Virus Nipah | Tanda, Gejala, Penularan, Pengobatan

4 min read

Virus nipah penyakit

Apakah Virus Nipah?

Virus Nipah adalah virus zoonosis (ditularkan dari hewan ke manusia) dan juga dapat ditularkan melalui makanan yang terkontaminasi atau langsung antar manusia. Pada orang yang terinfeksi, hal itu menyebabkan berbagai penyakit dari infeksi asimtomatik (subklinis) hingga penyakit pernapasan akut dan ensefalitis yang fatal.

Pada orang yang terinfeksi, hal itu menyebabkan berbagai penyakit dari infeksi asimtomatik (subklinis) hingga penyakit pernapasan akut dan ensefalitis yang fatal. Virus ini juga dapat menyebabkan penyakit parah pada hewan seperti babi, yang mengakibatkan kerugian ekonomi yang signifikan bagi peternak.

Meskipun virus Nipah hanya menyebabkan beberapa wabah yang diketahui di Asia, virus ini menginfeksi berbagai macam hewan dan menyebabkan penyakit parah dan kematian pada manusia.

Selama wabah pertama yang diketahui di Malaysia, yang juga mempengaruhi Singapura, kebanyakan infeksi pada manusia disebabkan oleh kontak langsung dengan babi yang sakit atau jaringannya yang terkontaminasi. Penularan diperkirakan terjadi melalui paparan sekresi babi yang tidak terlindungi, atau kontak tanpa kondom dengan jaringan hewan yang sakit.

Dalam wabah berikutnya di Bangladesh dan India, konsumsi buah-buahan atau produk buah-buahan (seperti jus kurma mentah) yang terkontaminasi dengan urin atau air liur dari kelelawar buah yang terinfeksi adalah sumber infeksi yang paling mungkin.

Penularan virus Nipah dari manusia ke manusia juga telah dilaporkan di antara keluarga dan perawat pasien yang terinfeksi.

Tanda dan Gejala

Infeksi virus Nipah (NiV) dapat menyebabkan penyakit ringan hingga berat, termasuk pembengkakan otak (ensefalitis) dan berpotensi kematian.

Gejala biasanya muncul dalam 4-14 hari setelah terpapar virus. Penyakit ini awalnya muncul sebagai demam dan sakit kepala selama 3-14 hari, dan sering kali mencakup tanda-tanda penyakit pernapasan, seperti batuk, sakit tenggorokan, dan kesulitan bernapas. Fase pembengkakan otak (ensefalitis) dapat terjadi, di mana gejala dapat berupa kantuk, disorientasi, dan kebingungan mental, yang dapat dengan cepat berkembang menjadi koma dalam waktu 24-48 jam.

Gejala awalnya mungkin termasuk satu atau beberapa dari berikut ini:

Demam
Sakit kepala
Batuk
Sakit tenggorokan
Sulit bernafas
Muntah
Gejala yang parah bisa terjadi, seperti:

Disorientasi, mengantuk, atau kebingungan
Kejang
Koma
Pembengkakan otak (ensefalitis)
Kematian dapat terjadi pada 40-75% kasus. Efek samping jangka panjang pada orang yang selamat dari infeksi virus Nipah telah dicatat, termasuk kejang yang menetap dan perubahan kepribadian.

Infeksi yang menyebabkan gejala dan terkadang kematian setelah terpapar (dikenal sebagai infeksi tidak aktif atau laten) juga telah dilaporkan berbulan-bulan dan bahkan bertahun-tahun setelah terpapar.

Penularan virus Nipah (NiV)

Virus ini dapat menyebar ke manusia dari:

Kontak langsung dengan hewan yang terinfeksi, seperti kelelawar atau babi, atau cairan tubuh mereka (seperti darah, air seni atau air liur)
Mengkonsumsi produk makanan yang telah terkontaminasi cairan tubuh hewan yang tertular (seperti nira sawit atau buah yang terkontaminasi oleh kelelawar yang tertular).
Kontak dekat dengan orang yang terinfeksi NiV atau cairan tubuhnya (termasuk tetesan hidung atau pernapasan, urine, atau darah).
Pada wabah NiV pertama yang diketahui, orang mungkin terinfeksi melalui kontak dekat dengan babi yang terinfeksi. Strain NiV yang diidentifikasi dalam wabah itu tampaknya ditularkan pada awalnya dari kelelawar ke babi, kemudian menyebar dalam populasi babi. Kemudian orang-orang yang bekerja dekat dengan babi yang terinfeksi mulai jatuh sakit. Tidak ada penularan dari orang ke orang yang dilaporkan dalam wabah itu.

Namun, penyebaran NiV dari orang ke orang dilaporkan secara rutin di Bangladesh dan India. Ini paling sering terlihat pada keluarga dan pengasuh pasien yang terinfeksi NiV, dan dalam pengaturan perawatan kesehatan. Penularan juga terjadi dari paparan produk makanan yang telah terkontaminasi oleh hewan yang tertular, antara lain konsumsi nira mentah kurma atau buah yang telah terkontaminasi air liur atau air seni dari kelelawar yang terinfeksi. Beberapa kasus infeksi NiV juga telah dilaporkan terjadi pada orang-orang yang memanjat pohon tempat kelelawar sering bertengger.

