Struktur Sosial | Contoh dan Konsepsi Yang Berbeda

Struktur Sosial

Struktur sosial didefinisikan sebagai suatu sistem keseluruhan yang berusaha memahami masyarakat dan pembedaan-pembedaan yang dijalankannya antara individu-individu sesuai dengan posisi sosialnya dalam masyarakat tersebut. Struktur sosial dihierarki ke dalam kategori yang berbeda. Hal ini juga mengacu pada bagaimana kekuatan ekonomi dan politik diatur dalam kehidupan masyarakat.

Dalam sosiologi yang digunakan untuk menggambarkan tatanan masyarakat manusia menurut ciri-ciri sosialnya, terutama stratifikasi sosialnya.

Masyarakat terstruktur dan hierarkis: itu adalah stratifikasi sosial. Ada beberapa faktor untuk penataan dan prioritas ruang sosial: pendapatan, ijazah, usia, jenis kelamin, tempat tinggal, komposisi rumah tangga, profesi dan kategori sosial-profesional.

Istilah struktur sosial diperkenalkan pada tahun 1905 oleh sosiolog dan filsuf Jerman Ferdinand Tönnies; Secara umum mengacu pada pengelompokan struktur hubungan sosial dalam suatu masyarakat secara keseluruhan menurut persamaan dan perbedaan dalam beberapa dimensi. Kelompok struktural, misalnya, kelas sosial, kelas sosial, kasta, situasi sosial, lingkungan sosial, gaya hidup atau, secara historis, tatanan kelas.

Dalam masyarakat kontemporer kita, kita sering mendengar tentang perdagangan yang berbeda: eksekutif dalam pelayanan publik, wiraswasta, petani… Semua kategori ini mengacu pada cara memahami spektrum perdagangan. Bagaimana menganalisis dan membangun kategori sosial? Apa teori utama untuk menganalisis struktur sosial dalam ekonomi Barat kita?

Tergantung pada perspektif sosiologis dan minat pada pengetahuan, ini dibagi secara rinci ke dalam karakteristik yang penting untuk dimensi masing-masing untuk mengenali dan menjelaskan interaksi sosial yang langgeng antara kelompok-kelompok ini.

Dalam analisis struktur sosial, struktur sosial dikaji secara empiris dan sosial. Tujuannya adalah deskripsi, penjelasan koneksi, perbandingan dan nasihat politik.


Contoh struktur sosial

Contoh struktur sosial antara lain keluarga, hukum, agama, ekonomi dan kelas. Ini kontras dengan “sistem sosial”, yang mengacu pada struktur induk di mana berbagai struktur ini tertanam.

Dengan demikian, struktur sosial secara signifikan mempengaruhi sistem yang lebih besar, seperti sistem ekonomi, sistem hukum, sistem politik, sistem budaya, dll. Struktur sosial juga dapat dikatakan sebagai kerangka di mana suatu masyarakat didirikan. Ini menentukan norma dan pola hubungan antara berbagai lembaga masyarakat.


Struktur sosial bersifat hierarkis dan terus berubah

Keragaman mode stratifikasi sosial

Stratifikasi sosial mengacu pada seperangkat sistem diferensiasi sosial berdasarkan distribusi sumber daya dan posisi yang tidak merata dalam masyarakat. Prinsip-prinsip yang mengatur stratifikasi sosial dapat sangat bervariasi dari satu masyarakat ke masyarakat lainnya.
Stratifikasi sosial didasarkan pada kriteria yang berbeda, beberapa bersifat sosial-ekonomi (status profesional, pendapatan, prestise, dll.), Yang lain lebih bersifat demografis (tempat dalam siklus kehidupan, jenis kelamin, asal etnis, tempat hidup, dll.) .).

Baca juga: Stratifikasi Sosial | Jenis, Tantangan, Politik dan Sudut Pandang Sosiologi

Pembagian ke dalam kelas-kelas sosial merupakan salah satu modus stratifikasi antara lain. Logika lain dari organisasi masyarakat ada, seperti sistem kasta dan pembagian masyarakat ke dalam tatanan yang terutama didasarkan pada kelahiran.
International Standard Classification of Occupations (ISCO) memberikan interpretasi stratifikasi sosial berdasarkan profesi. Ini membedakan kelompok yang berbeda yang menyatukan populasi dengan homogenitas sosial tertentu.

Perubahan utama dalam struktur sosial

Struktur sosial telah sangat berubah sejak periode pasca perang karena perubahan ekonomi. Pergerakan menuju pendapatan upah meningkat sementara kemajuan teknis di sektor primer dan sekunder, tetapi juga peningkatan standar hidup, mendukung tertiairisasi ekonomi.
Meningkatnya kebutuhan akan pekerja terampil telah menyebabkan peningkatan PCS untuk eksekutif dan profesi menengah. Dengan demikian, tingkat kualifikasi pekerja telah meningkat secara signifikan. Tingkat partisipasi perempuan juga meningkat secara signifikan sejak pertengahan 1970-an.


Sosiolog memiliki konsepsi yang berbeda tentang struktur sosial

Marx dan Weber, dua visi struktur sosial

Karl Marx menunjukkan bahwa masyarakat cenderung terpolarisasi menjadi dua kelas sosial: borjuis, yang memiliki alat-alat produksi dan proletar yang hanya memiliki tenaga kerja. Kelompok-kelompok sosial ini adalah kelas-kelas dalam dirinya sendiri karena individu-individu yang membentuknya berbagi kondisi kehidupan yang objektif. Oleh karena itu, mereka adalah orang-orang yang memiliki kedudukan yang sama dalam hubungan produksi dan eksploitasi. Kelas untuk dirinya sendiri adalah kelas di mana orang-orang sadar akan kepentingan bersama mereka dan mampu berjuang untuk mempertahankannya.

Max Weber mengajukan teori multidimensi dimana kelas sosial (tatanan ekonomi) hanyalah salah satu dimensi stratifikasi sosial dengan kriteria partai (tatanan politik) dan kelompok status (tatanan sosial) yang membentuk suatu hierarki gengsi. . Visi dalam hal strata sosial ini didasarkan pada gagasan tentang kesinambungan kelompok-kelompok sosial daripada kelas-kelas sosial yang berbeda yang tertulis dalam hubungan dominasi.

Melemahnya logika kelas

Selama 30 tahun, Henri Mendras menawarkan visi masyarakat pada model gasing, di mana “konstelasi pusat” yang luas membentuk kelompok sosial yang menyerap kelompok lain.
Presentasi ini memungkinkan untuk menggambarkan fenomena rata-rata yang dijelaskan oleh perkembangan masyarakat konsumen, peningkatan upah dan kondisi kerja, tetapi juga oleh melemahnya konflik dan kesadaran kelas yang kurang menonjol dalam kelas pekerja yang jumlahnya berkurang dari pertengahan 1970-an dan standar hidup yang meningkat.

Analisis dalam hal kelas tetap relevan

Berakhirnya ledakan pascaperang menandai perlambatan pertumbuhan daya beli penduduk termiskin dan meningkatnya keterpaparan mereka terhadap meningkatnya pengangguran dan ketidakamanan. Kami sekali lagi menyaksikan pertumbuhan ketidaksetaraan upah, tetapi juga dalam aset.
Pierre Bourdieu menunjukkan dalam representasinya tentang ruang sosial bahwa ketidaksetaraan dipertahankan antara kelompok-kelompok sosial, karena distribusi modal ekonomi dan budaya yang tidak merata, tetapi juga di dalam masing-masing dari mereka (fraksi kelas bawah dan atas).
Dengan demikian mungkin untuk berpikir bahwa logika kelas tidak pernah benar-benar menghilang. Faktanya, borjuasi besar telah berhasil mempertahankan kemampuannya untuk mempertahankan kepentingannya dan mewariskan warisannya. Itu tetap menjadi kelas tersendiri dan untuk dirinya sendiri menurut Michel Pinçon dan Monique Pinçon-Charlot. Pada saat yang sama, kategori populer yang kurang beruntung tunduk pada bentuk dominasi baru.


Mekanisme identifikasi dengan kelompok sosial menjadi lebih kompleks

Artikulasi berbagai kriteria stratifikasi sosial

Membatasi diri pada kelas sosial dan menganggapnya sebagai kelompok yang koheren, berarti melupakan kriteria diferensiasi tertentu lainnya. Jadi, apa pun kelas sosialnya, perempuan sering mengalami ketidaksetaraan atau diskriminasi tertentu, tetapi paling sering pembagian kerja sangat erat disandingkan dengan pembagian gendernya.
Usia adalah variabel yang semakin penting. Namun, kaum muda tidak mengalami kesulitan yang sama tergantung pada asal sosial mereka. Logika gender, usia atau kelas sosial bisa saling melengkapi.
Demikian pula, asal usul orang, nama atau warna kulitnya, semuanya merupakan sumber ketidaksetaraan dan dominasi yang tidak dapat diringkas oleh logika kelas sosial tetapi diartikulasikan dengannya dan bahkan dengan ketidaksetaraan gender (contoh pengasuh).

Individualisasi memperumit identifikasi dengan kelompok sosial

Individualisasi akan berpartisipasi dalam melemahkan pengaruh penentuan kelas pada individu. Dengan demikian, individu akan mengembangkan praktik yang beragam yang kurang terkait erat dengan afiliasi sosial mereka. Menurut Bernard Lahire, pengalaman individu bersifat plural karena disosialisasikan dalam berbagai konteks.
Hal ini dapat menyebabkan diversifikasi status sosial individu. Jadi, sosialisasi antisipatif membuktikan situasi perbedaan antara kelompok tempat mereka berasal dan kelompok referensi.


Mengukur ketidaksetaraan

Pemahaman pertama tentang struktur sosial

Struktur sosial didefinisikan sebagai keseluruhan sistem yang berusaha memahami masyarakat dan pembedaan yang dibuatnya antara individu-individu sesuai dengan posisi sosialnya dalam masyarakat ini.

Struktur sosial dihierarki ke dalam kategori yang berbeda. Untuk memahami perbedaan di dalamnya, perlu dipahami apa saja faktor-faktor penentu yang memungkinkan untuk membedakan individu. Selama perkembangan mereka, individu akan hadir dengan orang lain perbedaan dalam akses ke budaya, pendidikan, pengembangan pribadi. Perbedaan antara individu ini mengkristal dan menjadi ketidaksetaraan ketika perbedaan dalam akses ini memungkinkan akses ke fungsi yang dinilai oleh standar masyarakat tempat mereka beroperasi.

Inilah sebabnya mengapa peran sekolah, dalam mencoba memberi semua orang banyak keberuntungan, sangat penting. Kelompok sosial dibentuk atas dasar ketidaksetaraan dalam pendapatan, warisan dan modal budaya dan simbolik. Dari ketidaksetaraan sosial multi-faktorial ini menghasilkan klasifikasi individu menurut situasi objektif mereka sehubungan dengan kepemilikan modal ini atau itu. Semua ketidaksetaraan saling terkait dalam hubungan yang saling terkait.

Fakta memiliki sedikit sumber daya ekonomi dapat berdampak pada kemungkinan pergi ke sekolah, sehingga mengembangkan diri dan belajar untuk menguasai pengetahuan yang sah dan dominan dalam masyarakat, sehingga meningkatkan peluang mobilitas sosial seseorang. Oleh karena itu, gagasan tentang struktur sosial dan mobilitas sosial saling terkait erat. Mobilitas sosial juga sangat sering identik dengan reproduksi sosial dalam rumah tangga yang memiliki sumber daya ekonomi yang kuat dan sumber daya budaya yang sah.

Untuk menganalisis struktur sosial, sosiolog menggunakan alat yang berbeda untuk menganalisis ketidaksetaraan dalam masyarakat untuk memesan dan mengklasifikasikan elemen perbandingan yang berbeda di antara mereka. Dengan demikian kita dapat menganalisis struktur ekonomi antar negara, tetapi juga di dalam suatu negara. Kita dapat melihat bagaimana struktur sosial berperilaku dalam suatu negara, bagaimana ia berkembang karena perubahan organisasi pasar tenaga kerja dalam suatu negara (mobilitas struktural) atau karena kinerja karena tindakan individu.


Cara berpikir tentang struktur sosial

Struktur sosial mengungkapkan pola, realitas, yang memberi kita masing-masing perasaan tentang di mana kita berada, apa yang seharusnya kita lakukan, dan bagaimana kita seharusnya berpikir dan bertindak. Meskipun struktur sosial tidak memiliki organisasi sarang, itu tidak tidak terorganisir; jika tidak, kita tidak akan tahu bagaimana harus bertindak, dan kita akan terus-menerus tidak yakin dengan kemungkinan reaksi orang lain. Tanpa struktur, dunia adalah kekacauan. Sejak manusia meninggalkan berburu dan meramu sebagai alat penghidupan, mereka tidak pernah lagi mencapai keseimbangan yang sama antara kebebasan dan otonomi. Di satu sisi, dan ketertiban dan stabilitas. Di sisi lain, kehidupan sosial adalah tarik ulur terus-menerus antara keinginan kita untuk bebas dan kebutuhan kita untuk menjadi bagian dari masyarakat.

Weber dan gagasan tentang grup status

Kita sering berbicara tentang konsepsi nominalis teori Weber karena dimaksudkan untuk menjadi non-deterministik: sosial bukanlah segalanya. Gagasan kelompok status yang diteorikan oleh Max Weber memungkinkan untuk mengelompokkan individu-individu yang menikmati prestise sosial yang sama melalui “kelompok status”, yang mendefinisikan segi identitas individu. Kepemilikan dalam lingkup ekonomi dan politik juga mendefinisikan kepemilikan individu.

Bagi Weber, afiliasi sosial individu adalah bagian dari tatanan sosial, tatanan ekonomi, dan tatanan politik. Ketiga ordo tersebut saling bergantung satu sama lain, dan tidak tumpang tindih.

Kelompok status, yang merupakan bagian dari tatanan sosial, oleh karena itu mengelompokkan posisi profesional yang memiliki hak istimewa yang kira-kira sama. Jika undang-undang tertentu terbuka untuk semua setelah melewati kompetisi (dokter umum, ahli bedah, ahli jantung, agregasi huruf modern) undang-undang lain lebih kedap: sistem kasta di India akan membantu membangun sistem status yang ditentukan oleh kelahiran. Ketidaksetaraan sosial muncul secara terang-terangan di sini: keluarga akan (sering) menentukan posisi yang seharusnya menjadi posisi individu dalam masyarakat, tanpa kemungkinan mobilitas sosial (kaum tak tersentuh dikutuk untuk tidak dapat meningkatkan kondisi kemanusiaan mereka sepanjang hidup mereka. ). Didefinisikan oleh Max Weber, konsep kelompok status ini memungkinkan untuk mengoperasikan hierarki sosial yang didasarkan pada kriteria ekonomi, simbolik, dan budaya.

Kelas sosial di Weber, tidak seperti di Marx, bersifat multifaktorial: tidak ada yang seperti “determinisme kelas”.

Marx dan kelas sosial

Kategorisasi masyarakat ini bukanlah yang dianut oleh Marx. Ketika mendefinisikan konsep kelas sosial, bagi Marx itu adalah tempat yang ditempati oleh individu dalam proses produksi yang penting. Tatanan ekonomi adalah satu-satunya tatanan yang mengatur hubungan antarindividu dalam masyarakat. Konsepsi kelas sosial yang dianut Marx dimaksudkan untuk menjadi realistis, yaitu berdasarkan pengamatan terhadap realitas, lebih khusus lagi tentang apa yang terjadi di pabrik-pabrik. Manifesto Partai Komunis dan ibukota mencela keterasingan di tempat kerja dan membuka jalan bagi organisasi masyarakat yang tidak akan merusak kekuatan vital, yang dihasilkan dari waktu paksa yang dihabiskan di tempat kerja, laki-laki. Kelas pekerja khususnya berbagi “kesadaran kelas” yang sama yang diwarisi dari perjuangan bertahun-tahun melawan dominasi yang dialami setiap hari di tempat kerja.

Kita dapat mendefinisikan kelas sosial sebagai berikut: Kita menyebut kelas sosial sebagai sekumpulan orang yang memiliki minat dan tujuan yang sama. Kelas sosial ada untuk Marx dari fakta bahwa itu adalah kelas itu sendiri (itu berada di bawah pengamatan “objektif” masyarakat) dan kelas untuk dirinya sendiri, para pekerja mengakui diri mereka sebagai bagian dari gerakan yang sama. dari klaim.

Karena terpusat pada bidang ekonomi, kelas sosial dalam Marx membedakan mereka yang memiliki alat-alat produksi dan mereka yang tidak. Para pemegang modal memiliki kemungkinan untuk membuang tenaga kerja dari angkatan kerja individu-individu yang sangat membutuhkan pekerjaan. Mereka dapat menetapkan upah yang sangat rendah, hampir tidak memungkinkan kaum proletar untuk bereproduksi sehingga mereka terus mengurus roda produksi, sementara mereka dapat memperoleh manfaat dari produk-produk kerja yang terlalu banyak bekerja.

Bourdieu dan analisis multi-faktor

Analisis Bourdieu tentang realitas sosial menyusun ruang sosial menjadi beberapa ruang yang berbeda. Bagi Pierre Bourdieu, seorang individu memiliki tempat dalam masyarakat, posisi sosial, yang mencerminkan jumlah modal global yang dianugerahkan kepadanya.

Modal ini terdiri dari beberapa jenis: modal budaya mengacu pada pengetahuan tentang pengetahuan yang sah (dinilai oleh masyarakat) individu, modal ekonomi mewakili jumlah kepemilikan material dan aset individu, sedangkan modal simbolik mencerminkan gelar yang dimiliki individu tertentu. memiliki. Struktur modal ini menentukan organisasi kelas-kelas sosial, agen-agen yang paling kuat diberkahi dengan modal budaya dan modal ekonomi yang kemudian membentuk kelas-kelas masyarakat yang dominan. Agen lain mungkin memiliki modal budaya yang kuat tetapi sedikit modal ekonomi atau banyak modal ekonomi, tetapi sedikit modal budaya.

Pendekatan multidimensi terhadap kelas sosial ini tidak secara de facto mengadu kelas sosial satu sama lain. Oposisi kelas dihasilkan dari kebiasaan individu: kelas penguasa berusaha memaksakan model kehidupan mereka dan pandangan mereka tentang dunia pada kelas lain melalui praktik pembedaan.

Dengan memiliki badan-badan yang menghasilkan pengetahuan yang sah, seperti sekolah, kelas penguasa menawarkan pengetahuan mereka sebagai pengetahuan yang sah. Lembaga memungkinkan untuk melegitimasi satu budaya dan satu cara hidup dalam kaitannya dengan yang lain, dengan membuatnya resmi dan disetujui oleh badan legislatif. Ada kelas sosial ketika “rasa beberapa orang adalah rasa jijik yang lain”.

Sumber bacaan: Cleverly Smart, ThoughtCoScience DirectSociology Guide

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-09-28T11:18:35+07:00 September 27th, 2021|Lainnya|0 Comments

Leave A Comment