PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Penangkapan dan Jatuhnya Konstantinopel oleh Turki pada 29 Mei 1453

3 min read

Penangkapan dan Jatuhnya Konstantinopel oleh Turki pada 29 Mei 1453

29 Mei 1453 secara tradisional merupakan salah satu tanggal penting dalam sejarah Barat, yaitu Jatuhnya Konstantinopel oleh Turki. Hari itu, Konstantinopel jatuh ke tangan Sultan Ottoman Mehmet II. Kota itu, sisa-sisa Kekaisaran Romawi, adalah gudang terakhir dari zaman kuno klasik. Itu juga bertindak sebagai benteng Kekristenan melawan dorongan Islam.

Saat gugur terakhir

Kejatuhan Konstantinopel menjadi tak terhindarkan ketika penjajah dari Asia, Turki Ottoman, melintasi Selat Bosphorus. Mereka merebut sebagian besar Semenanjung Balkan dan mendirikan ibu kota mereka di Adrianople, sepelemparan batu di utara Konstantinopel.

Di pertengahan abad ke-15, berkurang menjadi sekitar 40.000 penduduk dan tanpa daerah pedalaman, Konstantinopel tidak lebih dari sebuah negara kecil yang terhubung dengan pasar di Timur Jauh untuk keuntungan yang lebih besar bagi para pedagang Venesia dan Genoa yang menimbun persediaan. pada sutra Cina di sana. Untuk pertahanannya hanya memiliki 7.000 tentara Yunani dan detasemen sekitar 700 orang Genoa.

Setelah perlawanan heroik, Konstantinus XI, kaisar Bizantium terakhir, tewas di benteng kotanya. Tubuhnya tidak pernah ditemukan.

Pengepungan Konstantinopel dimulai pada April 1453 dengan 150.000 orang.

Basileus (kaisar dalam bahasa Yunani) Constantin XI mengandalkan benteng kuat yang diwarisi dari masa lalu untuk melawan Turki sambil menunggu bantuan hipotetis. Di depan tembok tiga lingkaran ini, Sultan Mehmet II mengerahkan semua sumber daya artileri. Ia memiliki tidak kurang dari 25 hingga 50 bombardir besar (meriam primitif) dan beberapa ratus yang lebih kecil yang akan terus-menerus melemparkan batu dan bola meriam ke tembok selama beberapa minggu berturut-turut.

Armada besar sultan menyelesaikan pengepungan kota oleh Bosphorus dan Laut Marmara. Dia juga berhasil memasuki saluran Tanduk Emas.

Fajar yang fatal tiba ketika puluhan ribu pria, mabuk karena tidak sabar, memasuki kota. Di Hagia Sophia, kaisar Yunani meninggal, bergandengan tangan, di tengah-tengah prajurit terakhirnya. Mulai tengah hari, sultan bisa memasuki kota.

Pertempuran itu menewaskan 4.000 orang. Menurut tradisi pada masa itu, para pemenang menawarkan diri mereka sendiri hak untuk menjarah kota, memperkosa dan membunuh siapa yang lebih baik dari yang terbaik selama tiga hari setelah kejatuhannya. Semua penduduk yang masih hidup (25.000) dijadikan budak.

Sultan Mehmet II yang sedang berpikir untuk menjadikan Konstantinopel sebagai ibu kotanya sendiri dan ingin mempertahankan kemegahannya, memastikan penjarahan tidak berlarut-larut. Dia membawa imigran dari seluruh kekaisaran untuk mengembalikan kota ke kemegahan kuno. Dia akhirnya dapat memindahkan ibukotanya dari kota tetangga Adrianople ke Konstantinopel, yang akan segera berganti nama menjadi Istanbul. Ini akan mencapai puncaknya di bawah pemerintahan Soliman II yang Agung… Perhatikan bahwa hingga akhir Kekaisaran Ottoman, populasi yang didominasi Kristen akan dipertahankan.

Akhirnya Abad Pertengahan

Sejarawan memperkirakan peristiwa ini sebagai akhir dari periode sejarah yang panjang yang menyebabkan tidak adanya Abad Pertengahan yang lebih baik. Renaisans yang menggantikannya berutang banyak kepada para sarjana dan seniman Bizantium yang, berlindung di Italia, berkontribusi pada penemuan kembali budaya kuno oleh orang Barat.

TANGGAL PENTING JATUHNYA KONSTANTINOPEL PADA TAHUN 1453

10 Oktober 1443 – Aksesi Constantine XI Paleologus ke Despotate of Morea

Constantine XI Paleologus Dragases (1404-1453) menjadi lalim dari Morea, milik Kekaisaran Bizantium di semenanjung Peloponnese, posisi yang dipegangnya sampai 1449. Kematian saudaranya, John VIII, memang memanggilnya untuk menggantikannya sebagai kaisar: dimahkotai di kota kuno Mistra, ibu kota Morea, dia adalah kaisar Bizantium terakhir dalam sejarah, tidak dapat menghindari penaklukan Konstantinopel oleh Kesultanan Utsmaniyah Mehmet II, 29 Mei 1453.

6 Januari 1449 – Pemilihan Kaisar Bizantium Constantine XI Palaiologos

Pada tanggal 6 Januari 1449, Konstantinus XI Palaiologos terpilih sebagai Kaisar Bizantium. Selama masa pemerintahannya, Konstantin XI Paleologus harus menghadapi serangan di kota Konstantinopel oleh Sultan Ottoman Mehmet II, yang berhasil merebut kota tersebut setelah pertempuran di mana kaisar Bizantium kehilangan nyawanya. Meninggal pada tahun 1453, Constantine XI Paleologus akan menjadi Kaisar Romawi terakhir dalam sejarah.

18 Februari 1451 – Kesultanan Kedua Mehmet II al Fatih

Pada tanggal 18 Februari 1451, Sultan Mehmet II al Fatih yang dikenal sebagai Mehmet II sang Penakluk mengambil alih tampuk kekuasaan Kesultanan Utsmaniyah untuk kedua kalinya, setelah pemerintahan pertama antara tahun 1444 dan 1446. pertama, karena akan berlangsung sampai kematiannya pada tahun 1481, kematian dikaitkan dengan hasutan Paus Sixtus IV yang ingin menghindari rencana penaklukan Roma oleh sultan.

20 April 1453 – Pertempuran Bosphorus

20 April 1453 adalah tanggal pertempuran laut antara kapal-kapal Genoa dan transportasi Bizantium ke armada Ottoman yang datang untuk mencoba mengepung kota Konstantinopel yang terletak sedikit lebih jauh di Bosphorus. Pada akhirnya, tentara Turki akan dikalahkan dan mengirimkan pesan kekalahan kepada Sultan Ottoman Mehmet II. Berkat kemenangan ini, Kaisar Bizantium Constantine XI berhasil mempertahankan kerajaannya lebih lama.

29 Mei 1453 – Jatuhnya Konstantinopel di tangan Turki Ottoman

Ibu kota Kekaisaran Bizantium sejak tahun 395, Konstantinopel jatuh ke tangan Sultan Ottoman Mehmet II, setelah pengepungan selama beberapa minggu. Sejak abad ke-14, Turki Ottoman telah mengambil alih sebagian besar Semenanjung Balkan. Kemenangan ini memotong Barat dari akar Yunani dan Timurnya. Kota ini akan berganti nama menjadi Istanbul dan akan mencapai puncaknya pada masa pemerintahan Suleiman II yang Agung (1520-1566).

29 Mei 1453 – Kaisar Bizantium Constantine XI Palaiologos tewas dalam pertempuran

Pada malam 28-29 Mei 1453, pasukan Turki memasuki Konstantinopel. Constantine XI kemudian dibunuh dalam aksi, tetapi tubuhnya tidak pernah diidentifikasi dan tidak ada saksi yang menceritakan kejadian itu kepada anak cucu. Phrantzes, teman masa kecilnya, diplomat dan penulis, tidak hadir saat kaisar Bizantium meninggal. Tradisi Yunani menceritakan bahwa dia mati dengan gagah berani, memberikan nyawanya untuk menyelamatkan Konstantinopel. Versi Barat lainnya mengklaim bahwa dia dibunuh saat melarikan diri.

1457 – Konstantinopel menjadi Istanbul

Pada musim dingin tahun 1457, Sultan Mehmet II memutuskan untuk mendirikan ibu kota Kerajaan Ottomannya di Konstantinopel, kota yang telah ditaklukkannya empat tahun sebelumnya pada tahun 1453. Konstantinopel kemudian berganti nama menjadi kota Istanbul. Pada periode yang sama, Mehmet II meluncurkan kode pertama hukum Turki: “nama Kanun”. Kode hukum pertama ini memungkinkan sultan meletakkan dasar bagi organisasi Kekaisaran Ottomannya.

Sumber bacaan: CleverlySmart,

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Tempat Terkenal di Gran Canaria Kepulauan Canary Spanyol dan…

Gran Canaria, Kepulauan Canary Spanyol Apakah Anda akan pergi ke Kepulauan Canary, ke “musim semi abadi”? Temukan hal-hal penting yang harus dilakukan saat mengunjungi...
PinterPandai
10 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *