejadian, kapal selam itu berlabuh di semenanjung Rybachiy, di pantai utara Rusia dekat perbatasan dengan Norwegia. Api dipadamkan tanpa merusak reaktor (yang telah dibatalkan sebagai tindakan pencegahan) dan kapal selam ditarik ke pangkalan di Vidyayevo. Insiden tersebut dilaporkan disebabkan oleh kebakaran listrik di kabel kapal.

Insiden USS Minneapolis-Saint Paul

Empat awak kapal hanyut ke laut dari USS Minneapolis-Saint Paul oleh gelombang besar pada tanggal 29 Desember 2006 di Plymouth Sound, Inggris. Hal ini mengakibatkan kematian Kepala Senior Thomas Higgins (kepala kapal) dan Teknisi Sonar Kelas 2 Michael Holtz. Setelah penyelidikan awal, Komandan Edwin Ruff menerima surat teguran hukuman, yang menyatakan bahwa kecelakaan itu dapat dihindari, dan dia dipindahkan ke pos berbasis pantai di Norfolk, Virginia.

2007

Tabrakan USS Newport News dengan kapal tanker Jepang Mogamigawa

Pada tanggal 8 Januari 2007, USS Newport News sedang transit tenggelam di Selat Hormuz ketika dia menabrak kapal tanker Jepang Mogamigawa.  Dia telah beroperasi sebagai bagian dari Carrier Strike Group 8 (CSG-8), yang diorganisir di sekitar kapal induk USS Dwight D. Eisenhower [13] dan dikirim ke Samudra Hindia untuk membantu mendukung operasi di Somalia.

HMS Tireless

Pada tanggal 21 Maret 2007 dua awak kapal selam kelas Trafalgar Angkatan Laut Kerajaan, HMS Tireless tewas dalam ledakan yang disebabkan oleh peralatan pemurnian udara di bagian depan kapal selam. Kapal selam itu dalam pelayanan di Samudra Arktik dan harus membuat permukaan darurat melalui bongkahan es. Seorang awak kapal ketiga yang menderita luka “tidak mengancam jiwa” diterbangkan ke rumah sakit militer di Pangkalan Angkatan Udara Elmendorf dekat Anchorage, Alaska. Menurut Royal Navy, kecelakaan itu tidak mempengaruhi reaktor nuklir kapal, dan kapal hanya mengalami kerusakan dangkal.

2008

HMS Superb

Pada tanggal 26 Mei 2008, kapal selam kelas Swiftsure milik Angkatan Laut Kerajaan, HMS Superb menghantam puncak batu bawah air di Laut Merah utara, 80 mil (130 km) selatan Suez, menyebabkan kerusakan pada peralatan sonar. Kapal selam itu dinonaktifkan sedikit lebih awal dari yang direncanakan karena kerusakan.

Kebocoran gas K-152 Nerpa Rusia

Pada 8 November 2008, sedikitnya 20 orang tewas karena sesak napas akibat kebocoran gas di kapal selam nuklir Rusia K-152 Nerpa, selama uji coba di Laut Jepang. Kapal selam itu disewakan ke Angkatan Laut India pada tahun 2011 dan secara resmi digunakan sebagai INS Chakra pada tahun 2012.

2009

Tabrakan HMS Vanguard dan Le Triomphant

Dua kapal selam nuklir, HMS Vanguard Angkatan Laut Kerajaan dan Triomphant Angkatan Laut Prancis, bertabrakan pada Februari 2009. Mereka sedang beroperasi di Samudra Atlantik pada saat itu. Tidak ada cedera atau kebocoran radiasi yang dilaporkan.

Tabrakan USS Hartford dan USS New Orleans

USS Hartford bertabrakan dengan USS New Orleans pada 20 Maret 2009 di Selat Hormuz.

2010

INS Kebakaran Sindhurakshak

Pada bulan Februari 2010, katup baterai yang rusak yang menyebabkan kebocoran gas hidrogen mengakibatkan kebakaran yang menyebabkan ledakan di kompartemen baterai INS Sindhurakshak, menewaskan satu dan melukai dua pelaut.

Insiden INS Shankush

Pada tanggal 30 Agustus 2010, INS Shankush, kapal selam kelas Shishumar dari Angkatan Laut India mengalami kesulitan teknis saat melakukan latihan yang direncanakan di Mumbai. Saat melakukan perbaikan, tim pemeliharaan kapal selam tersapu ke laut karena kondisi laut yang buruk. Sebuah tim yang terdiri dari lima perwira dan pelaut, yang dipimpin oleh pejabat eksekutif (XO) kapal selam, Lt Cdr Firdaus D Moghal, berhasil memulihkan semua awak kapal. Namun, petugas itu sendiri kemudian tersapu ke laut dalam kondisi laut yang ganas dan menderita luka parah di dahinya. Dia diselamatkan oleh helikopter yang dikirim dari Naval Air Station INS Shikra tetapi meninggal dalam perjalanan ke pantai.

Kabdasnya HMS Astute

Dengan cerdik kandas dengan kapal derek darurat Anglian Prince
Pada 22 Oktober 2010, HMS Astute kandas di tepi pasir di lepas pantai Isle of Skye di Skotlandia.

2011

Kandasnya HMCS Corner Brook

HMCS Corner Brook kandas di Nootka Sound di lepas pantai Pulau Vancouver pada 4 Juni 2011, saat melakukan SOCT. Cedera ringan diderita oleh dua awak dan kapal selam dikembalikan ke CFB Esquimalt setelah insiden tersebut tanpa pengawalan atau insiden lebih lanjut. Sebuah dewan penyelidikan atas insiden tersebut dianggap komandan, Letnan Komandan Paul Sutherland, bertanggung jawab atas navigasi yang aman dari kapal selam dan dibebaskan dari perintahnya.

2012

Kebakaran USS Miami

Pada tanggal 23 Mei 2012, selama perbaikan pemeliharaan terjadwal, USS Miami mengalami kerusakan parah akibat kebakaran, yang kemudian ditentukan sebagai bagian dari serangkaian kebakaran yang sengaja dimulai oleh seorang pekerja galangan kapal sipil yang sedang mencari cuti dari pekerjaan. Angkatan Laut memutuskan bahwa tidak ekonomis untuk memperbaiki kapal selam dan memutuskan untuk menonaktifkan dan membatalkannya sebagai gantinya.

Tabrakan USS Montpelier dengan USS San Jacinto

USS Montpelier dan kapal penjelajah Aegis USS San Jacinto bertabrakan di lepas pantai timur laut Florida pada 13 Oktober 2012 selama latihan saat kapal selam itu tenggelam di kedalaman periskop. Tidak ada korban luka di kedua kapal. Penilaian awal kerusakan adalah bahwa ada depressurization lengkap dari kubah sonar di atas kapal San Jacinto. Penyelidikan mengungkapkan bahwa penyebab utama tabrakan itu adalah kesalahan manusia, kerja tim yang buruk oleh tim pengawas Montpelier, dan kegagalan perwira komando untuk mengikuti prosedur yang ditetapkan untuk kapal selam yang beroperasi di kedalaman periskop. Selain itu, investigasi mengungkapkan faktor-faktor yang berkontribusi di antara berbagai markas komando dan kontrol yang memberikan pelatihan dan pengawasan operasional dalam Komando Pasukan Armada.

2013

Ledakan dan tenggelam INS Sindhurakshak

Pada tanggal 14 Agustus 2013, kapal selam INS Sindhurakshak Kilo-class Type 877EKM milik Angkatan Laut India tenggelam setelah ledakan yang disebabkan oleh kebakaran terjadi di atas kapal ketika kapal selam itu berlabuh di Mumbai. Kebakaran, yang diikuti oleh serangkaian ledakan persenjataan di kapal selam bersenjata itu, terjadi tak lama setelah tengah malam. Api dipadamkan dalam waktu dua jam. Karena kerusakan akibat ledakan, kapal tersebut tenggelam di sandarannya dengan hanya sebagian yang terlihat di atas permukaan air. Pelaut di kapal dilaporkan melompat ke tempat aman. Kapal itu kemudian diselamatkan dan mayat 18 personel yang tewas ditemukan

Akibat ledakan tersebut, bagian depan kapal tersebut terpelintir, bengkok dan kusut, dan air masuk ke kompartemen depan. Kapal selam lainnya, INS Sindhuratna, juga mengalami kerusakan ringan ketika kebakaran di Sindhurakshak menyebabkan torpedonya meledak. Penyelidikan atas insiden tersebut menemukan bahwa penyebab insiden tersebut merupakan pelanggaran Prosedur Operasi Standar selama pemuatan torpedo. Hal ini mengakibatkan ledakan dua torpedo pada saat kejadian sedangkan 14 torpedo sisanya hancur.

Sumber resmi mengatakan “sangat tidak mungkin” kapal tersebut bisa kembali beroperasi.

Tembakan K-150 Tomsk Rusia

Pada 16 September 2013, lima belas pelaut dirawat di rumah sakit setelah terjadi kebakaran di kapal selam kelas Oscar. Kebakaran dimulai saat aktivitas pengelasan, saat kapal tersebut sedang diperbaiki di galangan kapal Zvezda dekat Vladivostok di Laut Jepang. Api padam setelah lima jam. Komite Investigasi federal mengatakan kebakaran itu “menyebabkan kerusakan kesehatan 15 prajurit” dan mereka tetap di rumah sakit. Tidak ada rincian tentang kondisi mereka.

Tabrakan USS Jacksonville

Pada 10 Januari 2013, USS Jacksonville menabrak kapal tak dikenal di Teluk Persia dan kehilangan salah satu periskopnya. Komandan dan perwira eksekutif kapal dibebaskan karena alasan setelah insiden tersebut.

Kapal itu kemudian diidentifikasi sebagai kapal pukat nelayan.

2015

Tabrakan HMS Talent

Pada awal 2015, kapal selam kelas Trafalgar HMS Talent memasuki pangkalan Angkatan Laut Devonport di Plymouth dengan kerusakan signifikan pada siripnya. Itu telah dikerahkan di Kutub Utara untuk melacak kapal selam Rusia. Laporan resmi menyatakan kapal itu menabrak es.

2016

Tenggelamnya kapal selam Korea Utara yang tidak diketahui

Pada 11 Maret 2016 CNN dan U.S. Naval Institute News melaporkan bahwa pejabat AS yang tidak disebutkan namanya percaya bahwa kapal selam Korea Utara telah hilang di laut di Laut Jepang. Menurut laporan, militer AS telah mengamati kapal tersebut ketika “berhenti” sebelum angkatan laut Korea Utara terlihat menggeledah daerah itu dengan satelit, pesawat, dan kapal Amerika.

Tabrakan HMS Ambush

Pada 20 Juli 2016, saat beroperasi di kedalaman periskop pada latihan di Selat Gibraltar, HMS Ambush bertabrakan dengan sebuah kapal dagang, menyebabkan kerusakan signifikan pada puncak menara komando miliknya. Kapal dagang tidak mengalami kerusakan apapun. Dilaporkan bahwa tidak ada anggota awak yang terluka selama tabrakan tersebut dan bagian reaktor nuklir kapal tersebut tetap sama sekali tidak rusak.

2017

UC3 Nautilus tenggelam

Pada 11 Agustus 2017, kapal selam cebol milik pribadi UC3 Nautilus tenggelam di lepas pantai Denmark. Pihak berwenang Denmark yakin pemiliknya Peter Madsen diduga menenggelamkan kapal selam itu untuk menyembunyikan bukti dalam pembunuhan jurnalis Kim Wall. Pada Oktober 2017, Madsen mengaku memotong-motong Tembok selama perjalanan kapal selam mereka dan kemudian dihukum karena pembunuhannya.

ARA San Juan

Pada malam 16 November 2017, kapal selam Angkatan Laut Argentina ARA San Juan dan 44 awaknya dilaporkan hilang di wilayah Teluk San Jorge. Kapal dan pesawat patroli jarak jauh dari beberapa negara, termasuk Argentina, Brasil, Chili, Uruguay, Rusia, Inggris Raya, dan Amerika Serikat, diberangkatkan untuk melakukan pencarian dan penyelamatan misi. Kapal selam penyelamat dan penyelamat parasut dikerahkan. Pada tanggal 30 November, harapan untuk menyelamatkan hidup para kru telah ditinggalkan.

Pada 16 November 2018, perusahaan Ocean Infinity telah menemukan San Juan melalui kapal selam jarak jauh. Bangkai kapal itu 460 kilometer (290 mil) tenggara Comodoro Rivadavia pada kedalaman 907 meter (2.976 kaki). Puing-puing kapal tersebut yang meledak itu berserakan hingga 70 meter (230 kaki) dari lambung kapal. Semua 44 anggota awak hilang bersama kapal itu.

2019

Api Losharik

Pada 1 Juli 2019, kebakaran di kapal selam penelitian perairan dalam Rusia yang mengamati dasar laut dekat Arktik menewaskan 14 pelaut. Pejabat Rusia menghadapi tuduhan berusaha menutupi rincian lengkap kecelakaan itu, dan beberapa media Rusia mengkritik apa yang mereka katakan sebagai kurangnya transparansi, dan menarik kesejajaran dengan kurangnya informasi resmi selama kehancuran reaktor nuklir Soviet di Chernobyl di 1986. Sehari kemudian, pemerintah Rusia secara resmi mengungkapkan insiden di kapal selam Losharik dan mengakui bahwa kapal tersebut memiliki reaktor nuklir di dalamnya.

2020

Tabrakan Hoegh London dengan kapal selam Angkatan Laut Korea Selatan
Pada 15 Juli 2020 05:00 UTC, kapal dagang Norwegia Hoegh London (IMO 9342205) dan kapal selam kelas Jang Bogo Angkatan Laut Korea Selatan bertabrakan di dekat pulau Gadeokdo, Busan, Korea Selatan.

2021

KRI Nanggala (402) hilang

Pada 21 April 2021, juru bicara Angkatan Laut Indonesia Laksamana Pertama Julius Widjojono mengumumkan bahwa KRI Nanggala telah gagal melapor untuk pengarahan pasca-manuver menyusul latihan tembakan langsung torpedo di Laut Bali di lepas pantai Surabaya, sekitar 95 km (51 mil laut) utara Bali, di suatu daerah dengan kedalaman air 700 meter (2.300 kaki). Kapal selam tersebut dinyatakan tenggelam pada 24 April 2021 18:00 (GMT + 7) oleh Panglima TNI Hadi Tjahjanto.

Kapam selam KRI Nanggala 402

Kapal selam Indonesia KRI Nanggala (402) berpartisipasi dalam latihan foto di Laut Jawa selama Cooperation Afloat Readiness and Training (CARAT) Indonesia 2015. Di tahun ke-21, CARAT merupakan rangkaian latihan bilateral tahunan dengan Angkatan Laut AS, Korps Marinir AS dan angkatan bersenjata dari sembilan negara mitra termasuk Bangladesh, Brunei, Kamboja, Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura, Thailand dan Timor-Leste. Sumber foto: Wikimedia Commons

KRI Nanggala (402) adalah kapal selam serang diesel-listrik TNI AL, salah satu dari dua kapal selam kelas Cakra, dan menggunakan desain Type 209/1300. Itu dipesan pada 1977, diluncurkan pada 1980, dan ditugaskan pada 1981. Kapal selam itu melakukan operasi pengumpulan intelijen di Samudra Hindia dan sekitar Timor Timur dan Nunukan di Kalimantan Utara. Itu adalah peserta latihan angkatan laut Cooperation Afloat Readiness and Training internasional, dan melakukan latihan passing dengan USS Oklahoma City. Kapal menjalani perbaikan besar-besaran pada tahun 2012.

Nanggala dinyatakan hilang pada 21 April 2021, beberapa jam setelah kehilangan kontak dengan personel permukaan saat berada di bawah air. Itu di tengah bor torpedo di perairan utara Bali dan telah menembakkan torpedo SUT sebelum hilang. Angkatan Laut memperkirakan bahwa pasokan oksigen kapal selam akan berlangsung sekitar tiga hari, dan beberapa kapal domestik dan internasional dikirim untuk mencari kapal tersebut.

Tiga hari kemudian, pada 24 April, puing-puing kapal selam ditemukan di permukaan, dan angkatan laut menyatakan Nanggala tenggelam. Kepala Angkatan Laut Yudo Margono melaporkan bahwa hasil scan menunjukkan kapal selam itu berada di kedalaman 850 m (2.800 kaki). Dugaan hilangnya 53 orang merupakan korban tewas terbesar yang dilaporkan di atas kapal selam sejak kapal selam China Changcheng 361 tidak berfungsi pada April 2003.

Sumber bacaan: Cleverly Smart, BBC, Naval Technology

Sumber foto: Wikimedia Commons

Penjelasan foto: Kapal selam Jerman Wilhelm Bauer. (awalnya dinamai U-2540) adalah U-boat Tipe XXI angkatan laut Nazi Jerman (Kriegsmarine), selesai tak lama sebelum akhir Perang Dunia II. Itu ditenggelamkan pada akhir perang, karena tidak pernah berpatroli. Pada tahun 1957, kapal ini diangkat dari dasar laut di Flensburg Firth, diperbarui dan digunakan kembali untuk digunakan oleh Bundesmarine Jerman Barat pada tahun 1960. Akhirnya pensiun sepenuhnya pada tahun 1983, ini adalah satu-satunya contoh terapung dari kapal selam Tipe XXI. Ini telah dimodifikasi untuk muncul dalam konfigurasi masa perang dan dipamerkan di Museum Maritim di Bremerhaven, Jerman.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-04-25T07:36:32+07:00 April 24th, 2021|Geografi & Sejarah|0 Comments

Leave A Comment