Varian Covid | Omicron, VOC: Alpha, Beta, Gamma, Delta; dan VOI: Epsilon, Zeta, Eta, Theta, Iota, Kappa, Lambda

4 min read

Varian Covid | VOC: Alpha, Beta, Gamma, Delta; dan VOI: Epsilon, Zeta, Eta, Theta, Iota, Kappa, Lambda

Varian Covid – Omicron, VOA: Alfa, Beta, Gamma dan Delta; dan VOI: Eta, Iota, Kappa, Lambda

Semua virus secara alami bermutasi dari waktu ke waktu dan Sars-CoV-2 tidak terkecuali. Sejak virus pertama kali diidentifikasi pada awal 2020, ribuan mutasi telah muncul. Varian Covid yang diidentifikasi oleh WHO, empat varian yang menjadi perhatian: Alpha, Beta, Gamma dan Delta; dan empat varian yang menarik: Eta, Iota, Kappa dan Lambda.

Virus yang bermutasi disebut varian. Sebagian besar perubahan memiliki sedikit atau tidak berdampak pada sifat virus, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), dan banyak yang hilang seiring waktu.

Tetapi sesekali virus menarik keberuntungan dengan bermutasi dengan cara yang membantunya bertahan dan bereproduksi.

Namun, mutasi tertentu dapat mempengaruhi sifat dan pengaruh virus, misalnya seberapa mudah penyebarannya, tingkat keparahan penyakit yang ditimbulkannya, atau efektivitas vaksin, obat-obatan, alat diagnostik atau tindakan sosial dan kesehatan masyarakat lainnya.

Para ahli di seluruh dunia sedang memantau evolusi virus Sars-CoV-2 sehingga pemerintah dapat merespons perubahan signifikan dalam virus tersebut.


Varian Omicron

Garis keturunan B.1.1.529 (juga disebut varian Omicron) sesuai dengan varian mutasi dari SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19.

Varian ini pertama kali terdeteksi di Botswana pada 9 November 2021. Pada 26 November 2021, Organisasi Kesehatan Dunia (“WHO”) mengklasifikasikannya dan menamakannya dengan huruf Yunani Omicron.

Varian ini memiliki sejumlah besar mutasi, banyak di antaranya baru dan banyak yang melekat pada protein spike. Jumlah mutasi ini telah menimbulkan kekhawatiran tentang penularan, respons sistem kekebalan, dan resistensi vaksin. Akibatnya, varian tersebut diklasifikasikan sebagai “mengkhawatirkan” dan pembatasan perjalanan telah diberlakukan dari beberapa negara untuk membatasi atau memperlambat penyebarannya.

Karakteristik varian Covid:  Omnicron

Menurut WHO, risiko tertular bentuk parah lebih rendah dibandingkan dengan bentuk lain dari Covid-19, tetapi penyebarannya lebih cepat40. Sebuah studi dari Desember 2021 memperkirakan bahwa itu empat kali lebih menular daripada tipe alami dan dua kali lebih banyak dari varian Delta.

Studi awal di Afrika Selatan yang diterbitkan pada Desember 2021, pada jumlah pasien yang berkurang, menunjukkan bahwa pelarian kekebalan “jauh lebih penting” daripada yang diamati untuk varian sebelumnya. Kerja antibodi yang dihasilkan oleh orang yang divaksinasi (setelah dua dosis vaksin Pfizer42) empat puluh kali lebih baik melawan varian omicron daripada melawan strain historis. Menurut studi Eropa pertama, jadwal vaksinasi yang sama akan menyebabkan hilangnya efikasi total atau hanya tujuh kali lebih sedikit. Namun, dosis vaksin ketiga akan mengembalikan perlindungan parsial. Christian Drosten, direktur departemen virologi di Rumah Sakit Universitas Charité Berlin, memenuhi hasil awal ini, menekankan bahwa “pengurangan 40 kali lipat dalam aktivitas netralisasi tidak berarti bahwa vaksinasi akan melindungi 40 kali lebih sedikit. Hilangnya kekebalan yang sebenarnya jauh lebih sedikit “dan perlindungan terhadap bentuk yang parah dapat dipertahankan.


Varian yang menjadi perhatian (VOC: Variants of Concern)

Untuk varian ini, bukti yang jelas tersedia yang menunjukkan dampak signifikan pada penularan, keparahan dan/atau kekebalan yang kemungkinan berdampak pada situasi epidemiologis di UE/EEA. Gabungan bukti genomik, epidemiologis, dan in-vitro untuk sifat-sifat ini memunculkan setidaknya kepercayaan moderat. Selain itu, semua kriteria untuk varian minat dan dalam pemantauan yang diuraikan di bawah ini berlaku.

Varian Covid 19Nama ilmiahNegara pertama kali terdeteksi
AlphaB.1.1.7Inggris
BetaB.1.351Afrika Selatan
GammaP.1Brasil
DeltaB.1.617.2India

Varian Alfa

Varian ini pertama kali diidentifikasi pada September 2020 dan diumumkan oleh Inggris pada 14 Desember. Varian bernama 20I/501Y.V1 ini tergolong “mengkhawatirkan” sama seperti versinya yang teridentifikasi pada Januari 2021 dan disebut VOC 202102/02 yang membawa mutasi 484K.

Varian Beta

Varian Beta (20H / 501Y.V2), awalnya diidentifikasi di Afrika Selatan, adalah varian mayoritas di Reunion pada Juni 2021. Ini beredar dengan kebisingan rendah di wilayah metropolitan.

Varian Gamma

Varian Gamma (20J / 501Y.V3) yang diidentifikasi di Brasil pada Januari 2021 sebagian besar di Guyana Prancis pada Juni 2021, di mana situasi epidemiologis tetap mengkhawatirkan, dengan prevalensi lebih dari 90% selama beberapa minggu.

Varian ini mengandung dua mutasi penting secara biologis: mutasi E484K, ditemukan pada varian bahasa Inggris VOC 202012/01, dan mutasi N501Y. Beberapa studi menunjukkan transmisibilitas yang lebih besar dibandingkan dengan strain selain varian (40-120%). Selain itu, varian ini akan memiliki kemampuan untuk menghindari respon imun yang disebabkan oleh kontak pertama dengan strain asli, dan karena itu dapat meningkatkan risiko infeksi ulang. Dampak vaksinasi pada varian ini sedang dipelajari.

Varian Delta

Varian Delta (21A/478K) silsilah B.1.617 pertama kali terdeteksi di India pada akhir tahun 2020. Ini menjadi varian dominan di Inggris, di mana diperkenalkan pada April 2021. Ada peningkatan deteksi Delta varian dalam data pengurutan dari waktu ke waktu.


Covid Varian minat (VOI: Variants of Interest)

Untuk varian ini, bukti tersedia pada sifat genomik, bukti epidemiologis atau bukti in-vitro yang dapat menyiratkan dampak signifikan pada penularan, keparahan dan/atau kekebalan, secara realistis berdampak pada situasi epidemiologis di UE/EEA. Namun, buktinya masih awal atau terkait dengan ketidakpastian besar. Selain itu, semua kriteria untuk varian dalam pemantauan yang diuraikan di bawah ini berlaku.

Varian Covid 19Nama ilmiahNegara pertama kali terdeteksi
EpsilonB.1.427/B.1.429USA
ZetaP.2Brasil
EtaP.3Beberapa negara
ThetaP.3Filipina
IotaB.1.526USA
KappaB.1.617.1India
LambdaC.37Peru

Varian Epsilon

Ini adalah varian trek tertua yang terdaftar di dunia dengan sampel pertama yang diambil pada Maret 2020 di Amerika Serikat. Tidak sampai setahun kemudian, pada 5 Maret 2021, itu diklasifikasikan sebagai varian untuk diikuti.

Varian Zeta

Varian ini terdeteksi di Brasil pada April 2020. Varian ini ditetapkan sebagai varian menyusul pada 17 Maret 2021.

Varian Eta

Kami tidak mengetahui negara asal varian Eta karena ditemukan di beberapa negara bagian di dunia pada Desember 2020. Varian ini juga diklasifikasikan sebagai varian menyusul pada 17 Maret.

Varian Theta

Pertama kali terdeteksi di Filipina pada Januari 2021, ditetapkan sebagai varian untuk dilacak pada 24 Maret 2021.

Varian Iota

Juga pada 24 Maret 2021 WHO memutuskan untuk mengklasifikasikan varian Iota, yang muncul di Amerika Serikat pada November 2020, sebagai varian berikutnya.

Varian Kappa

Varian India lainnya namun kurang mengkhawatirkan dibandingkan varian Delta, varian Kappa terdeteksi pada Oktober 2020 dan diklasifikasikan menyusul pada 4 April.

Varian Lambda

Varian Lambda terdeteksi pada Desember 2020 di Peru, sebelum diklasifikasikan sebagai varian terakhir yang menyusul, pada 14 Juni.


Paxlovid : Pil Anti Covid Pfizer


Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini ? untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini ? untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.


Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Sumber bacaan: Cleverly Smart, WHOAnadolu Agency

Sumber foto: Pixabay

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Memahami Prinsip dan Operasi Utama dalam Perbankan Islam: Riba,…

Perbankan Islam mengikuti prinsip-prinsip syariah yang sesuai dengan ajaran Islam. Ini melibatkan larangan terhadap riba (bunga), mempromosikan berbagai bentuk transaksi yang adil, serta mengutamakan...
PinterPandai
2 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *