Madame de Maintenon, istri rahasia “Hampir Menjadi Ratu Prancis” Louis XIV

Madame de Maintenon, istri rahasia Louis XIV (1635-1719)

Di istana Versailles, dia dijuluki “Nyonya de sekarang”. Lahir miskin di Niort, Françoise d’Aubigne (1635-1719), yang akan menjadi Madame de Maintenon pada tahun 1675, secara bertahap akan menaklukkan kekuasaan dan bantuan raja paling berkuasa di Eropa: setelah menjadikannya gundiknya, Louis XIV menikah dia secara rahasia pada tahun 1663.

Sosok wanita hebat terakhir pada masa pemerintahan Louis XIV, Madame de Maintenon, yang direkomendasikan oleh Madame de Montespan, pertama kali berperan sebagai pengasuh anak-anak haram penguasa sebelum menjadi istri rahasia raja. Dia memberikan pendidikan untuk anak-anak mereka jauh dari pengadilan. Tapi Madame de Maintenon mendahului favorit di hati raja dan menetap di Istana Versailles, di mana ketertiban dan ketelitian sekarang memerintah.

Untuk membangkitkan penaklukan kekuasaan secara bertahap ini, Versailles untuk pertama kalinya membuka apartemen favorit, yang terletak di dekat kamar tidur raja, sepenuhnya dilapisi ulang seperti pada tahun 1680. Perjalanan yang dinarasikan secara kronologis melalui banyak lukisan, tentang raja tetapi terutama lukisannya yang “hampir ratu ”, tetapi juga dokumen-dokumen langka, seperti dua surat dari Uskup Chartres ini, yang bersaksi tentang pernikahannya dengan raja. Kesempatan untuk mendapatkan sedikit kepribadian wanita ini yang digambarkan Catherine Pégard sebagai “misteri yang menarik”.

Istri Rahasia Louis XIV (Perkawinan Morganatik)

Pernikahan morganatik adalah jenis pernikahan yang dapat dilakukan di beberapa negara, biasanya antara orang-orang dari tingkat sosial yang berbeda, yang mencegah pengalihan gelar dan hak istimewa dari pasangan yang berpangkat lebih tinggi kepada istri atau suami.

Setelah kematian ratu pada 30 Juli 1683, Ludwig diam-diam mengadakan pernikahan morganatik atau pernikahan ke kiri dengan janda Scarron. Banyak yang telah berspekulasi tentang waktu yang tepat, tetapi sebagian besar sejarawan cenderung berasumsi bahwa pernikahan itu terjadi pada Oktober 1683.

Hanya ada beberapa orang yang hadir: Uskup Agung Paris, François Harlay de Champvallon, dan Pastor de la Chaise, yang memimpin pernikahan; dan sebagai saksi: Alexandre Bontemps, pelayan raja dan manajer Istana Versailles, mungkin Louvoisdan satu atau dua orang lainnya.

Alasan kerahasiaan ini terletak pada kenyataan bahwa dia tidak pantas menjadi permaisuri resmi raja dan juga seorang wanita janda (dia secara resmi disebut “Nyonya Scarron” bahkan beberapa tahun setelah pernikahannya). Dia tinggal bersamanya sampai kematiannya pada tahun 1715 dan mengunjunginya setiap hari di kamarnya dan sering di Kastil Maintenon. Hubungan yang tampak tidak jelas antara keduanya, dan fakta bahwa dia sedikit lebih tua darinya, menyebabkan pembicaraan di pengadilan dan di Eropa. Selain itu, ada sikap pendiam dan pada saat yang sama kehadiran konstan dalam kehidupan raja. B. mengklaim Anne Marguerite Dunoyer, The Maintenon “tidak pernah menunjukkan dirinya di depan umum, kecuali ketika dia menemani raja dalam perjalanan. Kemudian Anda bisa melihatnya di bagian belakang tubuh dengan kacamata, mengerjakan sulaman.

Anekdot (catatan singkat dan terbuka tentang Madame de Maintenon)

Françoise d’Aubigné, Marquise de Maintenon, tiba di Pengadilan Versailles pada tahun 1670-an. Lahir pada 1635 di penjara Niort di mana ayahnya dipenjara karena hutang, yatim piatu pada 1647, pada 1652 ia menikah dengan penulis untuk pertama kalinya. Paul Scarron, dikenal karena penguasaan genre olok-olok. Meninggal pada tahun 1660, penyair mewariskan kepadanya hanya hutang dan nama “janda Scarron”. Atas saran Marquise de Montespan, nyonya Louis XIV yang dia temui beberapa tahun sebelumnya, pada 1669 dia menjadi pengasuh anak-anak mereka. Kesempatan luar biasa untuk bertemu langsung dengan Raja ketika dia mengunjungi keturunannya. Tapi sejarah mengatakan dia akan menganggapnya “tak tertahankan.”

Namun, situasinya berubah. Pada tahun 1675, masih atas saran dari Marquise de Montespan, Louis XIV memberinya dua bonus yang memungkinkan dia untuk membeli real Maintenon dan mengambil namanya. Pada tahun 1680, dia diberi jabatan, yang dibuat khusus untuknya, “tur wanita kedua” dari Dauphine. Dia kemudian mengambil keuntungan dari aib Marquise de Montespan dan kematian Ratu Marie-Thérèse dari Austria untuk diam-diam menikahi Raja pada tahun 1683.

Madame de Maintenon menikmati pengaruh besar atas Louis XIV, yang mengunjungi rumahnya setiap hari, di apartemennya yang menghadap ke halaman kerajaan Château. Dia bekerja di sana, menerima para menterinya dan menawarkan dirinya saat-saat tenang, satu lawan satu dengan istrinya. Namun, sulit untuk menilai peran yang dimainkannya dalam keputusan politik penguasa. “Pemerintahannya”, yang oleh beberapa orang dianggap keras dan membosankan, namun bertepatan dengan perkembangan raja sendiri dan dia memakai topi orde baru ini yang banyak dicela oleh para abdi dalem. Beberapa hari sebelum kematian Louis XIV pada tahun 1715, wanita bayangan yang kuat ini pensiun ke Saint-Cyr, ke rumah untuk pendidikan gadis-gadis muda yang dia ciptakan untuk Louis XIV.

Madame de Maintenon dimakamkan di sekolah asrama untuk gadis-gadis muda Saint-Cyr, situs sekolah militer masa depan yang didirikan oleh Napoleon.

Tubuhnya digali pada tahun 1793 oleh kaum revolusioner. Jenazahnya, ditemukan selama Perang Dunia II di puing-puing sekolah yang dibom, ditempatkan di Kapel Kerajaan Istana Versailles sebelum diganti pada 1969 di situs Saint-Cyr.

Sumber: Cleverly Smart,

Sumber foto: Wikimedia Commons

Penjelasan foto: lukisan alegori musik (Potret Madame de Maintenon dengan anak kandung Louis XIV) dilukis oleh Antoine Coypel.

By | 2021-06-13T19:11:48+07:00 Juni 13th, 2021|Geografi & Sejarah|0 Comments

Leave A Comment