Money Management (Manajemen Uang) | 6 model metode posisi management | Salah satu prioritas Anda dalam trading

Money Management (Manajemen Uang)

Trading untuk mendapatkan uang itu bagus, trading sambil mengendalikan kerugian Anda lebih baik. Ini adalah tujuan dari Money Management, yaitu mencegah Anda dari kehilangan uang terlalu banyak.

Para trader umumnya tahu bagaimana menggambarkan metode yang mereka gunakan untuk masuk dan keluar dari trading / perdagangan. Namun, ketika menjelaskan metode untuk menentukan jumlah modal yang dipertaruhkan pada perdagangan, hanya sedikit dari mereka yang memiliki solusi nyata. Beberapa dari mereka membuat referensi yang tidak jelas kepada para ahli yang merekomendasikan mempertaruhkan 1-2% dari modal pada setiap perdagangan. Yang lain mengandalkan intuisi untuk menentukan kapan harus meningkatkan posisi mereka dalam perdagangan tertentu selalu mempertaruhkan jumlah yang berbeda. (Jelas bahwa sebagian besar pedagang Prancis dan Eropa tidak memiliki konsep tentang masalah ini tidak seperti rekan-rekan mereka di Amerika).

Trader berpengalaman tahu bahwa memiliki metode yang efisien untuk memasuki posisi sama pentingnya dengan menentukan seberapa besar risikonya. Seorang pedagang yang mengambil risiko terlalu banyak meningkatkan peluangnya untuk tidak bertahan cukup lama untuk menyadari manfaat jangka panjang dari strategi perdagangan yang valid. Sebaliknya, risiko yang terlalu kecil menciptakan kemungkinan bahwa metode perdagangan tidak sepenuhnya memanfaatkan potensinya. Jadi, sementara harapan positif untuk menang adalah persyaratan minimum untuk perdagangan yang sukses, bagaimana Anda memanfaatkan harapan itu akan menjadi penyebab kesuksesan atau kegagalan Anda. Faktanya, ini adalah salah satu tantangan terbesar bagi trader.

Baca juga: Bottom Fishing | Strategi Trading Stock Market (Pasar Saham) | Memanfaatkan peluang di perusahaan yang baru saja turun drastis

Kami mengamati bahwa pada saat yang sama para pedagang mencapai tingkat kenyamanan tertentu dengan suatu sistem, mereka mulai menyadari bahwa metode pengelolaan uang yang seharusnya kurang dalam strategi perdagangan mereka.

Tidak ada yang namanya keajaiban formula pengelolaan uang atau money management. Faktanya, strategi dan sistem perdagangan yang berbeda memerlukan pendekatan yang berbeda untuk pengelolaan uang. Selain itu, seseorang harus selalu mempertimbangkan kemampuan trader untuk mengikuti metode pengelolaan uang dengan mempertimbangkan toleransinya terhadap risiko dan faktor psikologis lainnya. Misalnya, terkadang strategi yang berfokus pada pengoptimalan jumlah modal untuk diinvestasikan sering kali menghasilkan periode kerugian yang signifikan. Beberapa pedagang dapat menerima secara moral periode penurunan modal 40, 50 atau bahkan 60%, yang tidak sepele dalam kasus strategi agresif tertentu. Oleh karena itu, penting untuk mencocokkan toleransi risiko trader dengan periode kerugian terbesar yang mungkin secara teoritis.

Modal trader juga penting dan dapat mempengaruhi kemampuannya untuk mengeksekusi strategi dari money management. Bahkan dalam kasus di mana strategi lebih disukai menggunakan metode pengelolaan uang, pedagang yang kekurangan modal mungkin tidak dapat menerapkan strategi karena dana yang tidak mencukupi. Dalam situasi ini, pedagang kemudian tidak dapat menuai keuntungan potensial. Jadi, terlepas dari keberhasilan strategi tertentu pada metode perdagangan, dua variabel penting harus diperhitungkan: preferensi psikologis pedagang dan tingkat modalnya. Jika salah satu dari 2 faktor ini tidak mendukung strategi pengelolaan uang yang digunakan, maka kecil kemungkinan trader akan dapat menggunakan strategi tersebut secara efektif. Meskipun tampaknya tidak penting, poin money management ini tidak dapat cukup ditekankan. Pedagang harus cukup percaya diri untuk tetap dalam strateginya bahkan jika hasil positif tidak segera datang.

Semoga artikel money management ini membantu Anda untuk menyadari dan menilai jenis pengelolaan uang yang Anda gunakan, setidaknya kami berharap dapat memicu imajinasi Anda tentang berbagai cara untuk menerapkan strategi. Secara umum, terlalu banyak pedagang yang mencurahkan seluruh kreativitas mereka untuk logika trading saja ketika akan bermanfaat bagi mereka untuk meluangkan sedikit waktu menentukan ukuran posisi mereka untuk mendapatkan hasil maksimal dari metode perdagangan posisi mereka.

Subjeknya luas dan di luar cakupan artikel ini, meskipun ada beberapa panduan template bagi Anda untuk menentukan ukuran posisi.

Secara umum, kita dapat mengukur perdagangan dengan 6 model manajemen posisi berikut. (Di mana semua lot dibulatkan ke bilangan bulat terdekat).

1) Lot tetap (fixed lot)

Perdagangkan ukuran lot konstan dengan setiap perdagangan (100 saham atau 1 kontrak). Model ini tidak pernah melewatkan perdagangan, dan berhenti berdagang jika modal turun di bawah margin yang dibutuhkan untuk berdagang banyak.

2) pecahan tetap (fixed fraction)

Sesuaikan ukuran lot sehingga setiap perdagangan mengalokasikan persentase tetap dari modal Anda.

Ukuran Lot = K * Modal
Dimana K = CapitalFraction / InitialMargin

Model ini tidak pernah melewatkan perdagangan, tetapi menghentikan perdagangan jika fraksi modal tetap (Capital * FractionCapital) turun di bawah jumlah margin awal.

Ada beberapa variasi model ini. Semua variasi ini hanya menentukan nilai K dengan cara yang berbeda. Contoh :

K = Pecahan Awal / Margin
Perdagangkan 1 lot untuk setiap AmountenDollars of Capital: K = 1 / AmountenDollars.
K = Pecahan / PlusBigLoss (Larry Williams)
Risiko Tetap (contoh, penghentian pengelolaan uang secara konstan) K = Fraksi / AmountofFixedRisk.

Setelah Anda menentukan nilai K di antara varian ini, Anda dapat menentukan nilai parameter untuk varian lainnya.

Ada variasi lain yang menggunakan nilai K yang tidak konstan (jika K berbeda pada setiap perdagangan). Dua dari model ini adalah model # 4 (Persen Risiko) dan # 5 (Persen Volatilitas) yang dijelaskan di bawah ini.

% Risiko menggunakan variabel risiko (penghentian awal).
% Volatilitas menggunakan perubahan volatilitas pasar untuk menentukan ukuran posisi.

3) Rasio tetap

Model ini dipopulerkan oleh Ryan Jones dalam bukunya “The trading game”.

Ini dihitung dengan menyesuaikan ukuran lot sebagai fungsi dari laba bersih.

Rumusnya adalah sebagai berikut:

LotSize = SquareRoot (2 * ProfitNet / delta + 1/4 + (InitialLotSize ^ 2 – 1))
Jika LotSize <1 maka LotSize = 1

Kami menggunakan nilai input 10.000 / delta sehingga input memiliki cakupan yang sama dengan input lainnya. Entri tersebut kemudian dibagi 10.000 secara internal sebelum menghitung jumlah lot yang akan ditradingkan. Entri “ukuran batch” akan digunakan oleh InitialLotSize. Model ini tidak pernah kehabisan perdagangan. Dia berhenti berdagang hanya ketika modal menjadi lebih kecil dari margin yang dibutuhkan untuk berdagang banyak.

Karena kenyataan bahwa model rasio tetap tidak memperhitungkan modal, dan bahwa keuntungan dan kerugian modal bergantung pada modal, perhatian khusus harus diberikan pada parameter Ukuran InitialLot, menurut modal awal, untuk sampai pada hasil. .hasil optimal dan nilai drawdown.

4) % risiko

Sesuaikan ukuran lot sehingga jumlah total yang berisiko (stop loss) untuk setiap perdagangan adalah bagian tetap dari modal Anda.

Ukuran Lot = Fraksi Risiko * Modal / Risiko Perdagangan

Model ini dapat melewati perdagangan atau menghentikan perdagangan, jika fraksi risiko modal menjadi lebih kecil dari risiko atau stop loss awal untuk mendukung memasuki perdagangan. Jika risiko input Anda mengandung nilai risiko yang konstan (jika Anda tidak memiliki data risiko berdasarkan perdagangan per perdagangan), maka model ini menjadi model pecahan tetap. Kekuatannya berasal dari fakta bahwa kita mengetahui risiko atau ukuran stop loss awal untuk setiap perdagangan individu.

5) % Volatilitas

Menyesuaikan ukuran lot sehingga volatilitas pasar (dalam dolar per lot, sering kali diukur dengan rentang keuntungan sebenarnya dari 10 hingga 20 bar terakhir) tidak lebih dari pecahan tetap dari modal Anda.

Ukuran Lot = Fraksi Volatilitas * Modal / Volatilitas.

Model ini dapat melewati perdagangan atau menghentikan perdagangan, jika fraksi volatilitas modal menjadi lebih kecil dari volatilitas pasar.

Model ini juga dikonversi ke model Fraksi Tetap jika Anda memiliki nilai volatilitas input yang konstan. 2 teknik pertama cukup kasar dan umum digunakan oleh para pedagang. Teknik rasio tetap ke-3 biasanya akan menawarkan kinerja terbaik tanpa memperhitungkan risiko perdagangan individu atau volatilitas pasar (yang membuat model ini agak agresif untuk akun kecil).

2 teknik terakhir lebih maju dan dapat menghasilkan lebih banyak keuntungan daripada 3 teknik pertama untuk jumlah penarikan tertentu. Model% Risiko dan% Modal, meskipun sederhana, memberikan dasar-dasar pelestarian modal, pengendalian risiko, dan konservatisme yang tidak dimiliki model lain.

6) F. optimal

Dijelaskan oleh Ralph Vince dalam bukunya “Formula Manajemen Portofolio”, mewakili fraksi modal ideal yang harus dipertaruhkan pada setiap perdagangan untuk memaksimalkan pertumbuhan modal. Ukuran perdagangan yang terlalu kecil dan Anda akan menghasilkan uang terlalu lambat; berdagang dengan ukuran yang terlalu besar dan Anda berisiko bangkrut. Di suatu tempat di tengah ada sebagian kecil modal yang optimal untuk mengambil risiko.

Masalah: Dengan F optimal, ukuran posisi yang ditemukan untuk mendapatkan modal maksimum selalu memiliki risiko yang sangat besar yang hanya dapat diambil oleh sedikit pedagang. Masalah lain dijawab hanya pada urutan perdagangan yang diberikan. Meskipun fraksi optimal (menggunakan model fraksi tetap) akan sama jika perdagangan tiba dalam urutan yang berbeda, hasil dan penarikan akan berbeda. Menerapkan F optimal ke satu urutan tidak akan memberi Anda gambaran lengkap tentang apa yang dapat dihasilkan oleh strategi Anda dalam hal hasil dan penarikan.

Solusi: Di ​​sinilah simulasi Monte Carlo dapat berguna. Dengan menggunakannya, kita dapat membuat ulang perdagangan ini dalam urutan acak ratusan kali, mengumpulkan statistik hasil, dan mendapatkan ide bagus tentang variabilitas dalam perkembangan modal dan kurva penarikan yang dapat kita harapkan. Kami kemudian dapat menggunakan statistik ini untuk menentukan F optimal yang lebih andal untuk sistem perdagangan, memiliki hasil yang dapat diterima, dan risiko yang dapat ditoleransi.

Namun, perhatikan bahwa semua trader menggunakan satu atau lain bentuk pengelolaan uang. Namun beberapa dari mereka bahkan tidak menyadari strategi atau metode yang mereka gunakan dan menentukan posisi masuk dengan sendok, bahkan pifometer! Yang lain sebaliknya (minoritas) menggunakan strategi yang telah terbukti untuk menentukan ukuran posisi serta kapan harus menambah atau melikuidasi posisi yang konsisten dengan toleransi risiko mereka. Semoga Anda sekarang menjadi bagian dari kategori terakhir…

Sumber bacaan: Cleverly Smart, Investopedia, Manulife, Smart Asset

Sumber foto: Pxhere

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-10-11T19:09:38+07:00 Oktober 9th, 2021|Business Marketing|0 Comments

Leave A Comment