Planet Venus Terpanas Dalam Tata Surya – Terdekat Ke-2 Dari Matahari

Test IPA Planet Venus

Cari jawaban yang benar dan penjelasan ada dibawah foto ini. Suhu permukaan Planet Venus dapat mencapai berapa derajat Celsius?
a) 170
b) 270
c) 370
d) 470

Planet Venus Terpanas Dalam Tata Surya

Venus adalah planet yang paling panas dalam tata surya.

Sebagian permukaan adalah dataran luas yang bergunung-gunung.

Planet Venus Terpanas Dalam Tata Surya – Kenapa?

Karena atmosfer planet Venus dipenuhi oleh awan-awan yang memantulkan cahaya matahari dengan sempurna.

Bentuk Fisik Planet Venus

Venus dalah salah satu dari empat planet kebumian di Tata Surya, yang berarti bahwa Venus merupakan planet yang berbatu layaknya Bumi. Ukuran dan massanya mirip dengan Bumi, sehingga planet ini sering dijuluki sebagai “saudara” atau “kembaran” Bumi.

Diameter Venus tercatat sebesar 12.092 km (hanya lebih kecil 650 km daripada Bumi) dan massanya kurang lebih 81,5% dari massa Bumi. Akan tetapi, keadaan di permukaan Venus sangat berbeda dengan Bumi, dan hal ini disebabkan oleh atmosfer tebal Venus yang terdiri dari 96,5% karbon dioksida dan 3,5% nitrogen.

Struktur Dalam Planet Venus

Tanpa data seismik atau data mengenai momen inersia, struktur dalam dan geokimia Venus tidak banyak diketahui. Kemiripan ukuran dan kepadatan Venus dengan Bumi menunjukkan bahwa mungkin keduanya memiliki struktur dalam yang mirip, yaitu terdiri dari inti, mantel, dan kerak. Seperti Bumi, inti Venus cair sebagian karena kedua planet tersebut mendingin pada laju yang sama.

Ukuran Venus yang sedikit lebih kecil menunjukkan bahwa tekanan bagian dalam Venus jauh lebih rendah daripada di Bumi. Namun, perbedaan utama antara kedua planet tersebut adalah ketiadaan tektonika lempeng di Venus, yang kemungkinan disebabkan oleh kerak Venus yang terlalu kuat tanpa keberadaan air yang dapat mengurangi viskositasnya. Akibatnya, jumlah panas yang berkurang di Venus lebih rendah, sehingga menghambat pendinginan planet dan mungkin menjelaskan mengapa Venus tidak memiliki medan magnet internal. Venus mungkin malah kehilangan panas internalnya dalam proses pelapisan kembali secara periodik.

Planet Venus panas

Maat Mons (gunung berapi perisai) ditampilkan dalam tampilan perspektif tiga dimensi dari permukaan Venus ini, dengan skala vertikal dikalikan dengan 22,5. Berdasarkan gambar radar probe Magellan. Sumber foto: Nasa

Diameter Planet Venus

Diameternya adalah 12 100. Hampir sama besarnya dengan Bumi.
Venus kadang-kadang dapat dilihat dengan mata tanpa bantuan teleskop. Yang terkadang terlihat sebagai bintang pagi atau malam yang cemerlang di langit, sehingga disebut Bintang Fajar atau Bintang Senja.

Orbit dan Rotasi Planet Venus

Venus mengorbit Matahari dari jarak 0,72 AU (108.000.000 km; 67.000.000 mi) dengan periode orbit selama 224,65 hari. Walaupun semua orbit planet berbentuk elips, orbit Venus hampir melingkar, dengan eksentrisitas lebih rendah dari 0,01.
Setiap 584 hari, terjadi konjungsi inferior, yaitu ketika Venus berada di antara Bumi dan Matahari sehingga Venus berada pada jarak rata-rata terdekat dari Bumi, yaitu 41 juta km. Venus dapat mendekati Bumi hingga pada jarak 38,2 juta km. Akibat berkurangnya eksentrisitas orbit Bumi, jarak minimal Venus diperkirakan akan membesar dalam puluhan ribu tahun.
Planet Venus

Citra permukaan Venus yang diabadikan oleh wahana Magellan antara tahun 1990 hingga 1994. Sumber foto: Nasa

Iklim di Venus

Untuk waktu yang lama, permukaan Venus tetap menjadi teka-teki: ditutupi oleh awan yang sangat luas. Fakta bahwa Bumi lebih dekat ke Matahari daripada Bumi dapat menunjukkan bahwa iklimnya panas dan lembab, bahkan tropis: kondisi ideal untuk munculnya kehidupan. Pada 1960-an, banyak ilmuwan masih yakin bahwa iklim yang ada di Venus pasti sebanding dengan beberapa negara tropis kita. Gambar-gambar pertama permukaan Venus ditransmisikan oleh Venera, sebuah pesawat penjelajah Rusia yang dikirim pada tahun 1970-an. Gambar-gambar tersebut tidak mengungkapkan Eden tropis, tetapi memang gurun yang tidak bersahabat, penuh dengan debu dan tanpa setetes pun air.

Dalam banyak hal Venus dan Bumi memiliki komposisi dan ukuran yang serupa, dan sangat mungkin mereka terbentuk di awan gas yang sama 4,5 miliar tahun yang lalu.

Tapi tidak seperti Bumi, seluruh permukaan Venus terdiri dari gunung berapi yang punah dan lahar yang membeku. Awan di atas Venus mengandung asam sulfat yang mematikan. Tekanan atmosfer 90 kali lebih tinggi dari bumi: jika seseorang dikirim ke sana, dia akan segera hancur di bawah tekanan ini. Atmosfer Venus hampir seluruhnya terbuat dari karbondioksida. Ini adalah gas rumah kaca yang memerangkap panas. Panas yang dihasilkan, dalam urutan 480 ° C, benar-benar mengerikan.

Misi luar angkasa

Pada tahun 2005, Venus Express, pesawat luar angkasa Eropa yang diluncurkan oleh roket Soyuz, berangkat untuk menaklukkan Venus. Misinya: menemukan alasan yang menyebabkan Bintang Gembala mengalami kondisi yang sangat berbeda dari kembarannya, Bumi. Pesawat ini dilengkapi dengan teknologi mutakhir yang akan mengungkap rahasia planet ini. Misi pertamanya adalah mencapai orbit Venus. Butuh lima bulan untuk menempuh 400 juta kilometer di antara kita.

Masuk ke orbit mengelilingi Venus adalah misi berisiko sangat tinggi, yang membutuhkan fase percepatan dan perlambatan yang sempurna! Jika probe berjalan terlalu cepat, probe bisa tersesat di luar angkasa. Jika dia berjalan terlalu lambat, dia mungkin tertarik oleh gaya gravitasi Venus dan menabraknya. Untuk memasuki orbit, wahana itu harus mencapai kecepatan 4.800 km per jam. Pada bulan April 2006, taruhan dimenangkan: setelah beberapa menit menunggu, tim yang bertanggung jawab atas proyek tersebut akhirnya diberi hadiah, karena misinya sukses.

Teknologi di atas wahana Venus Express telah membuat lompatan kuantum sejak pesawat ruang angkasa terakhir yang dikirim pada tahun 1990. Teknologi ini sekarang memungkinkan wahana untuk menganalisis permukaan planet dengan sangat tepat tanpa perlu perangkat untuk berpose di sana. Semua misi sebelumnya memiliki umur yang pendek, karena mereka membutuhkan pendaratan di permukaan Venus dan dengan sangat cepat dihancurkan oleh tekanan atmosfer dan dimakan oleh panas.

Venus Express mempelajari planet menggunakan sinar infra merah, yang dapat melewati awan dan menganalisis atmosfer. Berkat penyelidikan ini, para ilmuwan dapat membuat peta tiga dimensi yang rinci dari permukaan Venus. Peta ini memungkinkan mereka untuk meneliti apa yang menyebabkan perbedaan tersebut dengan Bumi.

Nasib Venus

Venus Express menjelaskan petunjuk pertama di balik transformasi Venus. Dia telah mendeteksi bahwa partikel helium, oksigen, dan hidrogen terlepas ke luar angkasa. Oksigen dan hidrogen adalah bahan penyusun air. Selama beberapa dekade, para ilmuwan bertanya-tanya apakah ada air di atmosfer Venus. Beberapa bahkan percaya bahwa lautan air menutupi 90% permukaan planet. Namun, wahana itu hanya mendeteksi sejumlah kecil uap air di atmosfer. Jika Venus mengenal samudra, mereka telah menguap sepenuhnya.

Mengapa lautan menghilang?

Karena matahari! Angin matahari mampu menghancurkan planet-planet yang tidak terlindung darinya. Bumi memiliki medan magnet besar yang dibuat oleh logam cair yang bergerak melalui inti, dan melindungi atmosfer kita dari partikel matahari. Inilah perbedaan besar dengan Venus yang tidak memiliki medan magnet! Oleh karena itu, dia tergantung pada belas kasihan Matahari dan terus-menerus mengalami kemarahannya. Para ilmuwan percaya bahwa Venus tidak memiliki medan magnet karena rotasinya yang sangat rendah (243 hari Bumi untuk berputar).

