Merkurius Adalah Planet Terkecil Di Dalam Tata Surya Dan Terdekat Dengan Matahari

Merkurius

Merkurius adalah planet terkecil di dalam tata surya dan juga yang terdekat dengan Matahari, dengan kala revolusi 88 hari dan kala rotasi 59 hari. Kecerahan planet ini berkisar di antara -2 sampai 5,5 dalam magnitudo tampak namun tidak mudah terlihat karena sudut pandangnya dengan Matahari kecil (dengan rentangan paling jauh sebesar 28,3 derajat. Planet Merkurius hanya bisa terlihat pada saat subuh atau maghrib.

Tidak begitu banyak yang diketahui tentang Merkurius karena hanya satu pesawat antariksa yang pernah mendekatinya yaitu Mariner 10 pada tahun 1974 sampai 1975. Mariner 10 hanya berhasil memetakan sekitar 40-45 % dari permukaan planet.

Merkurius adalah planet terdekat dengan Matahari dan paling kecil di Tata Surya N 1. Jaraknya dari Matahari adalah antara 0,31 dan 0,47 unit astronomi (yaitu 46 dan 70 juta kilometer), yang sesuai dengan orbital eksentrisitas 0,2 – lebih dari dua belas kali lipat dari Bumi, dan sejauh ini yang tertinggi untuk sebuah planet di Tata Surya. Itu terlihat dengan mata telanjang dari Bumi dengan diameter nyata 4,5 sampai 13 detik busur, dan magnitudo tampak 5,7 sampai −2,3; Namun pengamatannya menjadi sulit karena pemanjangannya selalu kurang dari 28,3 ° yang paling sering menenggelamkannya dalam pancaran sinar matahari. Dalam praktiknya, kedekatan dengan matahari ini menyiratkan bahwa ia hanya dapat dilihat di dekat ufuk barat setelah matahari terbenam atau di dekat ufuk timur sebelum matahari terbit, biasanya saat senja. Merkurius memiliki kekhususan berada dalam resonansi spin-orbit 3: 2, periode revolusinya (~ 88 hari) tepat 1,5 kali periode rotasinya (~ 59 hari), dan karenanya setengah hari matahari (~ 176 hari) ). Jadi, relatif terhadap bintang tetap, ia berputar pada porosnya tepat tiga kali setiap dua putaran mengelilingi Matahari.

Merkurius adalah planet terestrial, seperti juga Venus, Bumi, dan Mars. Ini hampir tiga kali lebih kecil dan hampir dua puluh kali lebih kecil dari Bumi tetapi hampir sama padatnya dengan Bumi. Kepadatannya yang luar biasa – hanya dilampaui oleh Bumi, yang juga akan lebih rendah tanpa efek kompresi gravitasi – disebabkan oleh ukuran inti logamnya, yang mewakili 85% dari radiusnya, dibandingkan dengan sekitar 55% untuk Bumi.

Seperti Venus, Merkurius hampir bulat – perataannya bisa dianggap nol – karena rotasinya yang sangat lambat. Tanpa atmosfer nyata untuk melindunginya dari meteorit (hanya ada satu eksosfer yang memiliki tekanan tanah kurang dari 1 nPa atau 10−14 atm), permukaannya memiliki kawah yang sangat kuat dan umumnya mirip dengan sisi jauh Bulan, menunjukkan bahwa itu telah tidak aktif secara geologis selama milyaran tahun. Ketiadaan atmosfer yang dikombinasikan dengan kedekatan Matahari menghasilkan suhu permukaan mulai dari 90 K (−183 ° C) di dasar kawah kutub (di mana sinar Matahari tidak pernah mencapai) hingga 700 K (427 ° C). C ) di titik subsolar di perihelion. Planet ini juga tidak memiliki satelit alami.

Hanya dua pesawat ruang angkasa yang telah mempelajari Merkurius

Mariner 10, yang terbang tiga kali planet pada tahun 1974–1975, memetakan 45% permukaannya dan menemukan keberadaan medan magnetnya. Pesawat MESSENGER, setelah tiga kali penerbangan terbang pada 2008-2009, pergi ke orbit Merkurius pada Maret 2011 dan melakukan studi rinci, khususnya topografi, sejarah geologi, medan magnet dan eksosfernya. Wahana BepiColombo bertujuan untuk memasuki orbit di sekitar Merkurius pada Desember 2025. Planet Merkurius mendapatkan namanya dari utusan para dewa dalam mitologi Romawi, Merkurius. Planet ini dinamai demikian oleh orang Romawi karena kecepatannya bergerak di langit. Simbol astronomi Merkurius adalah lingkaran yang diletakkan di atas salib dan membawa setengah lingkaran berbentuk tanduk (Unicode: ☿). Ini adalah representasi dari lambang dewa Hermes, setara dengan Merkurius dalam mitologi Yunani. Merkurius juga memberikan namanya pada hari ketiga dalam seminggu, Rabu (“Mercurii dies”).

Struktur Dalam Planet Merkurius

Dengan diameter sebesar 4879 km di katulistiwa, Merkurius adalah planet terkecil dari 4 planet kebumian di Tata Surya. Jarak merkurius ke matahari 57 juta km, dan jarak Merkurius dengan Bumi 92 juta km. Merkurius terdiri dari 70% logam dan 30% silikat serta mempunyai kepadatan sebesar 5,43 g/cm3 hanya sedikit dibawah kepadatan Bumi. Namun apabila efek dari tekanan gravitasi tidak dihitung maka Merkurius lebih padat dari Bumi dengan kepadatan tak terkompres dari Merkurius 5,3 g/cm3 dan Bumi hanya 4,4 g/cm3.

Peta belahan planet Merkurius

Peta belahan planet Merkurius oleh instrumen MLA di MESSENGER
terendah (ungu) sampai 10 km tertinggi (merah).

Kepadatan Planet Merkurius

Kepadatan Merkurius digunakan untuk menduga struktur dalamnya. Kepadatan Bumi yang tinggi tercipta karena tekanan gravitasi, terutamanya di bagian inti. Merkurius namun jauh lebih kecil dan bagian dalamnya tidak terdapat seperti bumi sehingga kepadatannya yang tinggi diduga karena planet tersebut mempunyai inti yang besar dan kaya akan besi. Para ahli bumi menaksir bahwa inti Merkurius menempati 42 % dari volumenya (inti Bumi hanya menempati 17% dari volume Bumi). Menurut riset terbaru, kemungkinan besar inti Merkurius adalah cair.

Mantel setebal 600 km menyelimuti inti Merkurius dan kerak dari Merkurius diduga setebal 100 sampai 200 km. Permukaan merkurius mempunyai banyak perbukitan yang kurus, beberapa mencapai ratusan kilometer panjangnya. Diduga perbukitan ini terbentuk karena inti dan mantel Merkurius mendingin dan menciut pada saat kerak sudah membatu.

Planet Merkurius Wahana MESSENGER

Planet Merkurius dan Wahana MESSENGER.

Planet Merkurius Mengandung Lebih Banyak Besi Dari Planet Lainnya

Merkurius mengandung besi lebih banyak dari planet lainnya di tata surya dan beberapa teori telah diajukan untuk menjelaskannya. Teori yang paling luas diterima adalah bahwa Merkurius pada awalnya mempunyai perbandingan logam-silikat mirip dengan meteor Kondrit umumnya dan mempunyai massa sekitar 2,25 kali massanya yang sekarang. Namun pada awal sejarah tata surya, merkurius tertabrak oleh sebuah planetesimal berukuran sekitar seperenam dari massanya. Benturan tersebut telah melepaskan sebagian besar dari kerak dan mantel asli Merkurius dan meninggalkan intinya. Proses yang sama juga telah diajukan untuk menjelaskan penciptaan dari Bulan.

Planet Merkurius

Pemindaian (scan) spektrum MASCS permukaan Merkurius oleh MESSENGER.
pesawat luar angkasa NASA yang diluncurkan pada tanggal 3 Agustus 2004 untuk mempelajari karakteristik dan lingkungan Merkurius dengan mengorbit planet tersebut.

Merkurius Mungkin Telah Terbentuk Dari Nebula Matahari

Teori yang lain menyatakan bahwa Merkurius mungkin telah terbentuk dari nebula Matahari sebelum energi keluaran Matahari telah stabil. Merkurius pada awalnya mempunyai dua kali dari massanya yang sekarang, namun dengan mengambangnya protomatahari, suhu di sekitar merkurius dapat mencapai sekitar 2500 sampai 3500 Kelvin dan mungkin mencapai 10000 Kelvin.

Sebagian besar permukaan Merkurius akan menguap pada temperatur seperti itu, membuat sebuah atmosfer “uap batu” yang mungkin tertiup oleh angin surya.

Planet Merkurius

MESSENGER yang mengorbit Merkurius.

Wahana Messenger

Wahana MErcury Surface, Space ENvironment, GEochemistry dan Ranging (atau singkatnya MESSENGER, dalam bahasa Inggris berarti “pengirim pesan”) adalah pesawat luar angkasa NASA yang diluncurkan pada tanggal 3 Agustus 2004 untuk mempelajari karakteristik dan lingkungan Merkurius dengan mengorbit planet tersebut.

Khususnya, misi pesawat ini adalah untuk mempelajari komposisi kimia permukaan Merkurius, sejarah geologi, medan magnet, besar inti planet dan eksosfer dan magnetosfer Merkurius. Wahana ini adalah misi pertama yang mengunjungi Merkurius dalam 30 tahun terakhir; sebelumnya hanya Mariner 10 (misinya berakhir pada Maret 1975) yang pernah mengunjungi Merkurius.

Pada 3 Juli 2008, para ilmuwan melaporkan penemuan air di eksosfer (lapisan yang terletak paling luar) Merkurius.

Setelah sekitar 11 tahun, misi MESSENGER berakhir pada 30 April 2015, ketika wahana ini menghabiskan bahan bakar terakhirnya, mengalami peluruhan orbit dan menjatuhkan diri di permukaan Merkurius

Struktur Internal Merkurius

Struktur Internal Merkurius:
Kerak (crust): tebalnya 100-300 km
Mantel: tebal 600 km
Inti (core): radius 1.800 km

Misteri yang harus diurai

Sejumlah besar astronom telah mempelajari pembentukan exoplanet (planet di luar tata surya kita yang mengorbit bintang) dalam beberapa tahun terakhir. Seperti Merkurius, sejumlah besar planet ini berevolusi dekat dengan bintangnya. Oleh karena itu, mempelajari Merkurius akan memungkinkan kita untuk memahami banyak hal tentang exoplanet, khususnya bagaimana mereka terbentuk dan mengapa mereka begitu dekat dengan bintangnya.

Ilmuwan di seluruh dunia bertanya-tanya bagaimana orbit dan rotasi Merkurius bisa berubah seiring waktu. Itu adalah pertanyaan yang tidak sabar mereka jawab, karena tampaknya planet lain di dekat bintang mereka berperilaku sama. Oleh karena itu, memahami interaksi antara Matahari dan Merkurius akan memungkinkan kita untuk memahami sebagian interaksi antara bintang dan planet terdekatnya.

Ada teori bagus yang menjelaskan pembentukan sistem planet. Itu didasarkan pada pembentukan tata surya kita. Tapi apa yang benar untuk tata surya kita belum tentu benar untuk sistem lain. Merkurius merupakan kasus khusus bagi para ilmuwan, jadi kita perlu memahami bagaimana ia terbentuk dan berevolusi untuk memahami bagaimana planet terbentuk dan berevolusi di luar tata surya kita.

Air di Merkurius

Penyelidikan Messenger mengungkapkan bahwa air ada di Merkurius dalam bentuk es. Meskipun suhu Merkurius sangat tinggi, ada beberapa daerah gelap yang tidak pernah melihat sinar matahari. Dan di wilayah inilah kami telah melihat keberadaan air padat. Kemungkinan besar air ini dibawa oleh komet. Analisis dari penyelidikan Messenger menunjukkan bahwa es air ini ditutupi dengan unsur karbon gelap. Ini adalah elemen yang sama yang berpartisipasi dalam munculnya kehidupan di Bumi! Penyelidikan Messenger menabrak Mercury pada 30 April 2015 (manuver sukarela).

Pertanyaan tentang Merkurius

Mengapa di Venus lebih panas daripada di Merkurius?

Merkurius lebih dekat ke Matahari daripada Venus, orang akan berpikir di sana jauh lebih hangat. Justru sebaliknya. Suhu rata-rata di Merkurius adalah 160 ° C, sedangkan di Venus 462 ° C. Penjelasannya adalah bahwa Merkurius tidak memiliki atmosfer, sehingga tidak memiliki cara untuk menyimpan panas. Semua panas yang diterimanya lenyap ke angkasa.

Venus memiliki atmosfer kuat yang menyimpan panas melalui efek rumah kaca karena tingginya tingkat karbondioksida. Oleh karena itu, panas Matahari terperangkap di sana, dan konsekuensinya adalah di sana jauh lebih panas daripada di Merkurius.

Bisakah kita mengamati Merkurius?

Merkurius terlihat dengan mata telanjang dan telah terlihat selama ribuan tahun. Tetapi sangat sulit untuk diamati karena ukurannya yang kecil dan kedekatannya dengan Matahari. Meskipun (sulit) untuk mengamatinya dengan teleskop, sangat sedikit detail yang terlihat, jadi mengamati Merkurius dari Bumi tidak begitu menarik. Ketika sejajar dengan Bumi dan Matahari, itu dapat diamati menggunakan filter matahari. Ia kemudian muncul sebagai piringan sempurna di depan Matahari.

Apakah ada siang hari di Merkurius?

Jika kita bisa menginjak tanah Merkurius, kita akan melihat hal yang sama seperti di Bulan: langit benar-benar hitam, karena tidak ada atmosfer yang menyebarkan cahaya Matahari. Di Merkurius, malam itu abadi.

Mengapa ada begitu banyak kawah di Merkurius?

Seperti planet lain di tata surya, Merkurius telah melihat segala jenis asteroid yang merusak. Tetapi tidak seperti Bumi, bumi tidak terlindungi karena tidak memiliki atmosfer. Sebagian besar atmosfer bumi menghancurkan sebagian besar meteorit yang menimpa kita. Selain itu, tidak adanya atmosfer di Merkurius berarti tidak terjadi erosi. Kawah yang terlihat telah ada selama 4,5 miliar tahun.

Apa kawah terbesar di Merkurius?

Kawah terbesar di Merkurius adalah Caloris Basin, dengan diameter sekitar 1.500 km. Ukuran asteroid yang membentuk kawah ini diperkirakan lebarnya 100 km. Segera setelah tumbukan, gelombang seismik berkumpul di sisi lain planet, menyebabkan permukaannya robek. Hal ini memunculkan beberapa formasi batuan yang menakjubkan, medan yang sangat kacau balau. Kawah itu berubah menjadi perbukitan selebar 10 km dan tinggi dua km dalam hitungan detik. Tidak diketahui secara pasti kapan dampak besar ini terjadi. Diperkirakan usianya hanya di bawah empat miliar tahun. Tapi yang pasti adalah jika Bumi terkena dampak sebesar ini, umat manusia akan musnah.

Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “ohh begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Cleverly Smart, MessengerNASASpace

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-04-28T20:59:26+07:00 November 29th, 2017|IPA|0 Comments

Leave A Comment