Marie Leszczynska, yang tidak dikenal (istri Louis XV)

5 min read

Marie Leszczynska Ratu Prancis

Marie Leszczynska ratu Prancis dan Navarre 1703-1768

Pemerintahan Marie Leszczynska sebagai ratu berlangsung lebih dari 42 tahun di Versailles tetapi namanya, tentu saja tidak mudah diucapkan, tidak menandai banyak hal dalam segala hal di kerajaan, tidak seperti Marie Antoinette!

Marie Leszczynska adalah putri dari raja Polandia yang digulingkan, Marie Leszczynska (1703-1768) menikah dengan Louis XV pada tahun 1725. Dia kemudian menjadi ratu yang bijaksana, saleh dan tunduk pada etiket. Tapi juga pecinta seni. Di apartemen pribadinya, dibuka kembali hari ini tetapi tidak dipugar, sebuah pameran membangkitkan gairah ini melalui banyak lukisan, termasuk serangkaian inspirasi Cina, tetapi juga porselen.

“Dia benar-benar menandai kehidupan kastil dengan komisinya kepada seniman tetapi juga dalam perkembangannya: dia adalah orang pertama yang meminta apartemen pribadi untuk ratu”. Kami bahkan menemukan dia sebagai seorang pelukis, menyalin dengan bakat kanvas pedesaan oleh Baptiste Oudry, salah satu seniman favoritnya.

Putri raja Polandia (Stanislas Leszczyński) yang dicopot, Marie Leszczynska menikah dengan Louis XV pada tahun 1725, berkat usaha Duke of Bourbon. Ditinggalkan dari bisnis, sedikit dipertimbangkan oleh Pengadilan, ratu mengabdikan dirinya untuk biaranya, yang ia dirikan di kota Versailles untuk pendidikan gadis-gadis muda yang miskin. Dia mengawasi pendidikan moral dan agama “Le Dauphin” anak raja, putranya, yang meninggal pada 1765, tiga tahun sebelumnya.

Istana Versailles – Trianon, Dusun Ratu – Kunjungan ke Chateau de Versailles

Dengan semangat yang menyenangkan dan serius, sangat terlatih, dia tahu bagaimana memenuhi perannya sebagai ratu dengan bermartabat dan berkomitmen untuk mempertahankan “label” seketat di bawah Louis XIV. Marie Leszczynska dipilih pada tahun 1725 untuk menikah dengan Louis XV, yang pertama kali bertunangan dengan Infanta dari Spanyol. Yang terakhir dianggap terlalu muda untuk memastikan keturunan, mereka lebih suka Putri Polandia, tujuh tahun lebih tua dari raja.

Anekdot (cerita singkat dan terbuka tentang Marie Leszczynska)

Sedikit demi sedikit ditinggalkan oleh Louis XV untuk kepentingan gundiknya, Marie Leszczynska mengabdikan dirinya untuk pengabdian dan mengambil di bawah perlindungannya sejumlah karya amal. Raja, bagaimanapun, mempertahankan kasih sayang yang mendalam untuk istrinya.

Pada tahun 1726, setelah berusaha mendukung Adipati Bourbon, yang saat itu menjadi Perdana Menteri dan arsitek pernikahannya, dia menimbulkan dendam Kardinal Fleury, yang memiliki pengaruh besar atas Raja. Dia kemudian membuat dirinya keluar dari bisnis dan tidak memiliki peran politik. Perlahan-lahan ditinggalkan oleh Louis XV untuk kepentingan gundiknya, dia mengabdikan dirinya untuk pengabdian dan mengambil di bawah perlindungannya sejumlah karya amal, berkontribusi khususnya pada penyebaran kultus Hati Kudus. Raja, bagaimanapun, mempertahankan kasih sayang yang mendalam untuk istrinya. Prihatin tentang pendidikan gadis-gadis muda miskin, ia mendirikan Biara Ratu di kota Versailles, sekarang Lycée Hoche, yang bangunannya dibangun oleh arsitek Lorraine Richard Mique. Mencintai makanan enak dan diberkahi dengan humor tertentu, dia suka menarik diri ke dalam lingkaran intim teman-temannya. Dia suka membaca, menggambar, dan musik. Ini menyelenggarakan konser di Salon de la Paix dan berkontribusi untuk mempertahankan kehidupan musik Pengadilan.

Tidak terlalu keibuan, dia terutama melihat banyak anak-anaknya selama upacara yang menandai hari-harinya. Para wanita, putri-putrinya, terkadang menyesali sikap dingin dan jaraknya, tidak seperti Louis XV, yang bagi mereka tampak sebagai ayah yang lebih perhatian dan penyayang. Namun, dia mengawasi pendidikan moral dan agama putranya, Dauphin Louis-Ferdinand, yang meninggal sebelum waktunya pada tahun 1765. Dia meninggal beberapa tahun kemudian pada tahun 1768.

Duo yang menarik

Duke of Bourbon, Perdana Menteri sejak kematian Bupati pada tahun 1723, dan gundiknya Madame de Prie berada di puncak kekuasaan mereka. Louis XV masih terlalu muda dan terlalu mudah dipengaruhi untuk memerintah sendiri: pasangan itu bertanggung jawab dengan senang hati.

Marie Leszczynska, seorang Polandia tanpa kekayaan atau masa depan, putri Raja yang dicopot, tidak menjadi Ratu secara kebetulan. Sambil mendesak mencari istri Raja yang mampu memberinya keturunan, namanya diluncurkan oleh Madame de Prie.

Dia menginginkan “seorang putri raja, tetapi sederhana, lembut, patuh, saleh sesuka hati, tanpa pretensi atau dukungan”. Memang, apa yang akan terjadi padanya jika penguasa muda menikahi seorang wanita berkarakter yang didukung oleh keluarga yang kuat? Tidak ada pertanyaan. Dia membutuhkan seorang Ratu dalam gajinya, tidak berpengalaman, siap untuk mempercayainya sepenuhnya. Mengapa? Cukup sederhana untuk mengimbangi pengaruh Kardinal de Fleury, guru Raja, banyak didengarkan dan sangat dihargai oleh yang terakhir.

Sang Ratu secara membabi buta memberikan kepercayaannya

Terpesona oleh Istana Versailles, dihormati setiap malam oleh suami yang bersemangat dan bermetamorfosis oleh pernikahan, yang dia cintai dengan segenap jiwanya, Marie berenang dalam kebahagiaan. Sebuah kebahagiaan yang hanya akan berumur pendek. Kurang dari empat bulan setelah persatuannya dengan Louis XV, dia akan melakukan kesalahan langkah yang akan merugikannya.

Marie diproyeksikan, tanpa inisiasi sebelumnya dan bersama suami yang terlalu muda, sebagai kepala pengadilan untuk diresusitasi. Tidak ada kekurangan aturan untuk melakukan ini: ada terlalu banyak.

Dia sepenuhnya mempercayai Madame de Prie untuk membantunya menyesuaikan diri dan belajar tentang peran barunya. Mengapa bisa berbeda? Dia adalah arsitek utama dari persatuan tak terduga ini dengan Raja paling kuat di Eropa dan ayahnya bersumpah demi dia dan Duke of Bourbon …

Terlebih lagi saat dia mengabaikan aspek mesum dari negosiasi yang membawanya ke tempat tidur Raja dan tidak tahu apa-apa tentang adipati dan masa lalu Marquise yang buruk.

Nyonya Duke of Bourbon sangat gembira. Jauh dari mengajari anak didiknya semua seluk-beluk etiket, dan membantunya untuk menengahi perselisihan tentang prioritas, dia menggunakan kekuasaannya dan bermain dengan kenaifan Ratu muda untuk menghujani teman-temannya dengan bantuan, “dengan mengesampingkan orang lain”.

Putri ini terobsesi dengan Madame de Prie. Tidaklah bebas baginya untuk berbicara dengan siapa pun yang dia inginkan atau untuk menulis. Madame de Prie memasuki kamarnya setiap saat untuk melihat apa yang dia lakukan, dan dia bukanlah nyonya dari segala anugerah.

Kesalahan

Pada usia tujuh puluh dua, Kardinal Fleury tidak hanya berteman. Duke of Bourbon dan nyonyanya tidak tahan terhadap pengaruhnya atas Raja, yang dia sembunyikan selama berjam-jam, dan campur tangannya dalam urusan.

Prelatus menghadiri semua pembicaraan Raja dengan Perdana Menteri dan di semua Dewan, dan Adipati sangat marah karena merasa terus-menerus dimata-matai.

Kedua kaki tangan mengatur manuver (apalagi tidak terlalu halus) untuk mendapatkan akses khususnya kepada Raja dan mencoba untuk berbicara dengannya secara bebas. Tujuan utamanya jelas untuk menggulingkan Fleury secara permanen! Seiring berjalannya waktu, politik mereka semakin tidak populer.

Marie Leszczynska tahu keterikatan Raja dengan Fleury. Tapi dia tidak menghargai dia ikut campur dalam kehidupan pribadinya, melangkah lebih jauh dengan “memberi nasihat padanya tentang frekuensi ideal hubungan perkawinan”! Sebuah mainan yang mudah ditempa untuk Duke dan gundiknya, dia menerima, setelah beberapa keraguan, untuk bersyafaat demi Duke of Bourbon.

Saat itu tanggal 17 September 1725. Hari itu hampir berakhir, dan Louis XV, yang kembali dari perburuan, memiliki satu jam waktu luang sebelum bertemu Fleury untuk wawancara. Marie mengirim Marquis de Nangis, ksatria kehormatannya, untuk meminta Raja datang ke rumahnya. Louis XV tidak harus diberitahu dua kali, dan bergabung dengan istrinya di kantornya. Betapa terkejutnya dia menemukan dia ditemani Perdana Menteri!

Tentu saja tidak dapat melihat topeng kemarahan dingin di wajah suaminya, Marie Leszczynska meyakinkannya bahwa akan bermanfaat baginya untuk bekerja khususnya dengan Duke of Bourbon. Yang terakhir kemudian meluncurkan untuk membaca surat yang memusuhi Fleury dan kemudian bertanya kepada Raja apa pendapatnya tentang itu. Sang Raja, yang terkurung dalam keheningan sejak awal wawancara yang aneh ini, meluncurkan:

– Tidak ada !

– Apakah Yang Mulia tidak memberi saya perintah?

– Bahwa hal-hal tetap seperti apa adanya.

– Jadi saya mengalami kemalangan untuk mengecewakan Yang Mulia?

– Iya.

– Yang Mulia tidak lagi baik padaku?

– Tidak.

– de Fréjus (Fleury) sendiri memiliki kepercayaan Yang Mulia?

– Iya.

Kekalahan Duke of Bourbon sangat pedas. Louis XV kembali ke apartemennya, meninggalkan Marie yang menangis. Dia melihat istrinya menjadi alat musuh gurunya. Jebakan yang dia buat untuknya, yang tidak pernah dia duga, membuatnya marah!

Harga ketidakkonsistenan

Setelah episode ini, hari-hari Duke of Bourbon dan gundiknya di Pengadilan dihitung. Mereka hanya akan bertahan di sana selama beberapa bulan. Setelah kehilangan banyak pujian, pasangan itu menunjukkan lebih banyak pertimbangan kepada Raja, berhati-hati untuk tidak membuatnya marah, percaya bahwa mereka mendapatkan tempat. Marie Leszczynska, yang bertahan, bersyafaat atas nama mereka yang dia yakini terkait erat. Kenyataannya Louis XV, dengan cerdik didorong oleh Fleury dan menunjukkan disimulasi yang hebat, akan memberi tahu mereka tentang pemecatan mereka. Pada 11 Juni 1726, Duke of Bourbon dipermalukan. Madame de Prie harus kembali ke tanahnya di Normandia, di mana dia meninggal beberapa bulan kemudian: kekuasaan adalah alasannya untuk hidup!

Dan Marie? Dalam hal ini, dia kehilangan banyak. Pada saat Duke of Bourbon menerima “hukuman pengasingannya”, dia diberikan surat dari tangan Fleury sendiri. Louis XV menyapa istrinya dengan cara yang sangat kering dan sangat kejam:

Saya mohon, Nyonya, untuk percaya pada semua yang dikatakan mantan uskup Fréjus (Fleury) atas nama saya, seolah-olah itu adalah diri saya sendiri. Louis.

Oleh karena itu melalui perantara seorang mentor dia memberi tahu Ratu tentang kemalangan anak didiknya. Marie kaget, benar-benar putus asa dengan berita dan kebrutalan yang dikatakan suaminya kepadanya.

Marie tidak melihatnya datang. Berbagi kebutaan Duke of Bourbon, dia berpikir bahwa hal-hal akan tenang dan tidak berpikir perlu untuk menjauhkan diri dari Madame de Prie, sesuai dengan keinginan Raja. Aib Duke menghantam kepalanya.

Dia tidak hanya tidak menyadari betapa Raja sangat terikat pada Fleury, yang juga akan memimpin urusan Prancis sampai kematiannya, tetapi dia juga menyadari bahwa cinta yang dia miliki untuk Louis tidak dibayar kembali. Setidaknya tidak dengan cara yang sama.

Selain itu, dengan menyindir pria pemalu besar yang membenci drama dan konflik, jauh dari orang lain, Marie telah melakukan kesalahan yang sangat serius. Dia mengucapkan selamat tinggal pada kesempatannya untuk menjadi orang kepercayaannya, dan melihat ikatan nyata di antara mereka. Jika Raja memaafkan istrinya cukup cepat, menunjukkan perhatiannya dan terus mengunjungi tempat tidurnya, “dia akan menyimpan dendam padanya untuk waktu yang lama dan tidak akan pernah lagi dia memanjakan dirinya dengan kepercayaan”.

Sejak saat itu, dan selama sisa hidupnya, Maria akan terus-menerus takut tidak menyenangkan Raja, yang dia cintai lebih dari dia mencintainya. Setelah beberapa bulan yang sangat sulit ini, dia menyadari bahwa dia mendominasi diri sendiri dan dia lebih tunduk dan patuh dari sebelumnya. Mulai sekarang, hubungan mereka akan tanpa spontanitas dan, tidak dapat diperbaiki, Louis XV akan melepaskan diri dari istrinya yang terlalu manis dan terlalu terpikat…

Kekalahan ini sangat final: dia memiliki beberapa bulan untuk menyentuh hati suaminya dan telah gagal.

Sumber bacaan: Cleverly Smart, Britannica

Sumber foto: Wikimedia Commons

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *