Sejarah Wabah Dunia | Pandemi Besar yang Menandai Sejarah

Sejarah Wabah Dunia

Wabah hitam, flu Spanyol, virus Ebola… telah menyebabkan jutaan kematian sepanjang sejarah umat manusia. Beberapa sejarah wabah dunia seperti kolera, masih memakan korban hingga hari ini. Berikut adalah kisah-kisah epidemi paling mematikan dalam sejarah.

Di antara bencana terbesar yang dapat menyerang umat manusia, epidemi besar penyakit menular tetap merupakan kekuatan mematikan yang mengerikan. Apakah itu epidemi kolera, Kematian Hitam, atau flu Spanyol, bencana-bencana ini telah lebih dari sekali mengguncang seluruh benua.

Berikut adalah sejarah wabah dunia, epidemi dan pandemi terbesar dan paling menghancurkan dalam sejarah…

Wabah pes / sampar di Athena (-430 hingga -426 SM)

Pandemi pertama yang didokumentasikan dalam sejarah, wabah Athena sebenarnya mungkin disebabkan oleh demam tifoid. Dijelaskan oleh sejarawan Thucydides, dirinya terkena penyakit itu, penyakit itu memanifestasikan dirinya dalam demam hebat, diare, ruam dan kejang. Berasal dari Ethiopia, kemudian menyerang Mesir dan Libya, kemudian tiba di Athena pada saat pengepungan kota Sparta, selama Perang Peloponnesia. Diperkirakan bahwa sepertiga dari kota, atau 200.000 penduduk, akan binasa selama epidemi ini yang akan menandai awal kemunduran Athena.

Wabah Antonine / Cacar (165-166)

Wabah Antonine, atau wabah galenik, melanda Kekaisaran Romawi pada akhir dinasti Antonine.
Di sini sekali lagi, pandemi ini bukan karena wabah tetapi cacar. Namanya diambil dari Dinasti Antonine, dari mana Kaisar Marcus Aurelius berasal, yang kemudian memerintah Kekaisaran Romawi. Pandemi dimulai pada akhir tahun 165 di Mesopotamia, selama perang melawan Parthia dan mencapai Roma dalam waktu kurang dari setahun. Diperkirakan hal itu menyebabkan 10 juta kematian antara 166 dan 189, yang sangat melemahkan populasi Romawi. Cacar, yang disebabkan oleh virus dan ditandai dengan koreng kemerahan, diare dan muntah, dinyatakan diberantas pada tahun 1980.

Abad 11: Kusta

Meski sudah ada sejak lama, kusta berkembang menjadi pandemi di Eropa pada Abad Pertengahan, mengakibatkan pembangunan banyak rumah sakit yang berfokus pada kusta untuk menampung banyak korban.

Penyakit bakteri yang berkembang lambat yang menyebabkan luka dan kelainan bentuk, kusta diyakini sebagai hukuman dari Tuhan yang diturunkan dalam keluarga. Keyakinan ini mengarah pada penilaian moral dan pengucilan korban. Sekarang dikenal sebagai penyakit Hansen, penyakit ini masih menyerang puluhan ribu orang setiap tahun dan bisa berakibat fatal jika tidak diobati dengan antibiotik.

Kematian Hitam / Black Death karena penyakit pes (1347-1352)

Setelah berkecamuk di Cina, pandemi wabah hitam tiba pada tahun 1346 di Asia Tengah, di antara pasukan Mongolia yang mengepung pelabuhan Caffa, di Laut Hitam, yang dikuasai oleh para pedagang Genoa. Penyakit itu, yang dimanifestasikan oleh bubo yang mengerikan, kemudian menyebar ke Afrika Utara lalu ke Italia dan Prancis, di mana ia datang melalui pelabuhan Marseille melalui kapal Genoa. Diperkirakan bahwa epidemi ini, yang juga dikenal sebagai “wabah besar”, menewaskan antara 25 dan 40 juta orang di Eropa, atau antara sepertiga dan setengah dari populasinya pada saat itu.
Wabah penyakit ini muncul melalui tiga varian penularan. Paling umum merupakan Varian Pes berasal dari pembengkakan kelenjar getah bening (Bubo) yang muncul di leher korban, ketiak ataupun pangkal paha. Penyakit ini tumbuh dengan berbagai ukuran, dimulai dari sebesar telur hingga sebesar apel. Meskipun beberapa orang selamat dari penderitaan, wabah penyakit ini biasanya hanya memberikan harapan hidup satu minggu pada korban. Penyebaran wabah Pes bermula dari serangga (umumnya kutu) yang terinfeksi melalui kontak langsung dengan hewan pengerat termasuk di antaranya tikus dan marmot yang terinfeksi wabah. Setelah tikus tersebut mati, kutu menggigit tikus dan menyebarkannya kepada manusia.

Wabah Cocoliztli (1545-1548)

Infeksi yang menyebabkan epidemi cocoliztli merupakan salah satu bentuk virus demam berdarah yang menewaskan 15 juta penduduk Meksiko dan Amerika Tengah. Di antara populasi yang sudah melemah akibat kekeringan ekstrem, penyakit ini terbukti sangat berbahaya. “Cocoliztli” adalah kata dalam bahasa Aztek untuk “hama”.
Sebuah studi baru-baru ini yang memeriksa DNA dari kerangka korban menemukan bahwa mereka terinfeksi subspesies Salmonella yang dikenal sebagai S. paratyphi C, yang menyebabkan demam enterik, suatu kategori demam yang termasuk tifus. Demam enterik dapat menyebabkan demam tinggi, dehidrasi dan masalah gastrointestinal dan masih menjadi ancaman kesehatan utama saat ini.

Dari 1648: demam kuning, rata-rata 30.000 kematian per tahun

Demam kuning, juga dikenal sebagai untaian obat muntahan negro (“muntahan hitam”), muncul di daerah tropis Amerika di mana epidemi besar menyerang Yucatan di Meksiko, pada tahun 1648, lapor harian Bordeaux Sud-Ouest il sekitar dua tahun lalu. Penyakit hemoragik virus akut ini ditularkan oleh nyamuk yang terinfeksi. Beberapa ombak menjelajahi dunia hingga awal abad ke-19. Amerika Selatan, terutama Venezuela dan sub-Sahara Afrika, masih menjadi korban, menurut WHO.

Wabah besar di London (1664-1665)

Tidak diragukan lagi dibawa dengan perahu dari Belanda, wabah pes ini menewaskan hampir 100.000 orang, atau 20% dari populasi kota selama musim dingin tahun 1664-1665. Ironisnya, itu adalah bencana lain, Kebakaran Besar London pada September 1666, yang memberantas penyakit, menghancurkan daerah-daerah yang paling tidak sehat. Menyusul epidemi ini, langkah-langkah juga diambil untuk meningkatkan kondisi sanitasi kota.

Wabah Besar Marseille, Prancis: 1720-1723

Hingga 30% populasi Marseille meninggal akibat wabah wabah selama tiga tahun pada tahun 1720-an.
Catatan sejarah menyebutkan bahwa Wabah Besar Marseille bermula ketika sebuah kapal bernama Grand-Saint-Antoine berlabuh di Marseille, Prancis, membawa kargo barang dari Mediterania timur. Meskipun kapal dikarantina, wabah masih merebak di kota, kemungkinan melalui kutu pada hewan pengerat yang terinfeksi wabah.
Wabah menyebar dengan cepat, dan selama tiga tahun berikutnya, sebanyak 100.000 orang mungkin telah meninggal di Marseille dan sekitarnya. Diperkirakan hingga 30% populasi Marseille mungkin telah binasa.

Flu Rusia (1889-1890)

Pandemi flu signifikan pertama dimulai di Siberia dan Kazakhstan, melakukan perjalanan ke Moskow, dan menyebar ke Finlandia dan kemudian Polandia, di mana ia pindah ke seluruh Eropa. Pada tahun berikutnya, ia telah menyeberangi lautan ke Amerika Utara dan Afrika. Pada akhir tahun 1890, 360.000 orang telah meninggal.

Flu Spanyol (1918-1919)

Disebabkan oleh virus tipe A H1N1 yang sangat ganas, flu Spanyol sebenarnya berasal dari Asia. Kemudian tiba di Amerika Serikat, kemudian menyeberangi Atlantik oleh tentara yang datang untuk membantu Prancis. Jika memenuhi syarat sebagai flu Spanyol, itu karena negara itu, yang tidak terkena sensor dan perang, melaporkan berita pertama yang mengkhawatirkan. Pada saat wabah, Perang Dunia I akan segera berakhir dan otoritas kesehatan masyarakat tidak memiliki atau hanya memiliki sedikit protokol resmi untuk menangani pandemi virus, yang berkontribusi pada dampaknya yang besar. Flu Spanyol telah membunuh 20 hingga 30 juta orang di Eropa dan hingga 50 juta di seluruh dunia, hampir tidak ada di wilayah mana pun di dunia. Diperkirakan sepertiga dari polusi dunia telah terinfeksi.

Kolera (1926-1832)

Endemik selama beberapa abad di delta Gangga di India, kolera menyebar ke Rusia pada tahun 1930, kemudian ke Polandia dan Berlin. Dia mendarat di Prancis pada Maret 1832 melalui pelabuhan Calais, lalu tiba di Paris. Muncul dalam diare dan muntah mendadak, kolera (penyebabnya tidak diketahui pada saat itu, bakteri Vibrio cholerae) menyebabkan dehidrasi cepat, terkadang menyebabkan kematian dalam beberapa jam. Epidemi ini akan menyebabkan hampir 100.000 kematian dalam waktu kurang dari enam bulan di Prancis, termasuk 20.000 di Paris. Ia kemudian akan mencapai Quebec melalui imigran Irlandia, di mana ia juga akan mendatangkan malapetaka.

Flu Asia (1956-1957)

Terkait dengan virus influenza H2N2, flu 1956 adalah pandemi influenza kedua yang paling mematikan setelah tahun 1918. Ini akan menyebabkan dua hingga tiga juta kematian di seluruh dunia, termasuk 100.000 di Prancis, 20 kali lebih banyak daripada flu musiman klasik. Mulai dari China (sesuai namanya), virus menyebar ke Hongkong, Singapura dan Kalimantan, lalu Australia dan Amerika Utara sebelum melanda Eropa dan Afrika. Beberapa tahun kemudian akan bermutasi menjadi H3N2 yang menyebabkan pandemi baru pada tahun 1968-1969, yang dijuluki “flu Hong Kong”. Yang terakhir akan menandai debut vaksin influenza pertama yang efektif.

Flu Hong Kong (1968-1970)

Flu Hong Kong disebabkan oleh strain H3N2 dari virus influenza A H2N2. Aktif sejak 1968 hingga 1970, flu ini diyakini telah membunuh sekitar satu juta orang di seluruh dunia. Flu menyebar ke Asia dan Amerika Serikat dan kemudian melanda seluruh Eropa menjelang akhir tahun 1969. Vaksinasi influenza H2N2 yang tersedia saat itu dapat melemahkan sekitar 50% kasus yang dikonfirmasi dari H3N2. Selain jalan raya dan jalur laut, rute udara akan ditambahkan, yang akan berkontribusi pada penyebaran virus secara global. Menyusul pandemi ketiga abad ke-20 ini, sistem pengawasan pandemi kemudian diperkuat. Berbagai laboratorium pengamatan virus dan penelitian medis semakin maju dengan memprediksi kemungkinan kembalinya pandemi influenza kira-kira setiap 10 tahun.

AIDS (1981-sekarang)

Berasal dari Kinshasa (Republik Demokratik Kongo), virus AIDS terungkap pada tahun 1981, ketika badan epidemiologi di Atlanta, Amerika Serikat, mewaspadai kasus pneumosistosis yang tidak biasa (pneumonia yang jarang terjadi pada pasien yang mengalami imunosupresi). HIV tidak diidentifikasi sampai dua tahun kemudian, pada tahun 1983, oleh tim peneliti dari Institut Pasteur, Prancis yang dipimpin oleh Luc Montagnier. Pada puncak epidemi, pada tahun 2000-an, dua juta orang meninggal karena virus setiap tahun. 36,9 juta pasien sekarang hidup dengan HIV, tetapi terapi antiretroviral telah mengurangi angka kematian secara signifikan.

SARS (2002-2004)

Pertama kali diidentifikasi pada tahun 2003 setelah beberapa bulan kasus, Sindrom Pernafasan Akut Parah diyakini mungkin dimulai dengan kelelawar, menyebar ke kucing dan kemudian ke manusia di Cina, diikuti oleh 26 negara lain, menginfeksi 8.096 orang, dengan 774 kematian. SARS ditandai dengan gangguan pernafasan, batuk kering, demam dan sakit kepala dan badan dan menyebar melalui tetesan pernafasan dari batuk dan bersin. Upaya karantina terbukti efektif dan pada bulan Juli, virus tersebut dapat diatasi dan tidak muncul kembali sejak saat itu. China dikritik karena berusaha menekan informasi tentang virus pada awal wabah. SARS dipandang oleh para profesional kesehatan global sebagai seruan untuk meningkatkan respons wabah, dan pelajaran dari pandemi digunakan untuk mencegah penyakit seperti H1N1, Ebola dan Zika terkendali.

Pandemi Flu Babi H1N1: 2009-2010

Pandemi flu babi 2009 disebabkan oleh strain baru H1N1 yang berasal dari Meksiko pada musim semi tahun 2009 sebelum menyebar ke seluruh dunia. Dalam satu tahun, virus menginfeksi sebanyak 1,4 miliar orang di seluruh dunia dan membunuh antara 151.700 dan 575.400 orang, menurut CDC.
Pandemi flu 2009 terutama menyerang anak-anak dan dewasa muda, dan 80% kematian terjadi pada orang yang lebih muda dari 65 tahun, CDC melaporkan. Itu tidak biasa, mengingat sebagian besar jenis virus flu, termasuk yang menyebabkan flu musiman, menyebabkan persentase kematian tertinggi pada orang yang berusia 65 tahun ke atas. Tetapi dalam kasus flu babi, orang lanjut usia tampaknya sudah memiliki kekebalan yang cukup terhadap kelompok virus yang dimiliki H1N1, jadi tidak terlalu terpengaruh. Vaksin untuk virus H1N1 yang menyebabkan flu babi kini disertakan dalam vaksin flu tahunan.

Epidemi Ebola Afrika Barat: 2014-2016

Ebola melanda Afrika Barat antara 2014 dan 2016, dengan 28.600 kasus yang dilaporkan dan 11.325 kematian. Kasus pertama yang dilaporkan terjadi di Guinea pada Desember 2013, kemudian penyakit tersebut dengan cepat menyebar ke Liberia dan Sierra Leone. Kasus dan kematian terbanyak terjadi di ketiga negara tersebut. Sejumlah kecil kasus terjadi di Nigeria, Mali, Senegal, Amerika Serikat dan Eropa, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit melaporkan.
Tidak ada obat untuk Ebola, meskipun upaya untuk menemukan vaksin sedang berlangsung. Kasus Ebola pertama yang diketahui terjadi di Sudan dan Republik Demokratik Kongo pada tahun 1976, dan virus tersebut mungkin berasal dari kelelawar.

Epidemi Virus Zika: 2015-sekarang

Dampak epidemi Zika baru-baru ini di Amerika Selatan dan Amerika Tengah tidak akan diketahui selama beberapa tahun. Sementara itu, para ilmuwan berpacu dengan waktu untuk mengendalikan virus. Virus Zika biasanya menyebar melalui nyamuk dari genus Aedes, meski bisa juga ditularkan secara seksual pada manusia.
Meskipun biasanya tidak berbahaya bagi orang dewasa atau anak-anak, Zika dapat menyerang bayi yang masih dalam kandungan dan menyebabkan cacat lahir. Jenis nyamuk yang membawa Zika berkembang paling baik di iklim hangat dan lembab, menjadikan Amerika Selatan, Amerika Tengah, dan sebagian wilayah utama Amerika Serikat bagian selatan untuk berkembang biaknya virus.

Covid 19 (2019-sekarang)

Strain baru virus corona pertama kali diidentifikasi di kota Wuhan, Provinsi Hubei, China, pada akhir Desember 2019. Virus ini telah menyebabkan sekumpulan kasus penyakit pernapasan akut, yang disebut sebagai penyakit coronavirus 2019 (COVID-19). . Menurut laporan media, lebih dari 200 negara dan wilayah telah dipengaruhi oleh COVID-19, dengan wabah besar terjadi di Brasil, Rusia, India, Meksiko, Peru, Afrika Selatan, Eropa Barat, dan Amerika Serikat. Pada 11 Maret 2020, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menandai penyebaran COVID-19 sebagai pandemi, menandai pandemi global pertama sejak pandemi flu babi 2009. Hingga 3 Februari 2021, jumlah orang yang terinfeksi COVID-19 telah mencapai 104.375.978 di seluruh dunia, 76.225.652 di antaranya telah pulih. Korban tewas adalah 2.262.004.

Dipercaya bahwa angka-angka ini diremehkan karena pengujian tidak dimulai pada tahap awal wabah dan banyak orang yang terinfeksi virus tidak memiliki atau hanya gejala ringan dan mungkin belum diuji. Demikian pula, jumlah pemulihan juga dapat dikecilkan karena tes diperlukan sebelum kasus secara resmi diakui sebagai pulih, dan kematian terkadang dikaitkan dengan kondisi lain. Hal ini terutama terjadi di daerah perkotaan besar di mana sejumlah besar pasien meninggal saat berada di rumah pribadi mereka. Belakangan diketahui bahwa hipoksia tanpa gejala akibat penyakit paru-paru COVID-19 mungkin bertanggung jawab atas banyak kasus semacam itu. Analisis penyebaran spasial-temporal COVID-19 pada tahap awal di China dan Italia telah dilakukan oleh Gross et al. Sebuah model untuk menilai kemungkinan penyebaran di seluruh dunia dan menyatakan pandemi baru-baru ini dikembangkan oleh Valdez et al.


Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini 👉 untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini 👉 untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.


Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Sumber bacaan: CDC, History, WHO, Abc Clio, The American Experience, Cleverly Smart

Sumber foto: Pixabay

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Leave A Comment