PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Penundaan (Prokrastinasi): definisi, penyebab dan cara menghilangkannya

3 min read

Penundaan

Penundaan: definisi, penyebab, dan cara menghilangkannya

Mengisi SPT? (laporan pajak tahunan) Tidak perlu terburu-buru! Membuat janji dengan dokter gigi? Besok, janji! Jika Anda juga tipe orang yang menunda kewajiban, maka Anda termasuk orang yang suka menunda-nunda. Sebuah tren yang bahkan mendapat tempat di kalender, melalui perayaan Hari Penundaan Sedunia pada 25 Maret.

Penundaan, seni menunda-nunda! Apa itu penundaan?

Istilah prokrastinasi berasal dari bahasa latin pro “maju” dan crastinus “besok” dan mengacu pada kecenderungan untuk menunda sampai besok tindakan yang dapat dilakukan hari ini. Kata ini sudah lama tidak diketahui masyarakat umum, dan bahkan menjadi definisi yang paling banyak dicari di Google pada tahun 2018! Contoh paling terkenal dari penundaan tetap lukisan berjudul “Abigail Smith Adams”, ditugaskan dari pelukis potret Amerika Gilbert Stuart, yang menunda penyelesaiannya selama… 15 tahun!

Asal Usul Hari Penundaan Sedunia

Hari Penundaan Sedunia diciptakan pada tahun 2010 oleh penerbit Prancis, David d’Equainville, juga penulis “Manifesto 25 Maret melawan tirani hiper-darurat”. Tujuannya menurut dia? De-dramatisasi kecenderungan untuk menunda tugas-tugas tertentu sampai besok dan soroti manfaat dari penundaan. Bagi d’Equainville, ini bukan hal yang buruk, melainkan solusi untuk mengelola stres yang ditimbulkan oleh masyarakat yang semakin memakan waktu dan serba cepat.

Dan hari penundaan ingin menjadi global, karena kecenderungan ini akan melekat pada masyarakat mana pun menurut penulis.

Keuntungan dan manfaat penundaan

Menunda-nunda tanpa merasa bersalah dan menyisakan sedikit ruang untuk kemalasan, inilah seruan Hari Penundaan Sedunia. Menunda waktu untuk melakukan aktivitas tertentu tanpa merasa bersalah memang bisa berdampak positif pada moral Anda.

Dengan menunda-nunda, Anda mungkin menyadari bahwa beberapa tugas sebenarnya jauh lebih penting daripada yang Anda bayangkan sebelumnya. Misalnya, tidak perlu diliputi stres jika Anda menunda pembersihan selama seminggu. Yang terakhir akan sedikit lebih lama. Demikian pula, presentasi yang tidak dapat Anda selesaikan dengan baik dapat menemukan kesimpulannya selama sesi meditasi dua puluh menit atau tidur siang.

Apa saja penyebab dari prokrastinasi?

Kebanyakan psikolog dan dokter setuju bahwa penundaan dapat disebabkan oleh kurangnya kepercayaan diri, rendahnya harga diri atau bahkan kesulitan berkonsentrasi, takut gagal atau perfeksionisme.

Dihadapkan dengan suatu tindakan yang akan dilakukan, seorang penunda mungkin juga menganggap bahwa itu terlalu menyakitkan dan tidak akan memberinya kepuasan.

Studi yang berbeda menunjukkan hubungan sebab akibat yang mungkin antara penundaan dan gangguan dan perilaku berikut: kecemasan, harga diri rendah, perfeksionisme, kebosanan dan apatis, serta impulsif. Faktor lain juga dapat dikaitkan dengan penundaan: takut gagal atau kesulitan, takut sukses, kurangnya motivasi atau kesulitan berkonsentrasi, terlalu banyak pekerjaan profesional (burn-out). Kurangnya kesenangan dan penghargaan langsung juga bisa menjadi faktor.

Apakah menunda-nunda adalah penyakit?

Penundaan bukanlah penyakit. Ini adalah istilah yang terutama digunakan dalam psikologi untuk merujuk pada perilaku ini. Selain itu, sebagian besar manusia, anak-anak dan orang dewasa, telah menemukan diri mereka dalam situasi di mana mereka menunda-nunda.

Namun, menunda-nunda bisa menjadi gejala gangguan psikologis lain seperti kecemasan. Itu juga bisa menjadi sumber stres atau rasa bersalah, begitu banyak emosi yang menghukum dalam kehidupan sehari-hari.

Bagaimana cara menghilangkan kebiasaan menunda-nunda?

Untuk menghilangkan penundaan, adalah mungkin untuk beralih ke psikolog. Profesional ini akan menemani Anda dalam pendekatan Anda untuk berhenti menunda hal-hal penting dan dengan demikian mengelola waktu Anda dengan lebih baik. Untuk menghilangkan kebiasaan menunda-nunda, berikut adalah 5 tips yang harus dilakukan:

  • Buat daftar tugas
  • Tetapkan tujuan yang dapat dicapai
  • Kaitkan tugas dan hadiah yang menyakitkan
  • Sisihkan waktu untuk relaksasi
  • Ciptakan kondisi optimal untuk berkonsentrasi (tenang, menyendiri, dll.).

Apa lawan kata dari menunda-nunda?

Lawan dari prokrastinasi adalah prekrastinasi. Ini adalah kecenderungan untuk melakukan segala sesuatu dengan segera bahkan apa yang tidak penting atau apa yang bisa menunggu. Seorang prekrastinator suka mengukur jumlah tugas yang telah dia selesaikan dengan memeriksa tindakan dalam daftar, misalnya. Namun, ia sering dihadapkan pada perasaan kewalahan, tidak punya cukup waktu. Seperti penundaan, prakrastinasi kemudian menjadi sumber stres karena manajemen waktu yang buruk.

Apa yang Anda sebut orang yang menunda sesuatu?

Orang yang suka menunda-nunda disebut prokrastinator. Penundaan menyangkut semua manusia pada tingkat yang sangat berbeda dan kurang lebih menyusahkan dalam kehidupan sehari-hari. Untuk membangkitkan perilaku ini, ada juga hari penundaan sedunia pada tanggal 25 Maret setiap tahun.

Anatomi akan menjelaskan penundaan

Kabar baik bagi penunda yang tidak pernah menyesal, sekarang mungkin waktunya untuk menyalahkan otak Anda untuk menjelaskan kecenderungan ini untuk selalu menunda segalanya sampai besok. Sebuah tim peneliti Jerman memang telah menerbitkan karya ke arah ini di jurnal Psychological Science yang sangat serius.

Dua area otak terlibat dalam pengambilan keputusan dan pelaksanaan (atau tidak) suatu tindakan: amigdala dan korteks cingulate anterior. Yang pertama memperingatkan kita tentang konsekuensi berbahaya dari tindakan atau abstain tertentu. Yang kedua membantu kita memilih tindakan yang akan diambil dengan memprioritaskannya dan menghilangkan emosi yang dapat menyerang kita.

Baca juga: Bagian Utama otak mengendalikan berbagai aktivitas – Bagian Lobus Otak dan Fungsinya

Oleh karena itu, tim membandingkan aktivitas kedua area ini pada orang yang suka menunda-nunda dan orang lain yang lebih suka mengerjakan tugas secara langsung. Untuk menentukan apakah 264 peserta termasuk dalam satu kategori daripada yang lain, para peneliti mengajukan mereka ke kuesioner yang mengukur kecenderungan penundaan mereka. Aktivitas area otak kemudian diamati dengan MRI.

Tampak dari penelitian ini bahwa mereka yang cenderung menunda-nunda memiliki amigdala yang lebih berkembang daripada yang lain. Akibatnya, mereka akan lebih memahami implikasi negatif dari tindakan mereka, sementara sulit untuk memilih mana yang akan diambil. Stimulasi otak dapat menurunkan kecenderungan untuk menunda-nunda.

Sumber bacaan: CleverySmart, Very Well Mind, The New York Times, Mind Tools

Sumber foto: Adroit Customs / Pixabay

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.