Adolf Hitler (1889-1945) – Partai Nazi (1920-1945) – Pembantaian Holokaus

Adolf Hitler

Salah satu diktator terburuk yang pernah ada, jika bukan yang terburuk dalam sejarah manusia yang tercatat, bertanggung jawab atas 60 hingga 85 juta kematian selama Perang Dunia II karena ia telah memicu konflik.  Adolf hitler lahir pada tanggal 20 April 1889 di Braunau am Inn, Austria-Hongaria dan meninggal dunia 30 April 1945 (umur 56) di Berlin, Jerman. Sebab kematiannya adalah bunuh diri.

Nama Hitler membawa konotasi pembunuhan, kesengsaraan, peperangan, pembantaian dan upaya pemusnahan kaum Yahudi dan minoritas lainnya. Hitler secara terbuka menyatakan kebenciannya terhadap orang-orang Yahudi dalam bukunya “Mein Kampf” atau “Perjuanganku”. Dia memperingatkan semua orang tentang niatnya untuk mengusir orang Yahudi dan minoritas dari kehidupan budaya, intelektual dan budaya Jerman.

Sebelum menginvasi Polandia dan memicu Perang Dunia II, Hitler memberi contoh Genghis Khan kepada para jenderalnya. Dia mengatakan bahwa meskipun Genghis Khan dengan gembira memimpin jutaan wanita dan anak-anak untuk disembelih dengan predeterminasi, sejarah masih menganggapnya sebagai pendiri negara Mongol; bukan sebagai seorang pembunuh.


Potret hitler nazi

Potret Adolf Hitler. Adolf Hitler adalah pemimpin Partai Pekerja Sosialis Jerman Nasional kelahiran Austria. Sumber foto: Wikimedia Commons


Holokos – Pembantaian Massal 6 juta Orang Yahudi

Sebagai hasil dari Holokos (genosida sebuah pembantaian besar-besaran secara sistematis terhadap satu suku bangsa atau sekelompok suku bangsa dengan maksud memusnahkan) yang direkayasa oleh Hitler dan rezim Nazi-nya, 6 juta orang Yahudi atau sekitar 78% dari total populasi Yahudi (sekitar 7,3 juta) di Nazi menduduki Eropa pada waktu itu dan tambahan 5 juta orang non-Yahudi terbunuh. Dari 1941 hingga 1945, orang Yahudi dan minoritas rasial, politik dan etnis lainnya di Eropa menjadi sasaran dan dibunuh secara sistematis oleh pasukan Nazi.

Holocaust atau Holokaus adalah genosida (sebuah pembantaian besar-besaran secara sistematis terhadap satu suku bangsa atau sekelompok suku bangsa dengan maksud memusnahkan) terhadap kira-kira 6 juta penganut Yahudi Eropa selama Perang Dunia II, suatu program pembunuhan sistematis yang didukung oleh negara Jerman Nazi, dipimpin oleh Adolf Hitler, dan berlangsung di seluruh wilayah yang dikuasai oleh Nazi.

Dari sembilan juta Yahudi yang tinggal di Eropa sebelum Holocaust, sekitar dua pertiganya tewas. Secara khusus, lebih dari satu juta anak Yahudi tewas dalam Holocaust, serta kira-kira dua juta wanita Yahudi dan tiga juta pria Yahudi.

Nazi - Hitler - Mayat anak-anak di Ghetto Warsawa

Mayat anak-anak di Ghetto Warsawa. Ghetto Warsawa ialah ghetto Yahudi terbesar yang didirikan oleh Jerman Nazi selama Holocaust dalam Perang Dunia II. Dalam 2 tahun, kelaparan, kematian dan deportasi dari ghetto ke kamp konsentrasi telah melorotkan jumlah penghuni ghetto dari sekitar 450 000 menjadi 37 000. Ghetto Warsawa adalah saksi bisu terjadinya Pemberontakan Ghetto Warsawa, pergolakan massal pertama terbesar melawan Nazi di Eropa. Sumber foto: Wikimedia Commons

Selama genosida yang dikenal dengan Holokaus, Zyklon B digunakan oleh Jerman Nazi untuk meracuni pada tahanan di kamar gas di kamp konsentrasi Auschwitz-Birkenau, dan Majdanek, serta kamp konsentrasi Sachsenhausen; kebanyakan dari para korban adalah orang Polandia dan orang Yahudi.

Senyawa ini dengan sengaja dibuat tanpa bau penanda. Gas beracun yang biasanya digunakan adalah hidrogen sianida; karbon dioksida dan karbon monoksida juga pernah digunakan. Selama tragedi Holokaus, kamar gas skala besar didesain untuk pembunuhan massal oleh Jerman Nazi sebagai bagian dari program genosida mereka, juga digunakan oleh Negara Independen Kroasia di kamp konsentrasi Jasenovac.


Hitler Pernah Memata-Matai Parti Nazi Sebelum Bergabung Dengan Mereka

Setelah berpartisipasi dalam Perang Dunia I, Hitler kembali ke Munich dan tetap bekerja sebagai militer, karena ia tidak memiliki pendidikan formal atau prospek karir. Dia ditunjuk Verbindungsmann atau agen intelijen dari komando pengintaian Reichswehr pada bulan Juli 1919. Reichswehr adalah organisasi militer Jerman dari 1919 hingga 1935. Ia bersatu dengan Wehrmacht, pasukan bersenjata terpadu Jerman pada tahun 1935.

Hitler ditugaskan untuk menyusup ke Partai Pekerja Jerman (DAP), yang menjadi Partai Pekerja Sosialis Jerman Nasional atau Partai Nazi pada tahun yang sama. Tugasnya adalah untuk mempengaruhi prajurit lain dan memantau kegiatan DAP. Segera Hitler tertarik pada gagasan anti-Semit, anti-kapitalis, nasionalis, anti-Marxis dari pendiri DAP, Anton Drexler yang juga mendirikan Partai Nazi pada tahun berikutnya. Hitler bergabung dengan DAP pada bulan September 1919 menjadi anggota ke-55 partai.


Salinan kartu keanggotaan Partai Pekerja Jerman (DAP) Adolf Hitler

Salinan kartu keanggotaan Partai Pekerja Jerman (DAP) Adolf Hitler. Sumber foto: Wikimedia Commons


Partai Nazi

Pan-German atau All-German nationalist dan Anti-Semitic German Workers Party (DAP) menjadi Partai Nazi pada tahun 1919. Hitler menjadi ketuanya pada tahun 1921. Nazisme Hitler terinspirasi oleh fasisme yang berasal dari Italia selama Perang Dunia I. Nazisme menolak segala teori kapitalisme barat dan sosialisme Soviet.

Hitler percaya pada ras Aria Jerman. Perlombaan ras Aria mengindikasikan untuk ras Kaukasia Indo-Eropa (Eropa dan Asia Barat) dan istilah rasis digunakan untuk menunjukkan konsep supremasi kulit putih. Hitler juga percaya pada konsep Friedrich Nietzsche tentang Übermensch atau “Super-human” yang harus memerintah di atas kelas-budak dari Untermensch atau ‘manusia inferior’.

Meskipun Hitler menjadi orang terburuk dan salah satu pria paling terdokumentasi dalam sejarah manusia, masih ada beberapa fakta yang kurang diketahui tentang dirinya.


Hitler dan Nazi Berkuasa: 1933

Pada tahun 1929, Jerman memasuki periode depresi ekonomi yang parah dan pengangguran yang meluas. Nazi memanfaatkan situasi dengan mengkritik pemerintah yang berkuasa dan mulai memenangkan pemilihan. Dalam pemilihan Juli 1932, mereka menangkap 230 dari 608 kursi di “Reichstag,” atau parlemen Jerman. Pada bulan Januari 1933, Hitler diangkat sebagai Kanselir Jerman dan pemerintah Nazinya segera menguasai setiap aspek kehidupan Jerman.

Di bawah kekuasaan Nazi, semua partai politik lainnya dilarang. Pada tahun 1933, Nazi membuka kamp konsentrasi pertama mereka, di Dachau, Jerman, untuk menampung tahanan politik. Dachau berevolusi menjadi kamp kematian di mana ribuan orang Yahudi yang tak terhitung jumlahnya meninggal karena kekurangan gizi, penyakit dan terlalu banyak pekerjaan atau dieksekusi. Selain orang Yahudi, tahanan kamp termasuk anggota kelompok lain yang dianggap tidak layak oleh Hitler untuk Jerman baru, termasuk seniman, intelektual, Gipsi, cacat fisik dan mental dan homoseksual.


Gaya Kepemimpinan Adolf Hitler

Hitler memimpin NSDAP secara otokratik dengan menerapkan Führerprinzip (“prinsip pemimpin”). Prinsip ini bergantung pada kepatuhan absolut semua bawahannya kepada pimpinan mereka; sehingga ia melihat struktur pemerintahan sebagai sebuah piramida, dengan dirinya—pemimpin mutlak—di puncak. Pangkat dalam partai tidak ditentukan oleh pemilihan umum—jabatan diisi melalui penunjukkan oleh pangkat yang lebih tinggi, yang menuntut kepatuhan tanpa pernyataan terhadap keinginan sang pemimpin.

Gaya kepemimpinan Hitler adalah memberikan perintah berlawanan terhadap bawahannya dan menempatkan mereka pada jabatan-jabatan tempat tugas dan tanggung jawab mereka saling bertindihan agar “orang yang lebih kuat menjalankan pekerjaannya”. Dengan cara ini, Hitler mendorong saling tidak percaya, persaingan, dan perkelahian di antara bawahannya demi mengonsolidasi dan memaksimalkan kekuasaannya. Kabinetnya tidak pernah rapat setelah tahun 1938 dan ia meminta para menterinya tidak bertemu secara pribadi.

Hitler biasanya tidak memberi perintah tertulis; ia memberitahunya secara verbal atau disampaikan melalui rekan dekatnya, Martin Bormann. Ia memercayakan semua dokumennya, penunjukannya, dan kekayaan pribadinya ke Bormann dan Bormann memanfaatkan jabatannya untuk mengendalikan arus informasi dan akses ke Hitler.

Hitler secara pribadi membuat semua keputusan militer besar. Sejarawan yang menilai kinerjanya setuju bahwa setelah awal yang kuat, ia semakin tidak fleksibel setelah 1941 sehingga ia menyia-nyiakan kekuatan militer yang dimiliki Jerman.

Sejarawan Antony Beevor berpendapat bahwa saat perang pecah, “Hitler adalah pemimpin yang terinspirasi, karena kejeniusannya terletak pada menilai kelemahan orang lain dan memanfaatkan kelemahan tersebut.” Akan tetapi, sejak 1941 sampai seterusnya, “ia menjadi sangat sklerotik. Ia tidak mengizinkan kemunduran atau fleksibilitas dalam bentuk apapun di antara komandan lapangannya, dan hal tersebut sangat menghancurkan.


Holokaus

Holocaust atau Holokaus adalah genosida (sebuah pembantaian besar-besaran secara sistematis terhadap satu suku bangsa atau sekelompok suku bangsa dengan maksud memusnahkan) terhadap kira-kira 6 juta penganut Yahudi Eropa selama Perang Dunia II, suatu program pembunuhan sistematis yang didukung oleh negara Jerman Nazi, dipimpin oleh Adolf Hitler, dan berlangsung di seluruh wilayah yang dikuasai oleh Nazi.

Dari sembilan juta Yahudi yang tinggal di Eropa sebelum Holocaust, sekitar dua pertiganya tewas. Secara khusus, lebih dari satu juta anak Yahudi tewas dalam Holocaust, serta kira-kira dua juta wanita Yahudi dan tiga juta pria Yahudi.


Nazi - Hitler - Mayat anak-anak di Ghetto Warsawa

Mayat anak-anak di Ghetto Warsawa. Ghetto Warsawa ialah ghetto Yahudi terbesar yang didirikan oleh Jerman Nazi selama Holocaust dalam Perang Dunia II. Dalam 2 tahun, kelaparan, kematian dan deportasi dari ghetto ke kamp konsentrasi telah melorotkan jumlah penghuni ghetto dari sekitar 450 000 menjadi 37 000. Ghetto Warsawa adalah saksi bisu terjadinya Pemberontakan Ghetto Warsawa, pergolakan massal pertama terbesar melawan Nazi di Eropa. Sumber foto: Wikimedia Commons


Berperang untuk Menguasai Eropa: 1939-1945

Setelah menaklukkan Polandia, Hitler difokuskan pada mengalahkan Inggris dan Prancis. Seperti perang diperluas, Partai Nazi membentuk aliansi dengan Jepang dan Italia dalam Pakta Tripartit 1940, dan dihormati nya 1939 Nazi-Soviet Pakta Non-Agresi dengan Uni Soviet sampai tahun 1941, ketika Jerman melancarkan invasi blitzkrieg besar-besaran Uni Soviet.

Dalam pertempuran brutal yang diikuti, pasukan Nazi berusaha mewujudkan tujuan lama dipegang menghancurkan kekuatan komunis utama dunia. Setelah Amerika Serikat memasuki perang pada tahun 1941, Jerman menemukan dirinya berjuang di Afrika Utara, Italia, Perancis, Balkan dan Uni Soviet serangan balasan. Pada awal perang, Hitler dan Partai Nazi yang berjuang untuk mendominasi Eropa; lima tahun kemudian mereka berjuang untuk eksis.


Wilayah taklukan Nazi Jerman atau Reich Ketiga

  • Austria (Maret 1938)

  • Cekoslowakia (Maret 1939)

  • Polandia (September 1939)

  • Denmark (April 1940)

  • Norwegia (April 1940)

  • Belanda (Mei 1940)

  • Belgia (Mei 1940)

  • Luksemburg (Mei 1940)

  • Perancis (Juni 1940)

  • Yunani (April 1941)

  • Yugoslavia (April 1941)

  • beberapa negara di bagian Afrika Utara

  • sebagian wilayah Uni Soviet/Rusia (tidak berhasil menguasai semua wilayahnya karena musim dingin)

Kekuasaan Nazi Jerman pada saat kejayaan Perang Dunia II

Nazi Jerman pada saat kejayaan Perang Dunia II (September-Desember 1942). Sumber foto: Wikimedia Commons

  Jerman
  Wilayah pendudukan sipil
  Daerah pendudukan yang diperintah militer

Kekalahan Nazi – Adolf Hitler

Setelah tengah malam 29 April, Hitler menikahi Eva Braun dalam sebuah upacara pernikahan kecil di ruang peta di Führerbunker. Setelah sarapan sederhana bersama istri barunya, ia membawa sekretaris Traudl Junge ke ruangan lain dan mendiktekan wasiat dan kata-kata terakhir.

Peristiwa ini disaksikan dan dokumennya ditandatangani oleh Hans Krebs, Wilhelm Burgdorf, Joseph Goebbels, dan Martin Bormann.[287]Sore itu, Hitler diberitahu tentang pembunuhan diktator Italia Benito Mussolini, yang mungkin mempertegas keinginannya untuk menolak ditangkap.

Tanggal 30 April 1945, setelah pertempuran jalanan yang sengit, ketika tentara Soviet berada satu atau dua blok dari Reichskanzlei, Hitler dan Braun bunuh diri; Braun menggigit kapsul sianida dan Hitler menembak dirinya.

Jasad mereka dibawa naik melalui pintu keluar darurat bunker ke kebun belakang Reichskanzlei yang sudah hancur, kemudian ditempatkan di sebuah kawah bom dan disiram bensin. Kedua jasad kemudian dibakar dan diiringi suasana pengeboman oleh Angkatan Darat Merah.

Berlin menyerah pada tanggal 2 Mei. Catatan arsip Soviet—dirilis setelah jatuhnya Uni Soviet—memperlihatkan bahwa sisa-sisa jenazah Hitler, Braun, Joseph dan Magda Goebbels, enam anak Goebbels, Jenderal Hans Krebs, dan anjing-anjing Hitler berkali-kali dikubur dan diangkat.

Pada tanggal 4 April 1970, sebuah tim KGB Soviet memakai peta pemakaman terperinci untuk mengangkat lima kotak kayu di fasilitas SMERSH di Magdeburg. Sisa-sisa jenazah dari kotak tersebut dibakar dihancurkan, dan disebarkan di sungai Biederitz, anak sungai Elbe.

Kematian Adolf Hitler

Adolf Hitler bunuh diri dengan menembak kepalanya pada 30 April 1945 di Führerbunker di Berlin. Sedangkan istrinya Eva (née Braun) bunuh diri dengan menenggak sianida.

Sore itu, sesuai dengan instruksi Hitler sebelumnya, jasad mereka dibawa menaiki tangga melalui pintu keluar darurat bunker, disiram bensin, dan dibakar di taman Reich Chancellery di luar bunker.

Rekaman pada arsip Soviet menunjukkan bahwa sisa-sisa bakaran mereka pulih dan dikebumikan di lokasi berturut-turut sampai tahun 1970, ketika mereka kembali digali, dikremasi dan abunya disebar.

Kematian hitler

Judul utama di koran U.S. Army “Stars and Stripes” mengumumkan kematian Hitler. Sumber foto: Wikimedia Commons

Denazifikasi

Denazifikasi adalah sebuah inisiatif Sekutu untuk membebaskan kehidupan budaya, ekonomi, politik, media, dan peradilan masyarakat Jerman dan Austria dari sisa-sisa ideologi Sosialis Nasional Nazi. Hal ini dilakukan secara khusus dengan membasmi mereka yang terlibat, memiliki posisi atau pengaruh yang terkait dengan Partai Nazi. Program denazifikasi ini digalakkan setelah akhir Perang Dunia II dan ditegaskan melalui Perjanjian Potsdam.

Setelah perang, Sekutu menduduki Jerman, melarang Partai Nazi dan bekerja untuk membersihkan pengaruhnya dari setiap aspek kehidupan Jerman. Bendera swastika partai dengan cepat menjadi simbol kejahatan dalam budaya pascaperang modern. Meskipun Hitler bunuh diri sebelum dia bisa dibawa ke pengadilan, sejumlah pejabat Nazi dihukum karena kejahatan perang dalam persidangan Nuremberg, yang berlangsung di Nuremberg, Jerman, dari 1945 hingga 1949.

Swastika blasted from the Nazi party rally grounds - Nuremberg (1945)

Swastika diledakkan dari pangkalan-podium partai Nazi – Nuremberg (1945), sebagai bagian dari inisiatif denazifikasi. Sumber foto: Bundesarchiv via Wikimedia Commons

Bacaan Lainnya

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “ohh begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: War History OnlineWikipedia (untuk artikel Nazi Jerman)

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2020-09-18T16:53:02+07:00 Juli 18th, 2018|Geografi & Sejarah|0 Comments

Leave A Comment