Dipercaya bahwa planet ini kehilangan kelembabannya sebagian karena angin matahari.

Kita sekarang tahu bahwa ada lautan di Venus, dan mereka menguap. Setelah berada di atmosfer, uap air dipecah menjadi oksigen dan hidrogen oleh sinar ultraviolet matahari. Dalam beberapa miliar tahun, hidrogen lepas ke luar angkasa dan lautan menghilang … Dengan menghantam atmosfer Venus, angin matahari meniup molekul air keluar dari awan. Hilangnya airlah yang mengubah Venus dari dulu panas dan lembab, sekarang panas dan tidak bisa bernapas. Efek rumah kaca meningkat karena gunung berapi, menyebabkan pemanasan global yang tidak proporsional.

Di Venus, bahkan lebih panas daripada di Merkurius, sedangkan yang terakhir lebih dekat ke Matahari. Dengan pemanasan globalnya, Venus mewakili bencana iklim yang sangat baik. Sangat mungkin bahwa jika Bumi lebih dekat ke Matahari, itu akan terlihat seperti Bintang Gembala.

Diyakini bahwa pada awal pembentukannya, Bumi dan Venus identik dalam segala hal. Mereka berevolusi secara berbeda karena jarak mereka dari Matahari. Pada akhirnya, Bumi akan melalui proses yang sama seperti saudara kembarnya, saat Matahari memanas. Tapi yakinlah, ini hanya akan terjadi dalam beberapa miliar tahun!

Lapisan awan yang membingungkan

Penyelidikan Venus Express mengungkapkan bahwa lapisan awan di permukaan planet bergerak 60 kali lebih cepat dari kecepatan rotasi Venus. Awan mengelilingi planet ini hanya dalam empat hari. Ini menyebabkan badai yang tidak terbayangkan di Bumi. Jika hal yang sama terjadi pada kita, angin akan mengelilingi Bumi dalam 30 menit, dengan kecepatan 80.000 km / jam! Di Bumi, atmosfer berputar hampir dengan kecepatan yang sama dengan rotasinya, sedangkan di Venus, atmosfer tidak peduli dengan kecepatan perputaran planet: sepenuhnya independen, jauh lebih cepat daripada rotasi planet.

Tapi kenapa perilaku aneh ini? Lapisan awan di Venus tebalnya sekitar dua puluh kilometer. Kepadatannya sedemikian rupa sehingga hanya sedikit energi matahari yang dapat mencapai permukaan. Ini adalah bagian atas dari lapisan awan, yang terletak di ketinggian lebih dari 60 kilometer, yang menangkap sebagian besar energi ini, yang kemudian mendorong awan dengan kecepatan luar biasa. Semakin banyak energi yang diserap awan, semakin cepat kecepatannya.

Salah satu tugas Venus Express adalah memecahkan teka-teki yang diungkapkan oleh misi sebelumnya: keberadaan pusaran di Kutub Utara, mirip dengan siklon kita. Di sini, siklon terbentuk oleh udara panas dan lembab yang naik di atas lautan, yang menyebabkan matahari memanas, membentuk awan. Saat energi ini memasuki titik terendah, awan mulai berputar dan membentuk siklon. Tetapi Venus tidak memiliki lautan yang mampu memicu siklon. Wahana Venus Express melihat pusaran ganda empat kali ukuran siklon terbesar di Bumi. Diameter pusaran ini sekitar 2.000 kilometer dan tingginya 20 kilometer. Mereka dijelaskan tidak hanya oleh kecepatan angin, tetapi juga oleh rotasi planet.

Peluit aneh di udara
Pusaran aneh ini bukan satu-satunya fenomena misterius yang ditemukan di Venus. Pada bulan Juni 2006, wahana Venus Express membuat penemuan baru: ia mengambil seperti suara mendesis yang terjadi sesekali di atmosfer Bintang Gembala. Ini adalah interferensi elektromagnetik frekuensi rendah yang singkat.

Dalam kebisingan aneh ini para ilmuwan mengenali tanda aktivitas listrik seperti kilat. Masalahnya, petir yang kita kenal di Bumi ini didukung oleh air (tetesan dan kristal es yang bergesekan satu sama lain, menciptakan muatan positif dan negatif). Di Venus, angin matahari meniupkan air dalam jumlah besar, sehingga para ilmuwan bertanya-tanya apa yang bisa menciptakan petir.

Ada teori yang agak kontroversial yang menjelaskan bahwa petir berasal dari asam sulfat di awan. Awan asam sulfat dibentuk oleh gas yang lolos dari banyak gunung berapi yang pernah meletus di permukaan planet. Angin kencang dipercaya menjadi penyebab terbentuknya petir. Mereka memberikan energi ke awan untuk memisahkan muatan listrik. Dan sekarang menjadi teori yang beralasan: asam sulfat menunjukkan efek yang sama di Venus seperti uap air di Bumi: gesekan antara tetesan asam menciptakan muatan positif dan negatif.

Gunung berapi Venus
Penyelidikan Venus Express telah mengungkap misteri lain, yaitu gunung berapi. Dahulu kala, gunung berapi Venus mengeluarkan sulfur dalam jumlah yang sangat besar. Para ilmuwan baru-baru ini mengamati bahwa konsentrasi belerang berbeda di seluruh dunia. Hanya ketika mereka meletus, gunung berapi mengeluarkan belerang dalam jumlah besar. Para ilmuwan percaya bahwa gunung berapi pasti masih aktif di Venus, yang berarti Venus adalah planet yang sangat hidup. Venus Express mengungkapkan bahwa 85% permukaan Venus tertutup oleh lahar vulkanik. Ini sangat mencengangkan di mata para ilmuwan.

Dibandingkan dengan Bumi, ini lebih mencengangkan, karena aktivitas vulkanik berasal dari pembentukan lempeng tektonik. Namun, tidak ada misi ke Venus yang mengungkapkan keberadaan lempeng seperti itu: keraknya padat.

Para ilmuwan percaya bahwa pada titik tertentu, ketika inti Venus tidak lagi mampu menampung semua panas yang tersimpan, kerak bumi retak di seluruh planet, dan gunung berapi mengaum di mana-mana, menyebabkan permukaan Venus yang muncul kembali secara besar-besaran. Perubahan besar di tanah Venus ini berlangsung sekitar 500 juta tahun, dan membutuhkan waktu puluhan juta tahun untuk menyelesaikannya.

Bencana alam raksasa ini melepaskan karbon dioksida dalam jumlah yang tak terbayangkan ke atmosfer. Para ilmuwan mencatat bahwa beberapa batuan lolos dari permukaan kembali vulkanik. Mereka bahkan mendeteksi bahwa batuan tersebut tidak terbentuk di lingkungan yang kering. Oleh karena itu, di pegunungan Venus, ada bebatuan yang terbentuk di hadapan air: secara konkret, ini berarti bahwa mereka terbentuk jutaan tahun yang lalu di bawah lautan!

Tentang kehidupan di Venus?

Untuk adanya kehidupan membutuhkan air dan kilat. Namun, sekarang kita tahu bahwa air pernah ada di Venus, juga petir. Unsur-unsur ini menunjukkan bahwa mungkin telah ada kehidupan di Venus. Beberapa ilmuwan bahkan percaya bahwa mungkin masih ada beberapa hari ini!

Di Bumi, kami telah menemukan keberadaan mikroorganisme di lingkungan yang asam dan sangat tidak bersahabat, yang menunjukkan bahwa bukan tidak mungkin mikroorganisme semacam itu dapat berevolusi di atmosfer Venus.

Organisme ini mampu bertahan dalam asam sulfat dan pada suhu di atas titik didih. Bahkan telah dibuktikan bahwa organisme ini berhasil hidup di lingkungan dengan tingkat karbondioksida yang lebih tinggi daripada yang ada di Venus. Jadi bisa jadi beberapa kehidupan tumbuh subur di Venus, atau setidaknya, di awan, karena suhu permukaan tampaknya terlalu tinggi untuk dapat melindungi kehidupan: pada 50 km di atas permukaan, suhunya sekitar 80 °C, a suhu yang setara dengan beberapa lingkungan di Bumi tempat kehidupan berkembang.

Apa yang dibawa misi Venus Express ke dalam pengetahuan manusia sungguh luar biasa. Wahana tersebut menempuh jarak 140 juta kilometer mengelilingi Venus selama dua tahun, dan membuktikan bahwa Venus pernah tampak seperti saudara perempuannya, Bumi. Itu kemudian memiliki lautan yang sangat luas, iklim yang layak huni dan mungkin melindungi suatu bentuk kehidupan.

Tapi Venus, karena terlalu dekat dengan Matahari, akan hancur. Saat kehidupan di Bumi berkembang, saudara kembarnya terbakar habis. Mungkin suatu hari misi yang akan datang akan mengungkapkan kepada kita apa yang telah ditunggu banyak orang: bukti keberadaan kehidupan di tempat lain selain di Bumi!

Jawaban Kuis Planet Venus

D. 470 derajat Celcius

Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “oooh begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Cleverly Smart, Universe Today

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz |Matematika|IPA | Geografi & Sejarah|Info Unik|Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-04-28T20:05:15+07:00 Desember 7th, 2016|IPA|0 Comments

Leave A Comment