PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Negara yang Saling Membenci: Menelusuri Persaingan Internasional yang Paling Tegang

20 min read

Negara yang saling membenci

Negara yang Saling Membenci: Melihat Buruknya Hubungan Antar Bangsa

Dunia ini penuh dengan negara yang tidak akur, tetapi beberapa negara benar-benar saling membenci. Alasan di balik permusuhan dan hubungan yang tegang antara negara-negara ini sangat bervariasi dan seringkali kompleks, berakar pada faktor-faktor historis, politik, dan sosial-budaya. Mari kita lihat banyak negara yang saling membenci!

Meskipun beberapa persaingan telah memudar seiring berjalannya waktu, yang lain terus mendidih, menebarkan bayangan atas kehidupan mereka yang terperangkap dalam baku tembak mereka. Dalam daftar negara yang tidak saling menyukai, apakah dua negara yang benar-benar sangat membenci satu sama lain menurut Anda? (politik, orang…)

Alasan di balik permusuhan dan hubungan yang tegang antara negara-negara ini sangat bervariasi dan seringkali kompleks, berakar pada faktor-faktor historis, politik, dan sosial-budaya. Berikut adalah gambaran singkatnya: Beberapa contoh negara dengan hubungan yang tegang atau tegang, atau kita dapat mengatakan beberapa negara yang paling saling membenci adalah:

Negara yang Paling Saling Membenci

Untuk menyelami lanskap kompleks persaingan internasional ini, mari kita jelajahi banyak negara yang saling membenci dan yang memiliki sejarah permusuhan beserta konfliknya:

Afghanistan vs. Pakistan

Persaingan antara Afghanistan dan Pakistan berakar pada Perang Dingin, ketika kedua negara menjadi proxy dalam konflik regional. Kedua negara juga pernah terlibat dalam perselisihan mengenai Garis Durand, perbatasan antara keduanya. Ketegangan antara kedua negara telah diperburuk oleh kehadiran kelompok militan di Afghanistan dan dukungan Pakistan untuk Taliban. Perselisihan perbatasan yang sudah berlangsung lama, tuduhan militansi lintas batas, dan perbedaan geopolitik berkontribusi pada hubungan yang tegang antara negara-negara tetangga ini.

Algeria vs. Maroko

Persaingan antara Aljazair dan Maroko berasal dari perselisihan perbatasan yang telah berlangsung sejak Maroko memperoleh kemerdekaan dari Prancis pada tahun 1956. Kedua negara telah berperang dalam memperebutkan Sahara Barat, dan mereka terus memiliki perselisihan mengenai perbatasan. Ketegangan antara kedua negara sangat tegang, dan ada banyak ketidakpercayaan dan permusuhan di kedua belah pihak.

Arab Saudi vs Yaman

Rivalitas antara Arab Saudi dan Yaman berakar dari Perang Saudara Yaman, yang dimulai pada tahun 2014. Arab Saudi memimpin koalisi negara yang intervensi dalam perang di pihak pemerintah Yaman. Perang telah menyebabkan krisis kemanusiaan di Yaman, dan kemungkinan ketegangan antara Arab Saudi dan Yaman akan berlanjut dalam beberapa tahun mendatang.

Argentina vs. Inggris

Perselisihan historis atas kedaulatan Kepulauan Falkland (Malvinas) telah mengakibatkan ketegangan yang berlangsung lama antara negara-negara ini. Hubungan antara Argentina dan Inggris telah tegang sejak Perang Falklands pada tahun 1982, ketika kedua negara berperang memperebutkan Kepulauan Falkland, yang merupakan Wilayah Seberang Laut Inggris. Argentina mengklaim pulau-pulau itu sebagai bagian dari wilayahnya sendiri, dan perselisihan tersebut tetap belum terselesaikan.

Armenia vs. Azerbaijan

Konflik antara Armenia dan Azerbaijan berasal dari wilayah Nagorno-Karabakh, yang secara internasional diakui sebagai bagian dari Azerbaijan tetapi dikendalikan oleh etnis Armenia. Kedua negara berperang memperebutkan wilayah tersebut pada awal 1990-an, dan ketegangan terus berlanjut hingga hari ini.

Australia vs. Indonesia

Persaingan antara Australia dan Indonesia berasal dari keluhan historis, khususnya penentangan Indonesia terhadap aneksasi Papua Barat oleh Australia pada tahun 1963. Kedua negara juga pernah terlibat dalam perselisihan mengenai hak penangkapan ikan dan batas laut.

Azerbaijan vs. Armenia

Konflik antara Azerbaijan dan Armenia berasal dari wilayah Nagorno-Karabakh, yang secara internasional diakui sebagai bagian dari Azerbaijan tetapi dikendalikan oleh etnis Armenia. Kedua negara berperang memperebutkan wilayah tersebut pada awal 1990-an, dan ketegangan terus berlanjut hingga hari ini.

Bahrain vs. Iran

Perbedaan geopolitik, termasuk kekhawatiran Bahrain tentang campur tangan Iran dalam urusan internalnya, telah menyebabkan ketegangan antara negara-negara tetangga ini.

Bangladesh vs. India

Persaingan antara Bangladesh dan India berakar pada Perang Pembebasan Bangladesh tahun 1971, di mana India memainkan peran penting dalam mendukung kemerdekaan Bangladesh dari Pakistan. Kedua negara juga pernah terlibat dalam perselisihan mengenai sumber daya air dan kantong perbatasan.

Belarus vs. Rusia

Persaingan antara Belarus dan Rusia semakin tegang dalam beberapa tahun terakhir karena pemerintahan otoriter Presiden Belarusia Alexander Lukashenko dan hubungan dekatnya dengan Rusia. Ada kekhawatiran tentang potensi Rusia untuk mencaplok Belarus, dan ketegangan telah meningkat atas wilayah yang disengketakan dan masalah ekonomi.

Bolivia vs. Chile

Persaingan antara Bolivia dan Chile berakar dari Perang Pasifik (1879-1883), di mana Chile mengalahkan Bolivia dan Peru, dan mengambil alih kendali Gurun Atacama, yang memiliki kandungan mineral yang melimpah. Bolivia kehilangan akses ke laut sebagai akibat dari perang tersebut, dan ketegangan antara kedua negara terus berlanjut hingga saat ini.

Brasil vs. Paraguay

Persaingan antara Brasil dan Paraguay memiliki akar sejarah pada Perang Aliansi Tiga Serangkai (1864-1870), di mana Brasil, Argentina, dan Uruguay berperang melawan Paraguay. Perang tersebut mengakibatkan kematian lebih dari separuh populasi Paraguay dan meninggalkan negara tersebut dalam reruntuhan. Ketegangan antara kedua negara telah mereda dalam beberapa tahun terakhir, tetapi rasa persaingan tetap ada.

Kamboja vs. Vietnam

Persaingan antara Kamboja dan Vietnam berawal dari Perang Kamboja-Vietnam tahun 1975-1979, di mana Vietnam menginvasi Kamboja dan menggulingkan rezim Khmer Rouge. Kedua negara juga memiliki perselisihan mengenai wilayah perbatasan dan sumber daya laut.

Kanada vs. Denmark

Persaingan antara Kanada dan Denmark berawal dari perselisihan lama atas Pulau Hans, sebuah pulau kecil tak berpenghuni di Samudra Arktik. Kedua negara telah terlibat dalam “perang persahabatan” atas pulau tersebut, saling bertukar bendera dan protes diplomatik dengan cara yang ringan.

Chile vs. Peru

Persaingan antara Chile dan Peru berawal dari Perang Pasifik (1879-1883), di mana Chile mengalahkan Peru dan Bolivia, memperoleh kendali atas Gurun Atacama, yang memiliki kandungan mineral yang melimpah. Peru kehilangan provinsi selatannya dan akses ke Samudra Pasifik akibat perang tersebut, dan ketegangan antara kedua negara terus berlanjut hingga saat ini.

China vs. Taiwan

Selat Taiwan adalah salah satu titik api paling berbahaya di dunia, karena China menganggap Taiwan sebagai provinsi yang memisahkan diri dan belum mengesampingkan penggunaan kekuatan untuk menyatukan kembali keduanya. Amerika Serikat mempertahankan kebijakan “ambiguitas strategis” mengenai status Taiwan, yang berkontribusi pada ketegangan di kawasan tersebut.

Ethiopia vs. Mesir

Ketidaksepakatan atas Bendungan Renaissance Besar Ethiopia, yang berdampak pada aliran Sungai Nil, telah meningkatkan ketegangan antara kedua negara. Persaingan antara Mesir dan Ethiopia berakar pada Bendungan Renaissance Besar Ethiopia (GERD), yang merupakan bendungan hidroelektrik yang sedang dibangun di Sungai Nil Biru di Ethiopia. Mesir khawatir bahwa GERD akan mengurangi pasokan airnya dari Sungai Nil, yang merupakan urat nadi negara. Ketegangan antara kedua negara telah diperburuk oleh pengisian bendungan secara sepihak oleh Ethiopia pada tahun 2020.

Kolombia vs. Venezuela

Persaingan antara Kolombia dan Venezuela kompleks dan beraneka ragam, dengan akar sejarah, perbedaan ideologis, dan persaingan ekonomi. Kedua negara telah terlibat dalam perang proksi dan konflik perbatasan, dan ketegangan terus berlanjut.

Kuba vs. Amerika Serikat

Hubungan antara Kuba dan Amerika Serikat telah tegang selama beberapa dekade, terutama karena Revolusi Kuba tahun 1959 dan ketegangan Perang Dingin berikutnya. Kedua negara telah mempertahankan kebuntuan diplomatik selama bertahun-tahun, dengan perselisihan yang berkelanjutan mengenai hak asasi manusia, sanksi ekonomi, dan kehadiran pangkalan angkatan laut AS di Teluk Guantanamo, Kuba.

Mesir vs. Sudan

Persaingan antara Mesir dan Sudan berakar pada keluhan sejarah, perselisihan teritorial, dan masalah sumber daya air. Kedua negara telah berperang beberapa kali selama berabad-abad, dan mereka terus memiliki perselisihan atas Segitiga Hala’ib, wilayah yang disengketakan di perbatasan antara kedua negara. Ketegangan antara kedua negara telah mereda dalam beberapa tahun terakhir, tetapi mereka tetap menjadi rival dekat.

Ethiopia vs. Eritrea

Persaingan antara Ethiopia dan Eritrea berakar pada perang perbatasan yang berlangsung dari tahun 1998 hingga 2000. Konflik tersebut mengakibatkan puluhan ribu korban dan membuat kedua negara sangat tidak percaya satu sama lain. Meskipun ada perjanjian damai tahun 2002, ketegangan tetap tinggi, dan perselisihan perbatasan belum sepenuhnya diselesaikan.

Guatemala vs. Belize

Perselisihan teritorial antara Guatemala dan Belize berawal dari era kolonial, dan telah menjadi sumber ketegangan selama berabad-abad. Guatemala mengklaim bahwa Belize adalah provinsi yang memisahkan diri, sementara Belize mempertahankan kemerdekaannya. Kedua negara telah membuat kemajuan dalam menyelesaikan perselisihan tersebut, tetapi penyelesaian akhir masih belum tercapai.

Guatemala vs. Meksiko

Persaingan utama antara Guatemala dan Meksiko berakar pada keluhan sejarah, perselisihan teritorial, dan masalah migrasi. Kedua negara telah memiliki perselisihan atas perbatasan antara mereka selama berabad-abad, dan Guatemala telah lama menuduh Meksiko tidak berbuat cukup untuk mencegah migran Guatemala memasuki negara tersebut secara ilegal. Ketegangan antara kedua negara telah mereda dalam beberapa tahun terakhir, tetapi mereka tetap menjadi rival dekat.

Haiti vs. Republik Dominika

Persaingan antara Haiti dan Republik Dominika berakar pada sejarah dan geografi. Kedua negara berbagi pulau Hispaniola, dan mereka memiliki sejarah konflik dan persaingan yang panjang. Ketegangan antara kedua negara telah diperburuk oleh ketidaksetaraan ekonomi, migrasi, dan ketidakstabilan politik.

Honduras vs. El Salvador

Persaingan antara Honduras dan El Salvador berakar dalam perang singkat namun berdarah pada tahun 1969, yang dikenal sebagai “Perang Sepak Bola.” Kedua negara juga memiliki perselisihan atas wilayah perbatasan dan akses sumber daya air. Ketegangan antara kedua negara telah mereda dalam beberapa tahun terakhir, namun rasa persaingan dan ketidakpercayaan tetap ada.

India vs Pakistan

Sejarah perselisihan wilayah, terutama terkait wilayah Kashmir, bersama dengan perbedaan agama dan budaya, telah menyebabkan animositas yang dalam dan beberapa konflik bersenjata antara kedua negara.

India vs. China

Perselisihan wilayah, terutama sepanjang perbatasan bersama mereka di Himalaya, telah menyebabkan bentrokan perbatasan sesekali dan ketegangan yang berkelanjutan. Persaingan antara China dan India adalah kompleks dan multifaset, dengan akar dalam ketidakpuasan sejarah, perselisihan wilayah, dan perbedaan ideologis. Kedua negara telah berperang karena masalah perbatasan di Himalaya, dan mereka terus memiliki perselisihan atas wilayah perbatasan lainnya. Ketegangan antara kedua negara kemungkinan akan terus berlanjut selama bertahun-tahun mendatang, karena kekuatan militer China yang semakin berkembang dan sikap tegasnya di wilayah tersebut tetap menjadi perhatian bagi India.

India vs. Nepal

Persaingan antara India dan Nepal berakar pada penandatanganan Perjanjian Sugauli pada tahun 1816, yang mengakhiri Perang Anglo-Nepal dan menjadikan Nepal sebagai protektorat Inggris. Nepal mendapatkan kembali kemerdekaannya pada tahun 1923, namun perjanjian tersebut tetap menjadi sumber ketegangan antara kedua negara. India dituduh ikut campur dalam urusan internal Nepal, dan Nepal dituduh memberikan perlindungan kepada separatis India.

India vs. Sri Lanka

Persaingan antara India dan Sri Lanka berasal dari ketidakpuasan sejarah, ketegangan etnis, dan keberadaan Tamil India di Sri Lanka. Kedua negara telah mengalami beberapa perang dan konflik selama bertahun-tahun, dan minoritas Tamil di Sri Lanka terus menjadi sumber ketegangan. Ketegangan antara kedua negara telah mereda dalam beberapa tahun terakhir, namun mereka tetap menjadi rival dekat.

Inggris vs Tiongkok

Hubungan antara Britania Raya (Inggris) dan Tiongkok bersifat multiaspek, meliputi perdagangan, diplomasi, dan dinamika geopolitik. Dalam beberapa tahun terakhir, hubungan ini mengalami fluktuasi karena berbagai faktor, termasuk kekhawatiran hak asasi manusia, sengketa perdagangan, dan perbedaan ideologi politik.

Britania Raya (UK) dan Tiongkok (China) memiliki hubungan perdagangan yang signifikan, dengan Britania Raya menjadi salah satu mitra perdagangan utama Tiongkok di Eropa. Namun, ketegangan politik meningkat, terutama atas isu seperti otonomi Hong Kong dan pelanggaran hak asasi manusia di Xinjiang, yang menyebabkan ketegangan dalam hubungan diplomatik. Meskipun kerjasama ekonomi tetap besar, perbedaan geopolitik dalam urusan global, pandangan yang berbeda tentang demokrasi dan hak asasi manusia, serta kekhawatiran keamanan telah menyebabkan periode ketegangan antara kedua negara. Menavigasi kompleksitas ini sangat penting bagi kedua negara saat mereka berusaha menjaga keseimbangan antara kerjasama ekonomi dan perbedaan geopolitik.

Indonesia dan Malaysia

Negara-negara tetangga di Asia Tenggara ini menghadapi ketegangan sesekali terkait perselisihan wilayah tetapi memiliki ikatan budaya dan bekerja sama dalam ASEAN untuk stabilitas dan kemakmuran regional. Upaya terus dilakukan untuk menyelesaikan perbedaan dan meningkatkan kerjasama. Negara-negara ini mengalami perselisihan sesekali terkait batas wilayah, terutama yang terkait dengan batas maritim dan pulau seperti Sipadan dan Ligitan. Namun, upaya telah dilakukan untuk menyelesaikan perselisihan ini melalui upaya diplomatis dan arbitrase internasional.

Iran vs. Israel

Persaingan antara Iran dan Israel adalah kompleks dan memiliki banyak aspek, dengan akar dalam ketidakpuasan sejarah, perbedaan agama, dan konflik ideologis. Kedua negara telah terlibat dalam perang proksi dan saling mengancam dengan kekerasan. Ketegangan antara kedua negara kemungkinan akan terus berlanjut selama bertahun-tahun mendatang, karena program nuklir Iran tetap menjadi kekhawatiran besar bagi Israel.

Iran vs. Arab Saudi

Persaingan geopolitik, perbedaan ideologi (terutama dalam pendekatan Islam), dan persaingan untuk pengaruh regional berkontribusi pada hubungan mereka yang tegang.

Iran vs USA

Ketegangan muncul dari sejarah campur tangan politik, sanksi, dan perbedaan ideologi. Isu seperti program nuklir Iran dan pengaruh regional juga turut menyumbang pada hubungan yang tegang.

Hubungan antara Iran dan AS ditandai oleh dekade ketegangan politik dan sengketa diplomatik. Hubungan tegang ini berasal dari peristiwa sejarah, termasuk Revolusi Iran pada tahun 1979 ketika Shah yang didukung AS digulingkan dan krisis sandera Iran yang menyusul di mana diplomat AS ditawan di Tehran selama lebih dari setahun. Amerika Serikat telah memberlakukan berbagai sanksi ekonomi terhadap Iran atas kekhawatiran terhadap program nuklir, isu hak asasi manusia, dan kebijakan regionalnya. Sebaliknya, Iran telah menuduh AS campur tangan dalam urusan internalnya dan melihat sanksi tersebut sebagai tidak adil dan merugikan bagi ekonominya. Ketegangan ini kadang-kadang meningkat, mengarah pada konfrontasi geopolitik dan meningkatnya ketidakstabilan regional di Timur Tengah. Meskipun ada upaya diplomatik sesekali untuk menemukan titik kesepahaman, kekurangan kepercayaan yang signifikan dan perbedaan tujuan geopolitik terus membebani hubungan antara Iran dan AS.

Iraq vs Saudi Arabia

Hubungan antara Iraq dan Arab Saudi telah dibentuk oleh pertarungan kekuatan regional, perbedaan-sektarian, dan ketegangan geopolitik. Kedua negara, yang secara dominan adalah Arab dan memiliki populasi Muslim yang signifikan, telah memiliki hubungan yang fluktuatif yang ditandai oleh periode kerjasama dan persaingan. Ketegangan sejarah muncul selama rezim Saddam Hussein, terutama selama Perang Iran-Irak pada tahun 1980-an, yang merenggangkan hubungan antara Arab Saudi dan Iraq. Invasi Kuwait oleh Iraq pada tahun 1990 lebih memperburuk ketegangan, mengarah pada konflik regional dan merenggangnya hubungan diplomatik. Setelah kejatuhan rezim Saddam Hussein, upaya dilakukan untuk memperbaiki hubungan, tetapi perbedaan mendasar tetap ada. Perbedaan agama dan politik, serta kepentingan yang berbeda di wilayah tersebut, terus mempengaruhi hubungan mereka. Meskipun memiliki kepentingan ekonomi bersama dan upaya untuk berkolaborasi dalam stabilitas regional, ketegangan sejarah dan kompleksitas geopolitik telah menjadi faktor yang mempersulit hubungan antara Iraq dan Arab Saudi.

Iraq vs USA

Hubungan antara Iraq dan AS telah berliku-liku, ditandai oleh peristiwa geopolitik penting, termasuk Perang Iraq pada tahun 2003. Invasi Iraq oleh koalisi pimpinan AS mengakibatkan kejatuhan rezim Saddam Hussein dan menyebabkan periode ketidakstabilan yang panjang di wilayah tersebut. Meskipun AS bertujuan untuk menegakkan demokrasi dan stabilitas di Iraq, akibat invasi tersebut mengarah pada konflik internal, pemberontakan, dan kekerasan-sektarian. Seiring berjalannya waktu, AS secara bertahap menarik pasukannya, namun warisan dari perang dan ketidakstabilan yang berikutnya tetap ada. Meskipun ada upaya terus-menerus dalam keterlibatan diplomatik, hubungan tetap kompleks karena perbedaan kepentingan strategis, termasuk keamanan regional, sumber daya energi, dan stabilitas di Timur Tengah. Hubungan AS-Iraq terus berkembang di tengah upaya bersama untuk melawan terorisme dan menstabilkan wilayah, meskipun dengan tantangan mendasar yang berasal dari peristiwa sejarah dan kompleksitas politik.

Iraq vs UAE (Uni Emirat Arab)

Hubungan antara Iraq dan Uni Emirat Arab (UEA) telah melihat berbagai dinamika yang dipengaruhi oleh politik regional dan peristiwa sejarah. Setelah Perang Teluk pada tahun 1990-91, yang melibatkan invasi Irak ke Kuwait, hubungan antara Iraq dan UEA tegang. UEA termasuk di antara koalisi negara yang mendukung upaya pembebasan Kuwait dari pendudukan Irak. Namun, sejak kejatuhan rezim Saddam Hussein dan upaya stabilisasi yang berikutnya di Iraq, telah ada upaya untuk memulihkan hubungan diplomatik dan meningkatkan kerjasama ekonomi antara kedua negara. UEA telah terlibat dalam proyek rekonstruksi dan memberikan bantuan untuk mendukung pembangunan infrastruktur dan kebutuhan kemanusiaan di Iraq. Meskipun ada upaya diplomatik sesekali untuk memperbaiki hubungan, sejarah konflik dan agenda politik yang berbeda telah menyebabkan hubungan yang agak berhati-hati antara Iraq dan UEA. Kedua negara semakin terlibat dalam kerjasama ekonomi dan perdagangan, namun konteks sejarah tetap menjadi faktor signifikan yang mempengaruhi hubungan mereka.

Israel vs Palestina

Konflik Israel-Palestina, yang bermula dari pertengahan abad ke-20, melibatkan masalah-masalah kompleks seperti sengketa wilayah, aspirasi nasional, dan ketidakpuasan sejarah. Kedua belah pihak mencari pengakuan dan keamanan, tetapi narasi yang berbeda dan masalah yang belum terselesaikan telah menyebabkan ketegangan, kekerasan, dan saling tidak percaya yang berkelanjutan. Ini merupakan situasi yang kompleks yang melibatkan pembicaraan tentang kedaulatan, batas wilayah, pemukiman, dan hak-hak pengungsi. Mengurangi konflik ini hanya menjadi masalah kebencian mengabaikan kompleksitas sejarah, politik, dan kemanusiaan yang rumit dalam konflik berkepanjangan ini.

Pada tahun 2023, konflik antara Israel dan Palestina terus berlanjut dengan ketegangan yang terkadang memuncak dan bentrokan, terutama di Jalur Gaza dan sebagian dari Tepi Barat. Ketegangan berlanjut karena isu-isu yang belum terselesaikan terkait pemukiman, hak atas tanah, dan akses ke situs-situs keagamaan, yang menyebabkan gejolak kekerasan sesekali. Meskipun ada upaya-upaya untuk melakukan pembicaraan perdamaian, perbedaan mendasar dan perubahan kepemimpinan di kedua belah pihak menghambat kemajuan yang signifikan. Masalah kemanusiaan tetap ada, yang memerlukan upaya berkelanjutan untuk mengatasi kebutuhan masyarakat yang terkena dampak. Meskipun terdapat momen-momen dialog sesekali, sifat konflik yang dalam membuat tercapainya kemajuan yang signifikan menjadi sulit.

Sejarah Israel Palestina: Menjelajahi Kisah Lebih Dari 3200 Tahun

Jepang vs. Korea Selatan

Rivalitas antara Jepang dan Korea Selatan berakar dari ketidakpuasan sejarah, khususnya kolonisasi Jepang atas Korea dari tahun 1910 hingga 1945. Kedua negara juga memiliki perselisihan terkait perairan wilayah dan hak nelayan.

Hubungan antara Jepang dan Korea Selatan dipengaruhi oleh ketidakpuasan sejarah, perselisihan wilayah, dan pandangan yang berbeda terhadap peristiwa masa lalu. Masalah-masalah sejarah, terutama terkait dengan kekuasaan kolonial Jepang atas Korea dari tahun 1910 hingga 1945, terus membebani hubungan bilateral. Topik-topik kontroversial meliputi penggunaan “wanita penghibur” selama Perang Dunia II dan perselisihan atas kedaulatan pulau-pulau tertentu, terutama Dokdo/Takeshima. Perselisihan sejarah ini telah menyebabkan permusuhan yang dalam, memengaruhi hubungan diplomatik dan opini publik di kedua negara. Meskipun merupakan mitra ekonomi dan strategis penting, ketegangan politik kadang-kadang memengaruhi perdagangan dan upaya kerjasama. Pertukaran budaya dan kerjasama ekonomi ada, tetapi isu-isu sejarah yang belum terselesaikan dan narasi nasional yang berbeda terus menghambat upaya rekonsiliasi dan perdamaian yang berlangsung antara Jepang dan Korea Selatan.

Perang Korea (1950-1953) | Sejarah dan Penjelasan

Lebanon vs. Israel

Konflik sejarah, perselisihan perbatasan, dan posisi politik yang berbeda telah mengakibatkan ketegangan berkepanjangan dan konflik sesekali. Akar konflik antara Lebanon dan Israel dapat ditelusuri kembali ke Perang Arab-Israeli 1948, yang mengakibatkan pengusiran ratusan ribu orang Palestina, banyak di antaranya menetap di Lebanon. Arus masuk pengungsi Palestina ini memperburuk ketegangan sektarian di Lebanon dan berkontribusi pada pecahnya Perang Saudara Lebanon pada tahun 1975. Pada tahun 2006, Israel dan Lebanon terlibat dalam perang lain, yang dikenal sebagai Perang Lebanon 2006. Perang ini dipicu oleh serangan Hezbollah ke Israel, yang mengakibatkan penangkapan dua tentara Israel. Israel meresponsnya dengan serangan udara dan darat besar-besaran, menargetkan kubu-kubu Hezbollah dan infrastruktur di Lebanon. Perang berlangsung selama 34 hari dan mengakibatkan kematian lebih dari 1.000 warga sipil Lebanon dan lebih dari 160 tentara Israel. Pasukan Interim Perserikatan Bangsa-Bangsa di Lebanon (UNIFIL) telah dikerahkan untuk menjaga gencatan senjata antara Lebanon dan Israel dan memantau situasi di selatan Lebanon. UNIFIL telah berada di sana sejak tahun 1978, dan perannya menjadi krusial dalam mencegah konflik lebih lanjut antara kedua negara.

Malaysia vs. Singapura

Rivalitas antara Malaysia dan Singapura bermula dari kemerdekaan Singapura dari Malaysia pada tahun 1965. Perselisihan terkait sumber daya air, wilayah udara, dan persaingan ekonomi mencirikan hubungan mereka. Meskipun ada penurunan ketegangan belakangan ini, rasa rivalitas tetap ada. Keduanya dahulu bagian dari koloni Inggris, Straits Settlements (1826-1946). Pasca Perang Dunia II, mereka bersatu dengan Malaya untuk membentuk Malaysia pada tahun 1963. Perbedaan dalam ideologi, ekonomi, dan representasi menyebabkan pemisahan Singapura pada tahun 1965, setelah dua tahun kerusuhan. Sejak itu, hubungan mereka mencakup kerjasama dan persaingan, ditandai oleh perdagangan, investasi, dan kolaborasi regional. Namun, perselisihan atas air, wilayah udara, dan perbatasan tetap ada. Meskipun terpisah, keduanya memiliki ekonomi yang saling tergantung, kesamaan budaya, bahasa, dan tradisi di antara mayoritas etnis Melayu, Tionghoa, dan India mereka.

Meksiko vs. Amerika Serikat

Hubungan antara Meksiko dan Amerika Serikat kompleks dan multifaset, dengan sejarah kerjasama dan konflik yang panjang. Kedua negara telah memiliki perselisihan terkait imigrasi, perdagangan, dan keamanan perbatasan. Ketegangan antara kedua negara tersebut semakin diperparah oleh kebijakan administrasi Trump, termasuk pembangunan tembok di perbatasan dan pemisahan keluarga di perbatasan.

Hubungan antara Meksiko dan Amerika Serikat kompleks dan multifaset, ditandai oleh ketergantungan ekonomi, perbatasan yang sama, dan ketegangan sejarah. Kedua negara memiliki perbatasan yang panjang, dan isu-isu seperti imigrasi, perdagangan, dan perdagangan narkoba sering menjadi titik perdebatan. Migrasi, terutama melintasi perbatasan selatan AS, telah menjadi masalah yang berkelanjutan, memicu perdebatan tentang kebijakan imigrasi dan keamanan perbatasan. Hubungan perdagangan antara kedua negara signifikan, dengan volume barang yang tinggi yang ditukar, meskipun perselisihan perdagangan, termasuk masalah tarif, telah muncul secara periodik. Selain itu, kedua negara berkolaborasi dalam berbagai isu, termasuk keamanan, masalah lingkungan, dan pembangunan ekonomi. Meskipun hubungan mereka melibatkan kerjasama dalam beberapa bidang, isu seperti kebijakan imigrasi, ketidakseimbangan perdagangan, dan perbedaan politik kadang-kadang telah menyebabkan periode ketegangan dan merenggangnya hubungan diplomatik antara Meksiko dan Amerika Serikat.

Wilayah AS Didapat Dari Perang Meksiko Amerika

Maroko vs Aljazair

Perselisihan sejarah terkait wilayah perbatasan, pengaruh regional, dan dukungan pada faksi-faksi yang berseberangan dalam konflik domestik telah menyebabkan hubungan yang tegang antara tetangga-tetangga di Afrika Utara ini.

Hubungan antara Maroko dan Aljazair ditandai oleh periode panjang hubungan diplomatik yang tegang, berakar pada perselisihan sejarah dan kepentingan regional yang bertentangan. Sumber utama ketegangan terletak pada konflik Sahara Barat, di mana kedua negara memiliki pandangan yang bertentangan mengenai kedaulatan wilayah tersebut. Masalah ini berasal dari klaim Maroko atas Sahara Barat dan dukungan Aljazair terhadap Republik Arab Sahrawi Demokratik (SADR) yang mencari kemerdekaan. Perselisihan ini mengakibatkan perbatasan tertutup antara kedua negara sejak tahun 1994, menghambat hubungan ekonomi dan diplomatik. Meskipun terdapat upaya dialog secara sporadis, perselisihan yang belum terselesaikan terkait Sahara Barat terus menjadi hambatan utama dalam normalisasi hubungan antara Maroko dan Aljazair.

Pakistan vs Bangladesh

Rivalitas antara Pakistan dan Bangladesh berakar dari Perang Pembebasan Bangladesh tahun 1971, di mana Bangladesh memperoleh kemerdekaan dari Pakistan. Kedua negara telah memiliki perselisihan terkait wilayah perbatasan, sumber daya air, dan batas maritim. Ketegangan antara kedua negara telah mereda dalam beberapa tahun terakhir, namun keduanya tetap menjadi saingan dekat.

Hubungan antara Pakistan dan Bangladesh telah dipengaruhi oleh sejarah yang kompleks, termasuk pemisahan India Britania pada tahun 1947, yang mengakibatkan terbentuknya Pakistan sebagai dua sayap terpisah: Pakistan Barat (sekarang Pakistan) dan Pakistan Timur (yang kemudian menjadi Bangladesh). Namun, ketegangan dan konflik meningkat antara Pakistan Timur dan Pakistan Barat, mencapai puncaknya dalam Perang Pembebasan Bangladesh tahun 1971, yang menghasilkan terbentuknya negara independen Bangladesh. Perang dan kekejaman yang terjadi telah meninggalkan luka yang dalam dalam hubungan antara kedua negara. Meskipun telah ada upaya untuk memperbaiki hubungan, ketidakpuasan sejarah, perbedaan politik, dan perselisihan perbatasan kadang-kadang masih membebani hubungan bilateral. Namun, interaksi diplomatik dan perdagangan telah perlahan membaik, memupuk harapan akan hubungan yang lebih stabil dan saling mendukung antara Pakistan dan Bangladesh dalam beberapa tahun terakhir.

Filipina vs Tiongkok

Rivalitas antara Filipina dan Tiongkok bermula dari Laut China Selatan, yang merupakan wilayah perairan luas dengan wilayah yang dipersengketakan oleh beberapa negara, termasuk Tiongkok, Taiwan, Vietnam, Filipina, Malaysia, Brunei, dan Indonesia. Tiongkok telah membangun pangkalan militer di pulau-pulau yang dipersengketakan, dan Filipina telah menantang klaim Tiongkok tersebut di pengadilan internasional. Ketegangan antara kedua negara telah diperparah oleh kekuatan militer yang berkembang dan perilaku tegas Tiongkok di Laut China Selatan.

Korea Utara vs Korea Selatan

Berasal dari Perang Korea (1950-1953), kedua negara ini terbagi ideologinya, dengan sistem politik yang berbeda. Ketegangan militer yang berkelanjutan, perbedaan ideologi, dan perselisihan wilayah membuat mereka tetap dalam konflik.

Hubungan antara Korea Utara dan Korea Selatan ditandai oleh sejarah pembagian dan konflik yang berasal dari Perang Korea (1950-1953). Meskipun memiliki latar belakang etnis dan budaya yang sama, Semenanjung Korea tetap terbagi, dengan kedua negara diperintah secara terpisah. Bertahun-tahun perbedaan ideologi, peningkatan militer, dan bentrokan perbatasan sesekali telah menciptakan suasana tegang antara kedua Korea. Upaya untuk memperbaiki hubungan telah melihat periode keterlibatan dan dialog, yang menghasilkan kesepakatan seperti Deklarasi Panmunjom pada tahun 2018, menumbuhkan harapan akan perdamaian dan denuklirisasi. Namun, ketidakpercayaan yang mendalam, perbedaan politik, dan isu yang belum terselesaikan, seperti program nuklir Korea Utara dan absennya perjanjian damai resmi, terus membebani hubungan antara Korea Utara dan Korea Selatan, menjadikan situasi ini sensitif dan sulit diprediksi.

Korea Utara vs Jepang

Ketidakpuasan sejarah, termasuk penjajahan Jepang atas Korea pada awal abad ke-20 dan masalah warga Jepang yang diculik oleh Korea Utara, berkontribusi pada hubungan yang tegang. Ada juga sengketa terus-menerus mengenai klaim wilayah.

Ketidakharmonisan sejarah antara Korea Utara dan Jepang bermula dari Perang Dunia II dan sejak itu diperparah oleh berbagai faktor. Salah satu isu utamanya adalah penjajahan Jepang atas Semenanjung Korea dari tahun 1910 hingga 1945, di mana Korea menderita di bawah kekuasaan Jepang. Hubungan pasca perang tetap tegang karena ketidakpuasan sejarah yang belum terselesaikan, termasuk isu seperti “wanita penghibur” (wanita Korea yang dipaksa menjadi budak seks oleh militer Jepang) dan sengketa atas penafsiran sejarah. Selain itu, penculikan warga Jepang oleh Korea Utara selama tahun 1970-an dan 1980-an menjadi titik sengketa utama. Kekhawatiran Jepang terhadap uji coba misil Korea Utara dan ambisi nuklirnya juga telah memperburuk hubungan. Faktor-faktor sejarah dan geopolitik ini telah berkontribusi pada ketegangan berkelanjutan antara Korea Utara dan Jepang, menghambat upaya rekonsiliasi diplomatik.

Korea Utara vs Amerika Serikat

Dekade perbedaan politik dan ideologis, ditambah dengan program nuklir dan ancaman militer Korea Utara, telah menyebabkan hubungan yang tegang dan konfrontasi periodik. Hubungan antara Korea Utara dan Amerika Serikat ditandai oleh ketegangan politik yang berlangsung lama dan perbedaan ideologis. Berakar dalam aftermath Perang Korea (1950-1953), ketiadaan perjanjian damai formal, ditambah dengan ambisi nuklir dan provokasi militer Korea Utara, telah menyebabkan kebencian berkelanjutan antara kedua negara. Serangkaian uji coba nuklir dan peluncuran misil oleh Korea Utara, bersama dengan kehadiran militer AS di Korea Selatan dan latihan militer bersama, telah meningkatkan ketegangan. Meskipun ada upaya diplomatik dan pembicaraan antara pemimpin, termasuk pertemuan puncak bersejarah, isu inti denuklirisasi dan jaminan keamanan tetap belum terselesaikan, menjaga hubungan yang tegang antara Korea Utara dan Amerika Serikat.

Makedonia Utara vs Yunani

Perselisihan sejarah terkait penggunaan nama “Makedonia” dan kekhawatiran wilayah telah menyebabkan hubungan yang tegang, meskipun upaya terbaru telah memperbaiki ikatan tersebut. Perselisihan panjang antara Makedonia Utara dan Yunani sebagian besar berkaitan dengan penggunaan nama “Makedonia.” Selama bertahun-tahun, Yunani menentang penggunaan nama tersebut oleh tetangganya, khawatir terhadap klaim wilayah atas wilayah utara mereka yang juga disebut Makedonia. Konflik ini berlanjut bahkan setelah Makedonia Utara memperoleh kemerdekaan dari Yugoslavia pada tahun 1991. Untuk menyelesaikan masalah ini, Perjanjian Prespa disepakati pada tahun 2018, yang menghasilkan pergantian nama resmi Makedonia Utara dari “Republik Makedonia Skopje” menjadi “Makedonia Utara.” Perjanjian ini bertujuan untuk meredakan ketegangan dan memfasilitasi jalannya Makedonia Utara ke keanggotaan Uni Eropa dan NATO, memperbaiki hubungan antara kedua negara. Meskipun demikian, beberapa oposisi internal dan ketidakpuasan sejarah masih mempengaruhi hubungan antara Makedonia Utara dan Yunani.

Rusia dan Ukraina

Aneksasi Crimea oleh Rusia dan konflik berkelanjutan di Ukraina timur telah menegangkan hubungan antara kedua negara ini. Hubungan kompleks antara Rusia dan Ukraina telah terganggu oleh perselisihan sejarah, politik, dan wilayah. Sejak pembubaran Uni Soviet pada tahun 1991, Ukraina memperoleh kemerdekaan, yang menghasilkan serangkaian konflik antara kedua negara. Masalah seperti aneksasi Crimea oleh Rusia pada tahun 2014 dan konflik berkelanjutan di Ukraina timur telah meningkatkan ketegangan. Persaingan untuk pengaruh regional, perbedaan ideologi politik, dan perselisihan atas pasokan gas dan kedaulatan wilayah telah membebani hubungan mereka. Meskipun ada upaya perjanjian gencatan senjata dan negosiasi diplomatik, hubungan antara Rusia dan Ukraina tetap tidak stabil, dengan isu yang belum terselesaikan memperburuk ketegangan berkelanjutan dan tantangan geopolitik.

Perang di Ukraina | Mengapa Putin Mememilih Perang?

Rusia vs Amerika Serikat

Rivalitas antara Rusia dan Amerika Serikat ditandai oleh sejarah yang kompleks dan persaingan geopolitik. Mulai dari pertikaian ideologi selama Perang Dingin hingga sengketa kontemporer mengenai pengaruh global, kedua negara ini sering berada dalam ketidaksepakatan di berbagai front. Perbedaan dalam ideologi politik, kepentingan strategis yang bertentangan, dan ketidakpuasan sejarah telah menyebabkan ketegangan berkelanjutan. Isu seperti intervensi militer, kekhawatiran keamanan cyber, dan pengaruh geopolitik di wilayah seperti Eropa Timur dan Timur Tengah terus membebani hubungan mereka. Meskipun kadang-kadang berkolaborasi dalam masalah global, visi bersaing mereka untuk dominasi internasional telah memperpanjang rasa persaingan dan kompetisi.

Rusia vs Finlandia

Konflik sejarah dan sengketa wilayah, terutama terkait dengan Perang Dunia II, telah mempengaruhi hubungan antara kedua negara ini, meskipun ada upaya untuk memperbaiki ikatan dalam beberapa tahun terakhir. Persaingan antara Rusia dan Finlandia bermula dari Revolusi Rusia, dan diperparah oleh sengketa atas perairan wilayah dan ruang udara. Hubungan kedua negara juga tegang karena hubungan dekat Finlandia dengan Barat. Ketegangan antara kedua negara telah mereda dalam beberapa tahun terakhir, tetapi mereka tetap menjadi rival dekat.

Siprus vs. Turki

Pembagian Siprus menjadi Republik Siprus yang dikuasai Yunani dan Siprus Utara yang dikuasai Turki telah menjadi sumber ketegangan sejak tahun 1970-an. Kedua belah pihak belum mencapai penyelesaian permanen, dan kehadiran pasukan Turki di Siprus Utara terus menjadi hambatan utama reunifikasi. Konflik yang sudah berlangsung lama atas pembagian Siprus, bersama dengan perselisihan atas hak maritim di Mediterania Timur, telah menyebabkan ketegangan antara kedua negara.

Qatar vs Uni Emirat Arab (UEA)

Hubungan antara Qatar dan UEA tegang akibat krisis Dewan Kerjasama Teluk tahun 2017, di mana UEA bersama negara-negara lain memutuskan hubungan diplomatik dengan Qatar. Tuduhan dukungan terhadap kelompok ekstremis dan ketidakstabilan regional memperburuk hubungan. Kedua negara juga mendukung pihak yang berlawanan dalam konflik regional seperti di Libya dan Suriah. Upaya untuk menyelesaikan ketegangan telah mencapai kemajuan sebagian, tetapi isu pokok masih ada, menciptakan kompleksitas berkelanjutan dalam hubungan mereka.

Serbia vs Kosovo

Tegangan politik dan etnis yang muncul dari deklarasi kemerdekaan Kosovo dari Serbia telah menyebabkan hubungan yang tegang dan sengketa berkelanjutan. Konflik antara Serbia dan Kosovo berasal dari sengketa sejarah dan wilayah yang berkepanjangan. Kosovo menyatakan kemerdekaannya dari Serbia pada tahun 2008, yang tidak diakui oleh Serbia. Hal ini telah menyebabkan situasi geopolitik yang kompleks dan ketegangan berkelanjutan antara kedua entitas tersebut. Sengketa ini berakar dari perbedaan etnis dan wilayah, ketidakpuasan sejarah, dan persepsi yang berbeda mengenai identitas nasional. Upaya organisasi internasional untuk mediasi dan menemukan solusi atas sengketa ini belum sepenuhnya menyatukan perbedaan antara Serbia dan Kosovo, menyisakan situasi yang belum terselesaikan dan berkontribusi pada ketegangan yang persisten di wilayah tersebut.

Sudan vs Sudan Selatan (South Sudan)

Sudan dan Sudan Selatan menghadapi ketegangan berkelanjutan yang berasal dari sengketa perbatasan, konflik sumber daya, dan ketidaksepakatan sejarah. Masalah-masalah ini, termasuk klaim wilayah, biaya transit minyak, hak kewarganegaraan, dan kekhawatiran keamanan, tetap berlanjut meskipun ada upaya untuk penyelesaian. Dialog diplomatik terus dilakukan dalam upaya mempromosikan stabilitas dan hubungan damai antara kedua negara.

Thailand vs. Kamboja

Sengketa sejarah atas wilayah perbatasan, khususnya kompleks kuil Preah Vihear, telah menyebabkan ketegangan periodik dan bentrokan sporadis. Konflik sejarah antara Thailand dan Kamboja berkaitan dengan sengketa wilayah, terutama mengenai daerah perbatasan. Selama bertahun-tahun, sengketa ini telah menyebabkan bentrokan militer yang terputus-putus dan ketegangan diplomatik. Titik sengketa utamanya adalah kepemilikan Kuil Preah Vihear dan sengketa atas perbatasan bersama, terutama di wilayah di mana penetapan batas secara historis tidak jelas. Intervensi internasional dan keputusan hukum telah mencoba meredakan ketegangan dan menyelesaikan sengketa. Namun, isu sejarah dan wilayah yang akar kuat terus membebani hubungan antara Thailand dan Kamboja. Upaya untuk menetapkan perdamaian yang berkelanjutan dan penetapan batas yang jelas tetap berlanjut, dengan tujuan mengurangi ketegangan dan mempromosikan stabilitas di wilayah tersebut.

UAE vs Iran

Hubungan antara Uni Emirat Arab (UEA) dan Iran telah dipengaruhi oleh dinamika regional dan ketegangan sejarah.

Hubungan UEA dan Iran merupakan hubungan yang kompleks yang ditandai oleh ikatan sejarah tetapi terganggu oleh ketegangan politik. Sengketa atas pulau-pulau strategis di Teluk Persia, kepentingan geopolitik yang berbeda, dan kekhawatiran mengenai pengaruh regional telah menyebabkan dinamika yang menantang antara kedua negara. Meskipun terjadi keterlibatan diplomatik sesekali, perbedaan pendekatan yang berlangsung dan sengketa yang belum terselesaikan telah membuat hubungan mereka kompleks dan sulit.

UEA (Uni Emirat Arab) vs Turki

UEA dan Turki memiliki hubungan yang tegang karena memiliki kepentingan geopolitik yang berbeda dan kebijakan regional yang tidak sejalan. Perselisihan atas konflik di Timur Tengah, persaingan ekonomi, dan perbedaan ideologi telah berkontribusi pada ketegangan antara kedua negara. Meskipun kedua negara terlibat dalam perdagangan dan investasi, persaingan untuk pengaruh dan kepentingan ekonomi di wilayah telah menyebabkan ketegangan diplomatik. Perbedaan ideologi dan pendekatan terhadap tata kelola pemerintahan juga telah mempersulit hubungan mereka.

UEA vs Israel

Normalisasi diplomatik antara Uni Emirat Arab (UEA) dan Israel pada tahun 2020, yang ditandai dengan Perjanjian Abraham, merupakan tonggak penting dalam hubungan Timur Tengah. Perjanjian ini membentuk hubungan diplomatik formal, yang mengarah pada pertukaran kedutaan dan peningkatan interaksi diplomatik antara kedua negara. Setelah normalisasi, kedua negara telah mengejar berbagai kerjasama, terutama dalam sektor ekonomi seperti teknologi, perawatan kesehatan, dan perdagangan. Perjanjian ini juga mendorong pertukaran budaya dan mendorong pariwisata antara UEA dan Israel. Meskipun langkah ini menandai terobosan yang signifikan, hubungan ini tidak tanpa tantangan. Kompleksitas geopolitik dan pendekatan yang berbeda terhadap isu regional terus memengaruhi dinamika antara UEA dan Israel. Meskipun demikian, normalisasi ini menjadi bukti perubahan dinamika di wilayah tersebut.

Ukraina vs. Polandia

Sengketa sejarah dan narasi yang berbeda mengenai masalah wilayah telah menyebabkan ketegangan sesekali. Ukraina, terbagi di antara berbagai kekaisaran setelah runtuhnya Persemakmuran, tetap berada di bawah pemerintahan Rusia hingga tahun 1991, sementara Polandia memperoleh kemerdekaannya pada tahun 1918. Sejak kemerdekaan Ukraina pada tahun 1991, Polandia telah menjadi sekutu penting, mendukung integrasinya ke dalam struktur Eropa, memberikan bantuan ekonomi dan militer, serta berkolaborasi dalam energi dan keamanan perbatasan. Namun, beberapa orang Ukraina merasa tidak senang dengan dominasi Polandia yang mereka rasakan dan keterlibatannya dalam politik Ukraina. Ketegangan lama dari konflik masa lalu, seperti Pembantaian Volyn selama Perang Dunia II, semakin mempersulit hubungan. Potensi Ukraina untuk berpihak pada UE dan NATO dapat memperkuat hubungannya dengan Polandia, namun kegagalan mencapai tujuan ini mungkin akan membebani hubungan tersebut.

Vietnam vs. Tiongkok (China)

Sengketa wilayah di Laut China Selatan, terutama yang terkait dengan Kepulauan Paracel dan Spratly, telah menyebabkan ketegangan dan bentrokan maritim sesekali. Hubungan antara Vietnam dan Tiongkok juga tegang karena sejumlah faktor, termasuk sengketa wilayah, perbedaan ideologi, dan ketidaksepakatan sejarah. Kedua negara pernah berperang pada tahun 1979, dan mereka terus memiliki sengketa atas Laut China Selatan. Meskipun ada ketegangan, Vietnam dan Tiongkok juga telah melakukan upaya untuk meningkatkan hubungan dalam beberapa tahun terakhir. Mereka telah menjalin hubungan diplomatik, terlibat dalam perdagangan dan investasi bilateral, serta berkolaborasi dalam inisiatif regional.

Yunani vs. Turki 

Persaingan antara Yunani dan Turki berawal dari Kekaisaran Ottoman, dan telah diperburuk oleh perselisihan atas perairan teritorial, wilayah udara, dan pulau Siprus yang terbagi. Ketegangan antara kedua negara tetap tinggi.

Hubungan antara Yunani dan Turki secara historis kompleks dan ditandai oleh perselisihan teritorial, perbedaan budaya, dan persaingan geopolitik. Kedua negara memiliki sejarah konflik yang panjang, dengan perselisihan atas batas-batas teritorial, khususnya di Laut Aegea dan Siprus. Isu Siprus, yang berasal dari pembagian pulau pada tahun 1974, tetap menjadi titik pertikaian yang signifikan. Kedua negara juga pernah mengalami konfrontasi terkait masalah kedaulatan, kehadiran militer, dan pelanggaran wilayah udara. Meskipun ada upaya sesekali untuk meningkatkan hubungan dan dialog diplomatik, ketegangan tetap ada. Namun, Yunani dan Turki tetap mempertahankan hubungan ekonomi dan perdagangan, dan ada periode kerjasama di berbagai bidang. Namun, perselisihan yang belum terselesaikan, perbedaan kepentingan regional, dan permusuhan historis terus membebani hubungan antara kedua negara.

Setiap konflik ini melibatkan faktor sejarah, budaya, dan politik yang kompleks, membuat penyelesaian ketegangan dan konflik ini menjadi tantangan yang signifikan.

Sumber bacaan: CleverlySmart, Newsbeezer (Armenia Azerbaijan), World Population Review

Sumber foto: SutoriMedia via Pixabay

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Memahami Prinsip dan Operasi Utama dalam Perbankan Islam: Riba,…

Perbankan Islam mengikuti prinsip-prinsip syariah yang sesuai dengan ajaran Islam. Ini melibatkan larangan terhadap riba (bunga), mempromosikan berbagai bentuk transaksi yang adil, serta mengutamakan...
PinterPandai
2 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *