PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Anggaran Tak Bersisa (Zero Base Budgeting) | Definisi, fitur dan manfaat

3 min read

Anggaran Tak Bersisa

Setiap tindakan yang diambil oleh perusahaan berasal dari proses tertentu: perencanaan. Perencanaan yang dinyatakan dalam bentuk investasi dan tujuan keuangan adalah penganggaran. Penganggaran berbasis nol atau anggaran tak bersisa adalah metode penganggaran yang dimulai dari nol untuk setiap periode anggaran. Dalam pendekatan ini, semua pengeluaran harus dibenarkan dan tidak lagi hanya yang baru.

Mengembangkan rencana pengeluaran yang terperinci adalah cara tercepat untuk mencapai tujuan keuangan Anda. Umumnya, anggaran membantu menentukan ke mana harus membelanjakan setiap sen setiap bulan, sehingga Anda bebas untuk meningkatkannya atau membelanjakan jumlah yang dianggarkan.

Apa itu penganggaran berbasis nol?

Penganggaran Berbasis Nol adalah teknik akuntansi unik yang memiliki kelebihan dan kekurangan tertentu. Memang, ini memaksa perusahaan untuk memikirkan bagaimana setiap pengeluaran mereka dikelola selama periode anggaran tertentu. Penganggaran berbasis nol adalah metode penganggaran di mana semua pengeluaran harus dipertanggungjawabkan pada setiap periode baru. Prosesnya dimulai dengan analisis kebutuhan masing-masing departemen perusahaan dan biaya kebutuhan tersebut.

Baca: Financial planning and analysis (FP&A) | Pengendalian Manajemen: Perencanaan dan Analisa Keuangan (Penjelasan, Proses + Contoh)

Dari mana konsep penganggaran berbasis nol berasal?

Penganggaran berbasis nol pertama kali dikembangkan pada tahun 1960 oleh Peter Pyhrr, pengontrol di Texas Instruments di Dallas, Texas. Sekitar tahun 1970, ia menerbitkan sebuah artikel di jurnal Amerika Harvard Business Review dan memantapkan dirinya sebagai tokoh terkemuka di bidang keuangan.

Apa yang membuat metode ini begitu orisinal? Tidak seperti pendekatan tradisional, semua pengeluaran untuk setiap periode baru harus dibenarkan dan disetujui. Dalam beberapa tahun terakhir, teknik penganggaran ini telah melihat kebangkitan popularitas karena telah diadopsi oleh sejumlah perusahaan Fortune 500 serta perusahaan keuangan swasta.

Munculnya metode berbasis nol

Pada tahun 2018, Accenture Strategy menerbitkan studi ekstensif tentang apa yang disebut pendekatan “Berpikir Berbasis Nol”. Hasilnya sangat mengesankan: Di antara 85 perusahaan terbesar di dunia, termasuk Kraft Heinz Co., Unilever PLC, dan Mondelez International Inc, teknik penganggaran berbasis nol tumbuh secara eksponensial sebesar 57% per tahun antara tahun 2013 dan 2017.

Apa yang menjelaskan popularitas anggaran berbasis nol? Untuk 96% perusahaan, metode ini meningkatkan profitabilitas mereka, sementara 48% dari mereka mengatakan mereka dipengaruhi oleh persaingan dan 40% mengatakan bahwa pertumbuhan mereka yang lambat menyebabkan mereka meninjau ulang metode penganggaran mereka.

Karakteristik utama dari metode anggaran tak bersisa

Dengan pendekatan penganggaran tradisional, perusahaan memulai dari anggaran periode sebelumnya, yang menjadi dasar untuk periode berikutnya. Karena itu,

1. Semua anggaran baru meningkat secara bertahap dari periode sebelumnya.
2. Bisnis hanya perlu membenarkan pengeluaran baru.

Dengan metode anggaran berbasis nol, anggaran untuk setiap periode baru dibuat dari awal, dan itu adalah perbedaan besar. Oleh karena itu, semua upaya harus dibenarkan sebelum dimasukkan ke dalam anggaran, termasuk biaya satu kali dan biaya berulang.

Perencanaan berdasarkan metode anggaran berbasis nol dimulai dari awal, yang memungkinkan pendekatan yang lebih analitis.

Biasanya, setiap unit bisnis di perusahaan membuat rencana anggarannya sendiri berdasarkan kebutuhannya dan menyajikannya kepada manajemen. Dalam skema ini, tidak ada anggaran keseluruhan yang disusun di awal. Sebaliknya, berbagai anggaran disimulasikan dan kelebihan biaya didistribusikan ke setiap periode perencanaan baru.

Contoh Anggaran Tak Bersisa

Zero Based Budget Template
SummaryTotal ProjectedTotal ActualTotal Variance
Total Income during the period                        –                      –                      –
Total Expenses during the period                        –                      –                      –
Total Balance during the period                        –                      –                      –
S.No.ParticularsProjected (in $)Actual (in $)Variance (in $)
Income /Funds Received during the period
1Income from Source 1                        –                      –                      –
2Income from Source 2                        –                      –                      –
3Income from Source 3                        –                      –                      –
4Income from Interest                        –                      –                      –
5Income from Dividends                        –                      –                      –
6Income from Pensions                        –                      –                      –
7Other Income                        –                      –                      –
(A)Total Income                        –                      –                      –
Fixed Expenses incurred during the period                      –
1Accommodation Expenses                        –                      –                      –
2Car Insurance Expenses                        –                      –                      –
3Telephone Expenses                        –                      –                      –
4Transportation Expenses                        –                      –                      –
5Electricity Expenses                        –                      –                      –
6Loan Repayment                        –                      –                      –
7Internet Expenses                        –                      –                      –
8Life Insurance premium                        –                      –                      –
9Membership subscription Fees                        –                      –                      –
10Interest Expenses                        –                      –                      –
10Other Fixed Expenses                        –                      –                      –
(B)Total Fixed Expenses                        –                      –                      –
Variable Expenses incurred during the period
1Car fuel Expenses                        –                      –                      –
2Car Maintenance Expenses                        –                      –                      –
3Grocery Expenses                        –                      –                      –
4Entertainment Expenses                        –                      –                      –
5Dinning Expenses                        –                      –                      –
6Shopping Expenses                        –                      –                      –
7Travelling Expenses                        –                      –                      –
8Medical Expenses                        –                      –                      –
9Emergency Funds and savings                        –                      –                      –
10Home Repairs                        –                      –                      –
11Other Variable Expenses                        –                      –                      –
( C)Total Variable Expenses                        –                      –                      –
(D)Total Expenses ( B + C )                        –                      –                      –
(E)Total Balance during the period ( A – D )                        –                      –                      –

Langkah-langkah menuju penganggaran yang sukses

Tujuan dari penganggaran berbasis nol adalah untuk mengurangi biaya berlebih dengan mendistribusikannya kembali sesuai dengan tujuan operasional dan strategis.

Prosesnya dibagi menjadi sembilan langkah

  1. Perencanaan dan definisi tujuan anggaran dan sumber daya yang tersedia oleh manajemen perusahaan
  2. Pembentukan entitas yang masing-masing sesuai dengan pusat biaya tertentu; ini biasanya departemen atau tim
  3. Definisi tingkat kinerja menurut entitas; umumnya merupakan pertanyaan untuk mengungkapkan hasil dalam hal kualitas atau kuantitas
  4. Perumusan alternatif untuk setiap pusat biaya, misalnya untuk mencapai penghematan
  5. Pemilihan strategi yang paling menguntungkan; artinya bahwa keputusan tertentu memiliki hak istimewa
  6. Pemeringkatan alternatif berdasarkan minat, termasuk yang ditolak
  7. Distribusi dana yang tersedia
  8. Validasi oleh departemen keuangan
  9. Implementasi oleh departemen keuangan dari langkah-langkah anggaran yang ditentukan

Keuntungan dari metode anggaran berbasis nol

  • Penghematan sumber daya
  • Distribusi yang adil dari sumber daya yang terbatas
  • Fleksibilitas yang lebih baik
  • Penyelarasan yang lebih baik dengan tujuan bisnis
  • Pemeriksaan yang cermat terhadap overhead
  • Peningkatan transparansi proses anggaran dan pemahaman yang lebih baik tentang sistem

Namun, ini juga merupakan metode yang sangat intensif sumber daya, yang merupakan salah satu kelemahan utamanya. Selain itu, lebih rentan terhadap manipulasi anggaran oleh manajer berpengalaman dan risiko yang berorientasi pada perencanaan jangka pendek yang terlalu sedikit antisipatif.

Oleh karena itu terserah kepada setiap organisasi untuk memutuskan sendiri apakah metode anggaran berbasis nol cocok untuk kebutuhan perencanaan, penganggaran, dan peramalannya.

Untuk siapa penganggaran berbasis nol?

Penganggaran berbasis nol sering digunakan di perusahaan yang sangat besar. 25% dari perusahaan ini akan menggunakan metode BBZ.

Meskipun telah menjadi tren, perusahaan besar umumnya menggunakan penganggaran berbasis nol untuk sebagian aktivitas mereka tanpa secara radikal mempertanyakan aktivitas “sapi perah” mereka.

Sumber bacaan: CleverlySmart, Investopedia, Deloitte, Oracle

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Arus Kas Bebas Terhadap Ekuitas FCFE (Free Cash Flow…

Arus Kas Bebas Terhadap Ekuitas FCFE (Free Cash Flow to Equity) Arus kas bebas terhadap ekuitas (FCFE) adalah pengukuran bagian dari sumber daya sendiri...
PinterPandai
1 min read

Financial planning and analysis (FP&A) | Pengendalian Manajemen: Perencanaan…

FP&A Financial planning and analysis merupakan salah satu fungsi penting dalam suatu perusahaan. Financial planning and analysis mencakup proses end-to-end dari perencanaan strategis, penganggaran...
PinterPandai
3 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *