Optimis Pesimis – Penjelasan, Perbedaan dan Contoh

Penjelasan Optimis

Optimis adalah sikap mental yang canderung melihat kepercayaan atau harapan bahwa hasil akan positif, menguntungkan dan diinginkan dari suatu usaha tertentu, atau hasil secara umum.

Seorang pesimis melihat hal negatif atau kesulitan dalam setiap kesempatan sedangkan orang optimis melihat peluang dalam setiap kesulitan.

– Winston Churchill

Penjelasan Pesimis

Pesimis adalah sikap mental yang cenderung melihat aspek terburuk dari hal-hal atau percaya bahwa hal-hal yang terburuk akan terjadi.

Orang yang pesimis berkecenderungan untuk berkonsentrasi pada aspek negatif dari hal-hal seperti risiko, masalah dan kesalahan.

Contoh orang optimis
  • Untuk orang yang pesimis, gelasnya setengah kosong. Untuk orang yang optimis, gelasnya setengah penuh.
  • Hari kerja saya dimulai dengan sangat menegangkan, tetapi saya percaya itu hanya akan menjadi lebih baik.
  • Meskipun dia tidak bisa mengunjungi teman-temannya karena pandemi, dia senang dia bisa menghabiskan lebih banyak waktu berkualitas bersama suaminya.
  • Saya sedih ketika nenek saya meninggal, tetapi saya juga senang dia tidak menderita lagi karena penyakitnya.
  • Pertandingan sepak bola saya dibatalkan karena cuaca buruk. Alih-alih kesal tentang hal itu, saya menikmati hari libur.
  • Telepon berdering dan Albert menjawabnya; dia mengharapkan kabar baik setiap kali telepon berdering.
  • JP Rowling memiliki 12 penolakan terhadap Harry Potter sebelum seseorang menerimanya dan menerbitkannya, tetapi dia tidak pernah berhenti mengirimkannya dan percaya itu hebat.
  • Saat memeriksa surat, Betsy mengharapkan sesuatu yang indah dari seorang teman.
  • Jim, yang menjadi lumpuh dari pinggang ke bawah, tidak membayangkan semua hal yang tidak dapat dia lakukan lagi. Sebaliknya, dia senang dia masih menggunakan tangannya dan dapat terus melakukan banyak hal.
  • Marie berkinerja buruk pada tes tetapi memutuskan untuk fokus mengetahui dia akan melakukan yang lebih baik pada tes berikutnya.
  • Ketika kelihatan bahwa badan amal itu harus menutup pintunya karena kekurangan sumbangan, para sukarelawan tidak pernah berpikir untuk menutup. Sebagai gantinya, mereka tahu mereka bisa mengumpulkan uang agar tetap terbuka.
  • Ketika kapal karam di sebuah pulau terpencil, para kru tidak pernah berhenti percaya bahwa mereka akan diselamatkan.
  • Setelah dipecat, Johnny dan istrinya merayakan pembebasannya dari pekerjaan itu dengan mengetahui bahwa dia akan segera mendapatkan posisi yang lebih baik.
  • Biasanya kecewa ketika aplikasi beasiswa ditolak, Cindy fokus pada aplikasi lain yang telah ia ajukan. Dia tahu seseorang akan datang melewatinya.
Contoh orang pesimis
  • Untuk orang yang pesimis, gelasnya setengah kosong. Untuk orang yang optimis, gelasnya setengah penuh.
  • Saya baru saja memenangkan lotre. Bagian terburuknya adalah saya tidak bisa memberi tahu keluarga dan teman-teman saya karena jika saya melakukannya, mereka semua menginginkan sejumlah uang.
  • Pekerjaan baru dengan gaji lebih tinggi akan menjadi hal yang baik kecuali untuk perubahan dalam perjalanan, kemungkinan pengurangan asuransi kesehatan dan harus mengenal sekelompok orang yang sama sekali baru.
  • Saya tidak bisa membayangkan mengapa ada orang yang ingin tinggal di rumah besar yang besar dengan semua tanah itu. Yang bisa saya pikirkan hanyalah tagihan pemanas, dan memotong rumput itu!
  • Saya lebih suka tidak memiliki restoran yang sangat sukses. Tentu, Anda bisa terkenal dan menghasilkan banyak uang, tetapi pikirkan saja jam-jam panjang itu dan berurusan dengan publik sepanjang waktu.
  • Anda mungkin mengatakan Anda menginginkan mobil sport yang keren, tetapi saya tidak bisa membayangkan membayar asuransi mobil itu dan ditabrak oleh polisi sepanjang waktu.
  • Mungkin menyenangkan bahwa saya lulus di bagian atas kelas saya, tetapi sungguh, apa bedanya ketika saya harus membayar kembali semua pinjaman siswa ini?
  • Anjing bisa menjadi sahabat yang hebat dan benar-benar mencerahkan hal-hal tertentu, jika mereka tidak membuat kekacauan dan semua kebisingan itu.
  • Pekerjaan saya membayar sangat baik dan cepat melacak karyawannya ke posisi yang lebih tinggi karena mereka tumbuh begitu cepat, tetapi duduk di bilik abu-abu, membosankan mendengarkan radio FM sedih sepanjang sore dari bilik sebelah terlalu banyak.
  • Lingkungan perkotaan bagus untuk restoran dan budaya, tetapi mengapa saya tinggal di sana jika saya hanya akan terus-menerus khawatir saya akan diserang atau rumah saya akan dirampok?
  • Beberapa orang menganggap semua salju ini indah. Saya pikir itu hanya menghancurkan segalanya. Anda tidak bisa mulai bekerja, Anda harus menyekop, dan Anda bisa jatuh dan melukai diri sendiri. Tidak, terima kasih.
  • Memiliki tempat tidur ukuran raja mungkin terdengar bagus, tetapi hanya memakan seluruh ruangan dan seprai sangat mahal.
  • Perjalanan kami ke Eropa akan luar biasa kalau bukan karena harus menghabiskan 14 jam dalam penerbangan. Tanpa tidur, makanan maskapai yang buruk, dan penumpang lain yang berisik sama sekali tidak menyenangkan.
  • Suami saya memasak makan malam karena saya punya hari yang panjang di tempat kerja tapi itu hanya pasta – maksud saya, seberapa sulitkah itu?
  • Saya membeli komputer baru untuk menggantikan komputer lama saya yang rusak, tetapi ia memiliki sistem operasi yang sama sekali baru yang harus saya pelajari sekarang – siapa yang punya waktu untuk itu?

Bagaimana jika saya bukan orang yang optimis?

Jangan khawatir jika Anda tidak optimis! Menjadi seorang yang optimis tidak sepenuhnya ditentukan oleh gen Anda atau cara Anda dibesarkan. Sebaliknya, menjadi optimis adalah sesuatu yang dapat Anda latih dan benar-benar berubah menjadi kebiasaan. Fakta bahwa Anda membaca ini sekarang adalah tanda yang ingin Anda tingkatkan, jadi kami akan memulai dengan baik!

Sama seperti keterampilan lain, menjadi optimis adalah sesuatu yang membutuhkan pekerjaan dan menjadi lebih mudah ketika Anda memiliki contoh untuk diikuti dan dikenali. Itulah sebabnya artikel ini berfokus pada contoh-contoh optimisme, yang dapat Anda kenali dalam kehidupan sehari-hari Anda untuk meningkatkan diri positif Anda.

Optimis pesimis

Untuk orang yang pesimis, gelasnya setengah kosong.Untuk orang yang optimis, gelasnya setengah penuh. Jadi sebenarnya, apakah gelas ini setengah penuh… atau setengah kosong? Sumber foto: PINTERpandai.com [Anda boleh mengopi dan menggunakannya secara bebas]

Orang yang melihat setengah penuh tidak lebih benar daripada orang yang melihat setengah kosong.
Itu hanya berfokus pada salah satu dari dua bagian, yang memiliki efek pembuatan yang ini lebih penting dalam benaknya.

Namun, melihat permainan penuh memiliki keuntungan serius.

Visi yang optimis adalah penggunaan sadar akan kehendak bebas kita dan kemampuan kita untuk melihat kenyataan
dari sudut pandang yang memberi kita alasan untuk merasa baik. Kemampuan ini yang kita masing-masing miliki
untuk memilih visinya tentang berbagai hal memungkinkan untuk mengubah persepsinya tentang dunia dan membuatnya berkembang
menggunakan hukum universal sebab dan akibat.

Mana yang lebih baik optimis atau pesimis?

Selama bertahun-tahun, para psikolog telah memeriksa banyak aspek pesimisme dan optimisme. Mereka bertanya-tanya apakah ada lebih banyak optimis atau pesimis. Dan mereka sudah mencoba mencari tahu pendekatan mana yang ‘lebih baik’. Secara alami kedua kubu terpesona melihat ke mana perginya.

Bahkan ada kabar baik untuk semua. Ada beberapa keuntungan dari optimisme seperti membuat orang merasa lebih baik tentang kehidupan. Tetapi ada juga keuntungan bagi pesimisme dalam berpikir bahwa yang terburuk membantu beberapa pesimis mengatasi dunia dengan lebih baik.

Tetapi kita seharusnya tidak terlalu peduli dengan mana yang ‘lebih baik’ atau kamp mana yang lebih besar dan lebih tertarik pada mengapa orang melihat dunia dengan cara yang begitu berbeda sejak awal.

Lagi pula, ketika seorang optimis ekstrem berbicara kepada seorang pesimis ekstrem, sepertinya mereka datang dari dua dunia yang sama sekali berbeda.

Jenis-Jenis Optimis

Tidak semua optimis sama. Jelajahi berbagai jenis optimisme untuk melihat mana yang paling sesuai dengan gaya Anda.

Optimisme disposisional, atau “optimisme besar”, adalah harapan di seluruh dunia bahwa lebih banyak hal baik daripada buruk akan terjadi di masa depan.

Optimisme yang tidak realistis adalah ketika ekspektasi positif dan bukti aktual tidak cocok.

Optimisme komparatif adalah mengharapkan hal-hal baik untuk diri Anda sendiri dibandingkan dengan orang lain.

Optimisme situasional adalah ekspektasi hasil yang baik dalam situasi tertentu.

Optimisme strategis melibatkan penolakan risiko karena Anda yakin Anda punya kendali.

Optimisme realistis melibatkan menjaga pandangan positif dalam batasan dunia ini.

Lihat sisi positifnya

Contoh-contoh optimisme menggambarkan apa artinya berpikir positif dan melihat sisi baiknya, bahkan selama masa-masa kelam. Mungkin contoh optimisme ini dapat membantu Anda melihat sisi positif dalam hidup Anda sendiri. Apa yang Anda rasakan optimis tentang hari ini?

Jenis-Jenis Pesimis

1. Pesimisme defensif

Sementara pesimisme sering digambarkan sebagai sifat kepribadian, itu juga bisa menjadi strategi yang disengaja. Misalnya, pesimisme defensif adalah proses meninjau strategi, keputusan, desain, rencana, negara, tindakan, atau hasil sekritis mungkin untuk mengidentifikasi masalah dan risiko. Ini mungkin digabungkan dengan proses yang sangat optimis seperti ide-ide brainstorming bebas tanpa pengekangan. Ini memungkinkan munculnya ide-ide berani dan dikeraskan melalui proses validasi kritis.

2. Pengalihan risiko

Penghindaran risiko adalah toleransi risiko rendah atau kecenderungan untuk mencapai perkiraan tinggi untuk kemungkinan risiko dan dampak. Ini terkait dengan sudut pandang atau pendekatan konservatif atau pesimistis. Sebagai contoh, seorang pesimis mungkin tidak akan berinvestasi di perusahaan startup kurang ajar yang membuat prediksi berani tentang masa depan karena mereka mungkin melihat banyak risiko pada rencana tersebut.

3. Bias negatif

Kecenderungan untuk mencari atau fokus pada informasi negatif. Misalnya, melihat kesalahan orang-orang di atas kekuatan dan pesona karakter mereka.

4. Retrospeksi Rosy

Retrospeksi Rosy adalah kecenderungan untuk memandang masa lalu sebagai lebih baik daripada yang Anda rasakan saat itu. Ini terkait dengan pandangan pesimistis yang umum bahwa segala sesuatu selalu semakin buruk.

5. Bertahan untuk tidak berubah

Perlawanan terhadap perubahan adalah preferensi untuk stabilitas sehingga Anda menolak setiap perubahan yang dianggap sebagai ancaman terhadap status quo.

6. Sikap menyerah

Kekalahan adalah ketika pesimisme menjadi masalah sedemikian rupa sehingga mengganggu kinerja. Misalnya, seorang karyawan yang tidak tertarik, rendah energi, dan tidak produktif karena mereka merasa kegagalan tidak dapat dihindari. Ini dapat menghalangi pekerjaan orang lain dan menurunkan moral seluruh tim.

Sumber bacaan: Psychology Today, Cambridge, Positive Psychology, Psych Central, Simplicable

By | 2020-05-01T16:28:59+07:00 Mei 1st, 2020|Lainnya|0 Comments

Leave A Comment