fbpx

9 Negara Pemilik Senjata Nuklir – Ada sekitar 14.500 senjata nuklir di dunia

Negara Pemilik Senjata Nuklir

Berikut adalah negara pemilik senjata nuklir. Ada 9 negara yang telah berhasil melakukan uji coba senjata nuklir. 5 diantaranya dianggap sebagai “negara dengan senjata nuklir”, sebuah status yang diberikan oleh Perjanjian Nonproliferasi Nuklir (Nuclear Non-Proliferation Treaty atau NPT). Kelima negara tersebut dalam urutan kepemilikan senjata nuklir adalah: Amerika Serikat, Rusia (bekas Uni Soviet), Inggris, Perancis dan Republik Rakyat Cina.

Pada 16 Juli 1945, di gurun New Mexico, Amerika Serikat meledakkan bom nuklir pertama di dunia. Kurang dari sebulan kemudian, seluruh planet akan menyaksikan potensi senjata nuklir yang menghancurkan secara langsung, ketika AS menjatuhkan 2 bom atom di Jepang.

 

Rangking  Negara Hulu ledak aktif/total* Tahun pertama uji coba
1  Amerika Serikat 4000/29.000 Juli 1945 (“Trinity”)
2  Rusia 4500 Agustus 1949 (“RDS-1”)
3  Inggris 215 November 1952 (“Hurricane”)
4  Perancis 300 Februari 1960 (“Gerboise Bleue”)
5  China / Tiongkok 270 Juli 1964 (“596”)
6  India 40-110 Mai 1974 (“Smiling Buddha”)
7  Pakistan 30-52 Mai 1998 (“Chagai-I”)
8  Korea Utara 10 Oktober 2006
9  Israel 80-400 1966

 

Negara pemilik senjata nuklir

Negara pemilik senjata nuklir. Ilustrasi foto: Pexels

 

Daftar dan penjelasan negara pemilik senjata nuklir

1. Amerika Serikat

Seperti disebutkan sebelumnya, AS adalah negara pertama yang memiliki kemampuan nuklir. Mereka mengembangkan senjata nuklir, dengan bantuan Kerajaan Inggris dan Kanada, sebagai bagian dari Proyek Manhattan, takut bahwa Nazi Jerman mungkin mengembangkannya terlebih dahulu.

Pada puncak Perang Dingin, AS memiliki sekitar 29.000 senjata nuklir. Hari ini, melalui berbagai perjanjian dan upaya perlucutan senjata, mereka memiliki sekitar 4.000. Mereka adalah satu-satunya negara yang menggunakan senjata nuklir dalam pertempuran.

 

2. Rusia

Negara paling berproduktif nuklir di dunia adalah Rusia. Mereka menjadi peringkat ke-2 bagi negara pemilik senjata nuklir. Pertama kali melakukannya pada tahun 1949 sebagai Uni Soviet. Kemampuan nuklir mereka dikembangkan sebagian dari spionase yang diperoleh selama dan setelah Perang Dunia II.

Pada 1986, diperkirakan bahwa Uni Soviet memiliki hampir 40.000 senjata nuklir. Hari ini, seperti Amerika Serikat, totalnya menurun. Namun, 4.300 nukle mereka lebih dari negara lain. Rusia dan Amerika Serikat sebenarnya berbagi sekitar 93 persen dari semua senjata nuklir.

 

3. Inggris

Inggris terbukti menjadi pemain penting dalam Proyek Manhattan, menyediakan banyak penelitian awal untuk konsep awal bom atom. Setelah Perang Dunia II, AS menjadi lebih tertutup, dan Inggris menginginkan senjata nuklir mereka sendiri, baik sebagai pencegah terhadap Uni Soviet, dan untuk mempertahankan statusnya sebagai kekuatan dunia.

Pada tahun 1952, mereka menguji senjata nuklir pertama mereka, menjadi negara nuklir ketiga di dunia. Hari ini, mereka memiliki 215 senjata nuklir, yang ke-5 di sebagian besar negara.

 

4. Perancis

Perancis akan menjadi negara ke-4 yang memiliki senjata nuklir, ketika mereka menguji “Gerboise Bleue” pada tahun 1960. Mereka mampu mencapai prestasi ini dengan menggunakan sebagian besar penelitian mereka sendiri. Seperti Inggris, Prancis juga menginginkan nuklir untuk mengamankan diri mereka sebagai kekuatan besar. Mereka juga mendapat motivasi dari peristiwa-peristiwa yang terjadi di dunia di sekitar mereka, seperti ketegangan diplomatik yang diciptakan oleh Krisis Suez.

Sekarang, Prancis memiliki sekitar 300 senjata nuklir. Itu cukup untuk menempatkan mereka ke-3 dalam jumlah hulu ledak yang diadakan, di belakang AS dan Rusia. Namun, 300 tampaknya seperti jumlah yang sangat sedikit dibandingkan dengan 2 teratas.

 

5. Cina

Cina menguji senjata nuklir pertama mereka pada tahun 1964, menjadi negara nuklir ke-5. Mereka ingin mengembangkan senjata nuklir sebagai alat pencegah terhadap Amerika Serikat dan Uni Soviet. Hari ini, Cina berada tepat di belakang Perancis dengan total 250 nuklir. Namun, Cina secara resmi berjanji untuk tidak menggunakan senjata nuklir dalam peperangan kecuali nuklir pertama kali digunakan untuk melawan mereka. Ini dikenal sebagai kebijakan “no first use”.

 

6. India

India telah memiliki program nuklir yang menelusuri kembali ke 1944. Namun, itu adalah perselisihan teritorial singkat dengan China pada tahun 1962 yang memberi India dorongan yang lebih besar untuk mengembangkan senjata nuklir, terutama sebagai pencegah terhadap agresi Cina. India menguji perangkat nuklir pertama mereka pada tahun 1974, menyebutnya sebagai “ledakan nuklir damai”. Namun, karena tes tersebut menggunakan plutonium yang diproduksi oleh Kanada, tes tersebut menimbulkan kekhawatiran bahwa teknologi nuklir yang dimaksudkan untuk tujuan damai dapat digunakan untuk membuat senjata.

India belum membuat pernyataan resmi tentang ukuran persenjataan nuklirnya, tetapi diperkirakan mereka memiliki sekitar 110 senjata nuklir. India adalah satu dari empat negara anggota PBB yang belum menandatangani Perjanjian Non-Proliferasi Nuklir, sebuah perjanjian internasional yang tujuannya adalah untuk mencegah penyebaran senjata nuklir dan mendorong perlucutan senjata.

 

7. Pakistan

Pada tahun 1971, Presiden Pakistan, Zulfiqar Ali Bhutto, bersikeras bahwa jika India dapat membangun senjata nuklir, maka Pakistan juga akan demikian. Pakistan membuka pabrik tenaga nuklir pertama mereka di dekat Karachi pada awal 1970-an, menggunakan bahan yang dipasok terutama oleh negara-negara barat. Mereka akan mulai secara terselubung mengembangkan senjata nuklir mereka sendiri, dan diyakini mereka telah memiliki senjata nuklir sejak pertengahan 1980-an.

 

8. Korea Utara

Korea Utara pada awalnya adalah penandatangan Nuclear Non-Proliferation Treaty, tetapi mengumumkan penarikan mereka pada tahun 2003, setelah AS menuduh mereka memiliki program pengayaan uranium rahasia. Negara mengklaim memiliki senjata nuklir fungsional kembali pada tahun 2005, meskipun pada saat itu banyak yang meragukannya. Mereka melaporkan uji coba nuklir pertama mereka yang berhasil pada tahun 2006. Sebagian besar negara, termasuk para pejabat intelijen AS, percaya bahwa Korea Utara benar-benar menguji nuklir, tetapi bukti menunjukkan bahwa hanya sebagian yang berhasil.

Korea Utara terus membanggakan kekuatan nuklir mereka, dan sementara kami tidak tahu pasti, diperkirakan mereka memiliki 10 atau kurang hulu ledak.

 

9. Israel

Terakhir dalam daftar kami adalah Israel, yang mungkin telah memiliki kemampuan nuklir dengan baik sebelum beberapa yang lain dalam daftar ini. Masalahnya adalah, Israel tidak pernah menegaskan, atau menyangkal, keberadaan cadangan nuklir mereka.

Diperkirakan Israel meledakkan perangkat nuklir pertama mereka pada tahun 1966, yang akan menempatkan mereka keenam dalam daftar ini. Perkiraan saat ini memiliki persenjataan nuklir Israel di suatu tempat antara 80 dan 400 hulu ledak. Israel juga bukan penandatangan Nuclear Non-Proliferation Treaty.

 

Negara pemilik senjata nuklir

Negara pemilik senjata nuklir. Ilustrasi foto: Pixabay

 

Bacaan Lainnya

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “oooh begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: CNBCIndependentArms Control Association

                       

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2018-06-20T20:21:33+00:00 Juni 20th, 2018|Geografi & Sejarah|1 Comment

One Comment

  1. unpas 02/12/2018 at 11:59 pm - Reply

    Tulisan yang bagus

Leave A Comment