Diagnosis Infeksi virus Nipah (NiV)

Virus ini dapat didiagnosis selama sakit atau setelah sembuh. Tes yang berbeda tersedia untuk mendiagnosis infeksi NiV. Selama tahap awal penyakit, pengujian laboratorium dapat dilakukan dengan menggunakan reaksi rantai polimerase waktu nyata (RT-PCR) dari usap tenggorokan dan hidung, cairan serebrospinal, urin, dan darah. Kemudian dalam perjalanan penyakit dan setelah pemulihan, pengujian antibodi dilakukan dengan menggunakan enzyme-linked immunosorbent assay (ELISA).

Diagnosis dini infeksi NiV dapat menjadi tantangan karena gejala awal penyakit yang tidak spesifik. Namun, deteksi dan diagnosis dini sangat penting untuk meningkatkan peluang bertahan hidup di antara individu yang terinfeksi, mencegah penularan ke orang lain, dan untuk mengelola upaya respons wabah. NiV harus dipertimbangkan untuk orang dengan gejala yang sesuai dengan infeksi NiV yang pernah berada di daerah di mana Nipah lebih umum, seperti Bangladesh atau India — terutama jika mereka diketahui terpapar.

Pengobatan

Saat ini tidak ada pengobatan berlisensi yang tersedia untuk infeksi virus Nipah (NiV). Perawatan terbatas pada perawatan suportif, termasuk istirahat, hidrasi, dan perawatan gejala saat terjadi.

Namun demikian, perawatan imunoterapi (terapi antibodi monoklonal) yang saat ini sedang dikembangkan dan dievaluasi untuk pengobatan infeksi NiV. Salah satu antibodi monoklonal, m102.4, telah menyelesaikan uji klinis fase 1 dan telah digunakan dengan dasar penggunaan yang penuh kasih.

Selain itu, pengobatan antiviral remdesivir telah efektif pada primata bukan manusia ketika diberikan sebagai profilaksis pasca pajanan, dan dapat melengkapi pengobatan imunoterapi.

Obat ribavirin digunakan untuk mengobati sejumlah kecil pasien pada awal berjangkitnya NiV di Malaysia, tetapi kemanjurannya pada orang tidak jelas.

Pencegahan

Di daerah di mana wabah virus Nipah (NiV) telah terjadi (Bangladesh, Malaysia, India, dan Singapura), orang harus:

Praktikkan mencuci tangan secara teratur dengan sabun dan air
Hindari kontak dengan kelelawar atau babi yang sakit
Hindari area tempat kelelawar biasanya bertengger
Hindari konsumsi nira kurma mentah
Hindari konsumsi buah-buahan yang mungkin terkontaminasi oleh kelelawar
Hindari kontak dengan darah atau cairan tubuh siapa pun yang diketahui terinfeksi NiV
Karena NiV dapat ditularkan dari orang ke orang, praktik pengendalian infeksi standar dan teknik perawatan penghalang yang tepat penting untuk mencegah infeksi yang didapat di rumah sakit (transmisi nosokomial) di tempat di mana pasien telah mengkonfirmasi atau mencurigai adanya infeksi NiV.

Lokasi geografis lain mungkin berisiko terhadap wabah NiV di masa mendatang, seperti kawasan tempat tinggal rubah terbang (kelelawar genus Pteropus). Kelelawar ini saat ini ditemukan di Kamboja, Indonesia, Madagaskar, Filipina, dan Thailand. Orang yang tinggal atau mengunjungi daerah ini harus mempertimbangkan untuk mengambil tindakan pencegahan yang sama seperti mereka yang tinggal di daerah di mana wabah telah terjadi.

Selain langkah-langkah yang dapat diambil individu untuk menurunkan risiko infeksi NiV, penting bagi ilmuwan, peneliti, dan komunitas yang berisiko untuk terus belajar tentang NiV untuk mencegah wabah di masa depan. Upaya pencegahan yang lebih luas meliputi:

Meningkatkan pengawasan hewan dan manusia di daerah di mana NiV diketahui ada.
Meningkatkan penelitian tentang ekologi kelelawar buah untuk memahami di mana mereka tinggal dan bagaimana mereka menyebarkan virus ke hewan dan manusia lain.
Evaluasi teknologi atau metode baru untuk meminimalkan penyebaran virus di dalam populasi kelelawar.
Memperbaiki alat untuk mendeteksi virus sejak dini di masyarakat dan ternak.
Memperkuat protokol untuk pengaturan perawatan kesehatan pada praktik pengendalian infeksi standar untuk mencegah penyebaran dari orang ke orang.
Meningkatkan kesadaran tentang tanda, gejala, dan risiko NiV di antara populasi berisiko tinggi karena:
Lokasi geografis
Kontak dengan kelelawar buah atau barang yang terkontaminasi oleh kelelawar buah
Kontak dengan babi atau hewan yang dapat bersentuhan dengan kelelawar buah
Bekerja di lingkungan perawatan kesehatan atau sebagai pengasuh untuk orang yang terinfeksi NiV.


Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini ? untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini ? untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.


Sumber bacaan: WHO

Sumber foto: NIAD / Flickr, Wikimedia Commons

Penjelasan foto: Mikrograf elektron transmisi berwarna dari partikel Virus Nipah ekstraseluler matang (biru) di dekat pinggiran sel VERO yang terinfeksi (ungu). Gambar diambil dan ditingkatkan warnanya di NIAID Integrated Research Facility di Fort Detrick, Maryland.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Memahami Prinsip dan Operasi Utama dalam Perbankan Islam: Riba,…

Perbankan Islam mengikuti prinsip-prinsip syariah yang sesuai dengan ajaran Islam. Ini melibatkan larangan terhadap riba (bunga), mempromosikan berbagai bentuk transaksi yang adil, serta mengutamakan...
PinterPandai
2 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *