Stratifikasi Sosial | Jenis, Tantangan, Politik dan Sudut Pandang Sosiologi

Stratifikasi Sosial

Stratifikasi sosial adalah fakta, bagi masyarakat mana pun, terdiri dari kelompok-kelompok sosial yang berbeda dan hierarkis; terkait dengan ketidaksetaraan dalam kekayaan, kekuasaan, prestise atau pengetahuan.

Mari kita tentukan dua arti dari gagasan ini:

Dalam arti luas, ini menunjukkan fakta bahwa setiap masyarakat dibangun dengan memproduksi sistem diferensiasi, hierarki posisi sosial. Struktur sosial dengan demikian didasarkan pada kelompok-kelompok sosial yang ditentukan oleh akses yang tidak setara ke sumber daya masyarakat kasta, ordo, kelas sosial, dll.

Dalam arti sempit atau teoretis, gagasan ini dicadangkan untuk analisis yang terutama bertentangan dengan teori struktur sosial Marxis, untuk menyajikan masyarakat yang terorganisir dalam strata sosial, hierarki berdasarkan beberapa kriteria (pendapatan, status profesional, kekuasaan, prestise) tetapi yang tidak dapat ditentang seperti kelas-kelas sosial dalam logika dominasi dan eksploitasi.

Tantangan

Pertanyaannya tidak berkaitan dengan adanya diferensiasi posisi sosial, atau bahkan hierarki sosial (semua orang setuju dengan hal ini), tetapi pada kemungkinan nyata yang diberikan kepada individu untuk mengubah posisi sosial mereka, untuk mengetahui secara khusus kenaikan sosial, singkatnya untuk mengenali apakah suatu struktur sosial bersifat tetap atau tidak.

Baca juga: Realitas Sosial – Kajian Sosiologi – Beserta Contoh Soal dan Jawaban

Ini mengacu pada isu dan determinan mobilitas sosial: apakah individu ditentukan oleh asal sosialnya atau hanya dipengaruhi oleh asal ini, mampu membebaskan dirinya dari posisi sosial awalnya (lihat individualisme)? Dengan kata lain, bisakah kita lepas dari takdir kita? Berapa derajat kebebasan individu untuk mengakses posisi sosial lainnya? Apakah ini lebih atau kurang terbuka, dalam hukum seperti pada kenyataannya?

Politik dan pendukungnya

Antropologi politik tidak hanya berkontribusi pada delimitasi yang lebih baik, dan pengetahuan yang lebih baik, tentang bidang politik. Ini membayangkan, dengan cara yang inovatif, hubungan kekuasaan dengan struktur-struktur dasar yang menyediakannya dengan fondasi pertamanya, dengan jenis-jenis stratifikasi sosial yang membuatnya perlu, dengan ritual-ritual yang memastikannya berakar pada yang sakral dan campur tangan dalam strateginya.

Kekerabatan dan kekuasaan

Antropologi modern, jauh dari memahami kekerabatan dan politik sebagai hal yang saling eksklusif atau bertentangan satu sama lain, telah mengungkapkan hubungan kompleks yang ada antara kedua sistem, dan mendirikan studi teoritis laporan mereka pada kesempatan penelitian yang dilakukan “di lapangan” . Telah diamati, dalam berbagai kesempatan, bahwa hubungan politik juga diungkapkan dalam bahasa kekerabatan dan manipulasi kekerabatan adalah salah satu sarana strategi politik. Penelitian saat ini menunjukkan hal ini dengan memperhatikan pengungkapan situasi, strategi dan manipulasi mengenai kekuasaan dan otoritas.

Apa yang disebut masyarakat segmenter, yang diorganisir berdasarkan klan, garis keturunan, dan aliansi yang dihasilkan dari pertukaran perkawinan, bukannya tanpa hubungan keunggulan atau subordinasi. Tidak semua klan dan garis keturunan sama; yang pertama dapat dibedakan, dispesialisasikan dan “diatur”; yang terakhir dapat memberikan hak yang tidak setara tergantung pada apakah mereka merujuk pada kategori tertentu dari leluhur pendiri; keduanya dapat dibedakan untuk kebutuhan ritual yang memiliki implikasi politik dan ekonomi.


Jenis skema stratifikasi sosial

Setidaknya ada empat jenis sistem stratifikasi. Tiga sistem tradisional adalah masyarakat budak, masyarakat kasta dan masyarakat kelas. Dalam sistem ini, pembagian ke dalam strata sebagian besar didasarkan pada karakteristik yang dianggap berasal, yaitu keturunan kelahiran. Sistem keempat adalah masyarakat kelas. Berasal sebagai bagian dari modernisasi sosial, pembagian ke dalam strata di sana sebagian besar didasarkan pada karakteristik yang diperoleh, yaitu akses ke faktor-faktor produksi.

Masyarakat budak

Hampir setiap masyarakat pertanian yang dikenal memiliki perbudakan. Hanya dalam 1.000 tahun terakhir perbudakan sebagai sistem ekonomi dipertanyakan secara serius. Tawanan perang membentuk dasar perbudakan. Sementara tahanan adalah beban bagi orang-orang nomaden, ini tidak berlaku sama sekali untuk peradaban pertanian menetap. Sebaliknya, narapidana bisa dimanfaatkan secara produktif, misalnya saat mengolah tanah. Lagi pula, dalam masyarakat seperti itu ada kebutuhan konstan untuk pekerja tambahan. Ada banyak contoh perbudakan yang digunakan sebagai sistem ekonomi yang lengkap, termasuk Cina kuno, Yunani, Roma, Amerika Latin abad ke-18 dan Amerika Utara abad ke-19.

Masyarakat kasta

Masyarakat kasta adalah sistem yang sangat canggih, yang bertujuan untuk melegitimasi stratifikasi sosial. Pengurutan orang atas dasar kehormatan atau gengsi merupakan titik tolak dari sistem stratifikasi ini. Misalnya, kehormatan dapat diberikan berdasarkan evaluasi sosial yang positif dari karakteristik non-ekonomi seperti etnis, ras dan/atau status agama. Karakteristik non-ekonomi ini kemudian dikaitkan dengan posisi ekonomi (misalnya, kepemilikan tanah atau pelaksanaan profesi). Misalnya, orang yang menganut agama atau ras tertentu dapat dikeluarkan dari kategori pekerjaan tertentu. Orang Yahudi misalnya, mereka hanya diperbolehkan melakukan profesi “buruk” seperti dokter atau bankir, yang merupakan contoh tipikal stratifikasi sosial dalam sistem kasta. Orang juga bisa terlahir najis (status agama) berdasarkan kinerja yang buruk di kehidupan lampau, yang menyiratkan bahwa mereka tidak dapat maju berdasarkan keterampilan yang diperoleh selama masa hidup mereka. Posisi mereka dalam stratifikasi sosial adalah tetap sejak lahir dan karena itu tidak dapat diubah.

Menghubungkan karakteristik non-ekonomi dengan karakteristik ekonomi memiliki fungsi legitimasi yang jelas. Jika orang sendiri percaya bahwa mereka lebih rendah karena karakteristik yang tidak dapat diubah, mereka lebih mungkin untuk menerima konsekuensi dari “inferioritas” mereka.
Contoh kontemporer dari sistem kasta adalah India.

Masyarakat “estate” (perumahan)

Masyarakat “estate” sangat dikenal dari Abad Pertengahan Eropa. Estate society adalah suatu bentuk hierarki sosial di mana seorang petani atau budak harus menggarap sebidang tanah milik kelas bangsawan. Sebagai imbalannya, seorang bangsawan akan memberikan perlindungan atau layanan lain yang disepakati. Sistem perkebunan juga dikenal sebagai feodalisme dan menjadi menonjol selama Abad Pertengahan. Tiga posisi dibedakan. Di atas adalah pendeta, segera setelah itu datang kaum bangsawan, dan di bawah adalah petani. Kios-kios ini hampir ditutup dan akses ke kios sangat ditentukan oleh kelahiran.

Masyarakat kelas

Masyarakat kelas adalah sistem stratifikasi yang berlaku di sebagian besar negara saat ini. Akses ke kelas tergantung pada posisinya dalam sistem produksi. Meskipun tidak ada kesepakatan tentang penggambaran kelas yang tepat, klasifikasinya kurang lebih sebagai berikut. Kelas atas dibentuk oleh pemegang saham utama dan eksekutif senior, kelas menengah atas oleh teknisi dan pekerja kantoran, kelas menengah ke bawah oleh tenaga servis terampil dan tenaga kerja terampil rutin, dan kelas bawah oleh pekerja berketerampilan rendah. Kelas-kelas ini terbuka untuk tingkat yang lebih besar daripada strata dalam sistem stratifikasi tradisional. Misalnya, seseorang dapat memperoleh akses ke kelas yang lebih tinggi dengan mengikuti pendidikan atau mendapatkan pengalaman kerja.


Dalam sejarah kuno

Di antara orang Yunani, masyarakat kota terutama dibagi menjadi tiga kategori yang diakui:

warga negara, orang bebas dengan hak politik polis.
metics asing atau orang bebas.
budak atau orang tidak bebas. Berbeda dengan dua yang pertama, lapisan bawah ini berisi wanita dan anak-anak di dalamnya.
Di antara orang Romawi, masyarakat dibagi ke dalam kategori-kategori kompleks yang tidak dapat ditangkap dengan sempurna oleh gagasan Marxis tentang kelas sosial, dengan mempertimbangkan kriteria yang lebih legal daripada sosial-ekonomi:

Warga negara Romawi, orang bebas dengan hak sipil dan pribadi dari Roma saat itu di Kekaisaran Romawi. Wanita Romawi hidup dalam ketergantungan pada ayah mereka dan kemudian pada suami mereka. Di antara warga ini muncul keluarga bangsawan atau bangsawan, kemudian keluarga bangsawan atau kampungan.
budak atau orang tidak bebas (lihat Perbudakan di Roma kuno).
Stratifikasi kelompok sosial Romawi telah berkembang pesat selama zaman Romawi kuno, masyarakat Romawi dikelompokkan menjadi dua ordo utama dari abad ketiga; yang jujur ​​dan yang terhina – yang elit dan yang rendah hati –, terpisah secara hukum dan sosial-ekonomi.


Dalam sejarah abad pertengahan dan di zaman modern

Di dunia Eropa pada periode-periode yang mengikuti zaman kuno, sebuah masyarakat keteraturan didirikan. Di benua lain sering kali merupakan masyarakat kasta. Keduanya tidak sinonim. Dalam peradaban Islam dari abad ke-7 dan seterusnya, strata sosial bervariasi menurut tempat dan waktu, tetapi selalu dalam keluarga sesuai dengan kategori pekerjaan: perdagangan, administrasi, dll. Beberapa jenis masyarakat ini sebagian telah dipertahankan hingga hari ini, karenanya masih pengertian saat ini tentang:

  • Kaum bangsawan
  • Kesopanan
  • Gentry (nama yang diberikan di Inggris kepada bangsawan yang tidak bergelar atau tidak berasal dari gelar bangsawan)

Dalam Susunan Kristen, gambaran masyarakat Kristen disusun dalam tiga tatanan sosial, yang hanya ciri-ciri hukumnya yang dipertahankan sampai masa revolusi abad kedelapan belas dan abad kesembilan belas:

  • Ordo Pendeta
  • Ordo Bangsawan
  • Ordo Estate Ketiga (atau ordo ketiga)

Kategori-kategori ini tidak pernah didasarkan pada nilai-nilai kekayaan, oleh karena itu kemunculan dari tahun 1000 borjuasi di kota-kota Eropa, di dalam perkebunan ketiga tetapi digunakan sebagai sumber daya sosial untuk dua ordo lainnya. (lihat memuliakan).

perbudakan hadir di beberapa negara, kadang-kadang sampai abad kesembilan belas (Rusia) menunjukkan karakter yang tidak lengkap dari deskripsi ini. Namun, itu mulai sangat dibatasi di negara-negara Barat sejak abad kesebelas dan seterusnya.
Evolusi masyarakat tani, yang juga terstratifikasi secara ekstrem, menuju masyarakat kelas pekerja dalam kerangka revolusi industri telah sangat mengubah masyarakat Eropa dan masyarakat Barat yang didirikan di Amerika.


Dalam masyarakat kontemporer

Ada berbagai pendekatan untuk menggambarkan strata masyarakat saat ini yang dihasilkan dari revolusi industri dan transformasi dalam masyarakat pertanian. Analisis ini tidak dapat dilakukan tanpa dibandingkan dengan studi demografi, atau tanpa memahami konsep Industrialisasi, Kolonisasi, Mekanisasi atau Globalisasi. Akhirnya, kita tidak boleh lupa untuk melihat transformasi ini melalui prisma dua perang dunia dan konstruksi masyarakat demokratis dan totaliter.

Dari sana, berbagai jenis analisis bersaing, mempertimbangkan pendapat:

Perspektif Marxis

Dari perspektif Marxis, masyarakat dihierarki menjadi kelas-kelas sosial yang kurang lebih antagonistik dalam perjuangan kelas, di sini berkisar dari yang termiskin hingga yang terkaya:

  • kaum proletar bawah
  • proletariat atau kelas pekerja
  • borjuasi kecil (atau kelas menengah)
  • masyarakat borjuis atau kapitalis. Yang terakhir berisi kelas penguasa yang memegang berbagai jenis kekuasaan.

Marxisme mengaitkan dengan visi stratifikasi masyarakat ini dengan gagasan historis tentang “perjuangan kelas”. Bagi Marx, sejarah hanyalah suksesi perjuangan antara kelas dominan dan kelas yang didominasi. Ia mengasosiasikan proletariat dengan kelas yang didominasi dan borjuasi dengan kelas penguasa. Perjuangan kelas didasarkan pada teori stratifikasi sosial.

Proyek komunisme adalah mengubah hubungan antara strata sosial untuk mencapai masyarakat tanpa kelas.

Perspektif Non-Marxis

Sebuah reorganisasi dan klarifikasi konten diperlukan. Perbaiki atau diskusikan area untuk perbaikan.
Dari perspektif non-Marxis, masyarakat juga hierarkis dalam kelas, tetapi ini berbeda. Kami akan berbicara secara khusus tentang:

  • perbudakan
  • dunia ketiga (miskin dari negara miskin)
  • dunia keempat (miskin dari negara kaya)
  • lapisan populer atau kerah biru
  • kelas menengah atau White Collar
  • kelas menengah atas, di mana kita dapat menemukan orang kaya baru
  • elit, di antaranya ditunjuk pemimpin

Perspektif ekosofis cenderung mempertimbangkan kembali kelas-kelas sosial bukan menurut strata tetapi menurut suatu ekosistem sosial. Ini memperhitungkan pengertian ekologi sosial atau ekologi politik.


Di era globalisasi dan jejaring sosial yang dimediasi Internet

Persahabatan internasional dianggap memperkaya pengetahuan dan kehidupan individu; mereka juga mempengaruhi stratifikasi sosial (dengan masalah hierarki, status, kekuasaan, subordinasi dan bahkan penindasan). Dengan Web 2.0 dan setelahnya, Jejaring Sosial menjadi lebih “virtual” dan telah berkembang khususnya di webosfer, termasuk melalui “teman ” di Facebook.

Dua penelitian yang dilakukan oleh psikolog dari University of Cambridge pada tahun 2015 mempelajari jumlah “teman” di Facebook dari pengguna Internet.

yang pertama menyimpulkan bahwa di kelas sosial atas di Amerika Serikat, tingkat persahabatan internasional di Facebook lebih rendah daripada di kelas lain, yang membuat kelas sosial atas tidak dapat mengakses ide-ide baru, seperti peluang bisnis tertentu4 (dan mungkin menjelaskan ketakutannya terhadap migran).
studi kedua, berdasarkan “Facebook friends terbentuk pada tahun 2011 (hampir 50 miliar pertemanan) di 187 negara” menunjukkan bahwa semakin kaya suatu negara, semakin rendah tingkat internasionalisme di Facebook (lebih sedikit teman asing)


Sources: Cleverly Smart, Lumen LearningWiley Online Library

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-09-27T01:05:02+07:00 September 27th, 2021|Lainnya|0 Comments

Leave A Comment